Talisman Emperor – Chapter 1649

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1649

Pintu Menjulang

Orang ini tidak sombong dan sombong seperti yang tampak di permukaan …. Chen Xi mengerutkan kening ketika dia menyaksikan Kunwu Qing pergi, dan dia tidak berani memandang rendah para murid dari klan kuno di Wilayah Kekaisaran.

Sebenarnya, itu jelas karena bagaimana seseorang dapat memiliki potensi Spirit God Exalt dan naik ke Domain Enlightened Chart menjadi idiot?

Chen Xi tidak membuang waktu lagi, dan dia terus berteleportasi ke depan.

Menurut bimbingan yang dia terima dari Permaisuri Yu Che, dia pasti akan dapat menemukan pintu masuk Reruntuhan M Desolate asalkan dia terus menerus berteleportasi ke kedalaman Samudra Pemakaman Dewa.

Chen Xi tidak ragu ini sama sekali karena di sepanjang jalan, dia memperhatikan bahwa para kultivator lain bertindak seperti ini, dan mereka berteleportasi sepanjang jalan menuju arah yang tetap.

Dalam sekejap mata, beberapa hari telah berlalu.

Selama hari-hari ini, Chen Xi praktis menghabiskan seluruh waktunya untuk bepergian. Karena dia memiliki Pohon Parasol Gelap Ilahi, dia tidak perlu menghabiskan waktu sama sekali untuk memulihkan kekuatannya, dan dia bisa berteleportasi terus menerus.

Sama seperti ini, dia benar-benar melampaui banyak pembudidaya yang telah berangkat sebelum dia, dan kemudian, dia bahkan tidak melihat sosok lain untuk waktu yang sangat lama.

Namun, Chen Xi sangat jelas menyadari bahwa bahkan sampai sekarang, dia masih belum melampaui Luo Shaonong, Jia Nan, dan Gongye Zhefu.

Jadi, tidak mungkin baginya untuk membangkitkan rasa bangga di hatinya.

Selama beberapa hari ini, Chen Xi telah memperhatikan bahwa banyak pembudidaya sedang mencari segala macam kesempatan untuk berburu binatang buas di dalam lautan seperti yang dilakukan Kunwu Qing. Tentu saja, tidak ada kekurangan beberapa pertempuran yang meletus di antara para pembudidaya.

Hal ini menyebabkan Chen Xi tidak dapat membantu tetapi merasa sedikit penasaran. Mungkinkah memburu binatang buas di dalam lautan ini akan membantu menuju eksplorasi Reruntuhan Manku yang Desolate nanti?

Sambil memegang niat untuk mencobanya, Chen Xi telah berburu dan membunuh beberapa buas yang ganas. mengalahkan sepanjang jalan.

Namun, dia tidak bertindak seperti Kunwu Qing dan memanfaatkan mayat pembudidaya lain sebagai umpan, dan dia langsung memanfaatkan dirinya sebagai umpan. Dia membiarkan jejak darahnya mengalir keluar untuk menarik binatang buas itu, dan dia bisa berhasil sekitar dua dari sepuluh kali.

Setelah itu, dia mengumpulkan mayat-mayat binatang buas itu. karena ketika kebutuhan untuk mereka mungkin muncul di masa depan.

Bang!

Pada hari ini, ketika Chen Xi bergerak melalui langit di atas lautan, dia menggunakan metode yang sama untuk memancing binatang buas dengan penampilan yang sangat aneh. Itu memiliki tiga kaki, tulang punggung ditutupi paku hijau gelap, dan kepalanya tampak seperti kepala sapi.

Melompat keluar dari laut, dan kemudian paku di seluruh tubuhnya tiba-tiba tersapu seperti banyak tombak yang menembaki Chen Xi dengan keras.

Dentang!

Chen Xi memegang Talisman Armament di tangan, dan dia menebasnya dengan santai.

Swish !

Namun, tepat ketika Chen Xi meluncurkan serangannya, semburan salju putih merobek langit dan berubah menjadi bulan sabit yang menebas.

Pu! Pu!

Serangan pedang Chen Xi dan bulan sabit itu menghantam binatang buas itu pada saat yang bersamaan, menyebabkan sosoknya terpotong menjadi tiga. Darah menyembur ke udara saat itu lenyap di tempat.

Mata Chen Xi sedikit menyipit ketika dia melihat ini, dan dia tidak mulai membersihkan medan perang dengan tidak sabar tetapi melirik ke samping sebagai gantinya. < / p>

“Eh, aku tidak pernah berharap bahwa kita akan bertemu lagi, Rekan Daoist. Kebetulan sekali. Sesosok muncul di ruang di sana, dan itu adalah pemuda berjubah hijau dengan wajah sempit dan panjang. Itu persis Kunwu Qing.

“Menurut pendapat saya, kedatangan Anda tidak terlalu kebetulan.” Chen Xi berbicara dengan acuh tak acuh karena dia tidak merasa bahwa mereka bertemu secara kebetulan.

Haha, jangan salah paham, Rekan Daois. Saya tidak bisa menahan diri dari keinginan untuk bekerja sama dengan Anda ketika saya melihat betapa luar biasa kekuatan Anda. “Kunwu Qing menyeringai dan berkata,” Dengan kemampuan kita, jika kita bekerja bersama, kita tidak perlu takut kepada siapa pun begitu kita masuk reruntuhan Manku yang terpencil. Terlebih lagi, ketika tiba saatnya untuk merebut Kaisar Akar Leluhur Dao Root kelas sembilan, akan semudah meniup debu untuk kami berdua. Bagaimana menurutmu, Rekan Taois? “

Ketika dia berbicara di sini, dia menampar dahinya, dan dia berkata sambil tersenyum,” Tentu saja, demi menunjukkan ketulusan hatiku. Saya, Kunwu Qing, bersumpah kepada surga bahwa saya sama sekali tidak akan menipu atau merencanakan melawan pasangan saya. “

Jika itu adalah kultivator lain, orang itu pasti akan tergoda oleh undangan seperti itu. Bagaimanapun, orang ini telah bersumpah dan menjanjikan prospek yang begitu besar. Ditambah dengan fakta bahwa dia adalah eksistensi yang berada di peringkat 20 teratas dari Domain Enlightened Chart, tidak mungkin bagi orang lain untuk tidak tergoda.

Namun, Chen Xi bahkan tidak memikirkannya sebelumnya dia menolak. “Maaf, aku sudah terbiasa berakting sendirian. Saya menghargai niat baik Fellow Daoist. “

Dia sangat jelas menyadari bahwa meskipun itu terdengar seperti proposisi yang sangat baik, Kunwu Qing pasti tidak akan ragu untuk membunuhnya dan mengambil semuanya pada akhirnya.

Bekerja sama dengan Kunwu Qing tidak berbeda dengan memberikan dukungan kepada seorang penjahat, dan itu sangat tidak bijaksana.

Kunwu Qing mengerutkan kening dan berkata dengan serius, “Rekan Daois, tidakkah Anda akan mempertimbangkan kembali? Menurut pengetahuan saya, banyak Spirit God Exalts sudah memiliki sahabatnya sendiri sekarang, dan mereka sudah mulai bekerja sama. Dalam keadaan seperti itu, peluang Anda untuk mendapatkan manfaat apa pun di Reruntuhan Mancur Desolate akan sangat kecil. “

Chen Xi tersenyum dan berkata,” Terima kasih atas undangan Anda, Rekan Daois. Saya sudah mengambil keputusan.

Wajah Kunwu Qing tenggelam, dan dia tampak sedikit tidak senang. Namun, tiba-tiba dia mulai tertawa, dan dia mengangguk dan berkata, Bagus, sangat bagus. Setiap orang memiliki cara berpikir mereka sendiri, jadi saya tidak akan memaksamu. Saya berharap Fellow Daoist memiliki perjalanan yang menguntungkan dan penuh kemenangan. Perpisahan. “

Begitu dia selesai berbicara, dia melirik Chen Xi sebelum sosoknya bersiul di kejauhan.

Orang itu bermaksud untuk bekerja sama dengan saya tanpa sajak atau alasan. Dia jelas membawa niat buruk …. Chen Xi menyaksikan Kunwu Qing pergi sementara gumpalan lengkung dingin muncul di sudut mulutnya.

Setelah itu, dia mengerutkan kening saat dia menyadari masalah. Jika itu benar-benar seperti yang dikatakan Kunwu Qing, dan Dewa-Dewa Dewa Agung itu telah membentuk aliansi di antara mereka, maka situasinya akan sedikit parah.

Dengan prestise dan status Gongye Zhefu, dia mungkin akan dapat dengan mudah menarik beberapa Dewa Roh Agung ke sisinya.

Dalam keadaan seperti itu, jelas akan lebih sulit bagi Chen Xi untuk menghentikan Gongye Zhefu dari merebut Akar Dao Leluhur.

Bisakah mungkinkah saya benar-benar harus menemukan orang lain untuk bekerja sama dengan yang pertama? Chen Xi merenung dalam-dalam untuk waktu yang lama, namun akhirnya dia menggelengkan kepalanya. Dia berhenti memikirkannya, dan dia berniat untuk memasuki reruntuhan Desolate Manku terlebih dahulu sebelum mengambil tindakan sesuai dengan keadaan.

Setelah itu, Chen Xi mengumpulkan mayat binatang buas dari sebelumnya, dan kemudian dia melanjutkan terbang ke depan.

Dia tidak menemui gangguan lagi dalam perjalanannya.

Seperti ini dia terus maju selama tujuh hari penuh. Tepat ketika Chen Xi merasa bahwa dia hampir melintasi jarak lebih dari 100 alam semesta, murid-muridnya tiba-tiba mengerut ketika dia berhenti bergerak di udara.

Di langit di atas lautan sangat jauh ke kejauhan, sebuah pintu besar telah melayang hingga muncul dalam bidang penglihatannya. Itu berdiri menjulang di langit, dan itu sangat luas dan luar biasa.

Pintu ini luar biasa. Itu seperti lubang hitam yang terbuka di alam semesta, dan tampaknya mampu menelan dunia.

Chen Xi dapat dengan jelas melihat banyak bintang didorong oleh air laut, dan mereka melonjak ke pintu bersama dengan melambai sebelum menghilang dalam sekejap.

Itu adalah bintang!

Segudang makhluk hidup dapat tinggal di atasnya, namun mereka seperti kelereng di tangan seorang anak bila dibandingkan dengan pintu.

Di sisi lain, ketika Chen Xi berdiri di depannya, dia seperti semut yang berdiri di depan pintu surga. Dia begitu kecil dan tidak penting seperti semut belaka.

Dalam sekejap, Chen Xi memutuskan bahwa itu adalah pintu masuk Reruntuhan Manku yang Sepi!

Realitasnya memang begitu. Tepat pada saat ini, Chen Xi menyadari keterkejutannya bahwa banyak titik hitam berdiri di atas lautan di depan pintu. Yang mengejutkan, itu adalah banyak pembudidaya.

Mereka tanpa henti mendekati pintu dan berubah menjadi banyak goresan yang melesat ke pintu, dan kemudian mereka dengan cepat menghilang tanpa jejak.

Chen Xi berdiri di tempat dan menatap untuk waktu yang lama. Dia hanya mengambil tindakan ketika sebagian besar dari figur-figur itu telah menghilang.

Ketika dia semakin dekat dan lebih dekat ke pintu yang menjulang, aura yang sangat tebal dan sunyi menyerangnya. Itu menekan Chen Xi hingga ekspresinya sedikit berubah dan napas menjadi sedikit sulit baginya.

Dia buru-buru mengedarkan seluruh kultivasinya untuk mengatasi tekanan ini. Namun, justru inilah yang memungkinkannya untuk memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana hanya Dewa Sejati yang Tercerahkan Dunia yang benar-benar tidak dapat mendekati pintu itu.

Ketika dia tiba di depan pintu, ekspresi Chen Xi sudah sangat serius. . Aura yang kacau dan sunyi itu terlalu padat dan tampak material. Itu tanpa henti menyembur keluar dari kedalaman pintu, bahkan menyebabkan teleportasinya menjadi lamban sementara kecepatan gerakannya melambat.

Reruntuhan Manku yang Sunyi …. Sepertinya Hukum Surga Dao di dalamnya mungkin terbentuk dari aura ini. Saya bertanya-tanya bahaya macam apa yang akan saya temui setelah memasukinya¦. Chen Xi mengambil napas dalam-dalam sementara gumpalan ekspresi tegas melintas di matanya, dan kemudian dia menyerbu ke pintu.

Mengejutkan, tepat saat dia melewati pintu, seuntai kekuatan isap yang tak tertahankan dan menakutkan tiba-tiba menyelimuti seluruh tubuhnya. Pada saat berikutnya, penglihatannya menjadi hitam, dan sosoknya terseret tak terkendali ke kedalaman pintu.

Langit sangat luas, dan pegunungannya sangat mewah. Langit dan bumi melonjak dengan aura sunyi, dan rasanya seolah-olah dia langsung kembali ke zaman purba atau kembali ke masa prasejarah ketika dunia baru saja diciptakan setelah Kekacauan pecah. Semuanya dipenuhi dengan aura primitif. Tidak ada tanda-tanda tempat tinggal manusia di sini, tidak ada kota atau bangunan, dan hanya ada gunung tanpa batas, danau, dan hutan kuno …. Lalu Xi berdiri di depan gunung, dan ia memperhatikan semua ini, menyebabkan ekspresi untuk mengungkapkan gumpalan kejutan. Ini reruntuhan Manku yang sunyi sepi? Dalam ekspektasi sebelumnya, ia berpikir bahwa ini adalah hamparan kehancuran, dan itu akan ditutupi oleh reruntuhan yang ditinggalkan dan sunyi sepi. Tidak pernah dia mengira bahwa itu akan menjadi tempat seperti ini. Tiba-tiba, mata Chen Xi terfokus ketika dia menyadari keterkejutannya bahwa ramuan ilahi yang diliputi oleh cahaya kacau tumbuh dari celah-celah di dinding jurang. tingginya sekitar 30cm, dan memiliki bunga dan daun halus dan lembut yang bergoyang karena angin. Setiap inci itu ditandai dengan tanda Chaos yang memegang kedalaman Dao, dan itu memancarkan untaian cahaya yang pekat. Jelas, itu adalah ramuan ilahi langka dengan kualitas luar biasa, dan itu melebihi imajinasi Chen Xi karena dia tidak pernah melihat ramuan seperti itu di masa lalu. Tapi tepat pada saat ini, Chen Xi sebenarnya memperhatikan setidaknya tiga ramuan ilahi seperti itu di tebing itu! Tempat ini benar-benar dipenuhi dengan pertemuan kebetulan yang tidak dapat dipercaya. Chen Xi tidak bisa membantu tetapi berseru dengan terkejut. Dia benar-benar tidak dapat membayangkan dengan tepat berapa banyak harta ilahi yang disembunyikan di dalam Reruntuhan Mancur Desolate. Oh! Namun, tepat ketika Chen Xi bermaksud untuk maju dan mengumpulkan ramuan ilahi, fragmen Diagram Sungai dalam lautan kesadarannya benar-benar mulai beredar secara diam-diam , dan diagram pedang tidak lengkap berlumuran darah benar-benar muncul sekali lagi. Tidak seperti di masa lalu, diagram itu tampak sangat jelas kali ini. Noda darah pada pedang yang rusak berwarna merah tua dan cerah, dan mereka tampak seolah-olah akan jatuh. Bahkan yang lebih mengejutkan bagi Chen Xi saat ini adalah ia jelas merasakan seutas Pedang Wawasan yang menakutkan yang tidak seperti apa pun yang ia miliki. D merasakan darinya di masa lalu, dan dipenuhi dengan aura sepi, kuno, dan primitif. Apalagi aura ini bahkan menyebabkan jiwanya bergetar!