Talisman Emperor – Chapter 1652

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1652

Dia Hanya Menolak Pergi

Dengan satu ayunan pedang, langit dan bumi jatuh ke dalam kesunyian yang mematikan. Grand Dao runtuh menjadi kehampaan, dan hanya seuntai pedang yang melolong bergema seperti raungan naga.

Serangan pedang ini terlalu menakutkan. Itu bukan hanya di Alam Kaisar Pedang, dan itu bahkan mengandung jejak aura sepi, kuno, dan primitif.

Meskipun jejak aura ini sangat kecil, itu langsung meningkatkan kekuatan dari serangan ini lebih dari dua kali!

Om!

Melolong pedang bergema di langit dan bumi seperti gelombang.

Untaian pedang qi ini tidak hanya memiliki kekuatan tak tertandingi, itu juga sangat cepat. Space tidak bisa menghentikannya, dan waktu tidak bisa meninggalkan bekas apa pun di atasnya.

Hanya dalam sekejap, semua serangan yang dihancurkan dari segala arah dengan mudah dibelah, runtuh, dan dihancurkan! < / p>

Dapat dikatakan mampu mengejutkan alam semesta!

Jika mereka tidak menyaksikannya dengan kedua mata mereka sendiri, tidak terbayangkan bahwa kekuatan serangan pedang tunggal bisa benar-benar akan mencengangkan ke tingkat seperti itu.

Suara gemuruh shock, tangisan melengking, ledakan dari artefak ilahi hancur, retakan dari teknik runtuh ….

Dalam sekejap, seluruh medan perang adalah dalam kekacauan. Ada yang terkejut, ada yang lari karena panik, ada yang terluka parah, ada yang batuk darah saat jatuh ke tanah, ada yang menangis keras karena marah, ada yang mengungkapkan ekspresi ketakutan.

Ini adalah kehancuran yang disebabkan oleh Chen Serangan pedang Xi.

Namun, ini bukan akhirnya.

Karena setelah menghancurkan semua serangan itu, gumpalan pedang qi ini tidak bubar, dan itu tidak kehilangan momentum sama sekali saat menebas ke arah Pei Wen!

“Sialan!” Ekspresi wajah tampan Pei Wen berubah tiba-tiba pada saat ini juga. Dia tidak pernah membayangkan bahwa situasi kekalahan seperti itu akan muncul ketika pertempuran baru saja dimulai.

Selain itu, dia tidak pernah membayangkan bahwa orang ini yang asal-usulnya tidak dapat ditentukan akan benar-benar memiliki ketakutan yang begitu mengerikan berkultivasi di Pedang Dao, dan itu benar-benar melebihi harapannya.

Namun, sudah terlambat untuk merasa menyesal sekarang.

Swish!

Dia praktis secara naluriah menarik perisai yang diselimuti oleh cahaya keemasan dan mengangkatnya di depan dirinya sendiri.

Itu adalah perisai kuno yang dicap dengan tanda-tanda jimat yang padat dan tak terhitung jumlahnya. Itu dipenuhi dengan aura ketuhanan yang sangat tebal, dan itu jelas merupakan artefak ilahi yang luar biasa.

Bang!

Namun, perisai ini seperti selembar kertas sebelum gumpalan kertas ini. pedang qi. Cahaya ilahi meletus ketika retakan yang tak terhitung terbelah di permukaan perisai, dan kemudian meledak dengan ledakan dan berubah menjadi hujan cahaya.

Pei Wen merasa seperti ditabrak gunung. Seluruh tubuhnya meledak terbang sementara dia batuk darah tanpa akhir.

Pada titik ini, kekuatan serangan pedang ini akhirnya berakhir!

Di sisi lain, segera setelah pertempuran dimulai, Chen Xi telah melukai Roh Dewa Agung dan 8 ahli tingkat atas di Domain Dewa Roh Dunia Tercerahkan. Kekuatan seperti itu bisa digambarkan sebagai sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengejutkan dunia.

Pada saat ini, Chen Xi tidak merasa baik juga. Serangan pedang ini sangat menghabiskan Energi Ilahi-nya, tetapi karena dia memiliki Pohon Parasol Ilahi Gelap, itu tidak sampai menyebabkan Chen Xi berada di ambang jatuh ke keadaan berbahaya.

Kelelahan yang sebenarnya dia hadapi adalah dalam hal Energi Jantung. Hanya serangan ini saja sudah hampir menghabiskan semua Energi Jantung Chen Xi, menyebabkan gumpalan kelelahan yang tidak mungkin disembunyikan melonjak ke seluruh tubuhnya.

Meskipun itu tidak sampai menyebabkan cedera. atau bahaya bagi hidupnya, jika ia terus berjuang, maka itu pasti akan membuatnya merasa sangat lelah. Pada akhirnya, ia akan jatuh ke dalam kondisi memiliki Energi Jantung yang tidak mencukupi dan tidak dapat melanjutkan pertempuran.

Selain itu, budidaya Chen Xi dalam Energi Jantung telah lama mencapai Alam Bayi Jantung ketika ia mencapai Realm Raja Abadi, dan itu jauh melebihi rekan-rekannya.

Namun, hanya serangan pedang ini saja sudah hampir menghabiskan semua Energi Jantungnya, dan ini jelas menunjukkan betapa tidak normal serangan pedang ini.

< Untungnya, kekuatannya juga sangat mengejutkan. Paling tidak, serangan ini sendiri telah menghancurkan semua serangan musuh-musuhnya dan menyebabkan mereka menderita luka-luka berat.

Situasi seperti itu tidak diragukan lagi memungkinkan Chen Xi untuk menduduki posisi keunggulan absolut sekali lagi! < / p>

Apa jenis teknik pedang itu? “

” Kamu …. Kamu¦. Siapa sebenarnya kamu? “

Semua pembudidaya itu terkejut dan geram, dan mereka seolah-olah melihat hantu. Tatapan yang mereka tembak pada Chen Xi bahkan membawa gumpalan teror.

Mereka benar-benar ketakutan dengan serangan itu dari sebelumnya. Tidak pernah mereka membayangkan bahwa dalam situasi di mana mereka memiliki keunggulan dalam jumlah, mereka benar-benar akan dihancurkan oleh satu lawan.

Pu!

Chen Xi tidak mengatakan satu pun kata. Sosoknya melintas ketika dia menebas dengan pedangnya, dan dia menuai kepala berdarah.

Dia benar-benar tidak punya mood untuk menghembuskan nafasnya pada mereka. Karena pertempuran sudah dimulai dan permusuhan telah terbentuk, maka tidak mungkin untuk membalikkan situasi.

Karena itu tidak dapat diputar balik, maka ia secara alami harus menggunakan waktu sebaik-baiknya dan memusnahkan musuh-musuhnya!

Di sisi lain, Chen Xi tidak pernah menunjukkan belas kasihan kepada musuhnya! p>

Belum lagi bahwa orang-orang ini tidak hanya mencoba untuk merebut ramuan ilahi dengan cara yang tidak masuk akal, mereka bahkan berbicara dengan tidak sopan dan bermaksud membunuhnya hanya karena mereka mengadakan pertengkaran.

Dalam keadaan seperti itu, bagaimana mungkin Chen Xi memiliki mood untuk menghembuskan napas pada mereka? Bahkan sampai-sampai dia tidak bisa diganggu untuk mengejek dan mengejek mereka.

“Sialan!”

“Sial! Orang ini bermaksud membunuh kita semua untuk membuat kita tetap diam! “

” Dasar bajingan kecil yang kejam! Apakah kamu tahu siapa kita? Melakukan ini pasti akan membawa malapetaka bagimu! “

Ketika mereka melihat bahwa Chen Xi tetap diam saat dia langsung memetik salah satu kehidupan teman mereka, itu langsung menyebabkan ekspresi mereka berubah, dan mereka merasa takut dan marah kepada ekstrim.

Mereka mencoba mengancam Chen Xi untuk membuatnya berhenti.

Namun, Chen Xi benar-benar tetap sama sekali tidak peduli, dan dia melintas ke depan sekali lagi sebelum membunuh sekali lagi tanpa ragu-ragu .

Dia menebas sekali lagi dengan pedangnya.

Tembakannya menembus ruang dengan cara yang misterius dan rumit sebelum menghilang ke udara tipis. Pada saat berikutnya, itu muncul di hadapan seorang kultivator, dan kemudian merobeknya menjadi dua di dada. Darah disemprotkan dengan keras sementara dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menjerit nyaring sebelum mati.

“Bajingan!” Ekspresi Pei Wen sangat suram sementara mata vertikal di tengah alisnya melonjak dengan cahaya berdarah cantik yang melancarkan serangan mendadak terhadap Chen Xi dari samping.

Chen Xi memotong secara horizontal dengan Persenjataan Jimat seperti dia mengayunkan gunung ilahi.

Dia benar-benar mengecam paksa Pei Wen terbang lagi, menyebabkan tulang yang tak terhitung jumlahnya di dalam tubuh Pei Wen pecah, dan itu menyakitkan Pei Wen sampai-sampai wajahnya yang tampan memelintir dan menampakkan ekspresi mengerikan.

Lagi pula, Pei Wen adalah Dewa Dewa Exalt, dan dia berada di peringkat ke-53 di Domain Enlightened Chart!

Meskipun dia bukan peringkat tertinggi Spirit God Exalt, dia bisa dianggap sebagai salah satu yang teratas di antara yang teratas, keberadaan puncak.

Namun sekarang, dia sebenarnya tidak berdaya untuk menghalangi kekuatan ilahi Chen Xi!

Sebenarnya itu bukan mal Awalnya, pada hari itu juga dia maju ke Alam Dewa Domain Enlightened Spirit, dia membuat Ye Yan ketakutan yang merupakan Dewa Leluhur Semesta yang Tercerahkan sampai melarikan diri.

Kemudian, ketika dia melawan The Avīci Hellsword on Corrupted Spirit Star, dia tidak terduga mendapatkan bantuan dari Divine Polaris Dew Ratu Empress, yang memungkinkannya untuk merekonstruksi dan meredam tubuh ilahi yang baru. Selain itu, kultivasinya telah meningkat pesat pada saat itu, dan ia hanya selangkah lagi untuk mencapai kesempurnaan di Alam Dewa Roh Domain Tercerahkan. Jadi, dia lebih dari dua kali lebih kuat daripada ketika dia melawan Ye Yan hari itu.

Ditambah dengan fakta bahwa kekuatan Persenjataan Talisman telah mengalami transformasi yang luar biasa juga dan warisan yang ia peroleh dari diagram pedang rusak berlumuran darah, kekuatan tempur Chen Xi tidak dapat dibandingkan dengan kekuatan tempurnya di masa lalu. < / p>

Bahkan jika dia masih belum memahami warisan dari diagram pedang yang berlumuran darah yang rusak, dan dia hanya mampu mengeksekusi jejak aura yang sepi, kuno, dan primitif berdasarkan memori saja, itu mungkin sama sekali bukan sesuatu yang bisa ditolak oleh sembarang orang.

Paling tidak, Pei Wen tidak bisa menolaknya!

Pada kali pertama, Pei Wen telah menggunakan perisai ilahi untuk menolaknya, namun belum lagi bahwa perisai telah dihancurkan, bahkan dia sendiri diledakkan terbang.

Jika pertama kali bisa dikaitkan dengan keberuntungan, maka diledakkan untuk kedua kalinya sama sekali bukan karena keberuntungan sama sekali.

Selain itu, serangan ini menyebabkan tulang yang tak terhitung jumlahnya di dalam tubuhnya untuk pecah sementara darah mengalir dari lima lubangnya. Jelas, dia sangat terluka, jadi tidak mungkin Chen Xi beruntung.

Semua ini seperti sedotan terakhir yang membanjiri unta, dan itu membuat semua pembudidaya lain ketakutan. mereka benar-benar pingsan dan tidak memiliki keinginan lebih lanjut untuk bertarung.

“Larilah!”

“Anak ini tidak mungkin dikalahkan!”

Mereka praktis tidak ragu-ragu untuk melarikan diri ke lingkungan, dan mereka hanya tampak seolah-olah berharap tidak lebih dari dilahirkan dengan dua kaki lagi.

Chen Xi tidak menghentikan semua orang ini, dan pandangannya selalu dikunci pada Pei Wen. Jika dia akan membunuh, maka dia pasti harus membunuh tokoh penting!

Pada saat ini, ekspresi Chen Xi acuh tak acuh dan tenang. Dia tiba di hadapan Pei Wen dengan Persenjataan Jimat di tangannya, dan dia seperti dewa kematian tiada tara yang ganas tiada tara.

Pei Wen menyadari bahwa dia dalam bahaya, dan tiba-tiba dia berjuang dan berkata , œRekan-rekan Taois, tunggu sebentar. Tidak ada permusuhan yang mendalam di antara kami. Jika Anda bermaksud kejam seperti ini, maka itu hanya akan menyebabkan masalah di masa depan bagi Anda. “

Saat dia berbicara, sebuah lentera kaca berbentuk seperti bunga lotus melayang hingga muncul di telapak tangannya. Api lentera memancarkan helai cahaya yang tampak seperti pita, dan juga memancarkan qi yang kacau, menyebabkannya tampak sangat misterius.

Mata Chen Xi tiba-tiba menyipit saat dia menatap lentera ini. , dan dia merasakan jejak bahaya. Jadi, dia segera berhenti bergerak maju.

“Ini adalah Leluhur Leluhur Pei Clan-ku, dan itu disebut Lentera Blaze Kembang Api Dewa. Jika aku bertarung dengan putus asa, maka itu hanya akan menyebabkan kehancuran bagi kita berdua, dan itu akan merugikan kita berdua. “Pei Wen menghela nafas lega ketika melihat Chen Xi berhenti, dan dia berkata dengan cepat,” Jika kau biarkan aku pergi kali ini, maka aku akan berutang budi padamu, oke? “

” Tidak. “Chen Xi menggelengkan kepalanya dengan tegas.

Murid Pei Wen mengerut, dan dia mengerutkan kening sambil berkata, “Mungkinkah Fellow Daoist benar-benar ingin bertarung sampai kita berdua mati?”

“Aku akan membiarkanmu pergi jika kamu menyerahkan harta di tanganmu, apa menurut Anda? “Chen Xi menjawab dengan sebuah pertanyaan.

” Sungguh tidak masuk akal! “Pei Wen sangat marah, dan dia tampak seperti mendengar lelucon yang sangat tidak masuk akal. “Ini adalah Harta Leluhur Klan Pei-ku. Bagaimana saya bisa memberikannya kepada orang luar seperti Anda !? “

” Tepat. Kami sudah menjadi musuh sekarang, jadi bagaimana mungkin saya bisa membiarkan Anda hidup? “Chen Xi berbicara dengan acuh tak acuh.

Ekspresi Pei Wen berubah sangat suram. “Jadi, dengan cara ini, Rekan Daois benar-benar berniat untuk bertarung sampai kita berdua binasa?”

Chen Xi berkata, “Kamu terlalu memikirkan dirimu. Itu hanya harta. Tidak peduli seberapa kuatnya itu, itu terbatas pada akhirnya, dan Anda sudah sangat terluka. Jadi, bagaimana kamu bisa bertarung mati-matian melawanku dengan harapan menjatuhkanku bersamamu? 

Pei Wen tampak seolah-olah dia dipukul pada titik lemahnya, dan seluruh sosoknya menegang saat dia raung marah. “Kenapa kamu tidak segera menyerang sekarang? Apakah kamu sengaja bermain-main denganku !? 

œ Karena¦. Mata Chen Xi tiba-tiba diliputi oleh gumpalan dingin, dan dia melihat ke arah ruang di samping dan berkata dengan suara rendah, “Rekan Daois, jika kamu masih tidak menunjukkan dirimu, maka jangan salahkan aku karena kejam!”

Pei Wen ngeri. Sebenarnya ada seseorang yang bersembunyi di sekitarnya?

“Haha! Saya benar-benar tidak salah menilai Anda. Sesama Daois benar-benar telah menyembunyikan kekuatan Anda dalam-dalam. Seiring dengan gelombang tawa yang meraung, Kunwu Qing melangkah keluar dari ruang angkasa dengan langkah besar.

Tidak diketahui apakah ia melakukannya dengan sengaja atau tidak, tetapi tempat ia berdiri di kebetulan menunjukkan tanda-tanda samar berdiri di depan Pei Wen.

Ini menyebabkan Chen Xi mengerutkan kening, dan dia berkata dengan dingin, “Apa? Anda ingin membantunya lolos dari kesulitan ini? “

” Saya tidak membantunya lolos dari kesulitan ini. Rekan Daois tidak dapat membunuhnya karena pertimbangan untuk keselamatan Anda di masa depan, “Kunwu Qing berbicara dengan ekspresi serius. œRekan Daois, Anda mungkin tidak sadar tetapi Kakek Pei Wen, Pei Yun, terkenal karena melindungi di Wilayah Kekaisaran. Jika Anda membunuh cucunya di saat marah, apakah Anda pikir ini akan disarankan? “

Pei Wen tampaknya mengenal Kunwu Qing, dan dia langsung sangat terkejut ketika dia melihat Kunwu Qing benar-benar berusaha menyelamatkannya, dan dia menatap Chen Xi dan berkata, œRekan Daois Kunwu benar. Jika Anda melepaskan saya kali ini, maka itu akan menjadi yang terbaik bagi kita semua. “” Tapi bagaimana jika saya tidak setuju? “Murid hitam Chen Xi dipenuhi dengan ekspresi dingin. Kunwu Qing ini benar-benar menolak untuk pergi. Dia muncul kemanapun aku pergi.