Talisman Emperor – Chapter 176

shadow

Talisman Emperor – Chapter 176

Pelatihan Hutan

Swoosh!

Langit biru jernih dipenuhi awan putih yang seperti kapas. Sebuah kapal yang berharga merobek ledakan udara di bawah langit saat melintas ke kejauhan.

Chen Xi berbaring di depan kapal saat ia dengan santai membaca

Inti dari 13 jenis formasi luar biasa yang dicatat dalam buku Talisman Dao ini telah dipahami dengan jelas olehnya, menyebabkan kemampuan deduksi untuk mendapatkan peningkatan besar. Ditambah dengan tujuh hari pemahaman di Batu Visualisasi Pedang, dia samar-samar memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana menggabungkan delapan gerakan pedang hebat dari Formasi Pedang Konvergensi Myriad.

Selama perjalanan pelatihan ini, Chen Xi memiliki niat berkeliling dunia untuk mengagumi pemandangan yang indah dan menghargai berbagai bentuk masyarakat manusia di dunia fana. Dengan cara ini, dia akan bisa meredam Hati Dao-nya dan memperkuat pemahamannya tentang segudang hal di langit dan bumi.

Chen Xi, kita benar-benar akan kembali ke Gurun Samudera? ” Ling Bai berdiri dengan bangga di kepala kapal. Lengannya disilangkan di depan dadanya, pakaian putihnya berkibar-kibar ditiup angin, dan dia menikmati perasaan riang angin kencang membelai wajahnya hingga puas. Bai Kui meringkuk di samping Ling Bai saat dia memeluk dan mengunyah Magic Treasure peringkat kuning dengan kepuasan, dan dia makan dengan senang hati sementara suara retak bergema di udara.

Selama lima tahun terakhir ini, karena Chen Xi duduk di tempat dan memahami Kitab Suci Pedang Konvergensi Myriad, Ling Bai dan Bai Kui hanya bisa tinggal di dalam Pagoda Buddha. Meskipun ruang di dalamnya sangat besar, itu tanpa sedikit pun vitalitas, dan hampir membuat bosan pasangan kecil sampai mati. Saat ini, kepergian Chen Xi dari Wanderingcloud Sword Sekte tidak berbeda dengan memulihkan kebebasan untuk dua orang kecil . Mereka seperti naga yang telah kembali ke laut, atau burung yang terbang bebas di langit yang luas, dan mereka tidak perlu menyembunyikan diri lagi.

“Tentu saja, Sembilan-Yang Mendalam Qi ada di sana memiliki efek menguntungkan yang sangat besar ke arah membantu saya dengan cepat berkultivasi di Golden Hall Realm. Chen Xi meletakkan buku itu dan merenung sebelum berbicara. “Benar, Ling Bai, apa yang kamu ketahui tentang Gurun Samudera?”

Sebenarnya, Chen Xi sama sekali tidak tahu tentang Gurun Samudera. Bertahun-tahun yang lalu, dia melarikan diri ke Gurun Samudera ketika dikejar oleh anggota Su Clan, dan kemudian dia bertemu Ling Bai di Sword Tomb Nirvana Realm. Tetapi dia hanya memasuki beberapa ribu kilometer ke Gurun Samudera pada waktu itu, dan itu bahkan tidak bisa dianggap sebagai daerah yang dalam di Gurun Samudera.

Ketika Gurun Samudera disebutkan, wajah tampan Ling Bai diliputi oleh ekspresi yang rumit yang mengandung kebencian, teror, dan frustrasi … Itu beberapa waktu sebelum dia merespons dengan lambat. Beberapa puluh ribu tahun yang lalu, Tuan saya membawa saya untuk turun ke Gurun Samudera ini dan berpartisipasi dalam perang suci antara para dewa dan iblis. Pada saat itu, Gurun Samudera sudah menjadi tempat kematian dan dipenuhi dengan air mata spasial yang tak terbatas dan badai spasial. Lingkungannya sangat buruk sehingga hanya tempat perusakan dan bencana. “

Sepertinya Ling Bai dan Tuannya bukan dari Dinasti Darchu …

Chen Xi sepertinya tersesat dalam pikiran.

Ling Bai tidak menyadari hal ini karena dia tenggelam dalam ingatannya sendiri, dan suaranya menjadi tidak koheren seolah dia sedang tidur sambil berbicara. Guru menuju ke Gurun Samudera pada waktu itu karena dia datang atas permintaan untuk berpartisipasi dalam pertempuran antara dewa dan iblis. Yang disebut pertempuran antara dewa dan iblis sebenarnya adalah pertempuran antara dunia budidaya dan Dimensi iblis. Karena badai spasial Gurun Samudera mengandung banyak ruang di dalamnya, dan bahkan ada terowongan spasial yang mengarah ke dunia lain di antara mereka. Para Iblis Surgawi dari Dimensi Fiend menggunakan salah satu terowongan spasial ini untuk muncul di Gurun Samudera. “

” Anda mungkin tidak tahu seberapa hebatnya Iblis Surgawi itu. Mereka adalah musuh bebuyutan para pembudidaya. Mereka membakar, membunuh, dan menjarah sepenuhnya tanpa hukum, mengorbankan dan memurnikan jiwa orang mati sambil menelan semua kehidupan. Setiap tempat yang mereka lewati pasti akan tercium oleh bau darah yang melesat ke langit, dan bahkan sehelai rumput pun tidak akan tersisa. Kebencian antara mereka dan kami para pembudidaya telah ditabur sejak zaman kuno, dan hanya ada satu cara untuk menyelesaikannya, itu adalah pertempuran tanpa akhir sampai satu sisi dihancurkan! “

” Tuanku jatuh dalam hal itu. pertarungan. Sebenarnya, itu bukan hanya dia; ada iblis Surgawi yang tak terhitung jumlahnya dan pembudidaya yang darahnya disemprotkan ke tanah dan jatuh di sana, dan tidak ada kekurangan ahli tak tertandingi di Alam Surgawi Abadi dan tingkat iblis Kaisar iblis yang sangat menakutkan di antara mereka. Darah dan kebrutalan pertempuran itu adalah sesuatu yang masih saya ingat dengan jelas sampai hari ini. “

Hati Chen Xi naik dan turun seperti ombak saat dia mendengar ini, dan dia terdiam untuk waktu yang lama. Pertempuran para dewa dan iblis, Iblis Surgawi, Dewa Surgawi yang tiada taranya … Setiap kata tampaknya membawa energi yang menghantam langsung di hatinya, menyebabkan dia tidak dapat menahan diri dari perasaan tidak nyaman. Seolah-olah dia telah melihat pertempuran antara para ahli yang tak terhitung jumlahnya dan tempat pemusnahan yang bahkan menyebabkan langit dan bumi redup.

“Tuanmu jatuh di tangan Surgawi Iblis?” Chen Xi bertanya tiba-tiba.

Ling Bai tertegun sebelum menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak bisa memberitahumu ini. Kalau tidak, itu akan melibatkan Anda. “

Chen Xi langsung mengerti bahwa kematian Master Ling Bai mungkin tidak sesederhana itu. Kalau tidak, Ling Bai sama sekali tidak akan berbicara seperti ini, dan dia tidak akan selalu takut bahwa orang lain akan menyadari keberadaannya.

“Sekarang kamu sedang menuju ke Gurun Samudera, meskipun kamu tidak memiliki khawatir tentang menghadapi serangan dari Surgawi Iblis, itu masih dipenuhi dengan niat membunuh di setiap sudut, dan itu sangat berbahaya. Anda harus hati-hati. Yang terbaik adalah jika Anda dapat memajukan kekuatan Anda ke Alam Aula Emas sebelum menuju ke sana. “Ling Bai mengingatkan.

Chen Xi tersenyum ringan. Semakin berbahaya, semakin bisa meredam kekuatanku. Tetapi saya akan tetap mendengarkan saran Anda dan memajukan kekuatan saya sebelum menuju ke Gurun Samudera. “

Gurun Samudera terletak di luar Rowdy Grasslands, dan jaraknya ratusan ribu kilometer dari Danau Naga Kota. Bahkan jika Chen Xi bepergian dengan kapalnya yang berharga, mustahil untuk tiba di sana tanpa menghabiskan hampir setengah bulan.

Tapi Chen Xi tidak punya niat untuk tidak sabar bergegas. Setelah dia berdiskusi sebentar dengan Ling Bai, demi tidak menimbulkan masalah, Chen Xi memutuskan untuk berhenti terbang di udara atau memasuki kota, dan dia malah akan langsung melewati hutan lebat yang sedikit orang tapak. Meskipun tempat-tempat ini tidak bisa dapat dianggap sebagai yang paling aman, karena binatang iblis berkeliaran dengan bebas di dalam, jika dibandingkan dengan manusia, binatang iblis ini jelas sedikit lebih mudah untuk dihadapi.

Selain itu, melewati pegunungan dan hutan akan memungkinkan dia untuk berburu binatang buas untuk meredam kekuatannya, dan itu bisa dianggap sebagai cara budidaya yang baik.

””

Di dalam banyak gunung dan hutan yang berlanjut tanpa akhir .

Chen Xi berjalan ke depan pada siang hari dan duduk bermeditasi untuk memupuk sambil memvisualisasikan Status Ilahi Fuxi di malam hari, membunuh binatang buas yang melebih-lebihkan diri pada pandangan, dan daging segar mereka akan berubah menjadi makanan lezat di mulutnya.

Sama seperti ini, waktu berlalu d hari demi hari.

“Mengaum!” Di hutan kuno yang menutupi langit dan menghalangi matahari, gelombang raungan binatang buas yang terdengar tiba-tiba terdengar keluar, dan kemudian sosok hitam besar mengetuk lebih dari 10 pohon-pohon yang menjulang tinggi sebelum menabrak tanah. Tubuhnya tertutup bekas luka berdarah yang tak terhitung jumlahnya saat darah tebal mengalir ke seluruh tubuhnya seperti air terjun, dan dengan cepat merendam tanah di area 30 meter.

“Bagus. Chen Xi, kamu sudah memadukan delapan gerakan pedang besar dalam Myriad Convergence Sword Scripture? “

” Aku masih jauh, aku hanya menguasai jumlah yang dangkal sekarang. ” >

Tepat ketika binatang iblis raksasa ini jatuh ke tanah, sesosok makhluk melayang dengan cepat, dan di bahu sosok itu ada orang kecil yang tampan dan dingin yang pakaian putihnya berkibar-kibar ditiup angin.

Angka ini jangkung dan bangga dengan punggung yang lurus seperti tombak, dia tampak seperti ingin menembus lubang di langit, dan wataknya yang luar biasa dan tak terkendali mengandung jejak niat membunuh yang dingin dan tajam di dalamnya sekarang.

Orang ini secara alami adalah Chen Xi. Sejak meninggalkan Wanderingcloud Sword Sect, sudah setengah bulan. Selama hari-hari ini, dia berjalan dengan susah payah di sepanjang jalan sesuai dengan arah yang pasti saat melewati kesulitan hidup di hutan, berkultivasi sementara dia marah Pedang Dao dengan binatang setan, dan dia melewati hari-harinya dengan sangat substansial. >

Tentu saja, binatang iblis dengan kekuatan yang sangat kuat ada di hutan yang lebat juga, dan mereka sebanding dengan para pembudidaya Realm Hall Emas dan bahkan telah menguasai teknik yang sangat hebat. Melawan mereka tidak berbeda dengan pertempuran hidup atau mati, dan tepat di antara banyak pertempuran brutal inilah budidaya Pedang Dao Chen Xi menjadi semakin terampil, cepat, dan sengit.

Justru ini praktis praktis pembantaian brutal yang tak berujung yang menyebabkan disposisi Chen Xi mengandung jejak pembantaian dingin yang membuat hati seseorang merinding. Seolah-olah seekor binatang buas disembunyikan di dalam tubuhnya, dan begitu dia bertarung, itu akan segera mengungkapkan taringnya yang tajam.

“Desak!” Ling Bai sudah mulai dengan terampil membedah mayat iblis. binatang buas di tanah, dan dia berkata dengan cepat, “Chen Xi, apa yang kita makan saat ini? Kebab? Atau bubur daging? 

Selama beberapa hari terakhir berjalan dengan susah payah melewati hutan, binatang buas yang dia bunuh sepanjang jalan berbeda; ada yang terbang di langit, merangkak di tanah, dan berenang di air. Selain itu, banyak bumbu bahan roh langka tumbuh di dalam hutan. Mereka dipersiapkan satu per satu dengan seni kuliner Chen Xi yang cerdik untuk menjadi berbagai hidangan lezat, memungkinkan Ling Bai dan Bai Kui makan dengan puas dan menikmati diri mereka sepenuhnya.

Tentu saja, hanya makan tetapi tidak melakukan pekerjaan benar-benar keluar dari pertanyaan, dan Ling Bai dengan cepat mengambil peran tukang daging, membedah mayat binatang iblis dan mengumpulkan bahan roh untuk bumbu, dan gerakannya sangat rajin.

“Kamu sudah makan begitu banyak, kapan kamu bisa menerobos?” Chen Xi melirik pelahap ini dan berbicara dengan sedikit tidak berdaya. Karena Ji Yu menggunakan Soulfuse Arts untuk menyatukan Ling Bai dengan Seventhgold Swordbamboo sampai sekarang, bahkan jika dia makan Magic Treasures yang tak terhitung jumlahnya, pil obat, dan bahan roh, kekuatan Ling Bai belum meningkat sedikit pun. Kekuatannya selalu berada di sekitar Golden Hall Realm, dan hanya memikirkannya menyebabkan seseorang menjadi tidak bisa berkata-kata.

Jika Anda mengizinkan saya makan Pagoda Buddha, itu bukan masalah bahkan bagi saya untuk maju secara berturut-turut di dua alam. Lagipula, tubuhku saat ini adalah Swordbamboo Seventhgold, dan ingin maju dengan hanya mengandalkan kultivasi dengan menghirup energi roh surga dan bumi tanpa dukungan dari beberapa harta langka sama sulitnya dengan naik ke surga. Ling Bai tidak Bahkan mengangkat kepalanya ketika dia menjawab dengan senyum lebar. “Bagaimana dengan itu? Biarkan saya menelan Pagoda Buddha, oke? Saya akan terus maju dengan dua alam, dan kekuatan saya akan sebanding dengan seorang kultivator Kelahiran Kembali. Pada saat itu, jika saya tidak menyiksa siapa pun yang menggertak Anda sampai mati, lalu bagaimana saya akan menjadi layak untuk Pagoda Buddha? “

” Jangan berpikir tentang hal itu! “Chen Xi menolak dengan tegas .

Ling Bai memukul bibirnya dan berkata dengan getir, “Sepertinya aku bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Artefak Immortal yang rusak di hatimu.”

“Persetan!” Chen Xi mengutuk dengan tawa, dan kemudian ekspresinya menjadi serius dan bertanya. Benar, kemana Bai Kui pergi?

Oh, pelahap itu? Dia pergi mencari makanan sendiri. Dia pasti akan kembali ketika dia mencium aroma daging panggang, jadi tidak perlu khawatir. “Ling Bai sudah selesai membedah mayat binatang iblis itu, dan dia dengan tidak sabar menusuk potongan-potongan dengan batang besi sebelum menyerahkannya kepada Chen Xi. Panggang dagingnya dengan cepat. Kami tidak akan bisa makan apa pun begitu dia kembali. Ini tidak seperti Anda tidak tahu perutnya, itu hanya seperti lubang tanpa dasar! “

Chen Xi memutar matanya ke arah Ling Bai. “Apakah kamu tidak sama?”

Meskipun dia mengatakan ini, gerakan Chen Xi tidak lambat, menyalakan api dan mengolesi bumbu sebelum menempatkan batang besi yang ditusuk dengan daging di atas api. , dan dia mulai memanggang daging dengan terampil.

Namun, ketika dagingnya dimasak, aromanya mencekik ke sekitarnya, dan bahkan setelah lebih dari setengahnya dimasukkan ke perut Ling Bai, Bai Kui masih tidak kembali.

Chen Xi langsung kehilangan nafsu makan, dan alisnya menyatu, karena Bai Kui biasanya tidak akan pergi begitu lama.

“Hmm?” Seiring dengan Persepsi Ilahi-nya menyebar, ekspresi Chen Xi langsung menjadi suram setelah beberapa saat, dan dia tiba-tiba berdiri ketika pandangannya melesat ke arah barat daya. Dia merasakan aura Bai Kui di sana, dan ada juga aura binatang iblis yang sangat ganas. Setelah berjalan dengan susah payah melewati pegunungan dan hutan yang terus menerus ini selama hampir setengah bulan, itu masih pertama kalinya Chen Xi melihat binatang iblis yang begitu ganas. aura, dan aura kejam itu bahkan menyebabkan dia merasakan jejak rasa takut. Ketika Xi tidak mati-matian lagi dan dia mengeksekusi Divine Windwing Flight-nya ketika dia membawa Ling Bai untuk melesat keluar seperti sambaran petir yang meletus secara eksplosif ke arah barat daya. Tempat ini adalah gunung setinggi 3 km dengan pohon-pohon menjulang lebat menutupi sekelilingnya, namun itu malah benar-benar mandul di puncaknya, bahkan tanpa helai rumput yang tumbuh. Selain itu, batu-batu gunung merah merah seperti darah, seolah-olah itu dibangun dari darah segar, dan aura sanguinary yang lebat berlari ke langit. Di puncaknya, binatang iblis besar dengan enam pasang sayap berwarna darah, orang biadab dan kepala ganas, dan empat cakar yang seperti pisau dan kait ada di sana. Sepasang murid batu giok mengkilap itu besar seperti lonceng tembaga, dan mereka memancarkan sinar yang sangat buas dan ganas. Setiap pasangan dari enam sayap berwarna darahnya memiliki area 300m dan ditutupi dengan sisik yang halus dan tajam, dan ketika dibuka, mereka menutupi lebih dari setengah gunung. Selain itu, ada sepasang tonjolan di kepalanya, dan sepertinya dua tanduk akan tumbuh darinya. “Dragonbat Darah Enam-Bersayap!” Ketika Chen Xi bergegas ke sini, Ling Bai yang berdiri di bahunya tiba-tiba menangis karena terkejut.