Talisman Emperor – Chapter 215

shadow

Talisman Emperor – Chapter 215

Hutan Oasis

Kedalaman Gurun Samudera adalah dunia yang belum ditemukan yang misterius, berbahaya, dan luas tanpa batas. Tidak ada yang tahu persis seberapa besar atau seberapa dalam itu.

Oase ada di setiap gurun, tetapi oasis di depannya seperti hutan kuno dan mewah dengan tanah hitam subur dan pohon-pohon besar yang melesat ke langit. Tanaman merambat yang setebal barel naik dan melilit di sekitar puncak pohon seperti banyak ular sanca yang tergantung di pohon.

Tidak seperti hutan biasa, tanaman di sini kebanyakan berwarna coklat keabu-abuan dan berbentuk payung, dan mereka tampak seperti mekar besar jamur. Hanya ada beberapa daun yang berserakan di pohon-pohon ini, dan mereka memancarkan cahaya lembut.

Udara di tempat ini lembab dan panas, dan seluruh oasis tertutup oleh racun padat dan kabut beracun dari berbagai warna yang tampak seperti kabut, dan bahaya yang mengancam jiwa terungkap dalam kecantikan mereka.

Jika seseorang harus menggali tanah berwarna hitam di tanah dan menghancurkan lapisan batu di bawahnya yang tebalnya 60cm. , orang akan melihat deposit bijih dalam jumlah yang sangat melimpah seperti Ink Crystal, Violet Silverstone, Scorching Sunsteel, Greentide Crystal, Rainbow Finegold, dan banyak harta karun lainnya dari surga dan bumi yang langka di dunia luar. Semua ini adalah bahan yang luar biasa untuk memurnikan pedang terbang dan Harta Karun Sihir, dan mereka bahkan mampu membantu dalam kultivasi seseorang.

Tapi oasis ini seolah-olah terpisah dari dunia, dan jarang ada jejak kaki manusia yang muncul di dalamnya. Selain itu, di dalam hutan ini yang tumbuh dengan tanaman aneh adalah berbagai binatang beracun dan binatang setan berkeliaran, dan dipenuhi dengan kabut beracun dan racun. Selama seseorang masuk, orang itu pasti akan mati tanpa meninggalkan mayat atau tulang belulang.

Bilah!

Namun, seseorang mematahkan ketenangan hutan hari ini, sebagai sosok hitam telah turun dari langit dan langsung jatuh ke tanah hitam yang lembab, hangat, dan lembut dan menyebabkan tumpukan tanah terbang ke segala arah.

Orang ini tampaknya berada dalam keadaan yang sangat menyesal saat dia berbaring di sana tanpa bergerak sedikit pun. Dia memiliki wajah tampan yang memiliki garis tegas dan gigih. Tetapi pada saat ini, wajahnya tampak putih seperti lembaran dan matanya tertutup rapat.

Swoosh!

Seorang anak kecil berpakaian putih setinggi 10cm terbang keluar dan melihat sekeliling di sekitarnya. , dan dia hanya mengarahkan pandangannya ke arah pemuda di tanah setelah menyadari bahwa tidak ada bahaya di sekitarnya. Dengan sedikit pemeriksaan, ia memperhatikan bahwa pemuda itu tidak dalam bahaya dan hanya memiliki aura yang sedikit kacau, menyebabkannya menghela nafas lega di hatinya.

Kondisi Chen Xi memang mengerikan. Sejenak, seluruh tubuhnya sangat dingin, seolah-olah dia jatuh ke dalam lubang es; kemudian sesaat kemudian, seolah-olah dia berada di dalam tungku, menyebabkan kesadarannya menjadi terfragmentasi dan kacau.

Dia merasa dirinya berkeliaran di lautan bunga yang merah merah seperti darah, dan dunia di sekitarnya benar-benar merah tua. Banyak Bunga Paramita yang mengungkapkan bencana, perpisahan, dan keindahan tampaknya melantunkan serentak dan menarik jiwanya.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, Chen Xi mulai bergerak di lautan Bunga Paramita yang tampak seperti nyala api, dan di mana pun dia lewat, segudang bunga akan bergoyang seakan-akan mereka adalah subjek yang dengan tulus memberi penghormatan kepada Kaisar tertinggi di hati mereka.

Rumble!

Ombak berlumpur menampar ke langit ketika lautan lumpur yang luas dan tak terbatas muncul di depan matanya, dan air laut melonjak dan berisi kekuatan penindasan yang tak tertandingi.

Pemandangan di depan matanya berubah sekali lagi. Itu adalah pemandangan senja, para dewa bertempur, para iblis berperang, darah menodai dunia ketika kekuatan mereka mengguncang alam semesta, namun tak satu pun dari mereka yang bisa lolos dari kedatangan senja. Mereka semua seperti matahari terbenam, tidak berdaya untuk kembali ke surga dan hanya bisa binasa dengan kebencian di hati mereka ketika kegelapan turun.

“Setelah tidur selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, sangat menyenangkan untuk dapat melihat pewaris teman lama. Setelah masalah ini, aku bisa lenyap di surga dan di bumi, hahaha … Tawa suram dan sedih itu tampaknya mengandung kemarahan dan kesedihan yang tak terbatas terhadap banyak dunia di surga, tetapi pada saat terakhir, suara itu sepertinya menjadi bebas. dari perasaan seperti itu, dan itu seperti air yang acuh tak acuh karena kembali ke keabadian kedamaian dan diam selamanya.

Chen Xi kaget, dan ketika dia membuka matanya sekali lagi, dia memperhatikan bahwa dia berbaring di sebuah hutan. Udara lembab dan hangat yang mengungkapkan aroma tanaman yang jelas menyembur ke dalam hidungnya, menyebabkan pikirannya yang sangat kacau mendapatkan jejak kejernihan, tetapi sebelum dia bisa membuat reaksi, dia merasakan rasa sakit yang intens melonjak ke seluruh tubuhnya seperti air yang tergenang. < / p>

Nyeri!

Seluruh tubuhnya terasa seolah-olah diiris kuat oleh pisau, itu menyakitkan sampai-sampai kematian tampak seperti pelepasan. Meridian dan lubang di seluruh tubuhnya tampak seolah-olah dimakan oleh banyak cacing kecil, dan itu menyebabkan Chen Xi merasakan siksaan yang menyakitkan, seolah-olah ia diiris oleh ribuan bilah.

Dia mengerti apa yang sedang terjadi. Pada saat yang sama kehendak suara tua mengendalikan tubuhnya, energi besar yang dibawa suara tua itu membawa kerusakan yang tak tertahankan pada tubuhnya, dan efek sampingnya pecah sekarang. Ketika Xi melakukan upaya besar untuk menjaga jejak kejernihan dalam benaknya. Dia memperhatikan bahwa Essence Sejati di dalam istana violet-nya benar-benar mengering, meridian di seluruh tubuhnya rusak ke titik mereka lembut seperti kapas, dan Energi Dukun dalam daging dan tulangnya tampak seolah-olah mereka telah diperas , menyebabkan daging dan tulangnya menjadi redup, kusam, dan layu. Sepertinya vitalitas seluruh tubuhnya telah mengalami cedera yang sangat berat. Bahkan Chen Xi sendiri merasa ketakutan tanpa akhir ketika melihat adegan ini. “Chen Xi, Anda sudah bangun?” Sementara itu, Ling Bai melihat Chen Xi bangun , dan dia berteriak dengan kejutan yang menyenangkan. “Ya, di mana kita?” Suara serak yang seperti pisau melihat sepotong kayu terdengar dari mulut Chen Xi, dan suaranya sangat tidak menyenangkan sehingga bahkan dia sendiri terkejut. “Aku tidak tahu, itu harusnya sebuah oasis di Gurun Samudera.” Ling Bai menyapu sekeliling dengan tatapannya dan menggelengkan kepalanya. Jangan pedulikan hal-hal ini terlebih dahulu, bagaimana cederamu? Berapa lama bagi Anda untuk pulih? “” Seharusnya membutuhkan waktu yang sangat lama. “Chen Xi hati-hati merasakan tingkat kerusakan di seluruh tubuhnya, dan dia berkata dengan cemberut,” Aku tidak akan bisa melawan setidaknya selama 10 sampai 15 hari lagi, dan itu bahkan sejauh aku akan lebih rendah daripada orang biasa. “Ling Bai terkejut dan baru saja akan berbicara ketika suara kecil dan acuh tak acuh perlahan terdengar keluar dari langit di atas hutan. “Seperti yang diharapkan, kamu tidak memiliki merek jiwa dari sosok hebat itu lagi sekarang, dan kamu telah menjadi cacat.” Kompetisi 3X untuk memenangkan banyak hadiah