Talisman Emperor – Chapter 25

shadow

Talisman Emperor – Chapter 25

Tinju Besar Hancur

Ji Yu tidak memperhatikan tatapan terbakar Chen Xi dan bukannya santai melambaikan tangannya untuk membuat kursi rotan hijau zamrud muncul di sampingnya. Kemudian, dia memberi isyarat dari pinggangnya dan labu botol berkulit biru muncul di tangannya. Aroma anggur pekat melayang ke atas untuk memenuhi ruangan dengan aroma harum.

Dia malas berbaring di kursi rotan lalu meletakkan botol labu ke mulutnya sebelum meneguk beberapa suap anggur dan bersendawa, lalu menghela napas, lalu menghela nafas. dalam kepuasan. “Setelah berubah menjadi bentuk manusia, aku memang bisa menikmati hal-hal yang belum pernah aku nikmati di masa lalu.”

“Senior, kamu suka minum anggur?” Tanya Chen Xi.

“Salah. Saya suka minum anggur yang baik. “Ji Yu mengoreksi, lalu tersenyum samar. Saya tidak hanya suka minum anggur yang baik, tetapi saya juga suka makan makanan enak. Jika Anda ingin menyuap saya, maka lakukan pada dua aspek ini. Tingkat keberhasilannya sangat tinggi. “

Chen Xi sangat malu di hatinya, namun di mulutnya dia berkata,” Saya baru saja berlatih seni kuliner. Meskipun keahlian saya lebih rendah dari para koki roh besar itu, tapi saya berani menjamin saya akan membuat hidangan yang akan memuaskan Anda. Adapun anggur yang baik, ada anggur yang disebut Drunken Pine Wine di Pine Mist City, ia memiliki rasa lembut yang terus mengalir ke mulut, dan itu mungkin bisa memuaskan Anda juga. “

Ji Yu sama sekali tidak terkejut dan dia mengangguk. “Justru karena aku tahu keahlian kulinermu bagus, aku akan muncul di sini. Mau bagaimana lagi, saya tidak punya kecanduan khusus saat mengikuti Guru untuk bertarung dan menaklukkan dunia dalam hidup saya, dan saya hanya tidak bisa lepas dari keinginan untuk makanan enak. “

Chen Xi adalah akhirnya tercerahkan, tetapi ketika dia memikirkan bagaimana Ji Yu muncul demi minum anggur yang baik dan makan makanan yang baik dan tidak murni untuk membimbingnya pada keterampilan bela diri, Chen Xi tidak bisa membantu tetapi sedikit kehilangan apakah harus tertawa atau menangis.

“Senior Ji Yu, apa yang ingin kamu makan?”

“Daging panggang!”

“Oke!” Chen Xi berdiri dan berjalan ke berbagai bahan, kemudian mulai mengambil beberapa daging binatang iblis dengan tekstur yang lezat.

“Keunggulan daging panggang benar-benar terkandung dalam kata ‘kesegaran.’ Tekstur dari benda mati itu adalah tidak dapat diterima. Aku akan membawamu ke suatu tempat. “Ji Yu langsung berdiri dari kursi rotan ketika daging panggang disebutkan. Tatapannya bersinar saat dia bergumam, lalu dia dengan santai melambaikan tangannya. Visi Chen Xi kabur, dan pada saat berikutnya, dia muncul di hutan lebat.

Chen Xi memandang sekeliling di sekelilingnya dan berkata dengan terkejut dan bingung, “Ini ada di dalam Pegunungan Barbaric Selatan?”

Di bawah malam yang sangat gelap, banyak pohon besar seperti prajurit ksatria zaman dahulu, dengan batang kokoh, dedaunan mewah, dan menyebarkan cabang. Tanaman merambat lebat yang sebesar mulut mangkuk berada di puncak pohon, tampak seperti tubuh ular sanca yang menggantung di ekor mereka. Barisan pegunungan yang jauh yang naik dan turun bisa samar-samar terlihat melalui celah di dedaunan dan dahan.

Mengaum!

Semburan suara binatang buas terdengar dari jauh, menambahkan sangat aura berbahaya ke seluruh hutan.

Bang!

Ji Yu muncul dari udara yang tipis, lalu dengan santai mengayunkan tangannya dan Babi Hutan Azure Berambut yang merupakan 500kg seluruh jatuh ke terharu, memancarkan kesedihan yang menakutkan dan menyedihkan.

“Cepat dan panggang dagingnya.” Saat dia berbicara, Ji Yu sekali lagi berbaring di kursi rotan, lalu dia mengambil botol labu dan mabuk turun beberapa teguk anggur. Dia menampar bibirnya dengan puas dan memiliki ekspresi yang bebas dan santai, seolah-olah dia telah mengambil seluruh hutan yang sangat berbahaya dimana binatang buas membuat kekacauan menjadi halaman belakang rumahnya sendiri.

Chen Xi tidak menghela nafas. dengan emosi lagi dan mengambil pisau dapur sebelum mulai mempersiapkan Azure Haired Wild Boar.

Desis desis!

Tidak lama kemudian, api unggun mengamuk, dan minyak mengalir keluar dari potongan daging di rak panggang untuk jatuh ke api unggun untuk mengeluarkan suara mendesis. Setelah itu, aroma daging yang memikat yang membuat air mulut seseorang keluar.

“Mmm, setelah bertahun-tahun, akhirnya aku bisa mencicipi rasa daging panggang!” Ji Yu tidak bisa menahan diri lagi lebih lama ketika dia bergegas dari kursi rotan untuk mengambil sepotong daging panggang panas sebelum mengunyah dengan gigitan besar, dan dia masih samar-samar mendesah tanpa henti dengan emosi.

Chen Xi merasa sangat senang juga ketika dia melihat ini , karena dia tidak peduli tentang masalah kombinasi energi roh ketika dia memanggang Azure Haired Wild Boar kali ini. Dia murni mencari kelezatan rasa demi memuaskan selera Ji Yu.

“Mulailah mengolah teknik kepalan tanganmu. Berdirilah dalam posisi alami, dan sesuaikan esensi, energi, dan roh Anda dengan surga dan bumi. Ini adalah cara yang paling cocok untuk menumbuhkan keterampilan tangan dan menendang. Bersembunyi di dalam ruangan untuk berkultivasi tidak dapat mencapai efek semacam ini. “Ji Yu makan daging dan minum anggur dengan sangat puas, dan karena itu ia tidak berusaha memberi nasihat pada Chen Xi.

Yang diinginkan oleh Chen Xi adalah ini. Dia menemukan ruang kosong dan duduk bersila sebelum dengan hati-hati mempelajari Grand Collapsing Fist.

Grand Collapsing Fist, keterampilan bela diri dasar, kekuatan tinju bergerak seperti busur yang ditarik dan meledak seperti guntur. < / p>

‘Bergerak seperti busur yang ditarik’ adalah proses mengumpulkan kekuatan. Tubuh itu seperti busur yang ditarik yang terakumulasi penuh dengan kekuatan yang ditransmisikan ke setiap sambungan di dalam tubuh.

‘Meledak seperti petir’ adalah teknik ketika mengerahkan kekuatan, itu menekankan pada kekuatan yang runtuh meledak keluar dalam sekejap dan cepat seperti guntur. Ini juga yang disebut kekuatan instan dan daya ledak. Saat mengerahkan kekuatan, kekuatannya mampu menghancurkan apa pun di jalurnya, dan menggunakan tubuh seseorang sebagai porosnya, kekuatan tinju terkondensasi dan mampu menghancurkan gunung!

Selanjutnya, Tinju Grand Runtuh ini telah ditingkatkan oleh Ji Yu, dan teknik aktivitas tenaga dari kekuatan tinju bahkan lebih unggul. Kekuatan kekuatan tinju menjalani transformasi kualitatif juga dan telah benar-benar melepaskan diri dari domain keterampilan bela diri dasar untuk mencapai tingkat bermutu tinggi!

Menurut pemahaman Chen Xi, penanaman keterampilan bela diri dibagi menjadi tahap dasar, tahap lanjut, dan tahap kesatuan. Mereka masing-masing berhubungan dengan kelas rendah, kelas menengah, dan kelas tinggi.

Mengambil Tinju Grand Collapsing misalnya, itu awalnya merupakan keterampilan bela diri dasar, dan jika dikembangkan dengan sempurna, Chen Xi hanya bisa dikatakan telah menguasai tahap dasar dalam Martial Dao. Jika Chen Xi ingin mencapai tahap lanjut, maka ia harus memilih keterampilan bela diri tingkat menengah untuk ditumbuhkan.

Namun, ada juga orang-orang dengan bakat alami yang mengejutkan yang mengandalkan pemahaman mereka sendiri dan keterampilan bela diri dasar untuk memahami tahap yang lebih tinggi di Martial Dao, tetapi contoh-contoh ini sangat langka. Di dunia kultivasi saat ini, selama saku seseorang penuh, atau mungkin seseorang berada dalam sekte yang memiliki sumber daya dan cadangan tersembunyi yang dalam, seseorang benar-benar dapat memperoleh keterampilan bela diri bahkan tingkat tinggi dengan upaya sekecil apa pun.

Tepat saat Chen Xi berniat untuk berkultivasi, Ji Yu memanggilnya di depan batu, lalu ia memukul tinjunya ke batu, dan batu keras itu langsung berubah menjadi serpihan puing-puing kecil. Ukuran puing itu seperti lengkeng, dan bentuknya persis sama. Ketika mereka tersebar ke tanah, mereka tampak seperti tumpukan manik-manik.

“Ini adalah tahap pertama dari Grand Collapsing Fist, menumbuk batu menjadi manik-manik.”

Ji Yu sekali lagi tiba di depan batu dan menyerang dengan tinjunya, batu itu langsung berubah menjadi tumpukan bubuk , lalu dengan ringan meniupnya dan bubuk itu melayang deras dan tidak teratur sebelum menghilang secara alami.

“Ini adalah tahap kedua dari Grand Collapsing Fist, merobohkan sebuah batu menjadi bubuk.”

Ji Yu sekali lagi tiba di depan batu dan memukul dengan tinjunya, dan dengan keras, batu itu berubah menjadi jarum batu tajam yang menutupi langit, lalu ia melambaikan lengan bajunya dan segudang jarum batu mengeluarkan peluit tindik telinga dari merobek-robek udara, dan menabrak pohon besar di dekatnya, langsung menembus melalui menyebabkan tusukan jarum kecil yang tak terhitung jumlahnya!

“Ini adalah tahap ketiga dari Grand Collapsing Fist, merobohkan sebuah batu menjadi jarum.”

Sekarang, jiwamu tumbuh semakin kuat setiap hari, seharusnya tidak sulit untuk cu nikmati ini. Jika Anda bisa mengolah Grand Collapsing Fist untuk mencapai tahap ketiga, kegesitan dan teknik pengerahan tenaga tubuh Anda harus cukup untuk menumbuhkan Kemampuan Ilahi, Teknik Pedang, dan Teknik Gerakan. “Setelah dia selesai berbicara, Ji Yu pernah lagi berbaring di kursi rotan, makan daging dan minum anggur dengan gembira, dan bahkan tidak melirik Chen Xi lagi.

Padahal Chen Xi telah lama dirangsang oleh kekuatan dari tiga pukulan tinju berturut-turut Ji Yu ke titik dia penuh semangat, seluruh tubuhnya dipenuhi dengan semangat juang. Ketika dia mendengar Ji Yu, dia tidak ragu sedikit pun ketika dia mengambil sikap dan mulai berkultivasi sejak awal.

Seperti yang dikatakan Ji Yu, jiwa Chen Xi menguat dan tumbuh pada ketakutan kecepatan dari memvisualisasikan Patung Suci Fuxi sepanjang hari dan malam. Di bawah keadaan ini, perubahan dalam setiap gerakan dan setiap bentuk Grand Follingsing Fist seperti aliran deras saat mengalir ke benaknya dengan jelas dan tanpa kesalahan.

Tidak lama sebelum Chen Xi tenggelam dalam mengolah teknik tinjunya, melupakan dirinya sendiri dan segala sesuatu di sekitarnya.

Suara darah yang mengalir deras di dalam tubuh Chen Xi terdengar samar, seperti sungai besar. Tetapi bertentangan dengan darahnya, detak jantungnya semakin lama semakin lambat, tetapi sangat kuat. Suara berdebar sepertinya seperti suara berdebar pada drum, dan itu menggetarkan daging, darah, dan kulit di seluruh tubuhnya.

Swoosh!

Chen Xi tidak menyadari itu benar ketika ia tenggelam dalam teknik tinju, bintang biru di antara segudang bintang di langit di atasnya menuangkan banyak Qi Fleksibel Air yang dingin, baleful qi yang seperti aliran saat dituangkan ke dalam daging, darah, dan kulitnya untuk perlahan-lahan diremaskan tendonnya. di seluruh tubuhnya …

Chen Xi tiba-tiba membuka matanya tiga jam kemudian dan sosoknya melompat keluar sebelum mengayunkan tinjunya ke batu.

Batu itu keras seperti baja, hanya beberapa retakan yang terbuka di permukaannya, dan sejumlah besar terbelah. puing jatuh.

“Betapa sulitnya. Tapi kekuatan tinjuku jelas telah meningkat juga. Menurut kecepatan ini, aku harus bisa mencapai tahap pertama, merubuhkan batu menjadi manik-manik, dalam waktu tujuh hari. “

Chen Xi menarik tinjunya, dan saat dia merasakan suara darahnya yang menderu. yang tampaknya mendidih di seluruh tubuhnya dan tendon di tubuhnya yang fleksibel dan putih seperti batu giok, dia merasakan ledakan kejutan yang menyenangkan. “Aku tidak pernah membayangkan bahwa Teknik Penempaan Tubuh Bintang Pemain Universe benar-benar akan menembus tingkat ketiga dalam waktu yang begitu singkat untuk naik ke tingkat keempat, melunakkan otot-otot dengan bumi!”

Kemajuan lambat dari budidaya penyempurnaan tubuhnya selalu menjadi simpul di hati Chen Xi. Karena dia tidak memiliki sedikit pun pengalaman sebelumnya, dia hanya murni mengolah Teknik Penempaan Bintang Tubuh Universe, tetapi sama sekali tidak pernah berpikir untuk menggunakan metode lain untuk membantu tubuhnya mempercepat kemajuannya. Manfaat yang menumbuhkan Fist Grand Collapsing yang dibawa kepadanya pada saat ini tidak diragukan lagi memungkinkannya untuk menemukan cara untuk dengan cepat meredam tubuhnya.

“Prinsipnya sangat sederhana, ini adalah keindahan keterampilan bela diri . Ia dapat memperkuat kultivasi di Martial Dao, menyehatkan tubuh sebagai balasan dan menggunakan sirkulasi kultivasi di dalam tubuh untuk memanfaatkan qi yang mengerikan dari alam semesta untuk meredam fisik. ”Ji Yu mengangkat kepalanya dan berkata dengan acuh tak acuh. / p>

Rumble!

Perut Chen Xi menggeram kelaparan. Mengolah teknik tinju sebelumnya sudah sepenuhnya menghabiskan semua energi berlebih di tubuhnya. Ada sedikit kurang dari setengah dari Babi Hutan Azure Haired masih tersisa, dan Chen Xi tidak bisa peduli tentang hal lain saat dia duduk bersila dan mulai menelan dengan gigitan besar.

“Minum anggur ! “Ji Yu mengangkat tangannya dan melemparkan labu botol berkulit biru ke Chen Xi.

Chen Xi tidak memperlakukan Ji Yu sebagai orang asing sedikitpun saat ia memegang labu botol berkulit biru dan minum dengan keras beberapa suap. Anggur yang tajam berubah menjadi aliran panas yang lembut dan menyegarkan begitu memasuki tenggorokannya, kemudian melonjak ke setiap sudut tubuhnya.

Seolah-olah sebuah batu telah meledak di dalam tubuhnya, dan energi murni yang sangat besar meraung ketika benda itu bertabrakan di seluruh tubuhnya, seperti banyak sikat baja yang membasuh darah, daging, kulit, dan organ dalamnya berulang-ulang.

Wajah Chen Xi langsung memerah, dan rasa sakit yang hebat melanda seluruh tubuhnya, menyebabkan fitur-fiturnya menjadi terdistorsi dan menakutkan. “Aku lupa bahwa energi dalam anggur ini terlalu menakutkan, dan tidak cocok baginya untuk minum.” Ji Yu Dia sedikit terkejut, lalu dia menampar keningnya sebelum berteriak dengan keras. “Sirkulasikan teknik kultivasi Anda, jaga pikiran Anda jernih dan pertahankan kesadaran!” Chen Xi tidak berani ragu, dan ia menggertakkan giginya saat ia mengedarkan kultivasinya. Bang! Rasanya seperti ada banyak sapi yang mengamuk bertabrakan dalam darah, daging, dan kulitnya. Energi besar yang diubah oleh anggur yang kuat ini sangat keras dan sulit untuk dijinakkan, apalagi panas sekali dan sulit untuk bertahan. Chen Xi benar-benar mengandalkan kehendak tertinggi untuk sepenuhnya menyerap semua energi ini berjam-jam kemudian. Pada saat ini, itu tepat sebelum fajar menyingsing. Ketika Chen Xi berdiri, sinar pertama fajar melewati daun-daun dan cabang-cabang padat untuk tuangkan ke bawah. Dia memiliki wajah tegas yang sangat tipis dan tinggi, dan lapisan berkilau lembut seperti batu giok muncul pada potongan-potongan otot sudut jelas di bawah pakaiannya. Di bawah pancuran cahaya pagi, Chen Xi tampaknya telah terlahir kembali, dan tidak memiliki penampilan lemah dari sebelumnya lagi.