Talisman Emperor – Chapter 294

shadow

Talisman Emperor – Chapter 294

Raid In The Forest

Di bawah naungan pohon-pohon kuno yang menjulang tinggi dan dedaunan lebat, hutan tak terbatas di pegunungan tampak sangat gelap dan sunyi. Lingkungan seperti ini adalah yang paling cocok untuk menyembunyikan jejak seseorang.

Sikong Hen memiliki tangan di belakang punggungnya karena matanya, yang seperti ujung pedang, diliputi niat membunuh yang sedingin es. Di belakangnya ada banyak bayangan yang berkedip-kedip, dan kemudian 18 murid Golden Core Realm dari Klan Sikong berdiri dengan khidmat dan penuh hormat saat mereka menunggu perintah mereka.

Swoosh!

Seorang tokoh hitam muncul di hadapan Sikong Hen seperti hantu, lalu membungkuk dan berkata dengan suara rendah. Tuan Muda Sulung, badai hujan dari kemarin terlalu kuat, dan jejak target di hutan ini tidak dapat dilacak lagi. Tapi dia pasti bersembunyi di hutan ini sekarang. “

Sikong Hen melambaikan tangannya untuk memerintahkan Shadow Guard untuk menarik diri, lalu dia berbalik untuk melihat orang-orang di belakangnya dan berkata dengan suara rendah,” Anda semua membentuk kelompok tiga dan mendorong maju ke hutan. Setelah Anda melihat jejak target, luncurkan Crimsonsun Flare segera dan jangan terlibat dengannya! “

” Ya! “Semua orang menerima pesanan mereka dengan sungguh-sungguh, dan kemudian mereka membentuk total enam kelompok tiga yang menyebar ke lengkungan sebelum mencari ke depan ke kedalaman hutan.

Jika kamu tidak mati kali ini, lalu bagaimana aku, Sikong Hen, memiliki wajah untuk menjaga pijakan di Maple Leaf Kota? Tunggu saja, klub berduri Ironflag Sekte akan menjadi milikku dan tidak ada yang bisa merebutnya dariku! Sikong Hen bergumam sendiri saat sosoknya melesat ke hutan sendirian. Seluruh tubuhnya dililit kabut hitam saat dia memancarkan aura yang hebat tanpa khawatir sedikit pun. Di mana pun dia lewat, tanaman dan bebatuan akan langsung terkorosi menjadi bubuk ketika warna hitam pekat menyelimuti bumi dan menyebabkan semua vitalitas padam, dan itu menakutkan binatang iblis yang bergerak untuk melarikan diri tanpa henti demi kehidupan mereka.

””””

Chen Xi mengenakan pakaian biru saat ia berdiri sendirian di depan gua di ngarai.

Di lautan kesadarannya, Divine Sense-nya seperti gossamer halus yang tersebar dalam metode yang mendalam, dan itu seperti jaring laba-laba yang sangat besar yang menutupi seluruh hutan.

Dalam waktu singkat, banyak adegan dipantulkan dengan sangat jelas dalam benaknya. < / p>

Teknik deteksi Divine Sense, Rippling Echo, memang tangguh, dan mampu memungkinkannya untuk menangkap dengan jelas setiap gerakan dalam jarak 500 km. Selain itu, itu juga mampu mengganggu Sense Ilahi orang lain, menyebabkan mereka tidak dapat mengunci lokasinya.

“Mereka datang. 18 kultivator Golden Core Realm dalam kelompok tiga orang, dan mereka membentuk lengkungan yang mencari ke arah kami. Sikong Hen sendirian, tetapi jangan menyentuhnya untuk saat ini, kami akan berurusan dengan yang lain terlebih dahulu. Mu Kui, Anda berangkat dari timur, jika serangan Anda meleset, maka mundurlah dengan aman. Mari kita biarkan mereka mencoba rasa terbunuh. “Chen Xi menginstruksikan dengan suara ringan.

Mu Kui mengangkat klub berduri besar saat sinar kejam dan licik muncul di mata hijau gioknya, dan dia terkekeh. “Jangan khawatir, Tuan. Kami serigala setan paling mahir menunggu dengan sabar dan meluncurkan serangan mendadak. Saya jamin mereka akan menemukan diri mereka dalam masalah serius kali ini. “

Chen Xi menginstruksikan. “Hati-hati.”

Mu Kui mengangguk, lalu sosoknya tiba-tiba berubah menjadi hantu serigala besar yang menginjak tanah sebelum menyerbu gua, dan dia masuk diam-diam ke hutan lebat.

Ling Bai benar-benar benar. Tidak menyerang kecuali diserang jelas tidak berhasil. Di dunia kultivasi di mana kekuatan dihormati, saya harus kejam dan dingin ketika menghadapi musuh saya. Hanya dengan cara ini mereka takut dan hormat kepada saya, dan mereka tidak akan berani mencari masalah dengan saya … Chen Xi melihat ke langit ketika dia bergumam pada dirinya sendiri. Di bawah langit ada lebih dari 10 elang yang mengepakkan sayap mereka ketika mereka berputar, dan kemudian matanya bersinar sebelum tubuhnya menghilang dari gua.

Kelompok Klan Sikong tersebar lebih jauh dan semakin jauh semakin dalam mereka mencari . Semua murid Alam Inti Klan Sikong Emas ini memiliki Crimsonsun Flare, sehingga mereka tidak perlu khawatir tentang apa pun. Selama jejak Chen Xi muncul dalam bidang penglihatan mereka, mereka bisa tenang setelah meluncurkan Crimsonsun Flare mereka.

Dasar bajingan! Kami sebenarnya diharuskan mengeluarkan begitu banyak energi untuk mencari anak tunggal di Alam Aula Emas. Aku benar-benar tidak tahu apa yang dilakukan Ning Yi, Luo Gui, dan Xiu Sanniang sampai-sampai mereka tidak dapat berurusan dengan orang kecil seperti ini … Seorang kultivator Golden Core Realm memiliki ekspresi suram ketika dia mengutuk dalam bukunya. jantung. Saat bergerak maju di hutan hitam ini, Rasa Ilahi-Nya selalu mencari melalui segala sesuatu di sekitarnya, seperti kanopi pohon, batu, semak … Semuanya dengan cermat diperiksa olehnya, dan ia tidak membiarkan satu inci pun tanah. lewat inspeksinya.

Di kedua sisinya ada dua orang yang masing-masing melakukan hal yang sama. Mereka bertiga telah membentuk bentuk kipas saat mereka bergerak maju dengan jarak 90m antara satu sama lain. Begitu sesuatu terjadi pada salah satu dari mereka, itu akan langsung diketahui oleh dua orang lainnya, sehingga mereka tidak khawatir tentang bahaya yang menimpa mereka.

Enam jam berlalu tanpa sadar, namun mereka sama sekali tidak melihat satu pun jejak Chen Xi, dan ditambah dengan Chen Xi hanyalah seorang anak kecil pada tahap kesempurnaan dari Golden Hall Realm, orang-orang ini sama sekali tidak percaya bahwa Chen Xi masih berani tinggal di dekatnya. Jadi mereka merasa bahwa mereka membuang-buang waktu untuk hal yang tidak ada, dan mereka secara tidak sadar merasakan jejak kebencian di hati mereka.

Kalian berdua teruskan dulu. Saya harus istirahat sebentar. Lebih dari setengah Sense Ilahi saya telah dikonsumsi dan itu membunuh saya. “Murid Golden Core Realm bergumam kepada teman-temannya sebelum berjalan menuju pohon tua dan duduk di lantai di bawahnya.

” Sanbao, melakukan Anda menggunakan terlalu banyak kekuatan pada Miss Yao’er dari Jade Brothel kemarin, jadi Anda lemah sekarang? Teman-temannya menertawakannya dan menggelengkan kepala, dan mereka mengabaikan orang yang malas dan penuh nafsu ini sebelum maju.

“Aku lemah? Ptooey! Kalian berdua benar-benar bodoh! Saya telah diberi julukan terkutuk dari ˜Eternalally Standing Golden Spear™! Betapa hebatnya prestise itu? Kalian berdua benar-benar iri … “Saat dia berbicara, Sanbao secara naluriah mengangkat kepalanya untuk melihat langit.

Tiba-tiba, aura dingin, murni, dan sengit dengan cepat dipancarkan dari atas dirinya, dan kemudian dia melihat sesosok hitam muncul tiba-tiba sebelum tangannya terulur dengan cepat untuk menutupi mulutnya. Pada saat yang sama, seberkas cahaya dingin menembus tenggorokannya.

“Aduh!” Sanbao mengeluarkan dengusan lemah yang tak terdengar saat matanya melotot, dan wajahnya dipenuhi dengan teror dan keputusasaan tanpa batas saat sosoknya berjuang keras untuk sesaat sebelum menjadi benar-benar tanpa tanda-tanda kehidupan.

Praktis dalam sekejap, kehidupan Sanbao padam, namun tubuhnya masih mempertahankan postur duduknya seperti patung tanah liat, sedangkan hitam sosok sudah lama menghilang.

Hmm? Mengapa saya merasa ada sesuatu yang salah? “Salah satu teman Sanbao tiba-tiba berhenti sejauh 300 meter, dan dia melirik curiga ke arah daerah di belakangnya.

” Liuzi, kau selalu curiga. Hanya kita berdua yang ada di sini, jadi apa yang salah? “Orang lain bergumam.”

“Aku tampaknya telah memperhatikan jejak niat membunuh sebelumnya … Ini tidak akan terjadi. Saya harus kembali dan melihat Sanbao. Laizi, tunggu aku di sini. Aku akan segera kembali. “Liuzi berbicara dengan ekspresi cemas dan ragu-ragu, dan dia berbalik dan melesat ke belakang saat dia berbicara.

Setelah beberapa saat, Liuzi masih belum kembali, dan Laizi mencoba berteriak, namun dia tidak menerima balasan.

Mungkinkah ada sesuatu yang terjadi pada Sanbao dan Liuzi? Jantung Laizi tersentak ketika ekspresinya langsung menjadi serius, dan kemudian dia memegang senjatanya dengan erat ketika dia dengan hati-hati bergerak menuju lokasi Sanbao.

Tidak lama lagi, dia melihat mereka berdua. Sanbao duduk di lantai sementara Liuzi bersandar di pohon. Namun, yang membuatnya ngeri, sebenarnya ada genangan darah diam-diam menyebar di bawah tubuh mereka.

Musuh dekat!

Laizi sangat terkejut, dan dia tidak ragu-ragu sedikit pun dan akan menarik dan meluncurkan Crimsonsun Flare, namun dia tiba-tiba merasakan kekuatan yang kuat menyerangnya dari atas, menyebabkan dia praktis secara naluriah menghindar ke samping.

Bang!

Seluruh wajah Laizi berlumuran darah dan hidungnya ambruk ketika dia berbaring dengan tanah dengan wajah menghadap ke langit. Air mata dan darahnya bercampur dan memenuhi matanya, menyebabkan dia dibutakan untuk sementara waktu.

Di sini! Musuh … Tak perlu dikatakan, reaksinya sangat luar biasa. Saat dia terluka, dia mengelak berulang kali ke samping sambil bersiap meluncurkan Crimsonsun Flare di tangannya. Tetapi pada saat berikutnya, kepalanya ditebas oleh gumpalan cahaya dingin, dan darah segar menyembur keluar saat dia binasa.

Sosok tinggi Chen Xi muncul di sisi mayat Laizi, lalu dia membungkuk untuk mengambil Crimsonsun Flare, dan dia bisa menebak penggunaannya setelah mengukurnya sebentar. Selain itu, dua orang lainnya juga membawa Crimsonsun Flare.

Orang ini menangis sebelum kematiannya mungkin menarik perhatian yang lain. Karena seperti ini, saya akan membantunya dan meluncurkan Crimsonsun Flare ini. Saya benar-benar ingin tahu, apa yang akan dilakukan Sikong Hen ketika tiga Crimsonsun Flare muncul bersamaan di tiga tempat berbeda? Chen Xi mengangkat tangannya untuk menyebabkan tiga Azure Bolteagles yang energik dan luar biasa muncul saat ia berpikir sendiri. Tiga binatang berbulu ini adalah pengintai udara yang dibesarkan oleh Klan Sikong, dan mereka ditangkap olehnya ketika Sikong Hen dan yang lainnya baru saja memasuki hutan.

Dalam waktu singkat, Chen Xi mengikat ketiga Crimsonsun Flare ke Azure Bolteagles, dan kemudian dia memasukkan tiga jimat berwarna hitam ke perut mereka, sedangkan dia memegang tiga jimat berwarna putih di tangannya.

Meskipun Talisman Bola Api yang saling berhubungan ini bahkan bukan jimat roh, pasangan hitam dan putih terhubung satu sama lain, dan selama tidak melebihi jarak 250 km, maka menghancurkan jimat putih akan menyebabkan jimat hitam meledak. Jadi, itu sudah cukup untuk menyebabkan Crimsonsun Flare meledak. Setelah selesai melakukan semua ini, sudut mulut Chen Xi diliputi oleh senyuman ketika dia melihat tiga Azure Bolteagles yang ketakutan, geram, dan gelisah dan berkata, “Semoga beruntung.”

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Tiga Azure Bolteagles mengepakkan sayap dan terbang ke arah yang berbeda, dan dalam sekejap mata, mereka menyerbu keluar dari hutan tanpa batas dan menghilang di bawah langit yang jauh, sedangkan, Chen Xi Sosok yang sama telah menghilang tanpa jejak.

Setelah beberapa saat, Sikong Hen yang membawa sehelai kabut hitam bergulung-guling dengan cepat tiba di sini, dan ekspresinya pucat dan api amarah membakar matanya. saat dia melihat tiga murid Golden Core Realm dari klannya yang telah mati dengan menyedihkan di tanah.

Selanjutnya, beberapa murid Klan Sikong melintas, dan mereka semua tutup mulut ketika mereka melihat tiga mayat yang berendam dalam genangan darah dan Sikong Hen yang marah yang berdiri di samping.

“Seekor semut kecil di Golden Hall Realm mampu mengatasi alam dan membunuh waktu para kultivator Golden Core Realm waktu dan waktu lagi. Apakah dia yang terlalu tangguh, atau kalian semua yang merupakan kelompok sampah yang tidak berharga? “Mata Sikong Hen seperti kilat ketika dia memarahi dengan dingin.

Semua orang menundukkan kepala dan tetap diam, tetapi mereka sangat marah dan sedih di hati mereka. Sebagai murid Klan Sikong, mereka mendapatkan semua yang mereka inginkan di Maple Leaf City, namun mereka bahkan tidak dapat menangkap seorang anak di Realm Hall Emas sekarang. Jadi, bahkan jika Sikong Hen tidak mengatakannya, mereka masih merasa sangat terhina di hati mereka.

“Tuan Muda Sulung, anak itu mungkin belum melarikan diri terlalu jauh. Kami akan mengejarnya dan menangkapnya! “Seorang murid berbicara.

” Mengejar? Dia sudah melarikan diri, jadi bagaimana kamu akan mengejarnya? “Sikong Hen menggertakkan giginya saat dia berbicara. Dia benar-benar tidak dapat menahan amarahnya. Ning Yi, Luo Gui, dan Xiu Sanniang sudah musnah, dan ditambah dengan tiga orang sebelum dia, seluruh enam kultivator Golden Core Realm dari Klan Sikong-nya telah hilang dalam satu hari. Selain itu, mereka semua telah mati di tangan seorang lelaki kecil di Alam Aula Emas. Bagaimana mungkin dia tidak marah?

Mereka bukan petani Violet Palace Realm yang berlimpah, mereka juga tidak biasa petani Golden Hall Realm dari Klan Sikong, mereka adalah enam petani Golden Core Realm yang memiliki pertama -tingkat status di Maple Leaf City! Kehilangan yang sangat besar adalah sesuatu yang bahkan dia, Sikong Hen, tidak sanggup menanggungnya.

Swish!

Tiba-tiba, suara yang sangat tajam merobek langit, dan kemudian semua orang melihat gumpalan cahaya mekar menyilaukan dan gemerlapan di bawah langit.

“Itu adalah Crimsonsun Flare! Musuh ada di sana! “

Fantastis, anak itu akhirnya dikepung! Mengejarnya. Kami akan membunuh anak ini dan membantu Tuan Muda Sulung melampiaskan amarahnya! “Semua orang menggosok kepalan tangan mereka dan mengekspresikan ekspresi, dan bahkan banyak kemarahan di wajah Sikong Hen telah menghilang. Swish! Namun, tepat ketika mereka akan pindah, dua suara yang sangat tajam terdengar sekali lagi, dan dua Crimsonsun Flare meledak di bawah langit. Satu berada di barat, yang lain di timur, dan mereka berjarak lebih dari 100 km. Selain itu, keduanya berada di lokasi yang berbeda dari Crimsonsun Flare pertama. Instan, semua orang tercengang. Tiga lokasi berbeda, jadi tepatnya ke arah mana kita harus mengejar?