Talisman Emperor – Chapter 3

shadow

Talisman Emperor – Chapter 3

Berita Menyedihkan

Chen Xi memikirkan hal-hal di hatinya saat dia dengan tenang pulang ke rumah.

Dia tidak membiarkan kepergian kakek dan adik laki-lakinya turunkan dia. Menurut pengetahuannya, Thousand Sword Sect di Dragon Lake City agak terkenal di wilayah selatan dan berbagai institusi yang didirikan di dalam Pine Mist City sama sekali tidak mampu membandingkannya.

Selama beberapa tahun terakhir seribu tahun, setelah kesempurnaan sistem kultivasi, berbagai hal baru muncul di jalur kultivasi, dan institusi adalah salah satunya.

Institusi ini didirikan di kota-kota besar dan kecil. Mereka mempekerjakan pembudidaya terpelajar untuk mengajar siswa tentang pengetahuan budidaya fundamental. Para kultivator ini mendapatkan kekayaan besar dengan cara ini.

Lembaga-lembaga ini tidak menolak orang berdasarkan status sosial mereka. Terlepas dari apakah Anda seorang penghuni gunung, budak, pedagang kaya atau penjaja, selama Anda membayar batu roh yang cukup, Anda akan dapat memasuki institusi untuk belajar.

Jenis-jenis institusi bervariasi dan dibagi sesuai dengan namanya.

Misalnya, berbagai institusi yang didirikan di Pine Mist City termasuk perbaikan peralatan, dalang, kerajinan jimat, alkimia, botani, penjinakan, dll. Sebelum ini, Chen Hao adalah mempelajari dasar-dasar ilmu pedang di Skystar Institution.

Namun, institusi tersebut memiliki keterbatasannya sendiri, karena pengetahuan yang diajarkan adalah pengetahuan yang paling mendasar dan sederhana. Jika seseorang ingin mengambil pelajaran lebih lanjut, maka mereka harus masuk sekte.

Sekte umumnya didirikan di pegunungan terkenal dan dekat sungai besar yang kaya energi roh. Mereka sering memiliki penggarap besar yang mengambil posisi di sekte dan kondisinya untuk pemilihan murid sangat keras. Seseorang yang tidak memiliki bakat alam yang luar biasa dan dasar yang kuat akan benar-benar tidak mampu lulus ujian rekrutmen sekte, dan dengan demikian jauh dari sesuatu yang bisa dibandingkan dengan institusi yang sama.

Chen Xi sangat jelas tentang jumlah ketidakadilan yang diderita Chen Hao selama bertahun-tahun. Karena dia, Chen Hao diejek sebagai kutukan kecil oleh teman-temannya. Tidak ada yang mau berhubungan dengan Chen Hao, bahkan Chen Hao bahkan tidak punya satu teman pun. Dengan demikian, jika adiknya mampu secara resmi memasuki Sekte Pedang Seribu, itu pasti akan menjadi kesempatan yang menyenangkan bagi Chen Hao, yang tergila-gila mempraktikkan ilmu pedang. Belum lagi, itu akan sangat bermanfaat bagi pertumbuhan adik laki-lakinya.

Chen Hao baru berumur 12 tahun ini. Karena pada dasarnya ia diberkahi dengan kecerdasan yang tidak biasa, ia telah berkultivasi ke tingkat kesempurnaan dalam Alam Pascakelahiran sejak lama. Di bawah bimbingan kakeknya yang penuh pengabdian, fondasinya sangat kokoh. Jadi, melewati ujian Thousand Sword Sect seharusnya tidak menjadi masalah.

Saat mendekati rumahnya, Chen Xi melihat dari jauh seorang gadis berusia lima atau enam tahun menangkupkan dagunya saat dia duduk di depan pintu. Gadis muda itu memiliki rambut penuh yang dibundel menjadi kuncir vertikal, sepasang mata hitam mengilat dan penampilan yang sangat imut.

Gadis muda itu berlari ketika dia melihat Chen Xi dan dengan penuh semangat bertanya, “Kakak Chen Xi, di mana Little Hao? Saya membawa permen jeruk nipis favoritnya, tetapi dia masih belum datang. “

Nama gadis muda itu adalah Xixi. Dia bersemangat dan penuh kasih sayang, tetapi tidak memiliki ayah. Dia tinggal bersama ibunya, Bai Wanqing, yang telah pindah ke Pine Mist City beberapa tahun yang lalu. Mereka adalah tetangga Chen Xi, jadi hubungan antara dua keluarga mereka sangat baik.

“Dia pergi ke tempat yang jauh untuk mengakui seorang master dan belajar di bawahnya. Dia mungkin tidak akan kembali untuk beberapa tahun ke depan. “

Chen Xi menggosok kepala kecil Xixi. Dia sangat menyukai Xixi di dalam hatinya. Gadis kecil itu beberapa tahun lebih muda dari saudaranya, dan setiap kali dia kembali dari Skystar Institution, dia akan menjadi seperti anak anjing yang ikut bermain Chen Hao, kadang-kadang berbagi permen. Dengan demikian, mereka berdua memiliki hubungan yang sangat baik.

Yang sangat penting adalah bahwa Xixi dan ibunya tidak pernah memberi keluarga dingin Chen Xi dan tidak pernah menganggap Chen Xi sebagai kutukan. Kepercayaan semacam ini yang tidak memiliki motif lain bercampur membuat Chen Xi sangat menghargainya.

Dengan bingung, Xixi melihat ke atas saat dia bertanya, Tempat yang jauh? Di mana tempat yang jauh? “

Chen Xi berpikir sejenak sebelum berkata,” Tempat yang tidak bisa kamu kunjungi disebut tempat yang jauh. Tapi begitu Xixi tumbuh besar, kamu bisa pergi ke sana. “

Xixi menjawab dengan” Oh. “Sebelum menjadi putus asa dan memasang wajah tertekan.

Chen Xi menghiburnya,” Mengapa kamu tidak bermain di tempat saya? 

Tatapan Xixi bersinar. “Baik. Saya ingin menonton Big Brother Chen Xi jimat kerajinan. “

” Ikuti saya. “Jejak senyum muncul di sudut mulut Chen Xi ketika dia melihat gadis kecil itu menjadi bahagia, tetapi dalam sekejap dari mata dia sekali lagi menemukan penampilan yang dingin dan kaku itu.

Berpegangan pada tangan kecil Xixi yang gemuk, Chen Xi berjalan ke rumahnya.

Ditempatkan di atas meja adalah tumpukan kertas jimat biru muda, baki tinta tinta merah kehitaman, dan kuas jimat gelap.

Chen Xi memperbaiki postur duduknya lurus di depan meja. Xixi dengan patuh duduk di bangku kecil di samping dengan wajah kecil penuh rasa ingin tahu.

Chen Xi menunjuk ke tumpukan kertas jimat biru muda saat dia menjelaskan dengan suara ringan, “Ini adalah jimat biji pinus. kertas, jenis kertas jimat paling murah di pasar. Ia memiliki tekstur yang kaku dan butiran kasar, dan biasanya digunakan untuk membuat jimat dasar yang paling sederhana. “

Xixi seperti seorang siswa ketika dia dengan keras mengangguk dan berkata,” Kakak Chen Xi, saya sudah ingat itu. “

Chen Xi terkekeh dan menggelengkan kepalanya sebelum menunjuk ke baki tinta merah kehitaman dan berkata,” Baki tinta ini berasal dari darah Crimson Flame Deer. Crimson Flame Deer sendiri adalah salah satu dari kelas binatang iblis terendah di dunia budidaya. Selain darahnya, yang dapat digunakan sebagai tinta untuk kerajinan jimat, seluruh tubuhnya tidak memiliki sedikit pun nilai. Bahkan para pedagang yang berspesialisasi dalam memelihara dan melatih binatang iblis untuk mencari nafkah tidak mau membesarkan dan melatih jenis binatang iblis tak berguna ini. “

Xixi mengangguk ketika dia bertanya,” Bagaimana dengan sikat itu? ”

“Itu sikat jimat. Ada perbedaan kualitas di antara kuas jimat. Saat membuat jimat, kuas jimat berkualitas tinggi tidak hanya akan menghasilkan goresan yang lebih halus dan tanda yang lebih simetris, ia dapat meningkatkan tingkat keberhasilan pembuatan jimat. Sikat jimat ini hanyalah sikat jimat biasa. Namun, itu sudah cukup bagi saya. “

Ketika dia selesai berbicara, Chen Xi tiba-tiba menyadari bahwa dia memiliki banyak hal untuk dikatakan daripada hari ini.

Saat dia memikirkan hal ini, Chen Xi menoleh ke Xixi, tetapi memperhatikan bahwa gadis kecil itu meletakkan kepalanya di atas meja dan telah tertidur selama waktu yang tidak diketahui. Sehelai air liur yang berkilau dan tembus cahaya menggantung dari sudut mulutnya.

Chen Xi secara acak mengingat bagaimana adik laki-lakinya memiliki penampilan yang sama persis ketika ia masih muda. Dia tidak bisa membantu tetapi merasakan hatinya hangat ketika dia hati-hati mengambil Xixi dan menempatkannya di tempat tidur. Dia kemudian memasukkannya ke dalam dan kembali untuk duduk di meja kayu.

Tanpa basa-basi lagi, Chen Xi mengambil kuas dan menodainya dengan tinta yang cukup, lalu dia melambaikannya sebelum mengayunkannya untuk menggambar jimat.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Saat ujung kuas, yang diwarnai dengan tinta merah kehitaman, dengan ringan meluncur di atas kertas jimat yang kosong, garis merah halus yang menyembur keluar dari ujung kuas. Itu seperti cacing tanah yang cerdas karena bergerak di sepanjang lintasan yang anggun dan halus untuk dengan cepat merangkak melintasi kertas jimat biji pinus biru muda.

Chen Xi selalu serius dan berkonsentrasi ketika membuat jimat. Matanya menatap lekat-lekat pada kertas jimat di bawah kuasnya dan punggungnya lurus, tampak seperti tombak yang bisa menembus langit. Lengan kanannya tergantung di udara tanpa bergerak seperti bagian pohon pinus yang melengkung dan kuat yang tumbuh liar dari celah-celah batu nisan di tebing. Dari awal sampai akhir, itu tidak bergeser sedikit pun.

Apa yang bergerak adalah pergelangan tangan kanannya!

Pergelangan tangan kanannya sangat gesit saat ia mengendalikan sikat jimat di tangannya untuk membuat sketsa di atas kertas, lalu dia mengoleskan tinta ke kertas jimat dengan kecepatan yang mengejutkan. Gerakannya terampil dan halus; tidak hanya mereka tidak mengeluarkan perasaan tidak stabil sedikit pun, mereka malah tampak seperti aliran yang mengalir, membawa serta irama yang lincah dan harmonis.

Ketika pola yang rumit dan mendalam diam-diam mekar seperti bunga di atas kertas jimat, kertas jimat tiba-tiba bersinar sebelum meredup dan kembali normal.

Tanpa mengambil pandangan kedua, Chen Xi dengan santai meletakkan jimat Flamecloud kelas satu ke samping, lalu mengambil jimat Pine Grain kosong lainnya kertas dan memegang kuasnya, tidak mau membuang sedikit waktu.

Lima tahun yang lalu, kakek Chen Xi mengeluarkan sedikit tabungannya untuk memungkinkan Chen Xi belajar di lembaga perajin jimat. Begitu ia berhasil memahami kerajinan jimat dasar kelas satu, kerajinan jimat menjadi satu-satunya sumber pendapatan di rumah tangga mereka.

Namun, Chen Xi hanya tahu cara membuat jimat dasar kelas satu. Ini tidak bisa membantu karena ketika mempelajari metode kerajinan jimat di sebuah institusi, hanya kelas satu disediakan. Jika seseorang ingin belajar kerajinan jimat bermutu tinggi, maka mereka harus menjual lengan dan kaki untuk membeli buku yang sesuai. Harganya terlalu tinggi, jadi Chen Xi tidak mampu membelinya.

Meski begitu, Chen Xi masih sangat puas.

Ketika ia baru mulai membuat jimat, ia hanya mampu membuat lima jimat kelas satu sehari, tapi sekarang dia bisa membuat 30 jimat. Ketika dikonversi menjadi batu roh, 30 jimat setara dengan sebanyak 10 batu roh. Di masa lalu, itu cukup untuk mempertahankan mata pencaharian rumah tangga mereka serta membayar biaya studi Chen Hao dalam ilmu pedang di institusi tersebut.

Sekarang kakek dan adik lelakinya telah pergi ke wilayah selatan, hanya dia tetap. Selama dia hidup hemat, itu tidak akan lama sebelum dia bisa mengumpulkan sejumlah besar batu roh. Jika dia melakukan ini, membeli buku kerajinan jimat kelas tinggi tidak akan mungkin.

Tentu saja, sebelum melakukan itu, ia harus mengembalikan 100 batu roh yang berhutang kepada Paman Zhang.

Waktu berlalu. Di dalam ruangan sempit dan remang-remang, Chen Xi memiliki ekspresi terkonsentrasi dan fokus saat ia membungkuk di atas meja dan memegang sikat dengan gerakan halus dan akrab. Dia sepenuhnya tenggelam dalam semacam kondisi yang sama sekali tidak disadari. Di bawah keadaan ini, tumpukan kertas jimat Pine Grain kosong bergeser seiring waktu berlalu, perlahan berubah menjadi jimat dengan pola yang rumit dan mendalam.

Whoosh ~

Langit sudah gelap ketika Chen Xi selesai membuat jimat terakhir. Dia dengan hati-hati meletakkan sikat jimat di atas batu tinta sebelum menghela nafas panjang. Keletihan yang dalam terungkap di antara alisnya, menyebabkan wajahnya yang kurus tampak lebih pucat.

Dengan kultivasinya pada tahap menengah dari Alam Bawaan, Essence Sejati dalam tubuhnya hampir tidak dapat menopangnya membuat kerajinan. jimat kelas satu. Jika dia ingin membuat lebih banyak, itu hanya mungkin jika budidayanya meningkat dan Esensi Sejati-nya meningkat dengan eksplosif.

Itu mudah untuk dikatakan, tetapi bagi Chen Xi, sangat sulit untuk meningkatkan budidayanya.

Bakat alaminya tidak buruk, dan Violet Sky Arts yang diturunkan di keluarganya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan metode kultivasi biasa. Namun, wilayah kultivasinya telah mengalami stagnasi pada tahap menengah dari Alam Bawaan selama lima tahun penuh tanpa sedikit pun kemajuan.

Justru karena inilah Chen Tianli menaruh semua harapan pada Chen Hao, sedangkan dia diatur untuk mempelajari kerajinan jimat ….

Chen Xi telah mempertanyakan dan menyangkal lebih dari sekali. Perjuangan, frustrasi, rasa sakit, dan rasa kehilangan di dalam adalah hal-hal yang hanya dia mengerti.

Ketuk! Ketukan! Ketuk!

Dia mendengar suara pintu yang pelan dan pelan diketuk. Mendampingi suara ketukan pintu adalah suara seorang wanita yang lembut dan menyenangkan di telinga. “Chen Xi, apakah Xixi ada di rumahmu?”

Chen Xi datang dari perenungannya sebelum membuka pintu. Seorang wanita dengan penampilan elegan berdiri di luar pintu. Dia mengenakan gaun kain dan jepit rambut yang terbuat dari cabang pohon suci, tetapi sulit untuk menyembunyikan pesona anggun tubuhnya. Justru ibu Xixi, Bai Wanqing.

“Bibi Bai, Xixi tertidur.” Kata Chen Xi.

Bai Wanqing menghela nafas lega saat dia tersenyum dan berkata, ” Si kecil tidak menyusahkan Anda, kan? Saya akan membawanya pulang ke rumah sekarang. “

Chen Xi menggelengkan kepalanya.

Bai Wanqing tahu bahwa wataknya dicadangkan dan bahwa dia adalah seorang pria dengan beberapa kata. Dia tertawa kecil saat memasuki rumah untuk membawa Xixi yang tertidur pulas, lalu dia pergi.

Namun, tidak lama kemudian, pintu itu berbunyi sekali lagi, dan kali ini suara ketukan cepat dan terkonsentrasi seperti drum. Lalu Xi mengerutkan kening dan pergi untuk membuka pintu. Adalah Bai Wanqing, yang kembali dengan ekspresi cemas. Tepat pada saat Chen Xi merasa bingung, Bai Wanqing sudah berteriak, “Cepat! Cepat pergi ke luar kota. Sepertinya kakekmu mengalami kecelakaan! “Kepala Chen Xi berdengung seolah disambar petir.