Talisman Emperor – Chapter 310

shadow

Talisman Emperor – Chapter 310

Segel Dragolion Vidyaraja

Ji Yue ingin menantang Chen Xi?

Wei Feng dan Zhong Liao dipukul dengan teror ketika mereka melihat dengan cemas pada Mu Kui, dan mereka langsung sedikit menyesali ketegaran mereka dari sebelumnya.

Mu Kui mendengus dingin. Ingin kembali pada kata-katamu?

Keduanya dengan tergesa-gesa menggelengkan kepala ketika ekspresi mereka berubah dengan tak tentu. Siapa Ji Yue? Penyuling tubuh Golden Core Realm tahap-sempurna! Dia sudah lama dianggap keberadaan yang mampu setara dengan Tuan Muda Zhou dan yang lainnya. Bagaimana mungkin Chen Xi cocok untuknya?

Hanya dalam hal kekuatan, penyuling tubuh benar-benar menghancurkan penyuling qi dengan kultivasi yang sama, dan ini adalah fakta yang tak terbantahkan di dunia kultivasi. Bagaimana mungkin Chen Xi yang hanya pada tahap awal Golden Core Realm melawan Ji Yue?

Teknik gerakan? Tidak peduli seberapa cepat kecepatannya, selama dia tidak dapat melukai kepala atau hati Ji Yue, maka itu akan sia-sia juga.

Berkultivasi di Martial Dao? Siapa yang berani mengatakan bahwa Ji Yue tidak memupuk Kemampuan Ilahi yang tangguh? Tidak peduli seberapa tangguh Kitab Suci Konvergensi Pedang Myriad, itu bergantung pada kekuatan seseorang!

Mu Kui tertawa dingin dan berkata dengan lambaian tangannya. “Baiklah, aku tidak akan memaksa kalian berdua. Seperti sebelumnya, anggaplah Anda meminjamkan uang yang Anda pertaruhkan kepada saya. Bagaimana dengan itu? 

Ketika dia mengatakan ini, Wei Feng dan Zhong Liao menjadi ragu-ragu. Setelah waktu yang cukup lama, Wei Feng memeras beberapa kata dari celah di antara giginya. Tidak apa-apa, aku akan mengambil risiko. Saya tidak percaya bahwa Chen Xi tidak dapat mengalahkan Ji Yue! “

” Benar! Seperti telur yang diterbangkan ke laut, hanya ketika kekayaan seseorang hilang, dia merasa nyaman. Jadi bagaimana jika kita kalah, apa yang kita takutkan? “Zhong Liao mengertakkan gigi dan berkata,” Benar! Seperti barang dagangan yang hilang di laut, hanya ketika kekayaan seseorang hilang, ia merasa nyaman. Jadi bagaimana jika kita kalah, apa yang kita takutkan? “

Mu Kui tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya. Dua orang ini mengubah pikiran mereka secara konstan dan mudah dipengaruhi oleh dunia luar. Saya khawatir mereka berdua tidak akan bisa melangkah lebih jauh bahkan dalam kultivasi.

Di dalam tempat pertemuan Goldlake.

Ji Yue tiba-tiba meninggalkan 50 kemenangan beruntunnya untuk menantang Chen Xi, dan adegan ini langsung menyebabkan kegemparan besar dan menarik perhatian semua orang yang hadir.

“Apakah orang ini sudah gila?”

“Apa yang dia lakukan? Dia sudah dengan mudah memenangkan 50 kemenangan berturut-turut dan hanya setengah jalan dari memperoleh 100 kemenangan berturut-turut. Kenapa dia berhenti tiba-tiba? 

Orang ini sama sekali tidak sesederhana yang kita bayangkan. Mungkin ada makna yang mendalam di balik tindakannya. “

” Bagaimana kalau kita berhenti dulu dan melanjutkan setelah menonton pertempuran ini? “Di cincin pertempuran nomor 2, Hua Mobei yang mengenakan pakaian biru dan bantalan yang tidak terkendali tertawa. . Saat dia berbicara, matanya sudah melihat ke arah cincin tempur yang diduduki Chen Xi.

“Itu tidak mungkin lebih baik.” Lawan Hua Mobei menghela nafas lega di hatinya ketika dia mendengar ini. Dia ditekan oleh Hua Mobei sampai-sampai terus-menerus dalam bahaya, dan dia ingin sekali menggunakan kesempatan ini untuk beristirahat sebentar.

Apa yang orang ini rencanakan Ji Yue? Dia mengabaikan cincin tempurnya sendiri dan ingin memprovokasi Chen Xi. Dia benar-benar orang yang penuh kebencian. “Alis indah Ya Qing mengerutkan kening saat dia berbicara dengan sedih.

” Dia pasti memiliki tujuan sendiri, tetapi ketika menghadapi Chen Xi … “Zhen Liuqing tertawa. “Tujuannya mungkin sangat sulit untuk dicapai.”

Pada saat ini, Ji Yue tidak diragukan lagi menjadi pusat perhatian seluruh Pertemuan Goldlake, dan bahkan Tuan Muda Zhou, An Qianyu, Wang Daoxu, dan yang lain menyaksikan mereka seperti elang.

Di bawah tatapan semua orang yang hadir, Ji Yue dengan gesit naik ke cincin tempur nomor 3 untuk berdiri dalam konfrontasi dengan Chen Xi, dan kemudian dia menyatukan kedua tangannya. “Saudara Chen, apakah Anda bersedia menerima tantangan saya?”

Dia bertelanjang kaki dan mengenakan pakaian linen, membuatnya tampak agak miskin, namun matanya tegas dan jelas, dan aura yang damai dan tenang samar-samar mengalir di antara alisnya. Seluruh tubuhnya tampak murni seperti bunga lotus, dan ia melepaskan perasaan berada di atas pertimbangan duniawi. Tapi pola bunga lotus mekar berwarna merah yang seperti tato di kepalanya menambahkan bantalan jahat dan tidak biasa padanya, menyebabkan dia menjadi pemandangan yang mencolok bagi orang lain.

Chen Xi merasakan Dao Heart yang sangat kencang dari orang ini, dan itu seperti Hati Dao dari orang yang keras kepala yang tidak akan menyerah sampai mencapai tujuannya, gigih dan keras kepala, namun sangat menakutkan.

“Kenapa tidak?” Chen Xi tersenyum dengan ekspresi riang. Alih-alih mengatakan dia bertarung dalam 40 pertempuran sebelumnya, dia bisa dikatakan telah malas dan bahkan tidak menggunakan 40 persen dari kekuatannya, sedangkan pada saat ini, penampilan Ji Yue menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi membangkitkan sedikit keinginan kuat untuk melakukan pertempuran.

“Karena ini adalah pertempuran, secara alami itu tidak bisa dilakukan tanpa taruhan. Saya mendengar bahwa Bruder Chen pernah mendapatkan Pagoda Buddha di Dragon Lake City, jadi bagaimana kalau Anda bertaruh? “Kemegahan luar biasa melintas melewati mata Ji Yue ketika dia berbicara tentang Pagoda Buddha.

Chen Xi langsung mengerti. Orang ini mungkin sudah memikirkan harta saya sejak lama. Selain itu, alasan dia menantang saya tentu saja demi mendapatkan harta ini.

Chen Xi berkata dengan terkejut, Brother Ji Yue sangat mengetahui bahwa sebenarnya telah mendengar hal ini. Benar, harta ini memang milik saya, dan menggunakannya dalam taruhan secara alami adalah mungkin. Tapi itu adalah harta yang berharga, jadi saya bertanya-tanya apa yang dapat dibawa Bruder Ji Yue? “

Ji Yue tersenyum ringan dan tampak lebih percaya diri dan tidak tergesa-gesa saat berkata,” Saya kira Anda sudah menebaknya. bahwa saya telah mengolah teknik budidaya Sekte Buddha, dan Anda secara alami memahami bahwa tidak mungkin untuk memperbaiki Pagoda Buddha tanpa merawat dan memperbaikinya dengan energi teknik budidaya Sekte Buddha. Jika saya kalah, saya akan menyerahkan teknik kultivasi ini. Bagaimana dengan itu? 

Chen Xi menggelengkan kepalanya. “Saya masih dapat menemukan kesempatan lain untuk menemukan teknik budidaya Sekte Buddha bahkan tanpa Anda, tetapi hanya ada satu Pagoda Buddha, dan itu tak tergantikan. Maafkan saya, tetapi saya tidak dapat menerima kondisi ini. “

” Biarkan saya mengatakan sesuatu yang terlalu percaya diri. Selain saya, mungkin tidak ada orang kedua di Dinasti Darchu yang memiliki teknik budidaya Sekte Buddha. Brother Chen, mengapa Anda tidak mempertimbangkannya lagi? “Ji Yue mengerutkan kening saat ia berbicara.

” Sepertinya Brother Ji Yue belum melihat situasi dengan jelas. Mungkin Dinasti Darchu tidak memilikinya, tetapi bagaimana dengan Pangeran Kegelapan? Chen Xi terkekeh. “Bahkan jika Dark Reverie tidak memilikinya, maka Kerajaan Budha seharusnya memilikinya, kan?”

Jejak kemarahan melintas melewati kedalaman mata Ji Yue. Dia merasa sudah cukup sopan, namun Chen Xi masih tetap tidak tergerak. Jelas, Chen Xi tidak akan tunduk pada tekanan yang ia berikan pada Chen Xi setelah awalnya menolak permintaannya. Jika itu adalah tempat lain, dia sama sekali tidak mau repot-repot membuang waktu, dan dia akan langsung membunuh Chen Xi dan merebut Pagoda Buddha.

Saat ini, Chen Xi benar-benar memperhatikan bahwa Ji Yue telah membangkitkan jejak niat membunuh ke arahnya, menyebabkan dia tidak bisa membantu tetapi merasa dalam hati marah. Dia menginginkan Pagoda Buddha, namun tidak mampu memunculkan sesuatu yang bernilai, dan dia bahkan telah membangkitkan niat membunuh terhadap saya. Orang ini benar-benar sombong dan sombong, dia mencari mati!

“Kalau begitu, menurut pendapat Bruder Chen, taruhan macam apa yang harus saya bawa untuk itu agar layak dengan nilai Pagoda Buddha?” Ji Yue menarik napas dalam-dalam, dan ekspresinya kembali tenang saat dia berbicara perlahan.

“Sejujurnya, semua harta milikmu tidak sedikit pun menarik bagiku.” Chen Xi menggelengkan kepalanya. “Jika Anda ingin melawan saya, maka jangan menyebutkan taruhan, jika tidak, tinggalkan cincin pertempuran sendiri.”

Niat membunuh melonjak dalam hati Ji Yue saat ekspresinya semakin tenang, dan dia bertanya dengan dingin . “Kakak Chen, apakah Anda benar-benar berniat untuk bertindak dengan sengaja?”

Bertindak dengan sengaja?

Mata Chen Xi menyipit, dan ia memberi Ji Yue hukuman mati di hatinya. Dia sudah menegaskan bahwa demi mendapatkan Pagoda Budha, Ji Yue mungkin sudah membangkitkan niat membunuh ke arahnya. Seorang pria tidak berniat menyakiti harimau, namun seekor harimau memiliki niat untuk memakan seorang pria. Saat berhadapan dengan orang seperti ini, hanya dengan berperilaku lebih kejam atau bahkan hanya dengan membunuh orangnya saja seseorang dapat menghindari bencana.

Apakah kamu akan bertarung atau tidak? Jika tidak, maka keluarlah dari jalan! Suatu cara keluhan terdengar di sekitar lingkaran tempur ketika mereka merasa bahwa tindakan Ji Yue dimulai dengan ledakan namun diakhiri dengan rengekan.

< p> Selain itu, karena percakapan antara Chen Xi dan Ji Yue dilakukan melalui transmisi suara, semua orang tidak mengerti alasan di baliknya dan berpikir bahwa mereka sedang mengejar ketinggalan, jadi mereka secara alami menyuarakan keluhan.

< p> “Dengar itu? Apakah Anda akan bertarung atau tidak? Kalau tidak, pergi. Jangan buang waktu semua orang. “Setelah dia benar-benar mengerti warna sejati Ji Yue, Chen Xi tidak bisa diganggu untuk bersikap sopan dan berbicara dengan kerutan.

” Sepertinya hanya dengan sepenuhnya menundukkan kamu, aku akan dapat membuat Anda berubah pikiran. Karena seperti ini, maka kita akan membiarkan kekuatan kita memutuskan! ” Setelah Ji Yue selesai berbicara, dia menyatakan nyanyian Buddhis dengan ekspresi serius dan bermartabat.

Bang!

Vital energi dan darah tampak mendidih saat melesat ke langit dan berubah menjadi awan berdarah tanpa henti yang melingkupi yang meliputi area seluas 3 km dan mengalir dengan rune, dan kilat melintas serta guntur bergemuruh di dalamnya. Begitu dia memutuskan untuk bertarung, mata Ji Yue menjadi kosong sesaat, dan dia tampaknya telah menjadi orang yang sama sekali berbeda. Dia telah berubah dari seorang Buddha yang penuh kasih dan damai menjadi Buddha yang marah.

Saat ini, ketika mereka merasakan aura mengerikan yang melonjak keluar dari tubuh Ji Yue, suara riuh di sekitar tempat pertemuan Goldlake menghilang. langsung, dan menjadi sangat sunyi. Tatapan semua orang telah berkumpul dan menatap dengan konsentrasi karena takut kehilangan detail sedikit pun.

Hellfire teratai merah dan kekuatan Vidyaraja, sempurnakan dan ubah semua iblis dan iblis. Dragolion Seal Vidyaraja! Ji Yue berteriak dengan eksplosif saat nyala api menyembur keluar dari kulitnya, dan kemudian dia memaksakan segel dengan kedua tangannya. Seekor naga yang mengamuk meraung di satu tangan sementara lolongan singa mengguncang langit di tangan yang lain, dan kemudian cahaya terang yang tak berbatas menyembur keluar dari punggungnya, menyebabkannya untuk memiliki ilahi yang menginspirasi mungkin seperti dewa.

Chen Xi memperhatikan secara akut dengan sekali pandang bahwa Segel Dragolion Vidyaraja ini adalah Kemampuan Sekte Sekte Buddha yang kuat dan sombong. Kekuatan naga menghancurkan tubuh sementara lolongan singa menekan jiwa, dan itu berbeda dari teknik dan Kemampuan Ilahi yang pernah dilihatnya.

Ji Yue menekankan kedua tangannya bersamaan sebagai kekuatan naga bercampur dengan singa melolong untuk membentuk energi besar yang kuat dan besar sebelum sosoknya bergetar dan meledak ke Chen Xi.

Dia menyerang seperti sambaran petir!

Kekerasan seperti guntur dan cepat seperti angin!

Ketika Ji Yue yang bertelanjang kaki yang mengenakan pakaian linen seperti biksu melancarkan serangan, ia hanya tampak seperti Buddha maut, menyerang dengan cepat dan langsung dengan sepasang tangan yang telah membentuk segel, dan dia menghancurkan ruang itu sendiri ketika dia mendekati Chen Xi dari atas.

Swoosh!

Bagaimana bisa Chen Xi duduk di sana dan menunggu kematian? Sosoknya dengan cepat menghilang di tempat, dan pada saat berikutnya, dia sudah tiba di sisi Ji Yue. Persenjataan Talisman seperti naga kejam yang melintas di langit saat itu berubah menjadi seberkas cahaya yang mengalir yang seperti aliran yang dengan cepat menembus bagian belakang kepala Ji Yue.

“Aku tahu kecepatanmu adalah luar biasa dulu, jadi bagaimana mungkin aku tidak mengambil tindakan pencegahan terhadap hal itu? Dragolion Furyflame Seal! Ji Yue berteriak sekali lagi seperti deru naga saat tangannya langsung membentuk ribuan segel yang mengalir dengan cahaya api dan samar-samar memancarkan suara nyanyian dalam bahasa Sansekerta yang mengguncang hati, dan dia berbalik untuk menampar menuju ujung pedang.

Segel dan ujung pedang bertabrakan seperti letusan gunung berapi, menyebabkan gelombang api muatan ke langit dan mengguncang cincin pertempuran di bawah mereka ke titik bergetar intens. Cui Shan yang memimpin pertempuran buru-buru mengaktifkan tingkat pertahanan terbesar pada cincin tempur ketika dia melihat situasi cincin tempur tidak menjanjikan, dan hanya dengan cara ini dia menghindari keruntuhan cincin tempur. >

Dalam waktu hanya satu nafas, mereka berdua sudah bertarung lebih dari 100 kali. Salah satunya seperti sambaran petir yang memancarkan cahaya pedang yang mengerikan, yang lain bermandikan cahaya merah, seperti Buddha yang turun ke dunia. Mereka bertarung dengan kecepatan ekstrim, dan setiap tabrakan mereka memancarkan cahaya dan hembusan udara yang menakutkan.

Hati semua penonton bergetar dan tidak bisa bernapas ketika mereka menyaksikan pertempuran. Ini adalah pertarungan sejati antara para ahli. Setiap langkah dan teknik berisi berbagai kedalaman dan dipenuhi dengan Dao Insight, menyebabkan mereka menjadi terserap olehnya. Gemuruh! Lautan api muncul di cincin tempur, Energi Buddha melonjak di sekitar tubuh Ji Yue, dan api berwarna merah merah seperti tidewater yang menyapu menuju lingkungan. Nyala api langsung menutupi seluruh cincin tempur dan mengunci jalan mundur Chen Xi. “Apa gunanya menghindari hanya? Terima segel milikku! Di tengah teriakan nyaringnya, Ji Yue melonjak ke langit sebelum jatuh seperti komet saat dia dengan keras menjatuhkan segel yang dilingkari dengan api berwarna emas. Airnya langsung terkoyak karena ruang itu sendiri tertutup oleh retak. Ketika segel ini diledakkan, itu memberi orang lain perasaan seolah-olah tanah terbelah dan lantai pecah, sedangkan, Chen Xi seperti pohon kecil sebelum lantai, dan dia akan hancur dan tenggelam olehnya di setiap waktu, dan itu memberi orang lain dampak visual yang ekstrim. Ketika Xi mengangkat kepalanya ketika Persenjataan Jimat menyerang dengan gesit seperti kupu-kupu yang berkibar-kibar dengan beberapa lampu pedang yang terjalin bersama dan bergerak menurut ritme yang unik, dan segel emas dengan mudah diiris menjadi berkeping-keping. “Anda memiliki beberapa kemampuan. Tapi itu hanya 50 persen dari kekuatan saya. Jika Anda mampu menerima serangan berikutnya, maka Anda hampir tidak memiliki kualifikasi untuk melawan kekuatan penuh saya. “Ekspresi Ji Yue tetap tanpa emosi ketika tangannya yang putih dan berkilau tiba-tiba mengambil ribuan bentuk aneh …