Talisman Emperor – Chapter 344

shadow

Talisman Emperor – Chapter 344

Pertumpahan darah

Saat instan Talisman Armament yang hitam pekat dan tanpa kilau masuk ke tangannya, disposisi Chen Xi berubah tiba-tiba saat niat membunuh yang tampaknya material tersapu dengan ledakan, dan itu mengguncang lingkungan sekitar sambil mengisi setiap inci ruang.

Chen Xi yang berdiri santai dengan pakaian compang-camping seperti pengemis tampak seolah-olah dia adalah orang lain, dengan tatapan mengancam di antara alisnya sambil berdiri lurus seperti tombak. Pada saat ini, niat membunuh yang mengerikan yang dia marah dari pertempuran sulit yang tak terhitung jumlahnya selama tiga bulan terakhir telah dilepaskan dengan keras!

Seketika, seluruh aula tampak seolah-olah itu telah jatuh ke musim dingin yang parah. Tubuh setiap orang membeku dan merasa seolah-olah pedang ada di punggung mereka, dan bahkan napas mereka terasa sulit ketika mereka melihat Chen Xi dengan tatapan yang penuh dengan kejutan.

Tidak ada yang membayangkan bahwa ketika orang yang tertutup kain dan darah ini hanya melepaskan niat membunuhnya, itu akan tampak material dan begitu mengerikan dan sengit.

Dia tidak berbicara sepatah kata pun yang tidak perlu. Chen Xi dengan paksa membantai jalan darah dari Hutan Suram, dan itu jalan yang layak disebut jalan darah. Selain darah binatang buas yang tak terhitung jumlahnya, Chen Xi sendiri sudah lupa persis berapa kali dia terluka atau berapa banyak darah yang telah dia tumpahkan.

Di tengah pertempuran dan pembantaian tanpa henti ini, Chen Xi bahkan telah menangkap sebuah Dao Insight yang benar-benar baru – Grand Dao of Slaughter! Pada saat dia memutuskan untuk memasuki pertempuran, dia sudah memasuki kondisi pertempuran.

Perasaannya acuh tak acuh seperti sumur kering yang tidak memiliki riak.

Jiwanya adalah sangat terkonsentrasi.

Ekspresinya sedingin es dan acuh tak acuh.

Membunuh musuh dengan cara tercepat mungkin telah menjadi satu-satunya tujuan dalam hati Chen Xi, dan itu adalah sebuah perusahaan dan tujuan murni.

Om!

Persenjataan Talisman yang dibangun dengan Sabit Pembantaian sebagai markasnya tampaknya telah merasakan niat membunuh dalam hati Chen Xi, dan itu memancarkan Teriakan riang yang berisi niat ingin minum darah segar.

Pada saat berikutnya, penjahat Kelelawar Vultures memperhatikan dengan ngeri mereka bahwa sosok Chen Xi tiba-tiba menghilang ke udara tipis di tubuh mereka. bidang penglihatan, dan mereka tidak dapat mengunci lagi!

Pu! Pu! Pu!

Serangkaian suara teredam terdengar keluar sebagai string merah dan darah panas disemprotkan ke udara, dan itu seperti string petasan yang meledak dalam suksesi. Seutas darah tanpa cacat muncul di langit, dan tragisnya indah dan berdarah.

Para penonton di sekitarnya memperhatikan dengan ngeri bahwa tenggorokan setiap orang dari ketujuh bandit yang paling dekat dengan Chen Xi memiliki lubang berdarah yang seragam tertancap di tenggorokan mereka, dan ekspresi kaget mereka membeku di wajah mereka seolah-olah mereka tidak melakukannya. mengerti apa yang terjadi bahkan sampai kematian mereka.

Hal yang paling membuat orang lain merasa ngeri adalah karena kecepatannya terlalu cepat, mereka sama sekali tidak mampu melihat sosok Chen Xi dengan jelas dari awal. sampai akhir, apalagi melihat bagaimana dia memukul.

Suara kacau yang mengerikan terdengar sekali lagi seperti jejak dewa kematian, dan itu menginjak hati semua orang, menyebabkan seluruh tubuh mereka pergi dingin seolah-olah mereka telah jatuh ke dalam lubang es.

Dalam waktu kurang dari sekejap, lima bandit lainnya telah meninggal secara menyedihkan, dan keadaan kematian mereka persis sama, satu serangan ke tenggorokan! < / p>

Baru sekarang bandit lain pulih dari keterkejutan mereka, dan al Aku takut sampai-sampai jiwa mereka hampir meninggalkan tubuh mereka saat mereka melarikan diri ke segala arah. Pada saat ini, apakah mereka masih tampak seperti anggota Kelelawar Kelelawar yang terkenal jahat? Apakah mereka masih tampak seperti penjahat ganas yang telah menodai tangan mereka dengan darah?

Di mata Yun Na, bandit yang menyebabkan dia mengalami mimpi buruk yang tak terhitung jumlahnya sekarang seperti sekawanan domba yang sarangnya diserang oleh harimau ganas, sangat tak berdaya dan begitu putus asa.

Tidak ada simpati atau belas kasihan di hatinya. Bandit-bandit terkenal ini terlalu menjijikkan, mereka berspesialisasi dalam merampok dan membunuh para pembudidaya independen yang tidak memiliki latar belakang dan menindas yang lemah sambil takut yang kuat, jadi mereka pantas mati.

Saat ini, ketika dia melihat mereka melarikan diri untuk hidup mereka hanya ada kebahagiaan dan kegembiraan di hatinya. Jika bukan karena kekuatannya tidak mencukupi, dia berharap tidak lebih dari mengisi dan membantai mereka tanpa menahan diri.

Betapa memuaskannya!

Ketika dia mengingat bagaimana dia ketakutan sampai benar-benar tidak berdaya sebelumnya, Yun Na merasakan gelombang rasa malu. Tetapi dia tidak merasa terlalu malu, karena dia tahu bahwa jika dia tidak memiliki orang yang galak ini, Chen Xi, di sisinya, semuanya akan kembali seperti di masa lalu. Pada saat itu, dia mungkin tidak akan bisa lepas dari cengkeraman jahat dari para bandit ini.

Keinginan untuk bertarung dengan para bandit yang tersisa runtuh saat mereka melarikan diri dengan keras, namun ini tidak dapat membuat Chen Xi berhenti seperti itu. Pertempuran selama beberapa tahun terakhir ini telah memungkinkannya untuk memahami secara mendalam satu kebenaran, tidak pernah menahan sedikitpun ketika berhadapan dengan musuh. Seseorang harus mencabut gulma dari akarnya dan melenyapkannya sepenuhnya, sehingga seseorang bisa selamanya mengakhiri masalah di masa depan.

Bahkan, dia memang tidak menahan sedikit pun. Di matanya, orang-orang ini tidak berbeda dengan binatang buas yang dia temui sebelumnya, dan kematian mereka tidak layak disayangkan.

Selama pertempuran yang sulit dan marah dalam tiga bulan terakhir ini, budidayanya telah rusak melalui sekali lagi. Penyempurnaan tubuhnya dan penyempurnaan qi telah mencapai tahap lanjut dari Golden Core Realm, menyebabkan kekuatannya lebih dari dua kali lebih tangguh daripada ketika dia berada di Hutan Gloom.

Ditambah dengan pertempuran teknik dan akan dia marah selama pertempuran dengan binatang buas yang mengerikan, itu memungkinkannya untuk secara tepat mengontrol setiap segmen dalam seluruh situasi pertempuran, dan dia mampu memusnahkan musuh-musuhnya dengan kecepatan tercepat saat berada dalam keadaan yang menyelamatkan paling banyak dari kekuatan fisiknya.

Bahkan sampai-sampai dia tidak membandingkan dirinya dengan orang lain, karena sama sekali tidak ada yang bisa dibandingkan. Orang-orang seperti Qing Xiuyi, Zhao Qinghe yang bisa disebut sebagai ahli puncak dari generasi muda seluruh Dinasti Darchu memang memiliki kekuatan yang sangat hebat, dan bahkan telah mencapai batas yang mampu mereka capai.

Tetapi sampai sekarang, bahkan jika pengalaman pertarungan langsungnya berlipat ganda, dia belum mencapai batasnya sendiri. Potensinya masih sangat besar, dan ia memiliki ruang yang lebih besar untuk ditingkatkan. Jika dia diberikan waktu yang cukup, maka dia benar-benar percaya diri dalam melampaui semua pakar Golden Core Realm dari generasi muda Dinasti Darchu!

Bahkan jika sekarang, kekuatannya sudah cukup untuk memandang rendah sebagian besar dari para ahli Golden Core Realm dari generasi muda, dan jika mereka bertanding semata-mata pada pengalaman tempur, maka mungkin tidak ada yang mampu mencapai semua pertempuran hidup dan mati yang dialami Chen Xi saat berjuang keras untuk mencapai nya pencapaian saat ini.

Ini adalah jenis pengalaman yang sangat berharga, karena hanya dengan menerima baptisan pertempuran hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya, seseorang dapat benar-benar dapat memahami makna pertempuran dan mengungkapkan keterampilan tempur yang luar biasa. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa diwariskan oleh sekte atau buku apa pun, dan itu mengharuskan seseorang untuk merenungkannya secara pribadi dan meremehkan diri sendiri.

Seperti kata pepatah, master memandu seseorang melalui pintu masuk, namun kultivasi tergantung pada diri sendiri. Kultivasi seperti ini, dan begitu pula pertempuran.

Pembantaian masih dilakukan.

Tangisan melengking terdengar berturut-turut di dalam aula. Tangisan melengking yang dipancarkan sebelum kematian menyebabkan setiap orang yang hadir di tempat kejadian merasa seolah-olah mereka terbenam dalam air sedingin es dan menusuk tulang, dan mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil.

Ini benar-benar pembantaian tanpa ketegangan!

Saat menghadapi pembantaian seperti itu, tidak peduli seberapa keras pikiran mereka, mereka tidak bisa tidak merasa kagum dan ketakutan.

Bahkan para penonton begitu ketakutan, dan para penjahat dari Burung Hering Keliling bahkan lebih lagi. Hingga saat ini dalam pertempuran, mereka praktis telah dipukuli hingga keadaan kacau.

Dalam satu gerakan, hampir 20 rekan mereka telah jatuh, jadi bagaimana mereka akan bertarung sepenuhnya dengan pertempuran satu sisi dengan lawan yang dengan mudah menghancurkan segalanya di jalannya? Bagaimana mereka akan menolak?

Di belakang kerumunan, ekspresi pemimpin Kelelawar Hering Kelelawar, Vulture Meng, menjadi muram ketika dia merasa sangat menyesal di hatinya. Saya hanya mengidam-idamkan kecantikan seorang wanita, namun mengapa itu memunculkan dewa bencana seperti itu? Tapi situasinya kritis, dan dia sudah mengetahui bahwa sudah terlambat baginya untuk menyerahkan sekarang, jadi hanya satu jalur tetap …

Ekspresi tekad muncul di wajah Vulture Meng di kanan pergi, dan dia mengertakkan giginya dengan kejam saat dia berteriak eksplosif. “Mundur! Tinggalkan Fort Desolate! Sementara ada kehidupan, masih ada harapan! “

Suaranya begitu keras sehingga tampak seperti petir yang bergema di seluruh aula.

Namun, tak terduga bagi Vulture Meng, suaranya suara sebenarnya tidak mendapatkan jawaban apa pun, dan bahkan sampai-sampai semua orang yang hadir di tempat itu memandangnya dengan ekspresi aneh ketika mereka mendengarnya.

Hmm? Apa yang terjadi?

Jantung Vulture Meng tersentak ketika dia merasakan ada sesuatu yang salah, dan kemudian tatapannya menyapu sekali lagi ke sekelilingnya sebelum wajahnya yang dipenuhi bekas luka langsung membeku.

Mereka mati!

Saat ini, 29 bawahan yang dia bawa bersamanya kali ini sudah terbaring dalam genangan darah. Tenggorokan masing-masing dari mereka memiliki lubang darah menembus di atasnya dan darah merah gelap masih berdeguk keluar dari dalam, menyebabkan udara di seluruh aula dipenuhi dengan bau darah pekat yang memuakkan.

Vulture Meng tampak seperti disambar petir. Bawahan-bawahan ini telah mengikuti sisinya selama bertahun-tahun, namun sekarang telah berubah menjadi mayat dingin. Bagaimana dia bisa menerima hasil seperti itu?

Tetapi dibandingkan dengan kesedihan dalam hatinya, dia masih lebih menghargai hidupnya sendiri, dan bertahun-tahun menjalani kehidupan pertumpahan darah memungkinkannya untuk segera sadar dari perasaan kehilangan saudara-saudaranya. Selain itu, dia membuat persiapan untuk melarikan diri pada saat yang sama.

Dia bahkan merencanakan bahwa begitu dia lolos dari malapetaka ini, dia pasti akan memimpin sekelompok besar saudara-saudaranya dan memotong orang ini yang seperti dewa bencana berkeping-keping!

Namun, ketika dia hendak bergerak, tiba-tiba dia menyadari bahwa atmosfir di sekitarnya terlalu aneh, dan sepertinya tatapan di seluruh aula yang menembaknya dipenuhi dengan rasa kasihan …

orang-orang ini menjadi gila?

Vulture Meng merasa itu sangat tidak bisa dipahami, dan kemudian dia tiba-tiba menyadari sesuatu, menyebabkan dia mengangkat kepalanya dan buru-buru menyapu pandangannya ke sekeliling sebelum ekspresinya langsung berubah ketakutan menjadi ekstrim. .

Dia menelan seteguk air liur dan masih menolak untuk menyerah karena dia memutar kepalanya dengan susah payah. Benar saja, dia melihat bahwa dewa malapetaka telah tiba di belakangnya tanpa dia menyadarinya.

Selain itu, pedang hitam pekat yang telah membunuh 29 saudara lelakinya hanya beberapa senti dari tenggorokannya, dan dia bahkan melihat jejak darah hangat yang masih tersisa di pedang!

Aku terkutuk, aku khawatir aku tidak akan bisa lolos dari bencana kali ini …

Tepat ketika ini meskipun baru saja muncul dalam pikiran Vulture Meng, dia tiba-tiba merasakan sakit di tenggorokannya, kemudian ‘Pu’ terdengar di telinganya, dan itu persis mirip dengan suara yang bergema ketika tenggorokan saudara-saudaranya menembus.

Namun demikian, pemandangan di depan mata Vulture Meng, pemimpin Vultures Keliling terkenal yang berkeliaran bebas di Fort Desolate selama bertahun-tahun menjadi hitam, dan ia binasa di tempat. Pada saat sebelum kematiannya, dia melihat gumpalan darah yang menyembur ke udara dan sepasang mata yang dingin dan tenang.

Setelah dia membunuh Vulture Meng, Chen Xi menyingkirkan Persenjataan Jimat, dan kemudian dia bahkan tidak melirik mayat-mayat di tanah juga tidak memperhatikan perhatian kaget dan tak bisa berkata-kata dari semua orang yang hadir di tempat kejadian sebelum langsung tiba di depan Yun Na dan bertanya. “Apakah ada kamar di sini? Saya ingin istirahat. “

” Ah! “Yun Na berteriak ketika dia sadar dari darah dan adegan mengejutkan dari sebelumnya, dan kemudian dia mengangguk dengan cepat dan berkata,” Ada, ada, ada . Selama ini adalah ruangan kosong, Anda dapat tinggal di ruangan mana saja di lantai atas. “

Chen Xi mengangguk sebelum berbalik untuk berjalan menuju tangga, dan dia berkata sambil berjalan,” Ambil harta yang dimiliki. dari bandit-bandit ini sebagai kompensasi untuk membawaku ke sini. “

Yun Na tertegun, dan kemudian dia tiba-tiba berpikir sesuatu dan berteriak. “Senior, saya lupa memberitahu Anda bahwa tidak ada yang dapat menempati lantai atas kamar. Anda harus memiliki tingkat kekuatan tertentu, jika tidak, Anda hanya akan diusir, dan dalam beberapa kasus serius, bahkan mungkin untuk dibunuh! “