Talisman Emperor – Chapter 352

shadow

Talisman Emperor – Chapter 352

Selamat Reuni

Kelompok orang ini tampaknya sangat mencolok ketika mereka berdiri di luar pintu masuk selatan ke Thunder City. Terutama ketika mereka melihat pemuda tampan dalam jubah bersulam, semua penggarap yang lewat mengungkapkan tatapan hormat.

“Bicaralah dengan lembut, tidakkah Anda melihat Junior Marquis dari Thunder Marquis Estate di sana?”

Ah! Jadi dia Wang Zhenfeng, Junior Marquis Wang, yang terkenal di seluruh Kota Thunder? “

” Siapa lagi dia? Ck tsk, aku ingin tahu siapa wanita muda berpakaian putih itu. Dia benar-benar menyusahkan Junior Marquis untuk terus berada di sisinya. Saya kira dia sosok yang luar biasa. “

” Shoo, shoo, shoo. Jangan bicara tentang masalah Junior Marquis. Kalau tidak, jika Anda membuat dia marah, Anda bisa bermimpi bisa meninggalkan Kota Guntur sepanjang hidup Anda! “

Wang Zhenfeng tersenyum ringan ketika mendengar diskusi para peladang yang lewat, dan dia tampaknya sangat terkendali dan percaya diri. Tapi dia menghela nafas dengan ringan ketika tatapannya turun ke wanita muda berpakaian putih di sisinya.

Setelah merenung dalam-dalam sejenak, dia berkata dengan suara ringan, “Miss Ya Qing, kau Saya sudah menunggu di sini lebih dari sebulan. Bagaimana kalau Anda kembali ke tanah saya dan beristirahat sebentar? Tinggalkan bawahan Anda ini untuk menunggu di sini, dan tidak akan terlambat bagi mereka untuk memberi tahu Anda segera setelah mereka memiliki berita. “

Mengejutkan, wanita muda berpakaian putih ini adalah Ya Qing Paviliun Paviliun Harta Karun. !

Pada saat ini, dia sedang melihat ke arah hutan lebat di kejauhan dengan ekspresi bingung, dan dia sepertinya tenggelam dalam pikiran dan sebenarnya sepertinya belum mendengar apa yang dikatakan Wang Zhenfeng. p>

Gumpalan ketidaksenangan melintas melewati kedalaman matanya, dan dia sangat kesal di hatinya. Sebagai Junior Marquis dari Thunder Marquis Estate, saya memiliki identitas yang dihormati dan kekuatan yang luar biasa, dengan cara apa saya lebih rendah dari anak itu? Tapi tidak peduli sekeras apa pun aku berusaha, Ya Qing tampaknya tidak pernah memperhatikanku, dan bahkan sampai-sampai dia tidak bisa diganggu untuk mengatakan sepatah kata pun padaku!

Namun apa kemampuan yang dilakukannya orang itu harus benar-benar membuat Ya Qing menunggu di sini dengan getir dan tidak masuk akal selama lebih dari sebulan?

Dia benar-benar menjijikkan!

Wang Zhenfeng sangat jengkel dalam hatinya, dan dia tidak bisa repot-repot menyembunyikan perasaannya dan tidak bisa membantu tetapi mengatakan. “Nona Ya Qing, meskipun Paviliun Blacksun telah membatalkan pembunuhan terhadap anak itu, tetapi Anda harus tahu juga berapa banyak tempat berbahaya yang ada antara Firecrow Town dan Thunder City. Belum lagi kultivator Golden Core Realm, bahkan seorang kultivator Realm Kelahiran Kembali tidak akan berani melangkah ke dalamnya. Saya pikir dia kemungkinan besar menderita kemalangan. Apa gunanya kita terus menunggu di sini? “

Ya Qing tiba-tiba berbalik, dan tatapannya seperti sambaran petir saat dia menatap dingin pada Wang Zhenfeng. “Apa yang Anda maksud dengan ini? Apakah Anda mengutuknya? 

Diinterogasi dengan cara yang menindas seperti ini menyebabkan api amarah di hati Wang Zhenfeng melonjak hebat, namun ia tersenyum dengan wajah kaku. “Aku hanya mengatakan yang sebenarnya. Karena Nona Ya Qing tidak mau mendengarnya, maka saya tidak akan menyebutkannya lagi. “

Ya Qing mendengus dingin dan tidak bisa diganggu untuk memperhatikan hal baik ini untuk apa pun Junior Marquis. Dia tahu mengapa Wang Zhenfeng berpegangan padanya seperti ini. Selain mengidam-idamkan kecantikannya, ia berusaha membangun hubungan intim antara Thunder Marquis Estate dan Madam Shui Hua melalui dia.

Dia bahkan curiga bahwa Wang Zhenfeng mendekatinya karena Thunder Marquis menyarankannya.

Eh, bukankah kelompok pedagang Paviliun Harta Karun yang menuju ke Fort Desolate untuk membeli bahan? Karena mereka telah kembali dari Fort Desolate, mereka seharusnya mendapatkan beberapa berita. “Tiba-tiba, salah satu pakar terdekat berbicara.

Ya Qing mengangkat matanya untuk melihat. Benar saja, sekelompok orang melaju kencang dari Hutan Desolate.

Sementara itu, Yan Yan dan Yan Cheng yang berada di depan kelompok memperhatikan Ya Qing dan yang lainnya yang berada di pintu masuk ke hutan. kota. Keduanya tidak berani tidak sopan, dan mereka meninggalkan grup segera sebelum menyerbu menuju pintu masuk terlebih dahulu.

“Bawahanmu, Yan Cheng, menyapa Nona Ya Qing.” Setelah dia tiba di depan kota pintu masuk, Yan Cheng menarik napas dalam-dalam sebelum membungkuk dengan ekspresi serius. Dia tahu betapa besar otoritas yang dimiliki wanita muda dan cantik ini di Paviliun Harta Karun. Meskipun dia dihormati sebagai Penilai Besar, namun dia sama sekali tidak mampu menyinggung perasaan wanita muda ini.

“Terima kasih atas kerja kerasmu, Manajer Yan.” Ya Qing mengangguk.

< "Kakak Besar Ya Qing, kapan kamu datang ke Thunder City? Jika Anda mengatakan kepada saya sebelumnya bahwa Anda datang ke Thunder City, maka saya tidak akan menemani ayah saya ke Fort Desolate. "Yan Yan tiba di sisi Ya Qing sebelum mengambil tangannya dan berbicara dengan hangat. Pada saat ini, dia benar-benar tidak memiliki penampilan sedingin es dan bangga, dan dia hanya tampak seperti gadis kecil yang melekat erat pada kakak perempuannya.

Ya Qing tersenyum ketika dia membelai rambut panjang Yan Yan namun tidak mengatakan apa-apa lagi, dan dia malah bertanya pada Yan Cheng. “Apakah ada sesuatu yang terjadi di jalan?”

Yan Cheng tertegun, dan kemudian dia berkata sambil tersenyum, “Semua berkat Nona Ya Qing, kita tidak menemui bahaya apa pun di jalan.”

Yan Yan bergumam penuh semangat dari samping. “Jika kita berbicara tentang hal-hal menarik, maka ada banyak. Kami bertemu dengan seorang bocah lelaki yang sangat pengecut di jalan, dan dia benar-benar menjijikkan dan seperti Tuan Muda. Sepanjang jalan, dia membiarkan seorang wanita melayani dia dalam setiap aspek, namun dia sendiri pengecut seperti tikus, dan dia takut sampai bersembunyi di kereta yang berharga tanpa berani keluar setiap kali kami bertemu dengan binatang iblis. . Dia benar-benar memalukan … “

Saat dia berbicara, Yan Yan mengangkat matanya untuk melihat namun memperhatikan bahwa Ya Qing tampaknya sama sekali tidak mendengarkannya, dan Ya Qing menatap kosong ke kejauhan dengan jarak dengan ekspresi linglung.

Yan Yan mengikuti sepanjang pandangannya untuk melihat ke atas dan langsung melihat Chen Xi yang telah berjalan turun dari barang berharga, dan ekspresinya sekali lagi kembali ke keadaan sedingin es dan bangga sebagai dia berkata dengan cepat, Kakak Ya Qing, lihat, cepat. Dia adalah anak laki-laki cantik pengecut yang saya bicarakan. Eh, dia benar-benar berjalan ke sini … “

Yan Cheng samar-samar merasa ada sesuatu yang salah. Tatapan Nona Ya Qing menatap Chen Xi dengan tampaknya … sedikit bersemangat? Bahkan sampai batas soket matanya diliputi warna merah!

Sementara itu, Chen Xi sudah berjalan, dan Yun Na secara alami mengikuti di sisinya.

Ketika Yan Yan melihat Chen Xi menyombongkan diri di sini sementara Yun Na yang berada di sampingnya seperti seorang pelayan yang diperlakukan tidak adil, dia memiliki kemarahan yang sangat besar saat dia melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak perlu mengucapkan selamat tinggal kepada kami. Pergi dengan cepat, kami hanya membawa Anda sejak itu di jalan. “

Tapi keheranannya, Chen Xi sebenarnya tidak meliriknya, dan dia langsung tiba di sisi Ya Qing sebelum tersenyum berbicara dengan suara ringan. “Jadi, kamu tiba di Thunder City sejak lama.”

Mata Yan yang indah terbuka lebar. Bocah lelaki yang pengecut ini benar-benar mengenal Kakak Ya Qing? dari kalung yang rusak dan menuangkan wajahnya.

Reaksinya benar-benar terlalu kuat, dan itu menyebabkan semua orang menjadi tercengang dan bingung apa yang harus dilakukan. Tapi hanya Ya Qing sendiri yang tahu ketakutan dan kegelisahan yang dia alami dalam hatinya selama beberapa hari ini setelah dia mengetahui bahwa Chen Xi akan menghadapi Blacksun Ambush.

Dia tidak tahu mengapa dia menjadi seperti ini, dia juga tidak tahu sejak saat mana Chen Xi menjadi sosok yang melekat dalam benaknya. Yang dia tahu adalah bahwa ketika Chen Xi yang dia rindukan sepanjang hari dan malam telah muncul dengan aman di hadapannya saat ini, dia benar-benar ingin menangis. Meskipun dia memperingatkan dirinya sendiri untuk lebih terkendali dan bertahan lama, ketika kali ini benar-benar datang, bagaimana mungkin dia bisa menahan air matanya?

Ketika dia melihat Ya Qing berubah menjadi kecantikan yang menangis, selain tertegun, Chen Xi tidak bisa membantu tetapi sangat tersentuh, dan kemudian dia tiba-tiba berjalan maju sebelum memeluk Ya Qing dalam pelukannya.

Dia tidak melakukannya t mengatakan apa-apa, tapi dia tahu bahwa apa yang paling dibutuhkan Ya Qing pada saat ini mungkin adalah pelukan tanpa ragu darinya.

Yan Yan tampak seolah-olah dia tersambar petir ketika dia melihat adegan ini, dan dia benar-benar kacau. Kakak Besar Ya Qing yang selalu acuh tak acuh terhadap laki-laki sebenarnya telah dipeluk oleh bocah lelaki yang pengecut ini?

Pada saat ini, tidak peduli seberapa bodohnya dia, dia langsung bereaksi. Saya mungkin salah menilai kali ini.

Yan Cheng berkeringat dingin di hatinya, dan dia merasa beruntung karena dia tidak menghina Chen Xi di jalan. Dia tidak pernah membayangkan bahwa orang ini dia bawa karena itu dalam perjalanan akan benar-benar memiliki hubungan yang intim dengan Miss Ya Qing. Jika dia tahu ini sebelumnya, maka dia mungkin akan memberi hormat kepada Chen Xi seolah-olah Chen Xi adalah leluhurnya!

Sementara itu, semua penjaga kelompok pedagang telah tiba sebelum pintu masuk ke kota demikian juga. Mereka semua langsung terpana ketika mereka melihat adegan ini, dan mulut mereka terbuka begitu lebar sehingga telur bebek bisa masuk.

Tidak ada yang pernah membayangkan bahwa bocah cantik pengecut yang mengandalkan wanita sering diejek sepanjang jalan akan benar-benar memiliki kemampuan yang begitu besar untuk bahkan merangkul Nona Ya Qing yang memiliki status yang tinggi dan tidak terjangkau!

Semua orang begitu sibuk dikejutkan sehingga tidak ada yang memperhatikan Yun Na memiliki diam-diam melangkah mundur dan memisahkan jarak antara dia dan Chen Xi. Ketika dia melihat Chen Xi memeluk seorang wanita muda yang tidak dikenal, gumpalan asam dan kesedihan yang tak terlukiskan yang tidak akan hilang keluar dari hatinya.

Tidak, seseorang memperhatikan adegan ini, dan itu adalah Thunder Marquis Junior Marquis Estate, Wang Zhenfeng. Kecemburuan membara liar di dalam hatinya saat api kecemburuan menyala dan melompat ketika dia melihat Chen Xi dan Ya Qing saling berpelukan, dan dia berharap tidak lebih dari menghancurkan bajingan mati ini sebelum merebut Ya Qing kembali ke sisinya. < / p>

Pada saat ini, ketika dia melihat seorang gadis yang tidak sedikit pun lebih rendah dari Ya Qing juga tinggal di sisi Chen Xi dengan penampilan tergila-gila, dia langsung merasa sakit seolah-olah dia makan 10.000 lalat di hatinya, dan dia meratap tanpa henti. Surga, apa yang salah dengan semua wanita cantik sekarang? Apa yang salah !?

Wang Zhenfeng benar-benar tidak dapat menahan adegan di depan matanya, dan dia langsung batuk kering. “Nona Ya Qing, karena Chen Xi sudah tiba dengan selamat, mengapa kita tidak kembali ke kota dulu untuk mengejar ketinggalan dengan benar?”

Ya Qing mengistirahatkan kepalanya di dada lebar Chen Xi dan merasa sangat bahagia di hatinya, dan dia berharap tidak lebih dari bisa tetap seperti ini selamanya. Tetapi pada saat ini, dia malah dengan paksa diseret keluar dari mimpinya dan kembali ke kenyataan oleh suara Wang Zhenfeng, menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi mengutuk hatinya. Bajingan tak masuk akal ini! Setelah itu, dia dengan enggan meninggalkan pelukan Chen Xi sebelum merapikan pakaiannya, dan dia tampak sedikit malu. Kita akan berbicara setelah kita memasuki kota. “Sementara itu, Chen Xi telah memulihkan ketenangannya juga, dan dia merasa malu untuk terus tinggal di sini ketika dia melihat tatapan yang sedikit aneh bahwa semua orang di sekitarnya menembaknya.” Mmm. ” Ya Qing bersenandung dari lubang hidungnya, dan suaranya lembut ketika dia mengungkapkan penampilan yang lucu dan menyenangkan. “Ikut dengan kami?” Chen Xi berbalik untuk melihat Yun Na karena dia merasa agak tidak berperasaan untuk meninggalkan Yun Na dan pergi sekarang. Yun Na tertegun karena dia tidak pernah membayangkan bahwa Chen Xi akan benar-benar masih mengingatnya, menyebabkan kepalanya menjadi pusing, dan dia awalnya ingin menolaknya namun setuju secara tak terduga. Ya Qing melirik Yun Na dan tidak mengatakan apa-apa. Yun Na diam-diam menyelinap ke sekilas pada Ya Qing, dan dia juga mengerutkan bibirnya dan tetap diam. Kedua dari mereka sangat cerdas dan tahu bahwa jika mereka ‘bersaing’ pada saat ini, itu akan menyebabkan citra mereka di mata Chen Xi menjadi mengerikan, dan itu akan ext sama sekali tidak sepadan. Pembuluh darah di dahi Wang Zhenfeng berdenyut ketika dia melihat adegan ini, dan dia merasa bahwa Chen Xi seperti Junior Marquis yang gemilang yang menjadi pusat perhatian, sedangkan, dia sendiri malah jatuh menjadi seorang pejalan kaki yang tidak salah satu menunjukkan ketertarikan pada … Wang Zhenfeng mengambil napas dalam-dalam saat dia menahan rasa tidak nyaman di hatinya, lalu dia merenung sebentar sebelum sebuah rencana muncul di dalam hatinya, dan dia langsung tertawa terbahak-bahak. “Ayo pergi. Saya sudah menginstruksikan para pelayan di perkebunan untuk menyiapkan jamuan. Selain itu, saya telah mengundang beberapa talenta luar biasa dari generasi muda kita untuk menyambut Brother Chen bersama kami! “- Akhir Buku Enam –