Talisman Emperor – Chapter 357

shadow

Talisman Emperor – Chapter 357

Impervious To Reason

Semua orang di aula terkejut.

Gerakan Chen Xi ini sangat biasa, namun itu adalah langkah yang memberi Xiao Xuantian rasa obatnya sendiri, dan Chen Xi dapat dengan mudah mencapai ini sementara di Pertempuran itu mengejutkan. Lagipula, Xiao Xuantian telah menyerang tiba-tiba sebelumnya, sedangkan Chen Xi bertarung langsung dengan Xiao Xuantian, sehingga pihak superior dapat ditentukan secara instan.

Xiao Xuantian berada di pusat semua itu, dan apa yang dia rasakan benar-benar berbeda dari yang lain. Chen Xi tampak menjadi orang yang acuh tak acuh dan menyendiri, namun ketika dia tiba-tiba bergerak, kekuatan yang dia ungkapkan menyebabkan Xu Xuantian terkejut.

Terutama ketika dia menghadapi perebutan Chen Xi ini, dia merasa jika badai mengamuk yang bergemuruh dengan guntur dan melintas dengan kilat mengelilinginya, dan perebutan sederhana tampaknya mengandung banyak Dao Wawasan yang mengunci langit dan bumi dan menjungkirbalikkan cara kerja surga, menyebabkan dia benar-benar merasa tidak mampu untuk menolaknya.

Om!

Xiao Xuantian tidak sempat menghindar. Gumpalan cahaya emas yang menyilaukan tiba-tiba menyelimuti seluruh tubuhnya ketika tanda-tanda jimat mengalir di dalamnya, dan kemudian terkondensasi menjadi baju besi yang melindungi seluruh tubuhnya.

Mengejutkan, ini adalah bumi kelas atas. peringkat armor.

Mata Chen Xi berkedip saat dia membuka tangannya ke telapak tangan, dan kemudian dia menampar dengan kekuatan yang meningkat beberapa kali lebih tinggi.

Bang!

Cahaya cemerlang dan fluktuasi menyebar dengan eksplosif ke segala arah.

Xiao Xuantian terhuyung mundur beberapa langkah dan terkejut sekali lagi di dalam hatinya. Baju besi yang dia kenakan sangat berharga dan disempurnakan oleh penyuling peralatan hebat. Itu ditutupi dengan seluruh 81 lapisan formasi jimat dan mampu meniadakan 70 persen dari kekuatan musuh yang memiliki budidaya yang sama dengan pengguna, menyebabkan kemampuan pertahanannya agak mengejutkan.

Namun, bahkan meskipun lebih dari setengah kekuatan serangan Chen Xi dinegasikan, kekuatan yang tersisa masih mengguncangnya sampai ke titik energi vital dan darahnya bergolak dan aura di seluruh tubuhnya hampir runtuh. Seberapa mengerikan kekuatan telapak tangan ini? Jika saya tidak memiliki baju besi ini untuk membela diri, saya khawatir tulang pundak saya akan hancur seketika, bukan?

Tapi dia tidak punya waktu untuk memikirkannya saat dalam pertempuran. Xiao Xuantian melangkah maju ketika api mengalir di sekujur tubuhnya, menyebabkan dia menjadi seperti dewa yang bermandikan api, kemudian salah satu telapak tangannya menunjuk untuk mengangkat langit sementara yang lain menyentuh tanah, dan mereka tumpang tindih satu sama lain sebelum membentuk segudang cetakan telapak tangan.

“Langit dan bumi tidak kekal, nyala api adalah kejam, mencairkan langit dan bumi, merintis alam semesta!” segudang jejak telapak tangan seperti segudang naga api yang meraung di langit dan menyerang Chen Xi.

Orang ini masih menolak untuk menyerah harapan … Chen Xi menghela nafas dalam hatinya. Sebelumnya, jika dia menggunakan Talisman Armament, maka satu serangan akan cukup untuk menghancurkan armor pada Xiao Xuantian dan memotongnya menjadi dua. Sayangnya, Xiao Xuantian tampaknya tidak menghargai kebaikannya dan terus mengganggunya tanpa kebal terhadap alasan.

Dengan menyesal, ini hanya pertarungan dan bukan pertarungan hidup dan mati yang sebenarnya, jadi pemenangnya tidak bisa memutuskan dengan hidup dan mati.

Pada saat ini, tidak ada waktu bagi Chen Xi untuk berpikir lebih jauh, dan dia membentuk pedang dengan jari-jarinya segera sebelum badai melonjak sementara air dan api menyapu ombak. di sekelilingnya. Dao Wawasan petir, angin, api, dan air menyemprotkan, menyebabkan Essence Sejati-nya kadang-kadang tampak seperti nyala api namun kadang-kadang tampak seperti sungai yang mengalir tanpa henti, dan semua ini terkondensasi ke jari-jarinya.

Chen Xi juga mengambil inisiatif untuk melancarkan serangan, dan dia menyerang ke depan seperti sambaran petir, menyebabkan banyak bayangan muncul sebelum dia menjadi terkunci dalam pertempuran dengan Xiao Xuantian.

Sebagai Murid Inti yang ditempatkan Penekanan pada membina Xiao Clan, kekuatan yang dia sembunyikan juga sangat luar biasa. Tetapi ketika dibandingkan dengan Chen Xi, ia malah lebih rendah daripada itu, dan ada banyak kali Chen Xi menunjukkan belas kasihan dan tidak mengambil nyawanya.

Tapi Xiao Xuantian tidak menghargai kebaikannya dan masih terus bertahan dalam tindakannya tanpa sikap anggun sedikit pun dari sebelumnya. Ini menyebabkan Chen Xi cemberut tanpa akhir, dan dia tidak terus menahan diri lagi, menyebabkan gerakannya menjadi sengit dan cepat.

Karena dia tidak bisa membunuh di tempat, dia bisa menyebabkan beberapa cedera pada lawannya.

Dalam sekejap, mereka berdua sudah bertukar tidak kurang dari beberapa ratus pukulan. Sosok mereka saling berpapasan dengan kecepatan yang secepat kilat, dan pada saat itu semua orang berbeda oleh pemandangan di depan mereka, sosok mereka langsung berpisah.

Chen Xi tenang, tenang, dan tanpa sedikit pun cedera, sedangkan rambut Xiao Xuantian acak-acakan, pakaiannya tercabik-cabik, dan banyak noda darah yang mencolok bisa terlihat samar di kulitnya yang terbuka, menyebabkan dia tampak dalam keadaan yang sangat menyesal.

Semua ini karena Chen Xi telah menunjukkan belas kasihan. Kalau tidak, jika Chen Xi sedikit meningkatkan kekuatannya, noda darah itu akan menjadi luka berat yang tidak dapat disembuhkan oleh Xiao Xuantian.

Semua orang terpana dengan adegan ini, dan mereka tampaknya benar-benar terperangah.

Meskipun mereka samar-samar menebak sebelumnya bahwa kekuatan Chen Xi sangat hebat, ketika mereka melihat kejeniusan Xiao Clan yang tak tertandingi, Xiao Xuantian, jatuh ke keadaan menyedihkan di tangan Chen Xi, itu menyebabkan kulit kepala mereka pergi mati rasa.

Jadi ternyata bocah lelaki cantik ini benar-benar hebat … Pada saat ini, Yan Yan akhirnya tahu kekuatan Chen Xi, dan guncangan di hatinya tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Wang Zhenfeng juga sangat terkejut. Dia memiliki kekuatan yang kira-kira sama dengan Xiao Xuantian, dan itu adalah jenis yang sama yang menyebabkan mereka sepenuhnya setara. Apa yang membuatnya terkejut adalah Chen Xi mampu dengan mudah mengalahkan Xiao Xuantian, jadi bukankah itu berarti bahwa Chen Xi juga mampu mengalahkannya dengan mudah?

Dia sedikit tidak dapat menerima kebenaran ini. Sebagai Junior Marquis dari Thunder Marquis Estate, dia telah menerima warisan paling baik sejak usia muda, juga tidak kekurangan kekayaan, teman, teknik, atau lokasi. Terlebih lagi, semua yang dia miliki adalah kelas atas.

Dia awalnya berpikir bahwa dengan mengandalkan kekuatannya, itu akan cukup baginya untuk memotong sosok yang mencolok dan menjadi terkemuka di Allstar Meeting. Namun, penampilan Chen Xi langsung menyebabkan dia menyadari bahwa dia mungkin telah meremehkan para jenius dunia!

“Aku tidak yakin, lanjutkan!” Tiba-tiba, seruan nyaring dan nyaring dari kemarahan terdengar dan mengguncang aula, dan itu menyentak membangunkan semua orang yang masih dalam keadaan syok.

Xiao Xuantian yang ditutupi noda darah dan rambut acak-acakan kembali menyerang tanpa memperhatikan apa pun, dan ia memancarkan aura keras . Jelas, dia sudah membangkitkan niat membunuh dan tidak hanya berdebat seperti yang dia katakan sebelumnya.

“Cukup!” Sebelum Chen Xi bisa bergerak, Wang Zhenfeng telah berteriak eksplosif dan melintas untuk memblokir sebelum Xiao Xuantian pertama, dan kemudian dia memaki dengan suara suram. Itu hanya sebuah spar. Kerugian adalah kerugian. Mungkinkah Anda bersikeras mati di tempat? “

” Bahkan Anda pikir saya tidak cocok untuknya? “Xiao Xuantian tertawa sedih, dan sepertinya kalah dari Chen Xi menyebabkan kebanggaan di hatinya menderita pukulan yang sangat hebat.

Chen Xi tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya ketika dia melihat ini. Orang ini terlihat ringan dan memiliki sikap anggun. Tetapi sebenarnya, dia cukup berpikiran sempit dan sensitif, dan dia tidak dapat menerima kekalahan. Dia pasti tidak akan pergi jauh di jalur kultivasi.

“Baiklah, kamu bisa mundur.” Wang Zhenfeng berbicara dengan nada yang tak terbantahkan. Kekurangan yang diungkapkan Xiao Xuantian pada saat ini menyebabkan dia mengernyit tanpa henti. Tapi, sebagai teman, dia tidak tahan untuk mengatakan apa-apa lagi, dan dia hanya berharap Xiao Xuantian bisa pulih setelah beristirahat.

Chen Xi tidak tinggal lebih lama lagi. Peristiwa berturut-turut selama perjamuan ini membuatnya agak jijik, jadi lebih baik baginya untuk meninggalkan tempat masalah ini sesegera mungkin.

Wang Zhenfeng secara alami tidak akan membujuk Chen Xi untuk tetap tinggal. Perjamuan yang dia pegang kali ini bisa dikatakan tidak menghasilkan apa-apa. Dia awalnya bermaksud untuk menekan Chen Xi, namun sekarang sepertinya itu tidak mungkin dicapai. Jadi tidak ada artinya untuk terus membujuk Chen Xi untuk tetap.

Begitu Chen Xi pergi, Ya Qing, Yun Na, dan Yan Yan tidak tinggal lagi, dan mereka pergi berturut-turut sambil mengikuti di belakang dia. Mereka tampak seperti sekelompok bintang yang mengelilingi bulan yang cerah, dan itu menyebabkan semua orang di aula mengeluarkan desahan.

Perjamuan ini yang menyatukan semua tokoh jenius di generasi muda Thunder City dan diadakan di ruang sambutan di Thunder Marquis Estate berakhir seperti ini.

Semua orang yang berpartisipasi dalam perjamuan tahu bahwa semua yang terjadi selama perjamuan akan menyebar ke seluruh Kota Thunder secara keseluruhan oleh besok, sedangkan nama Chen Xi mungkin akan dikenal dengan baik oleh semua pembudidaya Kota Guntur dalam semalam.

Tidak ada yang bisa menghentikan semua ini terjadi, dan bahkan dengan kemampuan Wang Zhenfeng, dia tidak dapat untuk menghentikan berita ini agar tidak bocor kecuali dia membungkam semua orang yang hadir di aula selamat datang dengan kematian. Tapi apakah ini mungkin?

Tidak lama setelah kelompok Chen Xi pergi, seorang pria paruh baya, dan pria tua, dan seorang wanita cantik duduk tegak di dalam aula yang luas dan kuno di kedalaman Thunder Marquis Estate.

Pria paruh baya itu mengesankan dan bermartabat, dan dia memiliki tubuh tinggi dengan janggut hitam dan rambut hitam. Seluruh tubuhnya tampak diselimuti petir, dan ia memancarkan aura mengerikan yang menyebabkan ruang runtuh dan aliran udara di langit menjadi kacau.

Pria tua itu memiliki penampilan yang baik hati dan penuh belas kasihan, dan sebuah benar-benar bulat dan bayangan matahari hitam besar melayang di belakangnya. Sepertinya gerbang yang menuju neraka, dan memancarkan aura yang menyebabkan jantung seseorang berdebar.

Wanita cantik itu memiliki mata berair yang indah, penampilan yang murni dan memikat, kulit halus dan mengkilap yang berwarna putih seperti salju, rambut hitam legam yang menjuntai seperti air terjun, dan sosok yang anggun dan menawan, membuatnya tampak sangat asmara. Dia duduk tegak di samping, dan aura mengesankan yang dia pancarkan sebenarnya tidak sedikit pun lebih rendah daripada dua orang lainnya.

Yang mengejutkan, ketiga orang ini adalah – penguasa Kota Guntur, Guntur Marquis! Pemimpin Ketujuh Blacksun Pavilion, Cui Shan! Paviliun Harta Karun The Treasure Heaven Pavilion yang memiliki latar belakang misterius!