Talisman Emperor – Chapter 366

shadow

Talisman Emperor – Chapter 366

Sembilan Naga Altar Pengorbanan

Semua orang mengeluarkan seruan kekaguman ketika mereka menemukan bahwa wanita muda dari sebelumnya adalah Huangfu Qingying.

Saya bertanya-tanya seperti apa penampilan Qing Xiuyi dan Zhen Liuqing. Saya benar-benar tidak sabar untuk melihat mereka. “Wang Zhenfeng bergetar bolak-balik dengan ekspresi kerinduan.

Ya Qing melirik Chen Xi dengan tatapan aneh dan berkata,” Saya tidak tahu tentang Qing Xiuyi, tapi saya sudah bertemu Zhen Liuqing. Mmm, dia berteman baik sekali dengan Chen Xi. “

Seketika, baik Yun Na maupun Yan Yan sedikit linglung. Zhen Liuqing adalah teman baik Chen Xi? Bukankah nasib orang ini dengan wanita terlalu baik?

Bahkan Wang Zhenfeng mengungkapkan ekspresi iri.

Chen Xi tidak memikirkan hal itu dan menggelengkan kepalanya. “Begitu Rapat Allstar dimulai, kalian semua pasti akan dapat melihat Nona Zhen, dan dia tidak seisterius yang kalian bayangkan. Bahkan Qing Xiuyi … tidak suci dan tidak dapat diganggu gugat seperti yang kalian bayangkan. “

Ingin Zhenfeng langsung berkata dengan kaget,” Kamu juga pernah melihat Qing Xiuyi? Mungkinkah kalian berdua adalah teman baik juga? “

Chen Xi mengerutkan kening dan sedikit menyesal menyebutkan wanita muda ini yang menyebabkan perasaan di hatinya menjadi sangat terjerat.

Di halaman kecil.

Halaman kecil itu tenang dan bersih, dan bahkan memiliki fasilitas yang cukup lengkap seperti ruang penyempurnaan pil dan ruang perbaikan peralatan.

Chen Xi sebentar menilai kediamannya dan merasa sangat senang. Ada kurang dari setengah bulan sebelum Allstar Meeting, dan itu benar-benar tidak buruk bahwa dia bisa mendapatkan tempat sepi untuk berkultivasi dengan konsentrasi.

Benar, sudah waktunya membiarkan Mu Kui karena saya sudah berada di Kota Silken sekarang. Belum lagi ahli Realm Abadi Bumi, bahkan ahli Realm Surgawi Abadi mungkin tidak akan berani melakukan kejahatan, jadi saya tidak perlu khawatir tentang bahaya yang muncul. Chen Xi berpikir dalam hatinya dan mengingat Mu Kui yang masih di dalam Pagoda Buddha.

Swish!

Sinar cahaya melintas dan Mu Kui sudah muncul di dalam ruangan, dan dia mengukur sekelilingnya dengan sedikit kebingungan. Ketika dia melihat Chen Xi, dia tiba-tiba menjadi bersemangat dan membungkuk ketika dia berkata, “Tuan, akhirnya kamu membiarkan saya keluar. Kalau tidak, saya pasti akan bosan sampai mati di sana. “

” Anda telah maju ke tahap kesempurnaan dari Golden Core Realm? “Chen Xi mengangguk dan menyadari dengan terkejut bahwa aura dipancarkan dari tubuh Mu Kui tampaknya jauh lebih kuat. Selain itu, mata Mu Kui bersinar terang, dan dia memiliki pengaruh yang kuat.

Jelas, Mu Kui selalu berkultivasi dengan pahit tanpa henti sedikitpun selama periode waktu ini di Pagoda Buddha. Kalau tidak, dia benar-benar tidak akan bisa maju dalam kultivasi oleh tahap dalam waktu singkat kurang dari setengah tahun ini.

“Ya.” Mu Kui menggaruk kepalanya dan tertawa tanpa henti. Mampu meninggalkan Pagoda Buddha dan melihat Chen Xi sekali lagi jelas telah membuatnya sangat bahagia.

Chen Xi dapat memahami perasaan Mu Kui, dan hatinya tidak bisa membantu tetapi merasa hangat seperti katanya sambil tersenyum, Ini Kota Silken. Kita akan pergi keliling kota besok dan melihat betapa suburnya Ibukota yang luar biasa ini. “

” Silken City ?! “Mu Kui berkata dengan sangat gembira. Berdasarkan waktu, Allstar Meeting akan segera dimulai. Pada saat ini, Kota Silken mungkin sudah dipenuhi dengan lautan orang dan para ahli yang sangat banyak seperti awan. “

Chen Xi tersenyum, dan alisnya terangkat saat dia sepertinya memikirkan sesuatu. Dia buru-buru mengangkat tangannya dan membuat gerakan, menyebabkan cahaya sesaat muncul, dan kemudian Bai Kui seukuran telapak tangan yang memiliki salju putih dan bulu halus dan seperti singa putih kecil berwarna muncul di dalam ruangan.

Setelah dia memasuki dunia budidaya di dataran tengah, Bai Kui telah disimpan di dalam Pagoda Buddha, dan sudah hampir satu tahun penuh sejak saat itu. Jika bukan karena Mu Kui, Chen Xi akan hampir melupakan lelaki kecil ini.

“Aowu!” Begitu Bai Kui muncul, dia melotot dan menunjukkan giginya pada Chen Xi sambil melolong, dan mata jernih dan hitam pekatnya dipenuhi dengan kebencian, menyebabkan Chen Xi merasa sangat bersalah di dalam hatinya.

Dia buru-buru menarik tumpukan besar harta yang melilit dengan aura harta karun. Mereka adalah Magic Treasures yang dijarah dari musuh-musuhnya, ramuan roh yang dia kumpulkan di Hutan Suram, bahan roh … Dia menempatkan mereka semua di hadapan orang kecil itu.

Benar saja, ketika dia melihat begitu banyak harta, Bai Mata Kui tiba-tiba bersinar ketika air liur mengalir di mulutnya, dan kemudian dia menerkam ke tumpukan harta dan mulai menelan dengan suap besar sambil mengulurkan cakarnya untuk membuat gerakan memasak ke Chen Xi. Sepertinya dia sedang berkata. ˜Buatkan aku makanan mewah lagi dan aku akan memaafkan pelanggaranmu.™

Chen Xi secara alami tidak bisa menolak. Dia memilih beberapa puluh jenis bahan roh yang paling disukai Bai Kui untuk makan dari dalam Pagoda Buddha sebelum menyiapkan wajan dan talenan, dan kemudian dia mulai memasak.

Tidak lama lagi, aroma menggoda menggoda seluruh ruangan dan melayang ke seluruh halaman.

“Oh, harum sekali!”

“Pastilah Chen Xi yang memasak. Saya dan Kakak Perempuan Yan Yan telah mencoba masakannya, dan itu bahkan lebih enak daripada koki roh. “

” Ya. Meskipun dia bukan orang yang baik, hidangan yang dia masak memang enak. “

” Apa? Kakak Chen tahu cara memasak juga? Tuhanku! Mungkinkah dia mengandalkan keterampilan kulinernya untuk mendapatkan hati begitu banyak keindahan? “

Suara Ya Qing, Yun Na, Yan Yan, dan Wang Zhenfeng terdengar dari luar halaman, dan mereka sepertinya telah ditarik oleh aroma menggoda yang meluap dari halaman dan mengeluarkan gelombang pujian.

Chen Xi tertegun. Kami baru saja berpisah belum lama ini, jadi mengapa mereka berkumpul lagi? Meskipun dia berpikir seperti ini, dia masih membuka ke pintu dan menyambut mereka.

Begitu mereka memasuki ruangan, Ya Qing langsung ditarik oleh makanan lezat di atas meja, dan matanya cerah dan berkilauan saat dia memuji. Meja makan yang mewah. Ada sayuran, daging, sup, gurun, buah-buahan roh, anggur berkualitas … Eh, ada apa ini? Itu benar-benar memakan makanan di atas meja! 

Dia tiba-tiba menyadari bahwa seekor binatang buas kecil yang seperti bola salju melompat-lompat di atas meja sambil makan lahap dan dengan sangat gembira, dan itu memakannya sampai ke jantung konten.

“Ini adalah … hewan peliharaan saya, dia dipanggil Bai Kui,” kata Chen Xi sambil tersenyum. Meskipun Bai Kui adalah bayi Pixiu, namun penampilannya sangat mirip dengan singa kecil. Apalagi dia hanya seukuran telapak tangan. Menurut apa yang dikatakan Ji Yu, kecuali anak kecil ini mencapai usia dewasa, jika tidak, orang biasa akan benar-benar tidak dapat memperhatikan bahwa ini adalah binatang yang menguntungkan, Pixiu, yang terkenal di dunia selama era purba.

< Ketika dia mendengar kata peliharaan, Bai Kui yang sedang makan tulang binatang di atas meja tidak bisa membantu tetapi mengangkat kepalanya yang kecil sebelum mengeluarkan geraman yang tidak menyenangkan, tetapi dia dengan cepat mengubur kepalanya dalam makanan sekali lagi. >

Eh, singa putih kecil? Sangat lucu! “Ya Qing tiba dengan bersemangat di depan meja dan memeluk Bai Kui saat dia membelai kepala si kecil, dan matanya menyipit menjadi dua bulan sabit karena dia sangat menyukai Bai Kui.

” Ini adalah pelahap. Dia dipeluk di dada seorang kecantikan namun masih menggerogoti tulang di tangannya tanpa melepaskan … “Wang Zhenfeng diam-diam pecah berkeringat dingin.

Tulang itu digerogoti ke titik seolah-olah seolah-olah itu dipoles, dan kemudian Bai Kui dengan kuat berjuang bebas sebelum meninggalkan pelukan lembut dan harum kecantikan tanpa keengganan sedikit pun dan dengan tidak sabar menerkam ke arah makanan lezat di atas meja.

“Tenang, santai, Kakak akan memberi makan Anda sendiri.” Ya Qing tersenyum lebar ketika dia duduk di depan meja dan memegang sumpit sambil memberi makan Bai Kui, dan dia sering menuangkan secangkir anggur halus untuk dia minum, membuatnya tampak hangat dan perhatian.

“Biarkan aku melihat anak kecil ini juga. Ah! Bulunya sangat lembut, dan sangat nyaman untuk disentuh. “

” Apakah dia singa kecil? Sepertinya tidak ada binatang iblis kecil di dunia ini, kan? 

Yan Yan dan Yun Na juga mengelilinginya. Mereka dengan penasaran mengambil berbagai makanan lezat untuk menggoda Bai Kui ketika mereka mengobrol tanpa akhir, dan mereka sangat menyukai lelaki kecil itu.

Sebenarnya, itu bukan kesalahan ketiga wanita itu, dan itu karena anak kecil itu terlalu imut. Dia seukuran telapak tangan, benar-benar mengembang, dan memiliki sepasang mata hitam jernih, membuatnya menjadi sangat hidup dan imut. Ditambah dengan Bai Kui menjadi binatang menguntungkan purba, ia secara alami menyebabkan orang lain merasa intim terhadapnya, dan inilah sebabnya ia bisa menikmati jenis ‘keberuntungan’ khusus ini.

Mata Wang Zhenfeng memerah ketika dia melihat adegan ini, dan dia berharap tidak lebih dari untuk berubah menjadi Bai Kui dan menikmati perlakuan dilayani oleh tiga wanita cantik tiada tara. Oh, tapi dengan cara ini, bukankah aku akan menjadi binatang?

Ketika dia berpikir seperti ini, Wang Zhenfeng langsung membuang pikiran cabul di dalam hatinya.

Mungkinkah itu bahwa kalian semua datang karena sesuatu? “tanya Chen Xi.

” Ya. Selama seseorang telah memasuki Kota Silken, seseorang secara alami harus berkunjung ke Sembilan Naga Sacrificial Altar. Kami datang untuk mengundang Anda untuk melihat Altar Sembilan Naga. “Wang Zhenfeng mengangguk.

Sembilan Naga Altar Pengorbanan!

Chen Xi langsung mengingat bahwa altar pengorbanan yang telah ada sejak zaman purba berdiri di Kota Silken. Selama seorang kultivator memasuki Kota Silken, maka mereka semua akan berkunjung ke sana. Karena menurut legenda, itu ditinggalkan oleh banyak dewa di zaman kuno dan merupakan kunci untuk menekan 3.000 Vena Naga, dan itu pernah dinodai oleh darah suci berbagai naga ilahi.

– ”””

Istana Silken.

Di dalam istana yang luas dan megah yang dipenuhi dengan aura suci, ada barisan prajurit lapis baja hitam di sisi kiri dan barisan pejabat di jubah mewah di sebelah kanan, dan semuanya berdiri dengan khidmat.

Saat ini, takhta di tengah yang memiliki sembilan naga kosong.

Lebih dari 1.000 prajurit ini dan para pejabat menunggu seperti ini, namun ekspresi mereka tidak menunjukkan sedikit pun ketidaksabaran.

Tiba-tiba, jalan besar terbuka di langit. Sinar cahaya ilahi memancar keluar ketika lampu warna-warni menyelimuti udara, dan itu seperti fenomena yang muncul untuk kedatangan dewa yang agung. Namun dalam waktu singkat, semua ini lenyap. Yang mengejutkan, ada seorang lelaki berjubah hitam duduk tegak di atas takhta dengan sembilan naga. Rambut panjang lelaki berpakaian hitam ini tergantung longgar di belakangnya, penampilannya biasa saja, namun matanya memiliki kilatan cahaya dan bolak-balik matahari dan bulan muncul di dalamnya, dan itu mengungkapkan pemandangan yang luas dan agung. Di mana-mana tatapannya lewat, seolah-olah itu bisa menembus dunia dan menembus langsung ke kedalaman jiwa seseorang. Kekuatan dan pengaruh yang tidak terpuji! Hati para pejuang dan pejabat di istana bergetar tanpa henti, dan kemudian mereka segera berlutut. dan berteriak serempak. “Yang Mulia!” Yang mengejutkan, pria berjubah hitam ini adalah Kaisar Chu saat ini – Huangfu Zhongling. Dinasti Darchu memiliki wilayah yang luas dan sumber daya yang berlimpah. Ketika wilayah selatan, tanah biadab utara, laut timur, dan dataran tengah ditambahkan bersama-sama, mereka mencakup seluruh 50 juta kilometer, dan banyak pembudidaya dan sekte tinggal dan dibudidayakan di sini. Sebagai penguasa dari Dinasti Darchu, Huangfu Zhongling dapat dikatakan tertinggi dan memiliki kekuatan dan pengaruh yang mengerikan! “Saya memanggil Anda semua hari ini bersama untuk satu masalah. Saya sudah katakan sebelumnya bahwa setelah Allstar Meeting berakhir, saya ingin membuka Dragon Transformation Pool yang telah disegel selama seribu tahun untuk memberi selamat kepada orang-orang muda yang berperingkat 10 besar. “” Saat ini, hanya ada beberapa lebih banyak hari sebelum Rapat Allstar. Aku akan memasuki pangkalan Dragon Transformation Pool selama periode waktu ini untuk membuka segel di atasnya, jadi aku akan menyerahkan wewenang penuh untuk mengatur Allstar Meeting kali ini untuk kalian semua. “” Kalian semua harus ingat untuk bertindak sesuai dengan aturan Rapat Allstar. Jika ada yang melanggar aturan, maka jalankanlah! Badai petir yang dingin keluar dari mata Kaisar Chu yang berjubah hitam, dan meskipun suaranya tenang dan rendah, kata-katanya seperti petir yang mengguncang kedalaman hati setiap orang. “Ya!” Para prajurit dan pejabat berlutut serentak sekali lagi, dan kemudian mereka menerima perintah mereka dengan sungguh-sungguh.