Talisman Emperor – Chapter 368

shadow

Talisman Emperor – Chapter 368

Keindahan berkumpul

Aliran orang menyapu satu sama lain dan penuh sesak di jalan-jalan.

Dalam sekejap mata, Chen Xi telah tiba di sisi lain jalan sebelum mengulurkan tangannya untuk memeluk erat-erat sedikit. Chen Yu di bahunya.

“Kami belum bertemu satu sama lain selama setahun. Chen Yu kecil, kau sudah tinggi. Mmm, kamu bahkan lebih tampan daripada ketika ayahmu masih muda. “Chen Xi menggosok kepala si kecil dengan mesra saat dia memuji dengan senyum di wajahnya.

Sedikit Chen Yu mengedipkan matanya yang hitam dan besar matanya saat dia duduk di bahu Chen Xi dan tertawa tanpa akhir.

“Kenapa kalian semua datang? Di mana Chen Hao? “Chen Xi menggoda Chen Yu kecil ketika dia bertanya kepada Fei Lengcui.

” Ayah berkata bahwa ada banyak tugas yang tak terhitung dan sulit yang harus dilakukan di klan, dan penting bahwa dia mengambil alih komando. Jadi dia membiarkan ibuku membawaku ke Kota Silken dan bersorak untuk Paman. “Chen Yu kecil menjawab sebelum Fei Lengcui.

Chen Xi segera mengerti segalanya. Chen Clan mungkin sedang dalam tahap ekspansi cepat sekarang, jadi itu secara alami tidak dapat pergi tanpa Chen Hao mengelola situasi keseluruhan.

“Chen Xi, lama tidak bertemu. Saya tidak pernah membayangkan bahwa Anda bisa mendapatkan prestasi seperti itu. Mungkin tidak ada seorang pun di dunia kultivasi wilayah selatan yang belum pernah mendengar nama Anda sekarang. Di tengah tawa yang hangat dan hangat, Taois Wen Xuan berjalan mendekat, dan di belakangnya ada sepasang pria dan wanita muda yang heroik dan bersemangat . Yang mengejutkan, itu adalah saudara kandung, Mu Yao dan Mu Wenfei.

Ketika mereka melihat Chen Xi, kedua saudara kandung itu sangat bahagia juga, dan wajah mereka ditutupi dengan senyum.

“Salam, Senior Wen Xuan.” Chen Xi buru-buru menyerahkan sedikit Chen Yu ke Fei Lengcui sebelum bergerak maju untuk menyambut Taois Wen Xuan. Taois Wen Xuan adalah tuan dari adik laki-lakinya, Chen Hao, yang telah merawat Chen Hao dengan baik ketika ia berada di Sekte Pedang Berkeliaran, jadi Chen Xi tidak berani tidak sopan padanya.

Wen Xuan melambaikan tangannya dan berkata dengan tidak senang, “Sudah bertahun-tahun, namun Anda masih memanggil saya seperti itu, Nak. Jika Tuan saya mengetahui hal ini, dia pasti akan memarahi saya sepenuhnya. “

” Oke, oke, oke, Kakak Wen Xuan. Mengajakmu seperti ini baik-baik saja, kan? ” Kata Chen Xi sambil tersenyum. Tuan Wen Xuan adalah Penatua Tertinggi Sekte Pedang Wanderingcloud, Bei Heng, saudara lelaki tersumpah Chen Xi. Jika mereka membentuk hubungan sesuai dengan senioritas, maka Wen Xuan mungkin harus memanggilnya sebagai Paman Bela Diri, jadi lebih baik untuk membentuk hubungan di mana keduanya memiliki senioritas yang sama.

Saat berbicara, dia tersenyum kepada Mu Yao dan Mu Wenfei, dan itu bisa dianggap sebagai menyapa mereka.

Selanjutnya, Chen Xi mengobrol dengan Du Qingxi, Duanmu Ze, dan Song Lin sejenak sebelum membawa semua dari mereka menuju kediamannya.

Jalan-jalan bergelombang dengan orang-orang dan sangat ramai, jadi itu bukan tempat terbaik untuk mengejar ketinggalan.

Chen Xi menemukan di sepanjang alasan mengapa Fei Lengcui dan Chen Yu kecil bisa tiba dengan selamat di Kota Silken semua berkat Wen Xuan yang merawat mereka. Dengan kehadiran Wen Xuan, yang merupakan ahli Tahap Transformasi Nether, maka kecuali mereka bertemu dengan seorang ahli Realm Bumi Abadi, mereka sama sekali tidak akan menghadapi bahaya.

Kelompok tiga kelompok Du Qingxi mendapat manfaat dari hubungan mereka dengan Chen Xi juga, dan mereka mengikuti kelompok Wen Xuan untuk tiba di Kota Silken.

Bagaimanapun, wilayah selatan terlalu jauh dari Kota Silken, dan kekuatan mereka tidak tinggi. Tanpa ahli hebat ini, Wen Xuan, memimpin grup, mereka mungkin benar-benar tidak dapat tiba dengan selamat di Kota Silken.

Apa yang menyebabkan Chen Xi agak malu adalah ketika Du Qingxi dan Mu Yao melihat Ya Qing, Yun Na, dan Yan Yan, suasananya langsung menjadi aneh.

Kelima wanita ini sedikit banyak terlibat dengannya. Pada saat ini, ketika mereka berkumpul bersama, meskipun mereka mengobrol sangat hangat di permukaan, situasinya menunjukkan sedikit keanehan.

Tentu saja, kelima wanita itu tidak akan terjebak dalam perdebatan karena hal ini. Percakapan di antara mereka sebagian besar dalam bentuk penyelidikan, dan situasi dalam konfrontasi tidak terjadi.

Mereka tampaknya ingin mengkonfirmasi hubungan Chen Xi dengan wanita lain dan keterikatan emosional Chen Xi dengan wanita-wanita lain melalui masa penyelidikan.

Adapun tindakan apa yang akan mereka ambil setelah memahami situasinya, itu adalah sesuatu yang hanya diketahui oleh mereka sendiri. Jantung seorang wanita seperti jarum di dasar lautan, itu tidak dapat dipastikan.

Bahkan Wen Xuan dan Fei Lengcui secara tajam memperhatikan perbedaan atmosfer, dan mereka berdua terhibur dan sedikit terkejut di hati mereka.

Yan Yan baik-baik saja, dia tidak bisa dikatakan memiliki hubungan intim dengan Chen Xi dan paling bisa dikatakan memiliki hubungan sebagai teman dengan Chen Xi. Tapi dia berada di tengah-tengahnya, dan ketika terlihat di mata orang lain, bahkan jika tidak ada hubungan antara dia dan Chen Xi, ada satu di mata mereka.

Ini menyebabkan dia menjadi keduanya jengkel dan geli, dan dia menelan pil pahit dalam diam, seolah-olah dia menjelaskan, dia tidak akan bisa menjelaskannya dengan jelas.

Dibandingkan dengan ini, Wang Zhenfeng, Song Ling, Duanmu Ze, dan Mu Wenfei dengan cepat berbaur bersama. Mereka semua berjalan dengan tangan di atas bahu satu sama lain ketika mereka mengobrol dan menyombongkan diri, dan mereka mengobrol dengan senang hati seolah-olah mereka menyesal tidak bertemu lebih awal dan seolah-olah mereka sudah saling kenal sejak lama.

Ini sangat bisa dimengerti. Meskipun Wang Zhenfeng dihormati sebagai Junior Marquis dari Thunder Marquis Estate, namun dia bersahabat dengan Chen Xi sekarang, jadi dia secara alami tidak akan mengudara di depan teman-teman Chen Xi.

Sebenarnya, Chen Xi ingin mengobrol dengan Wang Zhenfeng dan yang lainnya, atau paling tidak, mengobrol dengan Taois Wen Xuan juga baik-baik saja. Setidaknya dia akan dapat sementara waktu menghindari perhatian para wanita ini.

Tetapi tidak peduli apakah itu Wang Zhenfeng dan yang lainnya, atau Taois Wen Xuan, mereka sudah memahami situasinya dengan jelas sejak lama. Mereka tahu bahwa jika mereka membawa Chen Xi, maka itu akan menjadi tindakan membawa bencana pada diri mereka sendiri, jadi siapa yang tidak akan mengabaikan Chen Xi? Sudah cukup baik dari mereka karena tidak menikmati kemalangan Chen Xi dan menambahkan bahan bakar ke api.

Chen Xi hanya bisa menargetkan Chen Yu kecil ketika dia melihat ini. Tapi lelaki kecil itu bermain bahagia dengan Bai Kui yang berbulu saat ini, jadi dia mengabaikan Pamannya juga, menyebabkan Chen Xi menjadi sangat tak berdaya dan bingung apa yang harus dilakukan.

Perasaan ini bingung apa yang harus dilakukan terus sampai dia kembali ke kediamannya, dan kemudian Chen Xi akhirnya menghela napas lega sebelum buru-buru menggunakan sampul mengadakan pesta untuk menyambut kedatangan semua orang dan melarikan diri ke dapur.

Ya, dia bahkan mengunci pintu di belakangnya.

Tentu saja, sedikit kendala ini tidak menyulitkan kelima wanita muda itu dan menerobos masuk masuk adalah hal yang ekstrim. Tetapi karena identitas mereka dan cara cadangan yang mereka simpan dalam hati mereka, mereka dengan kesal membiarkan Chen Xi pergi untuk saat ini.

Apa yang menyebabkan Chen Xi menjadi sangat bermasalah adalah benar ketika dia selesai menyiapkan pesta dan semua orang telah berkumpul bersama dengan niat untuk makan, Zhen Liuqing benar-benar datang!

Ketika mereka melihat wanita muda cantik dari Paviliun Mistwater yang sangat dipuji oleh Kaisar Chu saat ini, Wang Zhenfeng dan yang lainnya para lelaki dipenuhi dengan kekaguman dan kecemburuan.

Di sisi lain, pikiran para perempuan itu kacau. Bagaimana kita tiba-tiba … memiliki saingan lain?

Hanya Chen Xi yang bisa menghela nafas dalam-dalam, dan dia merasa bahwa pada saat ini, pikiran dan tubuhnya terasa lebih lelah daripada ketika membunuh binatang buas dengan kekuatan luar biasa.

Zhen Liuqing sangat cerdas, dan matanya yang jernih menyapu semua orang sebelum secara akut menangkap perasaan aneh di atmosfer. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan mengguncang roknya saat dia menyeringai dan duduk di samping Chen Xi, dan kemudian dia berseru dengan kagum ketika dia melihat makanan lezat yang memenuhi meja. œMakan malam yang mewah. Saya belum makan, jadi bisakah Anda menyiapkan satu mangkuk dan sumpit untuk saya? “

Anda sudah duduk, jadi apakah Anda harus bertanya?

Chen Xi menghela nafas sekali lagi di dalam hatinya. Wanita-wanita ini bukan wanita biasa, dan sebaliknya, masing-masing dari mereka lebih cerdas dan bijaksana daripada yang lain. Jika dia ingin menyingkirkan mereka, itu hanya akan menjadi pekerjaan luar biasa yang rumit sampai-sampai menyebabkan kepala seseorang sakit, dan itu menyebabkan seseorang menjadi takut hanya dari melihatnya saja.

< "Bibi, ini mangkuk dan sumpitmu." Chen Yu kecil berjalan ke sisi Zhen Liuqing dan melewati mangkuk dan sumpit, dan dia memasang layar yang sangat taat dan cerdas. Tapi kata-kata yang dia katakan selanjutnya menyebabkan Chen Xi langsung berharap tidak lebih dari menampar pantat kecilnya. Orang kecil itu mengedipkan matanya yang hitam pekat dengan naif saat dia berkata dengan suara yang jelas, "Bibi, apakah kamu juga teman akrab Paman saya?"

Pu!

Seteguk anggur yang disemprotkan keluar dari mulut Wang Zhenfeng, dan dia batuk tanpa akhir.

Ekspresi Wen Xuan, Fei Lengcui, dan yang lainnya menjadi sangat aneh juga. Tidak pernah mereka membayangkan bahwa anak kecil ini akan benar-benar mengekspos lapisan rahasia ini. Jadi bagaimana mungkin Chen Xi terus menutupinya?

Zhen Liuqing tertegun juga, dan kemudian matanya yang jernih berputar untuk melirik Chen Xi sebelum tersenyum pada Chen Yu kecil. “Tidakkah kamu tahu jika kamu bertanya pada Pamanmu?”

Bagaimana mungkin Chen Xi duduk di sana tanpa daya dan menunggu ajalnya, jadi dia mengambil sumpitnya dan berkata dengan suara rendah, “Semua orang telah bepergian sepanjang hari dan mungkin benar-benar kelelahan. Mari kita selesaikan makan kita dan istirahat lebih awal. “

Saat dia berbicara, dia melirik Taois Wen Xuan.

Taois Wen Xuan terbatuk kering dan tersenyum saat dia berkata dengan suara yang jelas. “Benar, mari kita makan dulu. Meja ini penuh dengan hidangan lezat yang dimasak secara pribadi oleh Chen Xi, dan itu tidak akan enak untuk dimakan begitu menjadi dingin. “

Di antara orang-orang yang hadir, senioritasnya adalah yang tertinggi, jadi dia berbicara kepada bantu Chen Xi saat ini tidak membuat siapa pun tidak senang.

“Saya tidak pernah tahu bahwa Anda memiliki keterampilan kuliner yang begitu baik. Karena Anda secara pribadi memasaknya, maka saya harus mencicipinya dengan benar. “Zhen Liuqing melirik Chen Xi dan nyengir ketika dia selesai berbicara sebelum mengambil sumpit dan makan.

Ketika yang lain melihat ini, mereka memindahkan sumpit mereka secara berturut-turut untuk makan dan minum, dan suasana dengan cepat menjadi ramai. Ketika Xi langsung menghela nafas lega, dan kemudian dia buru-buru makan sebelum berdiri sambil berkata, “The Allstar Rapat akan segera dimulai. Saya ingin memanfaatkan periode waktu ini untuk berkultivasi dengan benar untuk sementara waktu … “” Lanjutkan. Saya paling akrab dengan Kota Silken, jadi saya akan membantu Anda menghibur semua orang. Anda dapat merasa nyaman saat berkultivasi selama periode waktu ini. Serahkan sisanya pada saya. “Sebelum Chen Xi bisa selesai berbicara, Ya Qing sudah berbicara sambil tersenyum.” Memang. Pertemuan Allstar akan segera dimulai, dan para ahli yang berpartisipasi di dalamnya sangat banyak seperti awan. Merebut periode persiapan ini dengan benar sangat bermanfaat bagi partisipasi Anda dalam Allstar Meeting, kata Wen Xuan sambil tersenyum. Dengan dukungan kedua orang ini, yang lain tentu saja tidak memiliki keberatan sedikit pun. Pertemuan Allstar bukanlah permainan, dan itu mengumpulkan banyak bakat heroik dari seluruh Dinasti Darchu, jadi semakin cukup disiapkan Chen Xi, semakin tinggi peluangnya untuk maju. Di antara orang-orang yang hadir, hanya Chen Xi, Wang Zhenfeng, dan Zhen Liuqing berpartisipasi dalam Allstar Meeting, sedangkan yang lain datang untuk menonton kompetisi, jadi mereka tidak berani mengganggu ketiga orang ini pada saat seperti ini untuk menghindari memengaruhi tampilan kekuatan mereka selama Allstar Meeting. ” Semoga beruntung, Paman! Anda harus mengambil tempat pertama! “Chen Yu kecil berbicara dengan suara yang jelas.