Talisman Emperor – Chapter 376

shadow

Talisman Emperor – Chapter 376

Reuni Tak Terduga

Tingginya Ascension hampir 300 km, dan itu berdiri tinggi dan terjal. Setiap jalur gunung yang mengarah ke puncak bahkan sangat luas, seperti jalan besar yang menuju ke langit, dan itu mampu menampung lebih dari 100 orang yang berjalan bahu-membahu di atasnya.

Chen Xi pindah di jalur gunung dan tanpa suara tiba di ketinggian 201 km, dan dia bersembunyi di antara semak-semak saat dia melihat ke arah kejauhan.

Di jalur gunung di kejauhan, True Essence melonjak ketika suara pertempuran sengit bergema. Ada pertempuran besar yang terjadi di sana, dan pertempuran ini jelas telah berlangsung sangat lama. Tanah ditutupi oleh anggota badan yang terputus, darah mengalir dalam aliran, dan ada lebih dari 10 mayat tergeletak di tanah, menyebabkan pemandangan menjadi sangat tragis.

Pada saat ini, hanya dua orang yang mengepung sebuah Wanita itu tetap ada.

Di antara kedua pria itu, satu pria jangkung dan tegap, mengenakan jubah hitam dan memiliki rambut panjang. Di tangannya ada batang hitam pekat yang berubah menjadi naga banjir berwarna hitam yang tampak seperti materi, dan melonjak di langit ketika cakar tajamnya merobek langit dan dengan ganas menyerang wanita itu.

Pria lainnya adalah pemuda berjubah perak yang berdiri dengan bangga dengan ekspresi dingin. Jari-jarinya ditekan bersama untuk membentuk pedang saat ia mengendalikan 108 pedang terbang yang membungkus seperti hujan menuju wanita itu sambil memancarkan aura yang sengit dan mengerikan.

Di sisi lain, wanita itu …

Dia mengenakan gaun berwarna ungu muda, dan dia memiliki penampilan yang sangat halus, menawan, dan sangat cantik. Alisnya hitam seperti tinta, dengan hidung halus, bibir ceri, kulit yang halus dan seputih salju, dan matanya seperti genangan air mata air yang dalam, jernih dan indah. Pada saat ini, matanya yang indah ini dipenuhi dengan kemarahan dan kebencian yang tak terbatas.

Ketika dia melihat penampilan wanita ini, pikiran Chen Xi berdengung ketika badai ganas muncul di dalam hatinya, dan dia hampir menangis keluar tanpa sadar.

Mengejutkan, dia adalah Fan Yunlan!

Itu benar-benar tanpa keraguan. Chen Xi mungkin tidak akan pernah melupakan Hall Master ini dari Sekte Setan Berdarah Darah sepanjang hidupnya. Alasannya sangat sederhana, ketika mereka berada di oasis hutan di kedalaman Gurun Oseanik, mereka secara tidak sengaja memiliki hubungan intim karena Aroma Surgawi dari Intoksikasi …

Memori ini yang terukir selamanya dalam benaknya juga sesuatu yang selalu tidak ingin diingat oleh Chen Xi. Lagi pula, sebelum insiden ini terjadi, tidak hanya tidak ada perasaan antara dia dan Fan Yunlan sedikit pun, mereka bahkan musuh!

Mengapa dia berpartisipasi dalam Allstar Meeting juga?

Emosi Chen Xi sangat rumit. Meskipun dia telah melunakkan pikirannya dalam berbagai pertempuran untuk menjadi sangat kuat sejak lama. Pada saat ini, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sangat bingung.

Sebelum ini, dia sudah membuat persiapan yang cukup untuk melihat Qing Xiuyi sekali lagi, tapi dia sama sekali tidak pernah membayangkan bahwa dia benar-benar akan bertemu Fan Yunlan di sini. Nasib benar-benar memainkan trik pada orang.

Tunggu! Kultivasinya adalah di Alam Kelahiran Kembali! Bagaimana mungkin dia diizinkan untuk berpartisipasi dalam Rapat Allstar? Mungkinkah saya melihat sesuatu, dan dia bukan Fan Yunlan? Chen Xi tiba-tiba teringat aturan Rapat Allstar, dan dia sekali lagi memandang ke arah wanita itu.

Tampilan ini langsung menyebabkan dia menyadari bahwa kultivasi wanita ini paling banyak pada tahap kesempurnaan Inti Emas. Realm, tapi Dao Wawasan yang dia pahami sangat mengejutkan karena ada lebih dari 10 jenis.

Yang paling penting, teknik bela diri yang dieksekusi oleh wanita ini merilis untaian api iblis yang tembus cahaya dan menyala-nyala yang terbentuk menjadi banyak kerangka dengan penampilan mengerikan dan penuh dengan karakteristik iblis. Secara mengejutkan, ini adalah Blood Vortex Devilpalm yang berisi 16 jenis Devil Sect Dao Insights!

Chen Xi ingat dengan jelas bahwa ketika ia berada di kedalaman Gurun Oseanik, Fan Yunlan pernah bertarung dengan Qing Xiuyi dengan ini Teknik bela diri Dao Grade.

Mungkinkah itu dia? Tapi selain kultivasinya berbeda, tidak peduli apakah itu penampilan, teknik bela diri, atau penampilan, itu persis sama. Apa yang terjadi?

Bang!

Tepat pada saat ini, perubahan tiba-tiba terjadi dalam situasi pertempuran. Mata pemuda berjubah hitam itu berisi cahaya mengerikan ketika naga banjir yang terbentuk dari tongkat berwarna hitam menampar cakar itu pada wanita itu, mengguncangnya hingga ia terhuyung mundur sejauh 100 meter jauhnya.

Selain itu, merebut ini kesempatannya, pria muda berjubah perak itu mengendalikan lebih dari 100 pedang terbang untuk berubah menjadi hujan meteor yang mengeluarkan lolongan sengit saat merobek langit dan menyerang wanita itu dalam susunan yang padat.

Nevermind. Siapa yang peduli apakah dia Fan Yunlan atau tidak, saya akan menyelamatkannya dan mencari tahu dulu … Hati Chen Xi menjadi khawatir karena dia tahu bahwa jika tidak ada yang meminjamkan tangan pada saat ini, maka kehidupan wanita ini mungkin akan berada dalam bahaya.

Swoosh!

Chen Xi langsung mengeksekusi Starsky Wings, dan dia tampak seperti gumpalan cahaya transien yang mengalir di cakrawala saat dia melontarkan ledakan ke arah medan perang.

Ketika dia melihat iblis-perempuan itu akhirnya terdorong oleh keputus-asaan olehnya dan Cheng Yun, hati Cui Tie dipenuhi dengan kesenangan balas dendam, dan itu membuatnya bersemangat sampai-sampai matanya diliputi oleh kilau haus darah yang haus.

Demi membunuh iblis perempuan ini, dia sudah kehilangan 16 teman, dan jika dia masih tidak bisa membunuh iblis perempuan ini setelah membayar harga yang begitu mahal, maka Cui Tie bahkan curiga bahwa dia akan menjadi gila .

Sekarang, iblis-perempuan ini akhirnya tidak bisa menahan diri dan hampir binasa di tempat, ini menyebabkan Cui Tie menghela nafas panjang, dan wajahnya diliputi oleh orang biadab dan mengerikan. ekspresi puas diri.

Aku sudah menciptakan kesempatan, sekarang semuanya tergantung pada Cheng Yun …

Saat Cui Tie berpikir dalam hatinya, matanya selalu menatap lekat-lekat ke medan perang. . Semua 108 pedang terbang Cheng Yun mengandung Grand Dao Logam yang tak tertandingi yang kuat. Jadi ketika dia menyerang dengan kekuatan penuh pada saat ini, iblis-iblis itu pasti akan dicincang ke kolam busa berdarah.

Adegan busa berdarah berkibar di seluruh langit pasti sangat tragis namun cantik, kan?

Cui Tie sangat bersemangat sampai-sampai dia tidak bisa menahan diri untuk menjulurkan lidahnya untuk menjilat sudut bibirnya, dan dia bahkan melihat secercah keputus-asaan menyelimuti mata si dia-iblis …

Dentang! Dentang! Dentang!

Tepat ketika Cui Tie berpikir dia-iblis akan mati tanpa diragukan lagi, sosok tinggi muncul tiba-tiba, dan kemudian pedang di tangan sosok itu diayunkan dengan santai, menyebabkan semua pedang terbang yang menutupi langit akan terpotong menjadi dua potong kertas!

Bagaimana ini bisa terjadi?

Murid Cui Tie mengerut tiba-tiba, dan dia hampir tidak berani memercayai matanya. 108 pedang terbang Cheng Yun semuanya adalah Magic Treasures tingkat tinggi tingkat bumi, dan ketika digabungkan bersama, kematian mereka bahkan lebih hebat daripada beberapa Treasures Sihir peringkat bumi tingkat atas yang berada di puncak kelas mereka. Namun, pada saat ini, mereka semua dihancurkan di bawah satu pukulan dari angka ini!

Pu!

Pemuda berjubah perak terdekat, Cheng Yun, tiba-tiba meludahkan mulut penuh darah segar ketika sosoknya terhuyung-huyung, dan wajahnya pucat sampai tampak tembus cahaya. Pedang terbang ini terkait dengan hidupnya, dan sekarang setelah dihancurkan, itu menyebabkan pikiran dan tubuhnya menderita luka berat. Pada saat ini, dia merasa sedih atas kehilangannya dan ketakutan ketika dia melihat pemuda yang muncul tiba-tiba, dan dia sepertinya tidak pernah membayangkan mengapa lelaki tangguh seperti itu tiba-tiba muncul pada saat kritis ini.

Orang ini secara alami adalah Chen Xi. Setelah Persenjataan Talisman di tangannya disempurnakan di Fort Desolate, kualitasnya sudah sebanding dengan Magic Treasure peringkat surgawi, dan tubuhnya disempurnakan dari bahan abadi, Sabit Pembantaian. Pada saat ini, ketika dia menyerang dengan ganas, kekuatannya lebih dari cukup untuk menghancurkan 108 pedang terbang itu.

Pada saat ini, bersamaan dengan penampilan Chen Xi, sesaat keheningan singkat muncul di tempat kejadian.

Cui Tier dan Cheng Yun keduanya semakin dekat satu sama lain dan tetap dalam kesiapan tempur saat mereka menatap lekat-lekat pada Chen Xi yang muncul tiba-tiba, dan tatapan mereka mengandung kemarahan dan ketakutan yang mendalam.

< p> Kekuatan yang Chen Xi ungkapkan sebelumnya menyebabkan mereka tidak berani bertindak gegabah.

“Chen Xi!” Sebuah tangisan tajam terdengar tiba-tiba, dan itu berasal dari wanita berpakaian ungu muda dan wanita cantik tak tertandingi. Dia awalnya berpikir bahwa dia akan mati tanpa keraguan, namun tidak pernahkah dia membayangkan bahwa dia akan diselamatkan pada saat kritis ini?

Yang paling tak terduga baginya adalah bahwa orang yang menyelamatkannya sebenarnya adalah bajingan menjijikkan yang telah membuatnya mengingatnya berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir ini dan berharap tidak lebih dari mengulitinya dan memakannya hidup-hidup!

Ketika teriakan tajam ini bergema, itu memungkinkan Chen Xi untuk segera mengkonfirmasi identitas wanita muda berpakaian ungu ini, menyebabkan gumpalan perasaan rumit keluar dari hatinya, dan dia buru-buru menarik napas dalam-dalam sebelum menatap dengan dingin pada dua orang di depannya dan berkata, “Jika kamu bercinta sekarang, maka aku bisa menyisihkan hidupmu Saya akan memberi Anda berdua waktu! “Ekspresi Cui Tie dan Cheng Yun tenggelam, dan mereka ingin menyala. Tetapi ketika mereka menemukan tatapan Chen Xi yang dipenuhi dengan niat membunuh, hati mereka langsung menjadi dingin, dan mereka tidak berani ragu lagi sebelum berbalik dan pergi.

Mereka mengerti bahwa mereka baru saja mengalami pertempuran sengit, dan kondisi mereka sangat lemah. Di sisi lain, kekuatan yang diungkapkan Chen Xi menyebabkan mereka merasa takut, sehingga mereka praktis tidak perlu merenung sebelum mereka tahu bahwa pergi dengan cepat adalah pilihan yang paling bijaksana.

“Mengapa Anda membiarkan mereka pergi? !? Atas dasar apa Anda membuat keputusan untuk saya? “Ketika dia melihat mereka berdua lenyap di jalan gunung dalam sekejap mata, Fan Yunlan tampak sangat marah ketika dia berdiri dan menatap dingin ke arah Chen Xi dengan mata. api yang hampir menyembur itu.

Chen Xi diam-diam menyingkirkan Persenjataan Jimat dan berkata, “Yang paling Anda butuhkan sekarang adalah istirahat. Kalau tidak, Anda mungkin tidak akan bisa sampai di puncak. “

Fan Yunlan menggertakkan giginya dengan erat dan dadanya naik dan turun dengan cepat ketika dia menatap dengan dingin pada pemuda ini yang dia benci selama berhari-hari dan malam yang tak terhitung jumlahnya, dan dia hampir kehilangan kendali perasaannya.

< Tiba-tiba, dia mengangkat tangannya yang halus dan mengembun api hitam dan tembus sebelum dengan keras menamparnya ke arah Chen Xi. Angin bersiul dari telapak tangannya saat itu menghancurkan ruang yang dilewatinya, dan dia jelas menggunakan seluruh kekuatannya.

Alis Chen Xi terangkat, dan dia merasa sangat marah di hatinya. Mungkinkah wanita ini sangat membenciku? Saya baru saja menyelamatkan hidupnya beberapa saat yang lalu!

Meskipun dia berpikir seperti ini di dalam hatinya, reaksinya tidak lambat sedikit pun, dan sosoknya melintas untuk menghindari telapak tangan sebelum dia menginjak kakinya di atas tanah. Pada saat berikutnya, dia sudah muncul di hadapan Fan Yunlan, dan kemudian dia mengulurkan tangannya untuk meraih tenggorokannya.

Fan Yunlan tertegun, karena dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan kehilangan sepenuhnya hanya dalam satu langkah, menyebabkan dia menjadi sangat marah dan benci di dalam hatinya. Dia mengangkat lehernya yang ramping untuk menatap wajah Chen Xi yang sangat dekat di depannya, dan kemudian dia menggertakkan giginya dan berkata, “Mengapa kamu tidak membunuhku? Bunuh aku! ”

Secara logika, Fan Yunlan pernah menjadi musuhnya. Tetapi pada saat ini, ketika dia melihat kelelahan, kemarahan, dan kebencian yang padat sampai tidak mungkin menghilang pada wajah lembut dan cantiknya, dan ketika dia mendengar pertanyaannya yang hampir histeris, sedikit kelembutan muncul di Chen Hati Xi tanpa alasan atau sajak, membuatnya mendesah dalam hatinya dan tidak mampu menghabisinya.

“Tidak peduli seberapa besar kau membenciku dan tidak peduli siapa yang benar dan salah, tubuhmu masih diambil oleh saya pada akhirnya. Anda tidak dapat mengubah fakta ini. Ayo, aku akan membawamu ke puncak. “Chen Xi terdiam lama sebelum mengulurkan tangannya, dan dia tidak peduli apakah Fan Yunlan setuju atau tidak karena dia sudah menggendongnya di punggungnya sebelum berjalan di sepanjang jalan gunung.

“Biarkan aku pergi! Kamu bajingan tercela, percaya atau tidak, aku akan menghancurkan kepalamu sekarang juga! “Fan Yunlan berjuang keras namun merasa lengan Chen Xi seperti pita besi yang memeluk kakinya, menyebabkannya benar-benar tidak mampu berjuang bebas. Hal ini menyebabkan dia menjadi marah dan panik, dan dia samar-samar merasakan jejak kebingungan.

Chen Xi mengernyitkan bibirnya dan tetap diam saat dia memalingkan telinga yang tuli padanya dan terus bergerak diam-diam, dan dia tampak untuk tidak khawatir sedikit pun bahwa wanita di punggungnya akan memukulnya dengan kejam.

Fan Yunlan menggertakkan giginya dan mengangkat tangannya yang lembut ketika dia melihat ini, dan kemudian energi mengembun di telapak tangannya yang tingginya hanya 10 cm dari kepala Chen Xi. Tapi tepat ketika dia berniat untuk menampar, perasaan tidak berdaya dan lemah muncul tiba-tiba dari hatinya, dan itu menyebabkan dia tidak dapat melakukannya. Apa … Apa yang salah denganku? Fan Yunlan sedikit bingung, hatinya berdegup kencang. dan gelisah, dan pikirannya benar-benar kosong. Sebelum dia melihat Chen Xi lagi, dia bahkan memikirkan segudang metode penyiksaan kejam dengan maksud memotong Chen Xi berkeping-keping sebelum membakar tulangnya dan menaburkan abunya ketika dia melihatnya lagi, sehingga dia akan mati mengerikan kematian. Tapi, ketika Chen Xi benar-benar muncul di hadapannya, dia memperhatikan bahwa dia benar-benar mulai ragu dan goyah, dan dia bahkan tidak tahu apa yang harus dilakukan … “Jika Anda merasa lelah, maka tidurlah. Jangan khawatir, tidak ada yang bisa membunuhmu saat aku di sini. “Suara tenang dan acuh Chen Xi bergema di telinganya. Pada saat ini, perasaan yang tak terlukiskan muncul dalam hati Fan Yunlan tanpa alasan atau sajak saat pikirannya jatuh ke dalam kekacauan, dan dia hanya menatap kosong dan diam-diam pada garis jantan dan jelas dari sisi wajah Chen Xi.