Talisman Emperor – Chapter 383

shadow

Talisman Emperor – Chapter 383

Singgasana Ilahi Muncul

Orang yang berbicara adalah seorang wanita muda berusia sekitar 17 tahun dengan jubah mewah berwarna kuning cerah dengan bordir phoenix di atasnya. Dia mengenakan mahkota bulu, dahinya montok dan putih pucat dengan alis hitam melengkung, dan matanya yang besar berkilau seperti kristal dan dipenuhi dengan kehidupan.

Kulitnya seputih salju, lembut dan indah. Meskipun dia terlihat muda, sosoknya tinggi dan ramping dengan pinggang ramping yang fleksibel seperti ular, dan kakinya panjang dan ramping, menyebabkan lekuk tubuhnya menjadi sangat indah.

Di saat ini, dia berdiri di sana sendirian, dan setiap gerakan yang dia lakukan memancarkan sikap yang sangat mulia, menyebabkan dia menggambar tatapan yang tak terhitung jumlahnya.

Dia tentu saja adalah putri bungsu yang paling disukai Kaisar Kaisar Qing – Huangfu Qingying!

Semua orang tidak bisa mengerti mengapa Huangfu Qingying yang begitu ditinggikan benar-benar berbicara kepada Chen Xi pada saat ini. Apalagi itu berada di bawah tatapan semua orang yang hadir dan tidak disembunyikan sedikit pun. Apa yang dia lakukan?

Chen Xi tertegun dan sangat yakin bahwa dia hanya bertemu putri Kaisar Chu ini sekali saja, dan dari awal sampai akhir, mereka tidak berbicara, menyebabkan mereka tidak terbiasa satu sama lain.

Hei, untuk apa kau berdiri di sana !? Ayo berdiri di sisiku dan tidak ada yang akan berani menggertakmu! “Ketika dia melihat Chen Xi tidak bergerak setelah waktu yang lama, Huangfu Qingying mengerutkan kening saat dia mendesak dengan perasaan tidak senang.

Begitu kata-kata ini diucapkan , suara terengah-engah terdengar sekali lagi di sekitarnya. Tuhanku! Tidak hanya anak ini memperoleh bantuan dari Zhen Liuqing, bahkan Putri Muda tampaknya ingin melindunginya?

Tuan Muda Zhou, An Qianyu, Wang Daoxu, dan yang lainnya juga terkejut. Tetapi, bagaimanapun juga, jika Chen Xi dapat memperoleh perlindungan dari Huangfu Qingying, maka mereka akan lebih atau kurang mendapat manfaat dari pergaulan mereka dengan Chen Xi, dan itu benar-benar sangat bermanfaat tanpa bahaya sedikit pun.

“Lanjutkan. Belum lagi hal lain, jika Anda bisa mengikuti sisi Huangfu Qingying, maka mungkin tidak akan ada satu orang pun yang berani menentang Anda. “Zhen Liuqing cerdas dan langsung memahami alasan mengapa Chen Xi ragu-ragu.

“Kalau begitu terima kasih Putri.” Tanpa ragu-ragu lagi, Chen Xi menangkupkan tinjunya dari jauh sebelum membawa kelompoknya bersama untuk berkumpul dengan Huangfu Qingying.

Ketika mereka melihat ini pemandangan, ekspresi Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan yang lainnya sangat gelap, dan mereka tidak bisa tidak mengingat kejadian di kedalaman Gurun Samudera. Setiap kali mereka baru saja akan memusnahkan Chen Xi, itu keberuntungan Chen Xi yang terlalu menantang surga atau keberuntungan mereka sendiri terlalu mengerikan, tetapi sesuatu yang tak terduga akan selalu terjadi pada saat kritis.

Apa perbedaan antara keadaan sebelum mereka dan keadaan pada hari itu?

Jangan bergerak gegabah. Dengan hadirnya Zhen Liuqing dan Huangfu Qingying, bahkan saya tidak berani bergerak ringan. Bertahanlah untuk saat ini, dan kesempatan untuk membunuhnya akan datang! Huangfu Changtian memperhatikan ekspresi adik laki-lakinya yang tidak sedap dipandang dan gelap ketika nyala api membakar di mata adiknya, dan dia mengerutkan kening dan memperingatkan segera.

< p> Meskipun Huangfu Chongming sangat tidak rela di dalam hatinya, dia masih mengangguk.

“Tidak perlu menebak, Kakak Ya Qing yang memintaku untuk menjagamu.” dari alun-alun, Huangfu Qingying melirik Chen Xi sebelum mengedipkan matanya ingin tahu ketika dia berkata, “Aku benar-benar tidak tahu apa yang sebenarnya baik tentangmu. Mengapa Kakak Ya Qing sangat menyukai Anda? “

Pada saat yang sama ketika Chen Xi mencapai pemahaman, dia tidak bisa membantu tetapi agak malu di hatinya pada hubungan antara dia dan Ya Qing terekspos di hadapan semua orang adalah sesuatu yang sedikit tidak dapat dia tahan juga.

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa kamu seorang playboy yang agak besar. Keduanya … “Ketika dia melihat Chen Xi tetap diam, sepasang mata yang sangat cerdas dari Huangfu Qingying berbalik turun ke Zhen Liuqing dan Fan Yunlan, dan dia mengukur mereka dari atas ke bawah dan baru saja akan mengejek Chen Xi ketika dia tiba-tiba memperhatikan ekspresi mengancam yang dipancarkan dari mata kedua wanita muda itu, menyebabkan dia mengerutkan bibir dan berhenti berbicara.

Seiring dengan berlalunya waktu, orang-orang di alun-alun bertambah jumlahnya, menyebabkan suasana di tempat kejadian menjadi lebih sunyi, berat, dan gugup, dan bahkan udara di sekitarnya seolah-olah membeku.

“Om!” Tepat di tengah keheningan ini, fluktuasi aneh tiba-tiba bergema di langit dan bumi.

Setelah itu, hamparan kabut yang melonjak tiba-tiba menyembur keluar dari seluruh bumi yang tak berbatas, dan itu tampak seperti gelombang pasang surut berwarna putih yang meraung.

< p> Rumble!

Kedengarannya jika gerombolan pasukan bergegas keluar untuk menyerang le, dan gelombang kabut yang bergemuruh bergemuruh seolah-olah naik turun dan menutupi seluruh langit dan bumi.

Ketika kabut mengerikan menerpa tempat mereka berdiri, hati banyak orang tersentak ketika ekspresi mereka menjadi berat karena mereka pikir mereka akan ditelan kabut. Namun, tiba-tiba, mereka memperhatikan bahwa cahaya terang telah muncul tiba-tiba dari altar pengorbanan berbintik-bintik di pusat alun-alun, dan cahaya suci, menyilaukan, dan suci menyapu ke segala arah, menyebabkan kabut yang melonjak dari mana-mana menjadi seperti salju yang meleleh di air dan menghilang secara berurutan.

Langit dan bumi kembali tenang.

Perhatikan! Martial Dao Divine Thrones akan segera muncul! Ekspresi semua orang menjadi kuat ketika mereka melihat adegan ini, dan mereka mengumpulkan kekuatan sambil berdiri siap untuk memasuki pertempuran.

Om! Om! Om!

Di tengah alun-alun, altar pengorbanan berbintik-bintik dan kuno itu seperti dewa yang terbangun dari tidur nyenyaknya, dan memancarkan gelombang suara yang menyebabkan jantung seseorang berdebar. Itu seperti cincin yang jelas dari bel kuno yang naik dan turun dengan merdu sejak zaman kuno. Pada saat yang sama, itu seperti doa tulus dari orang-orang zaman dahulu yang mempersembahkan korban kepada para dewa, menyebabkan rasa hormat yang tak terbatas muncul di hati orang lain, dan sepertinya hati mereka dibersihkan, membuat mereka merasa baik ketenangan batin maupun luar.

Pada saat yang sama di Kota Silken, Altar Pengorbanan Sembilan Naga yang rusak yang ternoda oleh jejak darah naga suci memancarkan cahaya redup seolah-olah kembali hidup. .

“Sembilan Naga Altar Pengorbanan telah menjadi hidup!”

“Ini juga berarti bahwa tes kedua, pertempuran untuk merebut Token Martial Dao telah berakhir. Pada akhirnya, 3.600 talenta luar biasa dari generasi muda telah memasuki Martial Dao Domain. “

” Tepat. Pada saat berikutnya, 100 Martial Dao Divine Thrones akan muncul. Pada saat itu, itu pasti akan menjadi perjuangan yang sengit. Sayangnya, kami tidak dapat melihat semua yang terjadi di sana. “

Meskipun semua pembudidaya di Kota Silken tidak dapat melihat semua yang terjadi dengan Martial Dao Domain, tetapi setelah mereka menyaksikan perubahan di Nine Dragon Sacrificial Altar, mereka langsung mengetahui perkembangan Allstar Meeting.

Di bawah Nine Dragon Sacrificial Altar, pada kedalaman hampir 300 km di bawah permukaan ada ruang yang sangat besar, dan Kaisar Chu, Huangfu Zhongling, mengenakan pakaian hitam dan berdiri di sana dengan bangga saat pakaiannya berkibar. Petir melonjak ketika matahari dan bulan berputar-putar di matanya, dan dia tampak seperti dewa.

Mereka akhirnya memasuki ujian ketiga. Sudah waktunya untuk membuka Kolam Transformasi Naga … Di tengah desahan yang seperti petir, Kaisar Chu mengayunkan lengan bajunya untuk memancarkan segudang cahaya ilahi yang secara instan menyebabkan seluruh ruang dipenuhi dengan warna emas yang mempesona.

< p> Roar! Mengaum! Roar!

Gelombang naga mengaum yang menggetarkan hati bergema tanpa henti saat sembilan hantu Naga Sejati mengembun menjadi bentuk dan mengelilingi kolam besar saat mereka melonjak di sekitarnya.

Di sisi lain, dasar kolam yang awalnya kering perlahan-lahan menyembur keluar dengan helai cairan emas yang seperti darah dan kental seperti cairan yang membentuk mutiara, dan memancarkan aura naga yang sangat luas dan melonjak. Naga Transformation Pool memiliki telah disegel selama seribu tahun, dan Energi Naga yang terkumpul di dalamnya cukup untuk membuat 10 orang kecil itu benar-benar dibentuk kembali … Kaisar Chu menyapu dasar kolam dengan matanya saat ia mengangguk ringan. Domain Bela Diri Dao, alun-alun pusat. Ketika mereka melihat peristiwa besar terjadi dari altar pengorbanan, semua orang di sekitarnya membuka mata mereka lebar-lebar ketika tatapan mereka yang terbakar memandang ke arah itu. Rumble! Di bawah tatapan terfokus dari semua orang yang hadir, banyak pilar emas cahaya menyembur keluar dengan tiba-tiba dari seluruh alun-alun, dan mereka menyerbu ke cakrawala dengan dorongan kekuatan. Ketika seseorang dengan hati-hati menghitungnya, pilar cahaya keemasan ini baru saja terjadi pada angka 100, dan mereka menyebar dalam lingkaran menuju lingkungan dengan altar pengorbanan di tengahnya. Setelah itu, banyak pilar cahaya terkondensasi menjadi takhta ilahi masing-masing. Tahta ilahi sepenuhnya dibangun dari emas, dan mereka memancarkan aura mulia, ilahi, dan tertinggi. Ini adalah Tahta Ilahi Dao Bela Diri! Menurut legenda, itu adalah benda ajaib yang memungkinkan seseorang untuk mendapatkan teknik bela diri Dao Grade dari duduk bersila dalam meditasi dan memahaminya. Pada saat yang sama, itu adalah ujian ketiga dari Allstar Meeting, karena hanya satu yang telah merebut tahta ilahi akan dapat memasuki ujian akhir, kompetisi seratus ahli!