Talisman Emperor – Chapter 384

shadow

Talisman Emperor – Chapter 384

Bergerak Dalam Suksesi

100 Martial Dao Divine Thrones muncul di Martial Dao Domain dan memancarkan lampu emas tanpa batas.

Ini adalah ujian ketiga dari Rapat Allstar, ujian 3.600 orang yang bersaing untuk mendapatkan 100 tempat. Tidak hanya mereka yang berhasil dapat memasuki babak tes berikutnya, mereka bahkan akan dapat memperoleh teknik bela diri Kelas Dao dari tahta ilahi, dan dapat dikatakan membunuh dua burung dengan satu batu. p>

Di sisi lain, mereka yang gagal hanya memiliki satu hasil, untuk dihilangkan!

Pada saat ini, kotak diam awalnya tidak menjadi gempar seperti yang diharapkan, dan itu anehnya menjadi lebih sunyi, sunyi luar biasa, dan tidak ada satu orang pun yang bergerak gegabah.

Karena mereka tahu bahwa jika mereka tidak memiliki kekuatan yang cukup, maka mereka tidak hanya tidak akan dapat menduduki dewa. tahta dari menjadi yang pertama bergerak, mereka malah akan menarik kematian pada diri mereka sendiri.

Tapi keheningan ini tidak berlangsung lama.

Setelah hanya sesaat, di bawah fokus tatapan yang tak terhitung jumlahnya, Qing Xiuyi yang berada di garis depan tiba-tiba bergerak, dan pakaiannya berkibar saat dia bergerak seperti gumpalan asap seperti mimpi yang secara instan ived di salah satu takhta ilahi yang paling dekat dengan altar pengorbanan sebelum duduk bersila di atasnya.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Pada saat yang bersamaan, pada saat yang sama persis, Zhao Qinghe dari Merak Pavilion, Huangfu Changtian dari Wise King’s Estate, Paviliun Mistwater Zhen Liuqing, Putri Muda Huangfu Qingying, dan yang lainnya pindah untuk merebut masing-masing tahta ilahi yang paling dekat dengan altar pengorbanan.

Ketika mereka melihat adegan ini, mata banyak orang menjadi tak tentu, tetapi pada akhirnya, tidak ada yang berani terburu-buru mengatakan sesuatu. Karena mereka tahu bahwa tidak peduli apakah itu dalam hal kekuatan atau kekuatan yang berdiri di belakang mereka, itu cukup untuk mendukung orang-orang ini untuk duduk di tempat mereka duduk tanpa hambatan sedikit pun.

Alasannya adalah bahwa anak-anak muda ini para ahli adalah para jenius top yang diakui secara publik dari dunia kultivasi Darchu Dynasty, tokoh-tokoh terkemuka dalam generasi muda yang sangat menyilaukan. Dalam keadaan seperti ini, siapa yang berani melawan orang-orang ini?

Hanya dalam sekejap, tujuh dari 100 takhta ilahi telah terisi.

Di antara mereka ada dua orang lain yang Chen Xi tidak tahu, dan mereka sangat asing baginya. Salah satunya adalah seorang pemuda berambut ungu dengan ekspresi dingin dan sosok kurus, dan helai busur petir muncul ketika matanya membuka dan menutup, sedangkan yang lainnya adalah seorang pemuda gemuk yang menyeringai dengan sosok yang bengkak, dan mereka menjaga profil yang sangat rendah. Tetapi karena mereka bisa berada di kelompok pertama yang merebut tahta ilahi dan tidak menghadapi tatapan tamak dari orang lain, kekuatan mereka pasti luar biasa.

Kedua orang ini sebenarnya mampu menyaingi Huangfu Changtian dan yang lainnya … Ada banyak sekali ahli di dunia. Chen Xi menghela nafas dalam hatinya.

“Kakak Chen, kamu datang sedikit terlambat dan mungkin kamu tidak mengenal kedua orang itu. Mereka memanggil Yu Xuanchen dan Ling Yu. Keduanya memiliki kekuatan yang sangat luar biasa dan merupakan murid yang diajar secara pribadi oleh orang-orang aneh yang hidup dalam pengasingan dari dunia. Wang Daoxu yang berada di dekatnya menjelaskan. Pada awal tes pertama dan kedua, mereka berdua mengungkapkan kemampuan yang melampaui yang lain, menyebabkan kekuatan mereka telah mendapatkan pengakuan dari kebanyakan orang. Dengan demikian, mereka dapat dengan aman merebut takhta ilahi. “

Chen Xi tiba-tiba mengerti. Dia pernah mendengar banyak orang mengatakan sebelum Pertemuan Allstar dimulai bahwa karena Dragon Transformation Pool, banyak orang aneh yang hidup dalam pengasingan dari dunia telah mengirimkan murid-murid mereka untuk berpartisipasi dalam Pertemuan Allstar kali ini.

< p> Jelas, Yu Xuanchen dan Ling Yu ini adalah murid luar biasa yang diajar oleh dua orang aneh tua.

Ayo pergi. Mari kita bergerak bersama dan raih momen ini yang semua orang masih khawatir. Kalau tidak, kita mungkin akan jatuh ke dalam pertempuran kacau besar, “Tuan Muda Zhou berbicara dengan tiba-tiba.

Chen Xi mengangkat matanya dan mengarahkan pandangannya ke sekelilingnya. Dia melihat bahwa di antara orang-orang di sisinya, selain Zhen Liuqing dan Huangfu Qingying yang telah membuat langkah pertama, An Qianyu, Wang Daoxu, Hua Mobei, Wang Zhenfeng, dan Tuan Muda Zhou sudah siap untuk bergerak. p>

Chen Xi berbalik untuk melihat Fan Yunlan di sisinya, dan ketika dia mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia sudah siap, dia langsung setuju. “Baiklah, mari kita bergerak bersama!”

Situasi saat ini tepat seperti yang dikatakan Tuan Muda Zhou, sebagian besar orang dipenuhi dengan kekhawatiran dan tidak ada yang berani bergerak terlebih dahulu untuk waktu yang lama waktu karena mereka sangat takut menjadi target dari semua yang dikelilingi dan dimusnahkan. Selain itu, jika dia mengandalkan kekuatannya dan kekuatan yang lain pada saat ini untuk bergerak bersama, mungkin akan ada jangan ada orang yang berani menghalangi mereka.

Ditambah dengan Zhen Liuqing dan Huangfu Qingying yang sudah secara terbuka menunjukkan dukungan mereka untuknya, Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan yang lainnya pasti tidak akan berani menghalangi mereka pada suatu waktu seperti ini.

Swish! Desir! Swish!

Tanpa ragu-ragu lagi, Chen Xi dan yang lainnya pindah, berubah menjadi gumpalan cahaya yang mengalir yang melesat menuju takhta ilahi di sekitar altar pengorbanan.

Ketika mereka melihat ini, kebanyakan orang yang hadir bertindak seperti yang diharapkan Chen Xi, dan mereka tidak menghalangi kelompok Chen Xi karena ketakutan mereka terhadap kelompok Chen Xi.

Namun, sebelum Chen Xi dapat mengangkat mendesah lega, tangisan marah Fan Yunlan terdengar tiba-tiba dari belakangnya, menyebabkan jantungnya tersentak saat dia dengan cepat mengangkat kepalanya untuk melihat. Dia melihat Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan Xiao Linger telah menerobos langit dan berniat untuk berhenti dan membunuh Fan Yunlan dengan sekuat tenaga.

“Kau sedang mencari maut!” Chen Xi tiba-tiba berhenti bergerak masuk di udara sebelum berbalik untuk kembali ke sisi Fan Yunlan, dan ekspresinya sudah sedingin es dan acuh tak acuh pada yang ekstrem. Pada saat kritis, orang-orang ini masih tidak tahu apa yang baik bagi mereka dan tiba-tiba mencampuri, dan itu sudah benar-benar membuatnya marah.

“Sial, bajingan bodoh ini!”

“Kakak Chen, aku akan datang membantumu!”

Tuan Muda Zhou dan yang lainnya memperhatikan adegan ini dan berteriak dengan marah berturut-turut sebelum mereka berbalik dengan niat untuk menagih, tetapi mereka dihentikan oleh Chen Xi.

“Semuanya, pergi merebut tahta ilahi terlebih dahulu. Serahkan yang lainnya padaku! Percayalah padaku! “Suara Chen Xi tegas, dan itu memancarkan perasaan yang tak terbantahkan.

” Baiklah. Kamu berhati-hatilah. Anda harus bertahan sampai akhir kompetisi! “

Ketika mereka melihat sikap Chen Xi begitu tegas, Tuan Muda Zhou dan yang lainnya mengungkapkan ekspresi serius karena mereka tahu bahwa mereka tidak bisa mengatakan apa-apa lebih lanjut tentang ini waktu, dan mereka segera berbalik untuk menuju tahta ilahi yang berada di dekat altar pengorbanan.

Setelah Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan Xiao Linger berhasil menghentikan Fan Yunlan, mereka tidak terus bergerak terhadapnya, dan mereka berdiri di udara ketika mereka menyeringai dengan tangan bersilang di depan mereka.

Ketika dia melihat adegan ini, Chen Xi langsung mengerti bahwa orang-orang ini membuat tipuan. Mereka melawan Fan Yunlan di permukaan, tapi itu sebenarnya demi menghalangi Chen Xi dari merebut tahta ilahi!

Sangat mudah untuk memahami mengapa mereka melakukan ini. Jika mereka langsung bergerak melawannya, maka mereka akan benar-benar menyinggung Zhen Liuqing dan Huangfu Qingying. Tapi itu berbeda jika mereka bergerak melawan Fan Yunlan karena semua orang bisa melihat bahwa Fan Yunlan tidak mengenal siapa pun di sini selain Chen Xi, dan bahkan sampai-sampai sangat sedikit orang yang tahu identitasnya. Jadi mereka benar-benar tidak perlu khawatir menyinggung siapa pun atau menghadapi tekanan untuk melawan Fan Yunlan.

Selain itu, melalui tindakan ini, mereka juga dapat melibatkan Chen Xi.

“Maafkan aku …” Fan Yunlan berbicara dengan suara rendah, dan dia memiliki ekspresi yang sedikit menyesal.

“Tidak perlu mengatakan apa-apa lagi. Permusuhan ini harus diatasi cepat atau lambat. Sekarang saya berbicara tentang hal itu, itu karena saya bahwa Anda terlibat. “Chen Xi menepuk Fan Yunlan di bahunya saat ia menghibur, dan ketika ia berbalik untuk melihat Huangfu Chongming dan yang lainnya, wajahnya sudah tertutup. niat membunuh.

Tiba-tiba, Huangfu Chongming mulai tertawa keras. “Aku tidak pernah membayangkan bahwa kamu, Chen Xi, adalah seseorang yang dipenuhi dengan kasih sayang. Demi kecantikan, Anda bahkan rela menyerahkan Martial Dao Divine Throne. “

Lin Moxuan dan Xiao Linger tertawa tanpa henti dengan ejekan juga.

Chen Xi Mengepalkan tangannya dan Talisman Armament yang hitam pekat dan tanpa kilat muncul.

Om!

Pedang melolong ke langit sebagai aura yang sengit dan kuat seperti ujung tombak meledak dengan ledakan!

Tidak masalah siapa yang berani menghalangi langkah kita hari ini, aku akan membantai mereka semua! Suara dingin Chen Xi yang tajam seperti angin dingin yang menyapu alun-alun, dan suaranya mengeluarkan resolusi dan udara yang mendominasi tanpa disadari saat sikapnya yang mengesankan mencapai awan. < / p>

Dia mengerti bahwa dia memang telah menyinggung banyak orang. Selain Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan Xiao Linger, ada juga Liu Fengchi, Man Hong, dan yang lainnya, dan semua orang ini pasti tidak akan membiarkannya dengan mudah merebut Tahta Ilahi Bela Diri Dao.

Digabungkan dengan tindakan mereka menyerang Fan Yunlan, itu telah menyebabkan dia membangkitkan niat membunuh di dalam hatinya, dan dia tidak bersedia untuk terus bersikap rendah hati. Karena pertempuran tidak dapat dihindari, maka dia akan membunuh sesuka hatinya. Apa yang harus ditakuti?

“Orang ini …” Saat dia melihat sosok yang memegang Persenjataan Jimat di tangannya dan berdiri dengan bangga di udara, mata Fan Yunlan yang indah berubah merah dan ditutupi oleh lapisan kabut berair saat hidungnya sakit. Chen Xi mampu bertarung untuknya menyebabkan dia merasa hidupnya tidak sia-sia bahkan jika dia mati di saat berikutnya.

“Bodoh!” Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan Xiao Linger tertawa dingin tanpa akhir. Sejauh yang mereka ketahui, tindakan Chen Xi seperti raungan terakhir yang dipancarkan oleh binatang buas yang jatuh ke dalam situasi tanpa harapan, dan tidak memiliki kekuatan jera sedikit pun.

“Orang ini, Chen Xi, benar-benar orang yang setia, dan keberanian seperti itu benar-benar sulit didapat. 

Sayangnya, emosinya terlalu disengaja, dan dia berniat untuk bertarung dengan Huangfu Chongming dan yang lainnya. Paling mudah bagi para genius seperti ini untuk mati lebih awal. Pada saat ini, tanpa perlindungan Zhen Liuqing dan Huangfu Qingying, biarkan aku melihat bagaimana dia menyelesaikan masalah hari ini. “” Orang ini agak sombong. Setiap orang yang mampu tiba di sini adalah para ahli terkenal, namun orang ini benar-benar menyatakan perang kepada semua musuhnya. Dia benar-benar melebih-lebihkan kemampuannya. “Tepat ketika suara Chen Xi baru saja bergema, lingkungan alun-alun langsung meledak menjadi keributan ketika banyak tatapan memandang ke arah Chen Xi yang ada di udara. Beberapa tatapan berisi kekaguman, permusuhan, dan beberapa mengandung penghinaan, namun sebagian besar orang menghela nafas dan tidak memandangnya dengan baik. Meskipun setiap orang yang hadir kurang lebih telah mendengar tentang reputasi Chen Xi, namun reputasi setiap orang yang hadir tidak tidak kalah dengan dia. Selain itu, banyak orang tahu bahwa musuh-musuh Chen Xi bukan hanya Huangfu Chongming, Lin Moxuan, dan Xiao Linger, dan ada juga Liu Fengchi, Man Hong, Pei Zhong, Xue Chen, dan seterusnya dan seterusnya . Semua orang ini adalah Golden Core Realm Core Disciples dari berbagai sekte terkenal dan hebat dan merupakan tokoh berpengaruh dari generasi muda, dan baik kekuatan dan reputasi mereka jelas. Di sisi lain, selain wanita muda di sisinya, Chen Xi tidak memiliki bantuan lain, jadi bagaimana dia melawan musuh-musuhnya? Chen Xi berdiri di udara ketika tatapannya yang tajam seperti pisau perlahan-lahan menyapu kerumunan yang sedang gempar, dan dia tetap diam sementara ekspresinya tetap ada d persis sama. Karena dia sudah memutuskan untuk melakukan pertempuran, maka dia benar-benar tidak akan membiarkan keinginannya untuk berperang dipengaruhi oleh beberapa diskusi dan keraguan! “Semua orang, karena Chen Xi telah menyatakan perang melawan kita, bagaimana kita bisa tidak menerima tantangannya? Permusuhan di antara kami benar-benar telah sampai pada saat itu harus diselesaikan! String lain dari suara langit yang terkoyak bergema ketika Pei Zhong, Liu Fengchi, dan Man Hong pindah berturut-turut untuk bertemu dengan Huangfu Chongming dan yang lainnya. Hanya dalam sekejap, tujuh orang telah membentuk pengepungan di sekitar Chen Xi dan Fan Yunlan!