Talisman Emperor – Chapter 4

shadow

Talisman Emperor – Chapter 4

Musuh

Chen Xi merasakan energi vital dan darah di seluruh tubuhnya melonjak, kepalanya berdenyut-denyut dan merasa seperti akan meledak!

Dia seperti terpojok binatang buas saat ia dengan gila-gilaan keluar dari rumahnya, keluar dari distrik perumahan, dan ke arah luar kota.

Tanpa sepengetahuannya, ia berteriak ketika berlari di jalan.

Meskipun sudah larut malam, masih cerah seperti di Pine Mist City. Semua jenis lampu yang mengalir dengan sinar warna-warni tergantung di mana-mana di kota. Lampu menyala terang seolah dihuni oleh naga api, penuh semangat dan megah.

Jalan-jalan penuh dengan pejalan kaki, dan bahkan ada kerumunan besar dan padat berkumpul di luar gerbang kota.

Kakek kurus dan kurus dengan pakaian berlumuran darah dan sepasang mata tertutup rapat terbaring di tanah. Dia jelas sudah mati untuk waktu yang lama.

Di samping tubuh, seorang anak berusia 12 tahun berlutut di sana tanpa sepatah kata pun. Tidak ada air mata di wajahnya yang belum matang, tetapi tatapannya pucat dan kosong, seolah-olah dia adalah boneka tanpa jiwa.

“Aku kenal dia, dia adalah Chen Hao dari Lembaga Skystar. Kami berada di sekolah yang sama! “

” Ah! Jadi itu adalah adik lelaki jinx. Kakek di samping tidak bisa menjadi kakeknya, kan? “

” Ya ampun, pasti. Patriark Chen Clan yang sangat terkenal di Pine Mist City kami pada tahun-tahun itu telah terbunuh di hutan belantara di luar kota. Yg menyedihkan! Sangat disesalkan! 

Kerumunan orang berdiskusi dengan penuh semangat, tetapi tidak ada yang mau mengulurkan tangan karena yang satu adalah adik laki-laki jinx dan yang lain adalah kakek dari jinx. Mereka tidak rela dinodai dengan kemalangan.

Semuanya, minggir. Tanda kutukan telah datang! Suara tajam tiba-tiba terdengar. Setelah mendengar suara itu, kerumunan besar tiba-tiba membuka jalan seolah-olah mereka menghindari wabah.

Di bawah tatapan aneh kerumunan, sosok kurus menerawang seolah-olah dia sudah gila. Itu jelas Chen Xi.

“Kakek!” Chen Xi benar-benar memutuskan harapan di dalam hatinya ketika dia melihat sosok yang dikenalnya yang diam-diam berbaring di tanah. Hatinya sakit seolah-olah telah ditusuk oleh 10.000 anak panah dan tubuhnya mulai gemetar tanpa sadar.

Saat ia berjalan selangkah demi selangkah untuk tiba di depan mayat kakeknya, wajahnya yang kaku dan dingin tidak berubah, tetapi matanya sepenuhnya merah.

“Kakak …” Suara yang sangat serak dan rendah tetapi akrab terdengar, menyebabkan pikiran Chen Xi bergetar. Apa yang dilihatnya adalah adik laki-lakinya menatapnya seperti boneka dengan sepasang mata kosong dan tidak bersemangat.

Pikiran Chen Xi semakin menderita. Kukunya telah tenggelam dalam ke telapak tangannya dan darah mengalir keluar, tetapi dia tidak sadar sama sekali.

Bagaimana dia benar-benar membenci dirinya sendiri karena terlalu tidak mampu, membenci dirinya sendiri karena menghadapi cemoohan dan ejekan dari orang-orang di sekitarnya tetapi tidak berdaya untuk mengubahnya …

Hati Chen Xi menderu dengan hiruk-pikuk dan dia hampir kehilangan kendali.

Bang!

Chen Hao tampaknya tidak dapat bertahan lagi. Dia dengan lemah menutup matanya sebelum pingsan di lengan Chen Xi.

Chen Xi menatap adiknya di lengannya, memperhatikan kelelahan dan ketidakberdayaan di wajah adiknya yang belum dewasa sebelum dia tiba-tiba tersentak bangun dari kemarahan tak terbatas. di dalam hatinya.

Dia menggendong adik laki-lakinya di punggungnya dan mayat kakeknya di tangannya ketika dia terhuyung-huyung kembali ke kota dan pulang ke rumah.

Kutukan kutukan akhirnya telah pergi. Ha! Lihat itu, setelah bertahun-tahun, dia menyebabkan kematian kakeknya. Tsk, tentu saja, kemalangannya benar-benar mengamuk. “

” Bicaralah dengan lembut. Apakah Anda memiliki keinginan mati? Hati-hati, Anda mungkin ternoda oleh kemalangan dan membuang hidup Anda jika Anda terus mengutuk kutukan itu! “

” Che, berbicara tentang saya? Bukankah kamu memanggilnya kutukan juga? “

” Huh, terserahlah. “

” Lanjutkan akting. Mungkin di hatimu, kau bahkan memikirkan kapan kutukan itu akan menyebabkan kematian adiknya, kan !? 

Dalam perjalanan pulang, suara debat diskusi yang disertai dengan malam yang sangat dingin menusuk angin sepoi-sepoi melayang ke telinga Chen Xi. Mereka seperti jarum tajam dan perak yang menembus dalam-dalam di hatinya.

Namun dia masih menyimpannya sendiri dan berjalan maju seperti batu nisan yang telah bertahun-tahun ditampar oleh gelombang laut. Rasa sakitnya begitu dalam hingga menusuk tulang-tulangnya, tapi dia tetap tegar seperti biasa.

Langit tanpa henti menghujani pinggiran kota.

Sebelum gundukan kuburan yang sunyi, Chen Xi berdiri dan berkata, “Kakek, istirahatlah dengan tenang,” dengan suara rendah yang tenang dan kusam, namun nyaring dan gigih.

Chen Xi telah berlutut di depan kuburan selama tiga hari tanpa makanan atau air. Dia tetap benar-benar tidak tergerak di bawah kekuatan matahari dan angin, dan wajahnya pucat dan sangat kurus.

Melihat Chen Xi kembali normal, Bai Wanqing, yang berdiri di samping, diam-diam menghela nafas lega ketika dia berkata, “Pulanglah, Chen Hao terbangun dari komanya semalam.”

Chen Xi mengangguk setuju.

“Bibi Bai, terima kasih.” mereka berada di dekat rumahnya, Chen Xi berhenti dan berterima kasih kepada Bai Wanqing dengan ekspresi tulus. Selama tiga hari ini, Bai Wanqing seperti saudara dan selalu di rumahnya membantunya merawat adiknya, membuatnya sangat tersentuh.

Ketika semua orang hanya tahu bagaimana mengejeknya, ada satu orang yang dengan diam-diam bergegas dan melelahkan dirinya untuknya, dan orang seperti itu layak Chen Xi selalu mengingat dan berterima kasih atas seluruh hidupnya.

Bai Wanqing tidak berharap Chen Xi berterima kasih padanya dengan sungguh-sungguh, jadi dia menyentak sebelum berkata, sambil tersenyum, “Selama kamu hidup dengan benar, dan terlebih lagi, hidup lebih baik daripada orang lain, maka itu yang terbaik terima kasih kepadaku.”

Chen Xi benar-benar mengangguk.

Bai Wanqing tertawa kecil dan tidak tinggal lebih lama lagi; dia berbalik dan pergi.

Jejak kehangatan tidak bisa membantu tetapi keluar dari hati Chen Xi saat dia melihat sosok lembut dan anggun menghilang ke kejauhan. Pembicaraan mereka menyebabkan semangatnya menjadi segar dan kesuraman di antara alisnya berkurang jauh.

Pintu terbuka, dan Chen Hao menatap Chen Xi saat dia dengan ringan memanggil, “Kakak.”

Chen Xi berjalan maju dan dengan erat memeluk adiknya. Tidak masalah jika tangan kananmu lumpuh; selama Anda masih hidup, masih ada harapan. “

Malam itu, kakek Chen Xi telah menjadi korban serangan dan meninggal dunia, sedangkan Chen Hao membayar harga sebuah lengan. Karena vitalitas dalam lengan kanannya lumpuh, bahkan jika penyembuhan tertinggi, ajaib yang bisa mengembalikan mayat ditemukan untuknya, itu tidak akan berguna.

Chen Xi sangat jelas tentang persis berapa banyak rasa sakit yang dibawa oleh tangan kanannya kepada adik laki-lakinya, karena adiknya telah terobsesi dengan ilmu pedang sejak usia muda dan pernah berjanji untuk merintis jalannya sendiri di Dao of the sword. Sekarang setelah tangan kanan adik laki-lakinya hilang, tidak diragukan lagi benar-benar dieja akhir dari mimpi yang dimiliki oleh adik lelakinya selama bertahun-tahun, dan Chen Xi dapat membayangkan rasa sakitnya.

“Kakak, aku Sudah memutuskan untuk menumbuhkan ilmu pedang kidal! ” Chen Hao menegakkan punggungnya. Dengan tatapan yang dalam dan mendalam, dia tampak seolah-olah dia telah dilahirkan kembali ketika dia dengan tegas berkata, “Kehilangan lengan kanan saya adalah hal yang baik juga. Satu lengan, satu pedang. Itu akan memungkinkan saya untuk lebih berbakti, dan ilmu pedang saya akan menjadi lebih baik. “

Chen Xi memandang adik lelakinya, yang tampaknya telah matang dalam semalam, dan melihat pada resolusi baru yang sekali lagi terpancar di wajahnya. Untuk sesaat, hati Chen Xi naik dan turun seperti ombak, dan dia sulit menahan emosinya. “Baik! Baik! Bagus! “

Serangkaian ucapan selamat tiga kali telah sepenuhnya mengungkapkan kegembiraan di hati Chen Xi.

” Kakek dan aku disergap di Azure Wolf Gorge oleh tiga pria bertopeng. Sebelum kematiannya, Kakek berkata bahwa mereka semua memiliki kultivasi Violet Palace Realm. 

Setelah makan, Chen Xi mulai bertanya tentang apa yang dia dan kakek temui setelah meninggalkan kota, karena dia ingin mengetahui siapa sebenarnya yang membunuh kakeknya.

Namun, ketika dia mendengar adik laki-lakinya menyebutkan tiga pembudidaya Alam Istana Violet, hati Chen Xi tersentak.

Jalur kultivasi terbagi seperti ini: Alam Pascanatal, Alam Bawaan, Alam Istana Violet, Alam Aula Emas, Alam Emas Core Yin, Alam Inti Emas Yin-Yang, Kelahiran Kembali Alam, Alam Transformasi Nether, dan Alam Abadi Bumi.

Alam Pascanatal dibagi menjadi sembilan tahap yang menumbuhkan Essence Sejati dalam tubuh untuk membersihkan arteri dan vena, dan itu memberikan peningkatan umur seseorang. >

Alam Bawaan juga dibagi menjadi sembilan tahap yang berlatih menghirup energi langit dan bumi untuk mengolah hati dan menstabilkan pikiran, dan itu memberikan peningkatan umur seseorang>

Alam Istana Violet mencuri energi surga dan bumi untuk mengembangkan Istana Violet dalam Dantian. Setiap kali tingkat kultivasi seseorang meningkat, bintang True Essence akan muncul di dalam Istana Violet mereka, dan ketika sembilan bintang diikat bersama, Istana Violet dapat dianggap telah mencapai kesempurnaan.

Alam ini juga disebut sebagai Ranah Bintang Menyentuh. Tiba di dunia ini memberikan peningkatan umur seseorang>

Menurut pengetahuan Chen Xi, bahkan tidak satu pun dari 10.000 ahli Realm Bawaan yang berhasil membangun Istana Violet. Di Pine Mist City, seorang kultivator Violet Palace Realm benar-benar ahli tingkat tertinggi. Ketika dia mendengar bahwa para penyerang yang membunuh kakeknya sebenarnya adalah tiga kultivator Violet Palace Realm, guncangan di hati Chen Xi tidak terbayangkan.

Dia hanya berkultivasi ke tingkat ke 3 dari Alam Bawaan, dan bahkan ini semua berkat berkat bimbingan setia kakeknya sejak usia muda.

Pada masa itu, Chen Clan-nya adalah klan yang sangat kuat, makmur dan besar di Pine Mist City. Sebagai Patriark Chen Clan, Chen Tianli sendiri adalah bintang 7 Violet Palace Realm. Meskipun kultivasinya lumpuh, warisan yang ia miliki tidak hilang. Tidak peduli seberapa biasa bakat alami Chen Xi, dengan memberikan pengetahuan yang penuh perhatian dari Chen Tianli, maju ke Alam Bawaan tidak layak disebut.

Namun, harapannya untuk menjadi kultivator Kerajaan Violet Palace sangat luar biasa. kecil. Setelah semua, kultivasinya telah mengalami stagnasi pada tingkat ke-3 dari Alam Bawaan selama lima tahun, jadi sulit untuk mengatakan apakah ia mampu membuat kemajuan.

Benar, aku punya Jimat Pengisi Suara di sini. Ini merekam percakapan singkat antara ketiga orang itu! ” Chen Hao tiba-tiba menampar kepalanya saat dia berbicara, lalu dia mengeluarkan jimat berwarna biru tua dan menyerahkannya kepada Chen Xi. Soundisver Talisman adalah sejenis jimat tambahan. Di dalam dunia kultivasi, ketika seorang kultivator keluar, mereka sering meninggalkan Jimat Soundsaver sehingga mereka dapat meninggalkan pesan untuk menghindari teman yang berkunjung dari tidak dapat menemukan mereka. Jimat Soundsaver ini adalah sesuatu yang dibuat Chen Xi untuk adiknya untuk dimainkan dengan, tapi dia tidak pernah membayangkan itu akan benar-benar dimanfaatkan sebaik mungkin. Hati Chen Xi merasakan ledakan kegelisahan ketika dia berpikir tentang bagaimana dalam beberapa saat, dia mungkin bisa mendengar suara para penyerang yang membunuh kakeknya. Setelah menuangkan True Essence ke dalamnya, cahaya terang berwarna biru tua tiba-tiba muncul dari permukaan Soundsaver Talisman. Suara tajam dan suram yang seolah-olah itu adalah ular berbisa menjentikkan lidahnya sementara disembunyikan di bayang-bayang melayang keluar dari dalam Soundisver Talisman. udara dan menghilang. Ketika ekspresi Xi sudah sepenuhnya pucat.