Talisman Emperor – Chapter 406

shadow

Talisman Emperor – Chapter 406

Peerless Karmic Luck

Menurut aturan Rapat Allstar sebelumnya, setelah lima besar dipilih, putaran undian akan dilakukan untuk memutuskan para peserta yang akan melakukan pertempuran berikutnya.

Dalam kotak batu giok yang diadakan oleh Civil Marquis ada lima token perintah, empat putih dan satu hitam.

Empat token perintah putih memiliki angka 1, 2, 3, dan 4 pada mereka. Setelah mereka menggambar banyak, pemilik token nomor 1 akan melawan pemilik token nomor 4, sedangkan, pemilik token nomor 2 dan 3 akan saling berhadapan.

Pertempuran dua berpasangan untuk memilih dua dari tiga teratas, sedangkan, pemilik token perintah berwarna hitam akan langsung maju ke tiga teratas!

Alasannya diatur dengan cara ini adalah agar dapat menguji keberuntungan karma para peserta.

Sebagai seorang kultivator, ada kepentingan yang sangat tinggi yang melekat pada keberuntungan karma, dan itu adalah rentang>

Pengaturan undian untuk memilih individu yang akan melakukan pertempuran di babak ini samar-samar sesuai dengan konsep keberuntungan karma.

Lot akan segera ditarik dan tidak masalah apakah itu adalah banyak pembudidaya di Kota Silken atau semua pakar Realm Bumi Abadi, mereka semua menebak-nebak hasilnya.

“Lima orang ini mampu memperjuangkan jalan mereka untuk masuk peringkat lima besar , di samping kekuatan mereka sendiri, mereka tentu saja individu yang memiliki keberuntungan karma yang besar. Sangat sulit untuk menebak siapa yang bisa mendapatkan token perintah berwarna hitam. “

” Saya memandang Qing Xiuyi dengan baik. Dia adalah Dewa Surgawi yang bereinkarnasi, menyebabkan kemurnian sikapnya, bakat alaminya, dan keberuntungan karma melampaui semua orang. Token perintah hitam mungkin akan diperoleh olehnya. “

” Saya pikir Zhao Qinghe tidak buruk. Dia berasal dari Paviliun Merak, dan dalam catatan sejarah tanpa batas waktu, itu adalah tanah yang diberkati yang telah melahirkan banyak Dewa Surgawi, yang menyebabkannya memiliki keuntungan alami. Jika dalam hal keberuntungan karma, maka Zhao Qinghe mungkin lebih besar. “

” Saya malah berpikir bahwa Zhen Liuqing adalah wanita yang memiliki keberuntungan karma paling banyak. Dia berasal dari Mistwater Pavilion yang ahli dalam ramalan, geomansi, dan astrologi, dan dia memiliki keuntungan tiada tara dalam hal genggaman kerja surga. Selain itu, saya kira semua orang tahu bahwa setiap kali Keluarga Kekaisaran menawarkan pengorbanan kepada para dewa dan leluhur mereka, itu akan dipimpin oleh seorang anggota Paviliun Mistwater. Jadi, dalam hal keberuntungan karma, Zhen Liuqing seharusnya menjadi nomor satu! “

“Sebenarnya, Ling Yu itu tidak buruk juga. Dia gemuk dan memiliki penampilan yang sangat diberkati … “

Semua ahli Realm Abadi Bumi mengutarakan pandangan mereka sendiri berturut-turut, namun jarang ada yang menyebut Chen Xi. Bei Heng tidak tahan melihat ini dan tidak bisa menahan batuk kering ketika dia berkata, “Seseorang tidak dapat menghindari kerabatnya sendiri ketika berbicara tentang yang layak, saya merasa bahwa saudara lelaki saya yang disumpah tidak buruk, dia … “

” Omong kosong! Kenapa saya mendengar bahwa dia adalah pembawa sial terkenal di wilayah selatan sepanjang tahun lalu? Sebelum Bei Heng selesai berbicara, Huangfu Jingtian menyela dia dengan suara yang mengungkapkan jejak penghinaan dan cemoohan.

Ekspresi Bei Heng membeku, lalu dia mendengus dingin dan tidak berbicara lebih jauh. Jika dia terus berdebat, maka dia mungkin harus mengeluarkan seluruh masa lalu menyedihkan Chen Xi, dan ini tidak berbeda dengan mempermalukan Chen Xi di depan umum, jadi dia lebih suka tidak berdebat tentang hal itu dengan Huangfu Jingtian. >

Dia tidak berdebat, namun Huangfu Jingtian tidak berniat melepaskannya begitu saja, dan dia mulai tertawa sebelum berbicara tentang masa lalu Chen Xi kepada para pakar Realm Bumi Abadi di sekitarnya. Sebagai contoh, asal-usul julukan Deadpan Chen dan jinx, pemusnahan Klan Chen, insiden kontrak pernikahan Chen Xi terkoyak, keberadaan orang tua Chen Xi tidak diketahui, dan seterusnya dan seterusnya. >

Ekspresi yang lain menjadi aneh ketika mereka mendengar ini, dan tatapan mereka bahkan dipenuhi dengan ekspresi aneh ketika mereka melihat Chen Xi dan bergumam dalam hati mereka. Bocah kecil ini benar-benar disayangkan bertahun-tahun yang lalu.

Hmph! Chen Xi mampu mencapai prestasinya saat ini setelah melalui segala macam kesulitan, bagaimana dengan dia yang layak diejek oleh kalian semua? Jika itu kalian semua, apakah Anda bisa keluar dari segala macam keadaan buruk dan mendapatkan prestasi yang telah diperolehnya sekarang? “Martial Marquis Luo Hun yang selalu menutup matanya dalam diam tiba-tiba mendengus dingin dan berbicara acuh tak acuh.

Semua ahli Realm Abadi Bumi langsung terpana ketika mereka mendengar ini, dan mereka terdiam. Benar, jika saya adalah Chen Xi, apakah saya dapat mencapai prestasi seperti itu di jalan menuju Dao dalam lingkungan yang sangat sulit?

Hanya wajah Huangfu Changtian yang tenggelam, dan kemudian dia terdiam saat dia tidak bisa diganggu untuk berdebat dengan Martial Marquis. Dia ingin melihat apa perintah token kutukan ini, Chen Xi, akan dapatkan.

Namun, peristiwa tak terduga telah terjadi dalam menggambar undian yang semua orang nantikan.

Chen Xi selalu berkultivasi dalam konsentrasi dan belum bangun. Jika dia diganggu sekarang, maka mungkin kecelakaan akan terjadi, jadi dia sementara tidak dapat menggambar banyak.

“Jangan pernah, kalian berempat menggambar token terlebih dahulu dan memberinya token terakhir.” The Civil Marquis mengerutkan kening, lalu dia memikirkan metode dan mengajar dengan acuh tak acuh.

Semua orang merasa sedikit kasihan pada Chen Xi ketika mereka mendengar ini. Jika itu sesuai dengan metode ini, maka probabilitas Chen Xi akan dapat memperoleh token perintah berwarna hitam tidak diragukan lagi akan jatuh ke kemungkinan terendah.

Saya mengatakan sejak dulu bahwa anak ini adalah kutukan itu sangat disayangkan. “Huangfu Jingtian tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya ketika dia melihat ini, dan gumpalan senyum dingin yang sedikit mengejek muncul di sudut mulutnya.

” Siapa di antara empat dari empat Anda akan menggambar dulu? “The Civil Marquis bertanya.

” Aku akan pergi dulu. “Suaranya belum selesai terdengar ketika Qing Xiuyi sudah tiba sebelum Civil Marquis dan mengulurkan tangannya untuk meraih ke arah kotak batu giok.

Kotak batu giok ini memiliki panjang satu meter, dengan sinar lampu yang mengalir di permukaannya dan tanda-tanda jimat di seluruh, dan mereka membentuk penghalang cahaya yang mampu mengisolasi semua Divine Deteksi akal, jadi tidak perlu khawatir tentang kemungkinan kecurangan.

Sebentar lagi, Qing Xiuyi telah meraih tanda perintah, tapi warnanya putih dan tertulis nomor 1 di atasnya. Semua orang tidak bisa tidak merasakan gelombang iba ketika mereka melihat ini, tetapi Qing Xiuyi tidak keberatan sedikitpun, dan dia menyingkirkan token perintah sebelum berdiri diam di samping dengan ekspresi yang benar-benar tenang.

Zhao Qinghe, Ling Yu, dan Zhen Liuqing saling melirik sebelum mengalihkan pandangan mereka.

Qing Xiuyi telah menarik token nomor 1, jadi salah satu di antara mereka bertiga dan Chen Xi terikat untuk berperang Qing Xiuyi dan bersaing untuk tempat di tiga besar, sedangkan yang kalah harus mundur dan ditempatkan di keempat atau kelima.

“Aku akan pergi berikutnya.” Zhao Qinghe mengambil dalam napas sebelum mengambil langkah ke depan, dan kemudian tangannya meregangkan ke kotak giok dan menarik. Seluruh proses itu kurang dari sekejap, dan dia tampaknya telah mengundurkan diri ke nasib.

Hasilnya menyebabkan semua orang yang hadir kecewa lagi karena itu masih merupakan token perintah putih yang ditarik oleh Zhao Qinghe . Tapi, dia sudah puas karena token perintah ini tertulis dengan angka 3, dan lawannya bukan Qing Xiuyi.

Yang ketiga menggambar adalah Zhen Liuqing. Sejauh yang diperhatikan semua orang, dia bisa dikatakan yang paling disayangkan ketika dia menggambar token perintah nomor 4. Pada titik ini, lawannya adalah Qing Xiuyi.

Sampai saat ini, hanya dua token perintah yang tersisa. Token perintah nomor 2 yang akan menyebabkan lawannya menjadi Zhao Qinghe, dan token perintah hitam lainnya yang akan memungkinkan seseorang untuk maju secara langsung.

Kedua token perintah ini tampaknya relatif baik, karena kita tidak akan ‘ t perlu bertarung dengan Qing Xiuyi dan bahkan mungkin bisa maju secara langsung. Selain itu, kemungkinan mendapatkan salah satu dari itu adalah 50 persen, menyebabkannya jelas sangat baik.

Yang paling penting, Chen Xi masih berkultivasi saat ini, jadi Ling Yu hanya perlu menggambar salah satu dari dua perintah token, dan itu akan cukup untuk memutuskan siapa yang akan bertarung dan siapa yang akan maju langsung.

Ling Yu langsung menjadi pusat perhatian.

“Aku tahu itu, penampilan kecil berlemak ini menjadi sangat beruntung, dan keberuntungan karma adalah yang terbaik. “

” Memang. Dia memiliki kemungkinan 50 persen untuk mendapatkan token perintah hitam, dan keberuntungan ini ada di tangannya, sedangkan Chen Xi hanya dapat menerima hasil akhir. “

” Tapi, jika kita memikirkannya dengan cara lain , bagaimana jika Ling Yu tidak menggambar token perintah hitam, maka Chen Xi akan menjadi pemenang terbesar. “Pada saat ini, bahkan semua ahli Realm Bumi Abadi memindahkan pandangan mereka dan ingin melihat hasil akhirnya. >

Metode menggambar lot ini terlihat seperti permainan keberuntungan, namun sejauh menyangkut para pembudidaya seperti mereka, itu melibatkan kekuatan keberuntungan karma seseorang, dan mereka tidak punya pilihan selain memperhatikan.

Benar-benar merepotkan. Bukan hanya menggambar, mengapa semua orang sangat gugup? Saya iri dengan sesama Chen Xi, dia duduk tanpa bergerak, namun telah menyelesaikan segalanya. Ling Yu mengerutkan bibirnya saat dia bergumam, dan dia dengan sangat enggan menggerakkan sosoknya yang sangat besar seperti bola yang perlahan-lahan tiba di depan Marquis Sipil sebelum mengulurkan tangannya ke arah kotak batu giok. mata semua orang terbelalak lebar, dan penampilan mereka tampaknya lebih gugup daripada Ling Yu.

Di bawah tatapan terfokus dari banyak orang, tangan gemuk Ling Yu meninggalkan kotak giok, dan tanda perintah adalah dalam telapak tangannya. Ketika mereka melihat warnanya dengan jelas, ekspresi semua orang langsung terheran-heran.

Sebenarnya itu adalah token putih nomor 2!

Dengan kata lain, token perintah terakhir yang tersisa di kotak batu giok adalah token perintah hitam yang mewakili kemajuan langsung, namun … itu akan menjadi milik Chen Xi!

Perasaan yang absurd langsung muncul di hati semua orang. Orang ini, Chen Xi, duduk di sana tanpa bergerak dan bahkan tidak tahu kapan undian dimulai dan berakhir, namun ia langsung naik ke posisi tiga? Terlalu sulit dipercaya! Semua orang yang hadir tidak bisa melihat ke arah Chen Xi yang duduk di udara dan berkultivasi diam-diam, dan mereka merasa iri dan terkejut.