Talisman Emperor – Chapter 411

shadow

Talisman Emperor – Chapter 411

Anak Itu

Chen Xi telah menang!

Dia tidak memanfaatkan penyempurnaan qi-nya dan malah mengalahkan Zhao Qinghe dengan penyempurnaan tubuh bahwa Zhao Qinghe adalah yang paling ahli!

Ketika mereka melihat adegan ini, seluruh Kota Silken jatuh ke syok, dan semua orang tidak berani percaya bahwa Chen Xi sebenarnya ganas sedemikian rupa sehingga mampu menekan Zhao Qinghe dalam penyempurnaan tubuh dan mendapatkan kemenangan dalam pertempuran pertama di antara tiga besar. p>

Sebelumnya, ketika dia bertarung dengan Su Jiankong dan Su Chan, keduanya adalah penyuling qi yang ahli dalam Sword Dao dan Blade Dao, sedangkan Chen Xi juga menggunakan budidaya penyempurnaan qi untuk melawan mereka dan mengalahkan mereka di bawah pedangnya.

Hal ini menyebabkan semua orang yang hadir berpikir bahwa Chen Xi adalah Pedang Pedang murni yang menginjak jalan pedang. Siapa yang akan membayangkan bahwa budidaya penyempurnaan tubuhnya juga akan sangat mengejutkan?

Bahkan Zhao Qinghe telah kehilangan dengan menyedihkan di tangannya …

Siapa itu Zhao Qinghe? Seorang Murid Inti Paviliun Merak, seorang jenius tak tertandingi yang secara pribadi dipupuk oleh Daois tua jorok. Budidaya penyempurnaan tubuhnya telah mencapai puncak kesempurnaan, dan ada beberapa di antara generasi muda yang mampu membandingkannya. Sebelum kompetisi dimulai, ia bahkan dipandang baik oleh kebanyakan orang, dan mereka yakin bahwa sangat mungkin ia akan merebut pertama kali di Allstar Meeting kali ini.

Namun, pada saat ini, jenius yang cemerlang dan luar biasa telah hilang di tangan Chen Xi. Selain itu, ia dikalahkan dalam penyempurnaan tubuh yang paling terampil di bidangnya …

Dampak visual yang intens dan konflik besar antara kenyataan dan harapan ini menyebabkan para ahli Realm Bumi Abadi ini menjadi tercengang dan terkejut tanpa bisa berkata-kata. p>

“Dia menang! Ha ha! Kakak Chen Xi telah menang! Zhao Qinghe bahkan dianggap oleh sebagian besar orang sebagai salah satu kandidat terkuat yang harus disita terlebih dahulu, namun dia kalah dari Kakak Chen Xi. Mu Wenfei sangat bersemangat saat dia berteriak keras. “Yang pertama, yang pertama, rebut yang pertama di Allstar Meeting!”

“Rebut yang pertama.” Ya Qing dan gadis-gadis lainnya mengungkapkan senyum di wajah mereka saat mereka berteriak dengan penuh semangat.

“Paman benar-benar tangguh, bahkan seseorang tercabik-cabik olehnya.” Chen Yu kecil menjulurkan lidah dan memiliki ekspresi heran.

Fei Lengcui mulai tersenyum, dan Taois Wen Xuan di sampingnya mulai tersenyum juga.

Zhen Liuqing memandang dari jauh ke arah Chen Xi yang berjalan keluar dari Devilbane Arena. Pada saat ini, semua ahli Alam Duniawi sedang menatap Chen Xi, dan Chen Xi adalah keberadaan yang paling mempesona dan gemilang.

Zhen Liuqing merasakan gelombang kegembiraan juga, dia bersemangat untuk Chen Xi.

Hanya pertempuran terakhir yang tersisa. Zhen Liuqing bergumam dengan antisipasi. “Selama dia mengalahkan Qing Xiuyi, Chen Xi akan bisa menjadi ahli nomor satu yang layak dalam Rapat Allstar.”

The pertempuran kedua, Qing Xiuyi versus Zhao Qinghe.

Setelah bertarung dengan Chen Xi, konsumsi kekuatan Zhao Qinghe sangat besar, tetapi Kaisar Chu segera mengambil langkah untuk membuat Energi Shamannya pulih sepenuhnya dan memberinya waktu dupa digunakan untuk membakar dupa untuk memulihkan diri.

Saat ini, dia berdiri di Devilbane Arena sambil dipenuhi dengan energi dan semangat sekali lagi. Ekspresinya tenang, dan dia tidak kehilangan semangat juangnya karena kekalahannya dari Chen Xi dalam pertempuran pertama.

Selain itu, menghadapi lawan hebat ini Qing Xiuyi malah membangkitkan niat pertempuran yang keras dalam dirinya. tulang. Pada saat pertempuran dimulai, dia menggunakan seluruh kekuatannya dan mengeksekusi berbagai Kemampuan Ilahi yang tangguh, dan auranya yang luar biasa ganas karena dia bertarung dengan sangat hebat dengan Qing Xiuyi.

Sebenarnya, karena dia bisa sejauh ini, kekuatan Zhao Qinghe tidak kalah dengan Chen Xi dan Qing Xiuyi. Selain itu, sebagai penyuling tubuh, ia secara alami memiliki keunggulan di atas Sekolah Penyempurnaan Qi. Tetapi dalam pertempuran, kekuatan bukan satu-satunya faktor yang menentukan hasil, dan teknik bela diri, Kemampuan Ilahi, harta sihir, budidaya Hati Dao … dan banyak faktor lain yang dapat mempengaruhi pertempuran.

Terutama dalam situasi di mana kekuatan kedua belah pihak hampir sama, pertempuran itu bukan kompetisi kultivasi, tetapi kompetisi yang Hati Dao-nya lebih kuat atau budidaya dalam teknik bela diri dan Kemampuan Ilahi lebih hebat.

Pertempuran antara Zhao Qinghe dan Qing Xiuyi juga sangat intens, tetapi pada akhirnya, masih Zhao Qinghe yang sedikit lebih rendah dan dengan mudah dikalahkan oleh Light Dao Insight Qing Xiuyi.

Ketika dia meninggalkan Arena Devilbane, Zhao Qinghe melirik Chen Xi dan sepertinya berkata ‘Kamu sudah melihatnya juga. Jika Anda ingin memenangkan yang pertama di Allstar Meeting, maka Qing Xiuyi akan menjadi penghalang yang sulit diatasi. ‘

Ekspresi Chen Xi tenang dan menolak untuk berkomentar.

Zhao Qinghe tertawa mengejek dirinya sendiri ketika dia menggelengkan kepalanya, dan kemudian dia kembali ke sisi tuannya dan menundukkan kepalanya sebelum diam. Jelas, berturut-turut kalah di tangan Chen Xi dan Qing Xiuyi telah sedikit banyak memukul kepercayaan dirinya.

Seorang Taois tua yang jorok menghela nafas dengan ringan di dalam hatinya, namun dia tersenyum dengan ringan dan berkata, “Qinghe, aku sudah sangat puas bahwa kamu dapat peringkat di tiga besar. Ini hanya kompetisi dan tidak bisa memutuskan banyak. Kemenangan sejati sebenarnya ditentukan oleh siapa yang bisa selamat dari gelombang Kesengsaraan Surgawi untuk naik dan menjadi Dewa Surgawi. Itu adalah peristiwa besar yang menentukan masa depan seorang kultivator, mereka yang menang akan menjadi Dewa, sedangkan mereka yang gagal akan dilenyapkan! “

” Mmm, jangan khawatir Guru, saya pasti akan berkultivasi dan menjadi Dewa Surgawi selangkah di depan mereka! ” Zhao Qinghe mengangguk sambil diam-diam mengepalkan tinjunya.

Zhao Qinghe telah kalah berturut-turut dan berhenti di yang ketiga, dan dia tidak memiliki kesempatan untuk bersaing untuk yang pertama lagi.

Pada saat ini, Chen Xi dan Qing Xiuyi sedang memulihkan diri dalam meditasi.

Pertempuran terakhir di babak terakhir pertempuran akan dimulai setelah dua jam. Setelah pertempuran ini berakhir, yang pertama dalam Rapat Allstar kali ini akan diputuskan, yang menyebabkannya menjadi sangat penting.

Pada saat ini, seluruh Kota Silken telah jatuh ke dalam keheningan, keheningan sempurna . Bahkan para ahli Realm Bumi Abadi itu semua diam, seolah-olah mereka sangat takut mereka akan mengganggu meditasi dan pemulihan Chen Xi dan Qing Xiuyi.

Suasana tampaknya sangat sunyi, namun samar-samar memiliki penindasan merasakan badai penyeduhan.

Chen Xi adalah kuda hitam yang paling mempesona di Allstar Meeting kali ini. Dia telah mengatasi berbagai kesulitan di sepanjang jalan dan memenangkan setiap pertempuran. Yang paling mengejutkan dari semua itu bukan hanya dia memiliki kultivasi yang sangat tangguh dalam penyempurnaan qi, bahkan kultivasi penyempurnaan tubuhnya sangat mengerikan, dan dia benar-benar sosok yang tangguh yang menyembunyikan kekuatannya dalam-dalam tanpa benar-benar mengungkapkannya.

< Di sisi lain, Qing Xiuyi adalah Dewa Surgawi reinkarnasi pertama yang muncul di Kekaisaran Darchu hingga tanggal ini, dan dia seperti gadis surgawi yang tetap menyendiri dari dunia. Dia memiliki kenangan dari kehidupan sebelumnya sebagai Dewa Surgawi, dan seseorang yang tangguh seperti Zhao Qinghe dengan mudah dikalahkan olehnya. Sampai sekarang, belum ada satu orang pun yang memaksanya ke dalam situasi tanpa harapan.

Saat ini, dua pakar muda yang juga luar biasa ini akan melakukan pertempuran terakhir di Allstar Meeting dan memutuskan pemenang. Bagaimana mungkin semua orang tidak menantikan adegan seperti itu?

Pada saat ini, tatapan hampir semua orang telah berkumpul pada mereka, dan mereka menahan napas ketika mereka melihat mereka berdua dengan konsentrasi tinggi.

“Pertempuran ketiga, Qing Xiuyi versus Chen Xi! Kalian berdua, memasuki Arena Devilbane sekarang. Setelah dua jam berlalu, Kaisar Chu secara pribadi mengumumkan pertempuran dari atas di langit, dan dia memecah kesunyian di Kota Silken.

Swoosh!

Chen Xi melirik Qing Xiuyi dari jauh sebelum berkedip menuju Devilbane Arena terlebih dahulu. Pada saat ini, hatinya jernih dan tenang, dan dia tidak tertarik oleh permusuhan memalukan yang telah terjadi di antara mereka berdua.

Qing Xiuyi naik tersandung seperti gumpalan hujan berkabut yang turun ke Arena Devilbane. Dia berdiri di sana sendirian dengan pakaian yang berkibar-kibar dan penampilan cantik yang tiada taranya yang samar-samar terlihat, dan dia tampak seolah-olah akan terbang bersama angin di saat berikutnya, menyebabkannya tampak dangkal sampai-sampai orang lain hanya bisa melihat tetapi tidak menjangkau dirinya. .

Berseberangan dengannya adalah Chen Xi berdiri secara terbuka dengan pakaian biru dan rambut hitam yang melambai-lambai, dan tatapannya yang gelap dan dalam yang acuh tak acuh seperti air, tidak sombong atau terburu nafsu, murni dan alami. Dia tampak seperti batu yang tumbuh di tebing di tengah-tengah lautan awan, tidak bahagia atau sedih terhadap apa pun yang terjadi di sekitarnya.

Saat ini, tatapan semua orang yang hadir telah menyatu dengan pria dan wanita ini , dan mereka memusatkan pandangan mereka tanpa berkedip karena mereka sangat takut kehilangan detail sekecil apapun dan membuat diri mereka merasa menyesal untuk seluruh hidup mereka.

“Momen lama yang ditunggu-tunggu ini akhirnya tiba.” Qing Xiuyi berbicara tiba-tiba, dan dia mengucapkan kata-kata yang sangat aneh. Setelah itu, dia menatap lurus ke mata Chen Xi sebelum dia berkata dengan acuh tak acuh, “Sebelum kita melakukan pertempuran, aku punya kondisi.”

“Katakan saja apa yang ada di pikiranmu.” Chen Xi terdiam untuk sesaat sebelum dia berbicara perlahan.

“Jika kamu kalah di tanganku, maka akhiri hidupmu sebelum aku.” Qing Xiuyi menjawab tanpa berpikir.

Chen Xi tertegun, dan lalu alisnya sedikit demi sedikit bersatu. “Apa alasannya?”

Bukan hanya Chen Xi yang bingung, bahkan semua pembudidaya yang menyaksikannya tertegun. Alasan apa yang akan menyebabkan Qing Xiuyi yang selalu acuh tak acuh seperti air untuk mengajukan permintaan pembunuhan seperti itu?

Mungkinkah ada permusuhan yang tidak dapat didamaikan antara dia dan Chen Xi?

Semua orang sangat penasaran.

“Dia terlalu jauh!” Ya Qing dan gadis-gadis lain mengerutkan kening dan sangat tidak senang. Pertempuran adalah pertempuran, namun siapa yang akan mempertaruhkan hidup mereka? Kondisi ini sangat tidak masuk akal dan sangat tidak masuk akal!

Hanya Fan Yunlan yang samar-samar memperhatikan sesuatu, menyebabkan dia memiliki ekspresi terkejut, namun dia tidak berani menegaskannya.

Qing Xiuyi terdiam beberapa saat dan sepertinya telah membuat keputusan besar, dan kemudian dia Melambaikan tangannya yang lembut, menyebabkan Mirror of Exchange melayang di udara dan membentuk layar.

Mirror of Exchange itu kristal dan tembus cahaya, dan pemandangan yang diungkapkannya sangat sederhana. Itu adalah penampilan rumah dengan meja rias, tempat tidur, meja, dan kursi. Jelas, itu adalah kamar tidur seorang wanita, dan itu tetap elegan dan rapi.

Tapi pada saat itu Chen Xi melihat ke Mirror of Exchange, dia langsung tampak seperti tersambar petir, dan matanya tidak bisa dipindahkan lagi.

Karena di dalam kamar tidur ada tempat tidur empuk yang lebih kecil, dan di samping tempat tidur ada sebuah gendang mainan, pedang kayu kecil, dan banyak mainan anak-anak lainnya. Yang paling penting, ada seorang anak berusia sekitar empat atau lima tahun yang menopang dagunya dengan kedua tangan di depan meja kayu, dan sosoknya sepenuhnya terungkap hingga detail terkecil di dalam Mirror of Exchange.

Seseorang dapat bahkan dengan jelas melihat bahwa anak itu tampak benar-benar bosan dan menatap kosong ke Mirror of Exchange!

“Itu …” Chen Xi menatap lekat-lekat ke arah anak itu ketika mulutnya terbuka. Tubuhnya tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetaran, dan dia tampak seperti bingung.

œBukan hanya anak-anak? Apa yang ada untuk membuat keributan? Sementara itu, sebagian besar orang yang hadir telah melihat pemandangan di dalam Mirror of Exchange, dan mereka semua sangat bingung karena mereka tidak dapat mengetahui mengapa Chen Xi akan sangat terkejut. / p>

Hanya Ya Qing dan sangat sedikit orang yang memandangi anak itu lalu memandangi Chen Xi, dan kemudian pikiran mengejutkan muncul bersamaan di benak mereka.

“Eh, penampilan adik laki-laki itu adalah sangat mirip dengan Paman! ” Suara yang jelas dan merdu terdengar, dan itu adalah Chen Yu kecil. Dia baru berusia lima atau enam tahun, menyebabkan dia tidak dapat menyembunyikan apa pun di hatinya, dan dia berbicara dengan segala yang ada di pikirannya.

Begitu kata-kata ini diucapkan, Ya Qing, Daois Wen Xuan, dan yang lainnya saling memandang satu sama lain ketika sebuah pikiran aneh menyembur ke dalam hati mereka. Mungkinkah anak itu … benar-benar putra Chen Xi?

“Penampilan anak kecil itu sangat mirip dengan Chen Xi … Ah, tunggu! Dia tidak akan benar-benar putra Chen Xi, kan? “

Sementara itu, semua orang memperhatikan firasat dan menatap mata mereka lebar-lebar sambil mengungkapkan ekspresi kaget di wajah mereka. Jika dia benar-benar putra Chen Xi, lalu mengapa dia berada di tangan Qing Xiuyi? Mungkinkah¦

Mungkinkah anak itu lahir dari Chen Xi dan Qing Xiuyi? Begitu pikiran ini muncul, itu langsung mengejutkan semua orang yang hadir sampai terengah-engah, dan mereka memiliki perasaan linglung seolah-olah segala sesuatu di depan mata mereka begitu tidak nyata.