Talisman Emperor – Chapter 425

shadow

Talisman Emperor – Chapter 425

Kembali Ke Rumah Bersama Putranya

Saat ini, hanya Chen Xi dan Kaisar Chu yang tersisa di Istana Silken.

Tidak ada orang lain yang hadir di sini, jadi Kaisar Chu tampaknya jauh lebih santai dan menyenangkan. Ketika dia menghadapi Chen Xi, tidak ada martabat dan kesungguhan sedikit pun dari menjadi penguasa tertinggi baginya, dan dia seperti seorang senior mengobrol dengan seorang junior dan memiliki suara yang mengungkapkan jejak keramahan yang menyebabkan seseorang merasa seolah-olah salah satunya dimandikan dalam angin musim semi.

Dia tersenyum ketika berkata, Saya berjanji di depan Allstar Meeting bahwa saya akan memenuhi permintaan orang yang memperoleh yang pertama. Sekarang, apakah Anda memiliki permintaan untuk disebutkan? “

Chen Xi sudah samar-samar menebak mengapa Kaisar Chu hanya memintanya untuk tinggal, dan dia tidak ragu sedikit pun ketika mendengar ini. “Saya tidak punya permintaan lain, saya hanya berharap bahwa Chen Clan saya tidak menderita dari kerusakan apa pun di Dinasti Darchu, dan itu abadi seperti Dinasti Darchu.”

“Aku berjanji.” Kaisar Chu tidak ragu sedikit pun untuk melambaikan tangannya dan berbicara, dan dia mengungkapkan aura yang mengesankan. Sebenarnya, dengan identitas Kaisar Chu, jika dia ingin melindungi kekuatan di wilayahnya sendiri, itu masalah yang sangat mudah. ‹‹

“Tapi aku masih takut pada anak ini, Su Chan.” Chen Xi ragu-ragu sejenak sebelum berbicara perlahan.

“Kamu khawatir tentang Panglima perang di belakang Su Chan, kan?” Kaisar Chu adalah sosok yang luar biasa dan melihat melalui pikiran Chen Xi segera, dan dia berkata acuh tak acuh, “Aku akan memperingatkan Warlord bahwa begitu aku melihat dia mengambil tindakan terhadap Chen Clan, maka dia seharusnya tidak menyalahkanku karena menempatkan kebenaran di atas keluarga!” Ketika dia berbicara di sini, suara Kaisar Chu membawa jejak niat membunuh yang mengerikan.

Sebagai seorang Kaisar, seseorang harus kejam dan tidak berperasaan, dan semua yang berani menentang kehendak seseorang harus dibunuh tanpa pengampunan dan bahkan kerabat tidak terkecuali. Meskipun dia hanya mengatakannya sekarang, namun jika situasi seperti itu benar-benar muncul, maka Kaisar Chu pasti tidak akan menunjukkan belas kasihan.

Belum lagi bahwa jika Chen Xi mampu menjadi terkemuka di Primeval Battlefield dan masukkan Dark Reverie, kemudian mengandalkan hubungan Chen Xi dengan Violet Thistle Bai Clan, prestasi Chen Xi di masa depan tidak terbatas, dan ia akan dapat membawa manfaat tanpa batas ke Dinasti Darchu. Itu hanya seorang panglima perang tunggal, jadi bagaimana jika dia dikorbankan?

Ini adalah pikiran para penguasa. Mereka melihat kerugian dan untung sangat jelas. Mungkin Chen Xi saat ini tidak mampu membandingkan dengan Panglima Perang, tetapi Kaisar Chu mengerti bahwa bahkan seratus Panglima perang mungkin tidak mampu membandingkan dengan satu Chen Xi di masa depan …

“Terima kasih, Yang Mulia.” Chen Xi menarik napas dalam-dalam dan membungkuk saat berbicara. Panglima perang itu adalah adik kandung dari Kaisar Chu, namun Kaisar Chu telah berbicara tentang menempatkan kebenaran di atas keluarga. Jadi bagaimana mungkin Chen Xi tidak tergerak?

Selain itu, balasan Kaisar Chu telah sepenuhnya menyelesaikan kekhawatirannya bahwa keluarganya akan diserang. Jadi ketika dia memasuki Medan Perang Purba berikutnya, dia tidak perlu khawatir tentang keamanan Chen Hao dan Klan Chen lagi, menyebabkan dia merasa bersyukur dengan tulus kepada Kaisar Chu, dan dia tidak secara acuh tak acuh mengucapkan terima kasih. p>

Kaisar Chu tersenyum, lalu dia mengganti topik pembicaraan dan berkata, “Jika kau punya kesempatan, aku menyarankanmu untuk mengubur kapak bersama Qing Xiuyi. Identitas wanita ini dalam kehidupan sebelumnya sangat istimewa, dan bahkan saya harus sedikit hormat dan memberi dasar. Mungkin dia akan sangat membantu untuk kultivasi masa depan Anda. “

Chen Xi tertegun, dan kemudian dia mengangguk. Sama saja, demi Aner, aku masih akan melakukan itu. Lagipula, dia adalah ibu An’er. 

Kaisar Chu menghela nafas ketika dia tahu bahwa anak kecil itu tidak mengerti arti dari kata-katanya. Qing Xiuyi bukan hanya ibu dari anak Anda! Dalam kehidupan sebelumnya, dia adalah eksistensi yang terkenal bahkan di Dimensi Abadi!

Tentu saja, kata-kata ini adalah informasi yang sangat rahasia di Dimensi Abadi, dan itu tidak cocok untuk Kaisar Chu mengatakan sesuatu lebih jauh, jadi dia hanya bisa menunggu Chen Xi untuk merenung perlahan dan memahaminya.

Setelah dia meninggalkan Istana Silken, Chen Xi buru-buru menyebarkan Divine Sense-nya saat terbang di sekitar kota dengan tujuan mencari jejak Qing Xiuyi sehingga dia bisa berbicara dengan padanya tentang anak mereka, Chen An.

Sayangnya, dia praktis mencari di seluruh Kota Silken namun tidak melihat jejak Qing Xiuyi.

Hanya ketika dia kembali ke rumahnya kediamannya apakah dia mendengar dari Zhen Liuqing bahwa Qing Xiuyi telah pergi jauh sejak lama ketika mereka meninggalkan Istana Silken, dan dia kembali ke sekte sendiri. Bahkan sampai-sampai dia bahkan tidak datang untuk melihat Chen An.

Chen Xi hanya bisa menyerah ketika dia mendengar ini.

“Masih ada lagi tahun sebelum memasuki medan perang purba, bagaimana Anda berencana untuk menghabiskan waktu ini? “tanya Zhen Liuqing.

” Kembali ke rumah. “Chen Xi menjawab dengan santai.

” Lalu, bisakah aku pergi bersamamu? “Zhen Liuqing mengedipkan matanya dan bertanya sambil tersenyum.

” Tentu saja, Anda sangat welcome. “Chen Xi tersenyum juga.

” Lalu bagaimana dengan kita? Sekelompok gadis didakwa dengan desir, dan Ya Qing, Yun Na, Yan Yan, Du Qingxi, Fan Yunlan, dan Mu Yao semuanya hadir dan semua wajah cantik ini membawa jejak antisipasi.

Chen Xi langsung terpana, dan dia menggaruk kepalanya sambil berkata, “Apakah kalian semua tidak pulang?”

Semua gadis menggelengkan kepala mereka.

Tidak peduli seberapa terdiri Chen Xi, sedang menatap dengan antisipasi seperti itu oleh begitu banyak keindahan cantik yang mati-matian yang memiliki berbagai pesona yang masing-masing superior dengan cara mereka sendiri menyebabkan dia tidak dapat menahan gumpalan perasaan kepuasan yang luar biasa ketika seorang pria memancar keluar dari hatinya.

Ini adalah kegagalan umum dari semua pria, dan tidak mungkin disembuhkan.

Tapi pada saat berikutnya, semua gadis meninggalkan Chen Xi karena sedikit Chen An muncul. Anak kecil itu memiliki mata yang indah dan fitur yang halus seperti sepotong batu giok berukir, dan ia cerdas dan patuh. Dia hanya menjadi favorit di mata semua gadis, dan mereka menyayanginya dan menyukainya secara ekstrem.

Little An An. Siapa aku? “

” Kamu Bibi Ya Qing. “

” Kamu anak yang baik. Ini adalah beberapa permen arwah yang dibeli Bibi Ya Qing untukmu. Ada berbagai rasa, coba cepat-cepat. “

” Little An, bagaimana dengan saya? “

” Kau Bibi Fan Yunlan. “

“Cerdas! Oh, ini adalah liontin Jantung Jadeite. Anda dapat menghindari terkontaminasi oleh kotoran saat memakainya. “

” Little An An … “

Saat dia melihat sekelompok gadis yang berada di sekitar putranya, Chen An, seperti sejumlah bintang yang mengelilingi bulan yang cerah sambil memberinya permen, hadiah, dan bahkan memberi ciuman kecil pada pipinya sebagai hadiah, bahkan Chen Xi sangat iri.

Ketika saya seusia dengannya. , Saya tidak mendapatkan perawatan seperti ini … Hmm? Chen Xi menghela nafas dengan emosi ketika dia berjalan, namun dia terkejut melihat bahwa Zhen Liuqing di dekatnya telah bergabung dengan kelompok semua gadis dan meminta Chen An untuk tanggal kelahiran dan horoskopnya …

Ini anak kecil sebenarnya telah menjadi pusat perhatian ayahnya! Chen Xi menggosok hidungnya dan merasa ejekan diri yang tak ada habisnya.

Tiga hari kemudian.

Sebuah kapal yang berharga merobek langit dan melintas ke wilayah selatan.

Kapal yang berharga ini milik Treasure Heaven Pavilion, dan itu disebut The Snow Dragon. Tidak hanya itu mampu menahan serangan kultivator Kelahiran Kembali, titik kuncinya adalah ia memiliki kecepatan yang sangat cepat dan mampu menempuh jarak 500.000 km dalam satu hari.

Setelah beberapa jam, Pegunungan Barbaric Selatan yang naik dan turun terus-menerus dan Pine Mist City yang berada di kaki pegunungan sudah bisa dilihat di kejauhan.

Saya telah kembali. Chen Xi mengungkapkan sedikit senyum ketika dia melihat pemandangan yang sangat akrab ini. Angin musim gugur berdenyut ketika saya pergi hari itu, namun sekarang sudah musim dingin yang mati dengan salju yang berkibar-kibar.