Talisman Emperor – Chapter 44

shadow

Talisman Emperor – Chapter 44

Pedang Patah

Whoosh!

Begitu dia selesai berbicara, sosok Li Huai terus-menerus melompat beberapa kali dan berubah menjadi banyak bayangan. Itu adalah kesalahan visual yang disebabkan dari kecepatan mencapai tingkat tertentu.

Sangat cepat!

Li Huai seperti hantu ketika dia bergerak dengan hati-hati dengan cara yang tidak menentu. Potongan-potongan kecil lampu pedang menutupi seluruh tubuhnya saat mereka berfluktuasi dengan goyah; mereka seperti banyak panah tajam yang mengumpulkan kekuatan sambil menunggu untuk ditembak.

Dia tampak seperti angin karena sosoknya cepat seperti kilat. Dia mengejutkan menggunakan teknik pamungkas yang diwariskan oleh leluhur Li Clan, Windflash Illusory Steps!

Di dalam dunia budidaya, meskipun teknik budidaya dari berbagai tingkatan dapat dibeli di pasar, masih ada beberapa teknik budidaya berharga yang sangat sulit untuk dibeli dengan menghabiskan batu roh.

Di dalam sekte besar dan klan besar, berbagai teknik budidaya dan teknik pamungkas yang diwariskan dari zaman kuno hanya dapat dilihat dan dibudidayakan oleh murid inti. Selain itu, klan besar dan sekte besar ini memiliki aturan yang sangat ketat. Jika ada yang membocorkan teknik pamungkas tanpa otorisasi, maka pelanggaran ringan akan menjamin melumpuhkan budidaya pelaku, sedangkan pelanggaran berat akan menuntut kematian.

Prinsipnya sebenarnya sangat sederhana: terhadap klan mana pun atau sekte, warisan teknik kultivasi adalah fondasinya dan kebocoran teknik kultivasi atau warisan lainnya tidak diragukan lagi adalah penghancuran fondasinya sendiri.

Pada saat ini, langkah yang dilakukan Li Huai justru merupakan teknik pamungkas. dari klannya sendiri, teknik gerak kaki bermutu tinggi yang sangat berharga yang mencatat secara rinci tiga tahap tahap dasar, tahap lanjut, dan tahap persatuan.

Whoosh! Suara mendesing! Whoosh!

Sosok Li Huai ditutupi lapisan cahaya pedang saat dia bergerak menggunakan Windflash Illusory Steps-nya. Dia seperti landak tertutup paku, dan banyak lampu pedang yang bersinar dengan cahaya dingin ditembakkan dengan keras.

Karena teknik gerakannya terlalu cepat dan dia bergerak di sekitar lingkungan Chen Xi, lampu pedang ini merobek langit dengan lintasan yang sangat licik dan ganas, tampaknya mendekati Chen Xi dari segala arah. Lampu pedang ini mengunci tenggorokan, mata, hati, perut, punggung, dan belakang kepala Chen Xi, sepertinya telah menjadikan Chen Xi sebagai papan target.

Jejak cahaya terang mekar dengan murid-murid Chen Xi yang acuh dan kosong, lalu tubuhnya tiba-tiba melompat keluar, dan pada saat yang sama anggota tubuhnya seperti memutar dan mengayunkan cabang pohon willow ketika ditiup angin kencang, dan dia menerjang ke jauh. pergi Li Huai dengan postur yang aneh.

Menghadapi serangan cahaya pedang yang menutupi langit dan bumi, dan tidak meninggalkan celah. Orang ini tidak tahu untuk membela, tetapi ingin maju ke depan. Mungkinkah dia memiliki keinginan mati? “Seseorang di antara kerumunan tidak bisa membantu tetapi berteriak dengan suara yang tajam.

Namun, orang itu baru saja selesai berbicara ketika dia tiba-tiba menyadari itu sementara Chen Xi menyerbu ke depan, meskipun postur Chen Xi aneh dan mengerikan, Chen Xi selalu bisa menghindari lampu pedang yang telah mengunci padanya. Chen Xi seperti loach licin dan mengerikan, bergerak dan melompat dalam celah terkecil. Meskipun pakaiannya tercabik-cabik, seluruh tubuhnya tidak mengalami cedera. Dia benar-benar tidak terluka!

“Ini adalah … Delapan Langkah Naga Langit?” Duanmu Ze bertanya dengan kaget, dan saat dia berbicara, dia merasakan ledakan rasa malu di dalam hatinya.

Duanmu Ze tidak akan kehilangan ketenangannya seperti ini jika apa yang dieksekusi Chen Xi adalah jenis teknik budidaya langka. Lagi pula, ada hampir 100 miliar pembudidaya dan lebih dari 10 juta sekte atau lembaga di seluruh wilayah Dinasti Darchu. Teknik budidaya secara alami banyak seperti sungai bintang dan tidak terhitung. Bahkan para pembudidaya yang maha kuasa itu tidak mampu mengenali semua teknik budidaya di dunia.

Sedangkan alasan Duanmu Ze kehilangan ketenangannya adalah karena Teknik Pedang Windsplit Chaotic dan Delapan Langkah Heavenly Dragon yang dimiliki Chen Xi dieksekusi. Metode budidaya ini semua biasa dan dapat dibeli di pasar, tetapi setelah mereka dieksekusi oleh Chen Xi, tidak hanya gaya dan esensi mereka benar-benar berubah, bahkan kekuatan mereka telah meningkat secara eksplosif. Mereka tampaknya tidak kalah dengan beberapa teknik bela diri bermutu tinggi yang berharga. Di bawah keadaan ini, Duanmu Ze hampir tidak bisa mempercayai matanya sendiri, dan dengan demikian kehilangan ketenangan tidak dapat dihindari.

Du Qingxi juga sama bingungnya, tetapi dia mampu mempertahankan ketenangannya karena dia tahu bahwa Song Lin di dekatnya pasti akan memberikan jawaban yang memuaskan.

Seperti yang diharapkan, setelah dia melihat Delapan Langkah Heavenly Dragon, Chen Xi dieksekusi yang tidak bisa dikenali, mata Song Lin tumbuh lebih cerah saat dia bergumam dalam kegembiraan, ” Pasti ada seorang ahli dengan pemahaman yang sangat tinggi dalam Martial Dao di belakang anak ini. Pakar itu sebenarnya mampu meningkatkan Delapan Langkah Naga Langit dengan satu tingkat, benar-benar terlalu hebat! “

Rip!

Pakaian di tubuhnya terkoyak sekali lagi, tapi ekspresi Chen Xi tetap tidak terpengaruh saat dia mengeksekusi Delapan Langkah Heavenly Dragon tahap lanjut hingga batasnya, mengalahkan Windflash Illusory Steps dari Li Huai.

Li Huai sekali lagi terkejut dalam hati, lalu dia diam-diam mengertakkan gigi dan lampu pedang yang ditembakkan dengan keras dari Pedang Pine Ripple-nya menjadi lebih padat, seperti hujan lebat lebat yang menyelimuti Chen Xi yang tanpa henti mendekati. p>

Bang! Bang! Bang!

Tekanan Chen Xi tiba-tiba melambung tinggi ketika dihadapkan dengan serangan cahaya pedang Li Huai yang praktisnya gila. Ketika dihadapkan dengan beberapa lampu pedang yang tidak bisa dia hindari, Pedang Azurebolt di tangan kanannya seolah-olah memiliki mata, dan menusuk, menebas, menjentik, mencincang, menyapu … untuk menghancurkan lampu pedang yang mendekatinya. .

30 langkah!

20 langkah!

10 langkah!

Semua orang yang hadir tidak bisa Tidak bisa membantu tetapi berkeringat di setiap langkah lebih dekat Chen Xi datang ke Li Huai sebagai kejutan di hati mereka tumbuh lebih intens. Tatapan mereka terhadap Chen Xi secara bertahap mengembangkan jejak rasa hormat dan kekaguman.

Masih bergerak menuju serangan bahkan ketika tahu benar bahwa lampu pedang di depan turun seperti hujan memang sangat bodoh dan bodoh, karena ada terlalu banyak metode untuk menangkal langkah ini. Tidak perlu menempatkan diri dalam situasi berbahaya seperti itu. Namun, ketika tindakan bodoh yang praktis ini semakin dekat dan semakin dekat dengan target, sikap memaksakan yang tak kenal takut dan ulet itu adalah sesuatu yang membuat semua orang sangat kagum.

Li Huai dalam bahaya. Apakah Anda ingin saya membantu? “Cang Bin mengerutkan kening dan bertanya.

” Tidak. Ini bukan saat terakhir, “Su Jiao menggigit bibirnya saat dia berkata dengan suara ringan. Meskipun dia mengatakan ini, tatapannya ketika melihat Li Huai mengungkapkan kekecewaan, kedinginan, dan ketidakpedulian.

Postur Chen Xi saat menghindari lampu pedang sangat mengerikan, namun langkah kakinya sangat tegas. Dia yang dikepung oleh cahaya pedang yang menutupi langit seperti bhikkhu pertapa yang berjalan melawan badai hujan untuk maju, dan wajahnya tetap tanpa ekspresi dengan mata yang acuh tak acuh tanpa riak sedikit pun.

Keadaan Li Huai pikiran menjadi lebih gelisah dengan kecemasan saat dia melihat Chen Xi tanpa henti menekan ke depan. Meskipun kemenangan belum diputuskan, situasi seperti itu sudah benar-benar melebihi harapan Li Huai.

Perasaan kejam langsung melonjak di dadanya dan Li Huai berada di ambang gila dengan keluhan.

Namun, tepat pada saat ini, perasaan bahaya ekstrem melonjak ke dalam hatinya dan menyebabkan rasa dingin merambat di tulang punggungnya. Li Huai tiba-tiba tersentak bangun dari perasaan ganas itu, tetapi dia melihat ujung pedang yang memiliki cahaya dingin yang tajam mengembun dengan cepat membesar di dalam pupilnya, dan angin dingin yang menusuk dari pedang sepertinya membawa aura kematian saat itu. menyerang wajahnya!

Li Huai memancarkan teriakan histeris dan eksplosif di dalam hatinya ketika sosoknya tiba-tiba melintas dalam retret peledak,

Namun, dia masih selangkah terlalu lambat.

Pedang Azurebolt di tangan Chen Xi seperti tumor kanker di tulang, dan pada saat Li Huai mundur, pedang itu bergerak lurus untuk menusuk ke tengah dadanya.

Bang !

Saat itu ujung pedang menghantam dada Li Huai, seolah-olah telah menusuk pelat baja dan mengeluarkan dering logam yang jelas.

Chen Xi sedikit terpana.

Pada saat itulah Li Huai tiba-tiba mengayunkan Pine Ripple Sword di tangannya untuk menebang dengan ganas, dan Pedang Azurebolt di tangan Chen Xi adalah langsung terpecah menjadi dua.

Namun, meskipun serangan pedang Chen Xi tidak melukai Li Huai, kekuatan impulsif yang mengerikan yang telah mengembun di atas pedang langsung mengecam Li Huai yang terbang lebih dari 30 meter jauhnya untuk jatuh ke tanah di keadaan menyesal, dan Li Huai nyaris tidak bisa menstabilkan dirinya dari tidak jatuh rata di tanah,

Pergantian peristiwa ini praktis terjadi dalam sekejap mata.

Meskipun prosesnya singkat, pergantian peristiwa yang menakjubkan masih menyebabkan gelombang naik dan turun di hati semua orang yang hadir dan mereka hampir lupa untuk bernapas.

Dentang!

Pedang yang patah memancarkan jelas berdentang ketika jatuh ke tanah, dan baru sekarang semua orang tersentak bangun seolah-olah terbangun dari mimpi dan mereka menghela napas panjang, tetapi ekspresi mereka sudah tertutup shock.

“Sangat hebat! “

” Jin … Tidak, Chen Xi sebenarnya sangat tangguh. Teknik pedangnya dan teknik gerakannya tampaknya telah melampaui Li Huai. Tingkat kekuatan tempur ini benar-benar di luar dugaan! “

” Apakah dia melampaui Alam kultivasi untuk melakukan pertempuran? Tidak, ini adalah Domain Nether Barbaric Selatan. Paling-paling, Li Huai berada pada tahap kesempurnaan Alam Bawaan pada saat ini. Bahkan saat itu, Chen Xi mampu mengalahkannya benar-benar di luar kepercayaan. “

Kerumunan menjadi gempar karena semua orang yang hadir mengungkapkan perasaan mereka pada saat yang sama, dan diskusi mereka semua membuat Chen Xi sangat dihargai . Para pembudidaya yang datang dari Pine Mist City bahkan diam-diam mengubah cara mereka berbicara dengan Chen Xi.

“Sayangnya … Pedang itu hanya senjata fana tingkat tinggi. Jika itu adalah Magic Treasure bertingkat, maka bahkan jika Li Huai tidak mati, dia masih akan menderita cedera berat. “Duanmu Ze memukul bibirnya saat dia menggelengkan kepalanya dan mendesah.” Chen Xi telah melampaui harapan kami. Saya awalnya hanya membawanya menjadi koki roh, tetapi siapa yang akan tahu bahwa ia akan mencapai tahap lanjut dalam teknik pedangnya dan teknik gerakan dengan budidaya Realm bawaan? Bahkan di dalam generasi yang lebih muda dari Dragon Lake City, tingkat pemahaman ini dianggap luar biasa juga. “Du Qingxi memuji sambil menghela nafas, lalu alisnya yang indah mengerutkan kening ketika dia berkata,” Tetapi jika Chen Xi hanya memiliki pedang ini, maka dia akan berada dalam situasi yang tidak menguntungkan setelah ini … “Song Lin tidak berbicara, dia mengenakan rambutnya yang berbulu dan acak-acakan yang seperti sarang burung saat dia menatap lekat-lekat ke arah Chen Xi dan jejak antisipasi samar-samar terungkap dalam matanya yang cerah. Kekuatanmu memang melebihi harapan saya. Tetapi jika ini adalah dunia luar, apakah Anda pikir Anda akan bisa mendekati saya? “Li Huai berkata dengan dingin. Memang benar begitu. Jika itu di dunia luar, Li Huai benar-benar mampu mengandalkan kemampuan budidaya Violet Palace Realm-nya untuk terbang ke langit. Kecuali Chen Xi maju ke Alam Istana Violet juga, jika tidak, dia tidak akan bisa menyentuh bahkan sudut pakaian Li Huai. “Bahkan jika itu di sini, kau masih belum cocok untukku, karena … aku punya Essence Sejati yang lebih berlimpah darimu, dan Sihir Harta yang lebih hebat dari milikmu, sedangkan kamu … “Li Huai melirik pedang yang patah di tangan Chen Xi, dan matanya dipenuhi dengan jijik. “Pedang ini mungkin satu-satunya senjata kamu, kan? Sekarang setelah dihancurkan, bagaimana kamu akan mengeksekusi teknik pedang? ”Para penonton yang berdiskusi diam-diam menutup mulut mereka ketika mereka mendengar ini dan mereka terdiam. Lalu Xi dengan santai membuang pedang yang patah, lalu menatap acuh tak acuh pada Li Huai yang sudah selesai. 30 m jauhnya dan berkata perlahan, “Sepasang tinju sudah cukup untuk membunuhmu!”