Talisman Emperor – Chapter 478

shadow

Talisman Emperor – Chapter 478

Musuh Di Mana Saja

“Segera! Cepatlah atau kita tidak akan bisa mendapatkan apa pun jika kita terlambat! “

” Apakah Anda semua membiarkan orang lain memukuli kita dengannya? Jika Anda tidak mau, ikuti saya dengan cepat. Saya mendengar bahwa ada banyak harta yang dimiliki Chen Xi. Jangan sampai pada titik di mana kita bahkan tidak bisa mendapatkan memo, maka kita mungkin akan mati karena penyesalan. “

” Cepat! Lanjutkan ke depan! 

Di luar rawa, sekelompok orang berlari ke depan dengan kecepatan ekstrem sementara Essence Sejati di seluruh tubuh mereka melonjak, dan mereka menyerbu ke arah rawa.

Mereka adalah para ahli jenius Darxuan dan Dinasti Darqian. Mereka semua adalah para ahli yang memiliki tujuan utama membunuh Chen Xi dan membagi harta yang dimilikinya.

Mereka telah mendengar sebelum mereka datang bahwa bukan hanya Chen Xi yang memiliki Artefak Kuasi Abadi, Flaming Peacock Fan, dia bahkan menghancurkan Dekrit Surgawi Immortal, dan jika dia tidak memiliki harta berharga lain dalam kepemilikannya, mereka tidak akan mempercayainya tidak peduli apa pun yang terjadi.

Di arah lain, grup para ahli juga muncul. Mereka semua memiliki aura yang tangguh, tatapan yang seperti sambaran petir, dan mereka bergerak dengan cepat seperti bintang jatuh yang menghancurkan ruang dan memiliki dorongan yang luas.

Ini adalah ahli dari Kerajaan Bulan Purnama, dan orang yang memimpin adalah Pangeran Sulung kerajaan, Xu Lengye. Demi merebut kembali Fan Peacock Flaming kali ini, dia bisa dikatakan telah membayar harga yang sangat besar untuk mengundang para ahli jenius dari banyak Dinasti untuk membantunya. Pada saat ini, mereka terbang di bawah langit dalam jumlah besar dan padat yang terdiri dari lima puluh atau enam puluh orang.

“Dari mana kekuatan mereka, sebenarnya ada begitu banyak pakar yang telah berangkat? “

Banyak orang di daerah terdekat mengangkat kepala mereka, dan mereka mengungkapkan ekspresi terkejut. Ada batasan untuk jumlah orang yang bisa memasuki Medan Perang Purba dari setiap Dinasti tunggal, dan bahkan Dinasti tingkat pertama paling banyak dapat mengirim 30 orang. Tetapi kelompok orang-orang sebelum mereka berjumlah 50 atau 60 orang, dan ini sudah benar-benar dapat dianggap sebagai kekuatan yang menakutkan.

Rumble!

Xu Lengye bersemangat tinggi dan sama sekali tidak menyembunyikan jejak kelompoknya, dan mereka menghancurkan langit di sepanjang jalan. Hanya aliran udara yang keluar dari mereka yang menyebabkan banyak batu beterbangan dan pasir menghembuskan udara.

“Ayo pergi dengan cepat juga. Kita tidak bisa ketinggalan. A Quasi Immortal Artifact sangat berharga, dan hanya dimiliki oleh Core Disciples dari tujuh Dinasti tingkat pertama yang hebat. Jika kami bisa mendapatkan satu, maka kami benar-benar bisa mendapatkan tempat di tes terakhir dari Medan Perang Primeval. “

Kelompok demi kelompok ahli dari berbagai Dinasti bergegas mendekat dan tidak mundur bahkan ketika mereka melihat pasukan besar Xu Lengye, dan mereka dengan cepat menuju kedalaman rawa.

Untuk sementara waktu, suara garis-garis merobek langit dan bersiul naik dan turun, dan itu menyebabkan seluruh bentangan langit dan bumi menjadi riuh.

“Sungguh kekuatan yang hebat.” Chen Xi berhenti bergerak. Pakaiannya berkibar dari angin gunung yang berhembus sementara matanya yang dalam sepertinya telah menembakkan dua baut petir ketika dia melihat niat membunuh.

Dia tidak takut, tetapi merasa sedikit menyesal bahwa serangan dari sebelumnya sebenarnya tidak mampu membunuh Pei Yu, Qin Xiao, Bi Lingyun, dan yang lainnya, dan dia tidak bisa menahan rasa penyesalan.

Tapi dia tahu itu selama dia masih hidup, orang-orang ini tidak akan bisa makan atau tidur dengan tenang. Jadi mereka pasti akan muncul sekali lagi di depannya, dan dia tidak perlu mencari mereka dengan pahit.

“Kami sudah menemukannya, dia ada di sini!”

“Haha, dia masih hidup, sepertinya itu akan menguntungkan kita. 

Saat ini, awan ke segala arah bergolak ketika para pakar jenius dari Dinasti yang tak terhitung jumlahnya bergegas mendekat. Beberapa melihat Chen Xi dan langsung tertawa terbahak-bahak sambil merasa sangat senang karena mereka tidak terlambat pada akhirnya. Tak perlu dikatakan, itu adalah bentuk keberuntungan bagi mereka bahwa Chen Xi sebenarnya belum terbunuh.

Ini adalah sekelompok ahli jenius yang sebagian besar dari Dinasti lain yang telah bertemu satu sama lain di luar rawa sebelum menyerbu serentak, dan mereka secara tak terlihat membentuk kekuatan yang sangat hebat yang mengelilingi Chen Xi di sini.

Nak, musibah sudah dekat. Cepat serahkan semua harta yang Anda miliki dan saya bisa membiarkan Anda mati sedikit lebih cepat. “Seseorang berteriak ketika mereka datang demi harta yang dimiliki Chen Xi.

” Membunuh untuk merebut harta karun? Gumpalan rasa dingin membekukan sudut mulut Chen Xi. Situasi seperti ini sangat umum ketika harta menggerakkan hati manusia, dan selama godaan sudah mencukupi, maka seseorang mampu melakukan apa saja.

Semua orang tertawa dengan dingin ketika mereka mendengar ini. Bukankah ini omong kosong? Mungkinkah kita datang untuk mengobrol dengan Anda?

Dalam persepsi mereka, Chen Xi berada di ambang kematian dan telah kehilangan kekuatan tempurnya sejak lama. Ditambah dengan awan kesengsaraan bergelombang yang mereka lihat di langit di atasnya, dia jelas tidak berhasil mengatasi Kesengsaraan Kelahiran Kembali. Dalam keadaan seperti ini, dia adalah sepotong daging di atas talenan yang ada di tangan mereka.

Saya menyarankan Anda untuk dengan patuh menyerahkannya agar tidak menderita. Kalau tidak, hidup kadang-kadang lebih menyakitkan daripada mati. “Seseorang tertawa dingin ketika dia diejek.

Orang-orang ini merasa bahwa Chen Xi seperti harimau yang giginya dicabut sekarang, dan dia bahkan tidak bisa menahannya. pukulan dari mereka. Jadi mereka dengan sengaja bisa menggertaknya. Kalau tidak, jika itu sebelumnya, mungkin tidak akan ada orang yang berani maju. Lagi pula, Chen Xi dari sebelumnya mampu membantai para ahli yang tak terhitung jumlahnya sendiri dan ganas tak tertandingi.

“Kalian semua dapat merasa bebas untuk mencoba.” Chen Xi menjawab dengan tenang.

Kamu benar-benar menolak untuk menyerah sampai mati! Maka jangan salahkan kami karena tanpa ampun! “Semua orang ini tertawa terbahak-bahak dan dingin ketika mereka dengan cepat bergerak. Mereka juga khawatir bahwa suatu peristiwa yang tidak terduga akan terjadi, dan jika pasukan lain bergegas dan ikut campur, mereka sebagian besar tidak akan dapat bahkan mendapatkan bagian dari memo.

Bang!

Berbagai harta sihir yang dibebankan ke langit sementara berbagai teknik bela diri mengalir keluar seperti air mancur yang sangat brilian. Segera setelah orang-orang ini bergerak, mereka langsung memanfaatkan serangan terkuat mereka dan menyelimuti seluruh langit.

Kekuatan gabungan beberapa puluh orang secara alami menakutkan hingga ekstrem, menyebabkan angin kencang mengamuk dalam hal ini. daerah, dan itu menghancurkan dan menerbangkan gunung dan batu sambil menghancurkan pohon-pohon yang menjulang tinggi dan kuno.

Meskipun kelompok orang ini memperlihatkan tampilan yang sangat sombong, namun ketika mereka benar-benar bergerak, mereka memanfaatkan semua kekuatan mereka karena mereka khawatir akan terjadi peristiwa tak terduga.

Om!

Sinar cahaya merah melayang ke langit saat Chen Xi menarik Flaming Peacock Fan dengan flip-nya tangan sebelum mengipasi itu. Lautan lava tanpa batas menyembur dan meraung seolah-olah gunung berapi yang tak terhitung jumlahnya telah meletus, dan itu mengubah daerah ini menjadi lautan api.

“AH !!” 10 orang ditambah yang mengisi di depan mengeluarkan teriak keras saat mereka mengungkapkan kekagetan dan teror dari mata mereka. Pada saat berikutnya, tubuh mereka sudah dibakar menjadi hampa oleh nyala api yang menyala-nyala, dan bahkan tidak ada residu sedikit pun.

Adegan ini langsung menyebabkan yang lain ngeri dan merasa seolah-olah mereka jatuh ke lubang es, dan mereka berbalik untuk segera melarikan diri.

Sayangnya, sudah terlambat. Saat ini, Chen Xi telah menggunakan Flaming Peacock Fan dengan seluruh kekuatannya, dan kekuatannya telah meningkat secara eksplosif lebih dari satu atau dua kali. Lautan api menyelimuti dan langsung mengunci semua jalan mundur mereka dan menyelimuti mereka dalam nyala api yang melonjak.

Hanya dalam waktu beberapa tarikan napas, orang-orang yang tersisa berubah menjadi abu di tengah tangisan yang melengking, dan mereka menemui ajal yang mengerikan karena dibakar menjadi ketiadaan. Teriakan mereka yang melengking sebelum kematian mereka mengguncang langit dan bumi, dan itu menyebabkan siapa pun yang mendengarnya merasa takut di dalam hati mereka. Selain itu, area seluas 500 km di sekitarnya telah sepenuhnya berubah menjadi tanah hangus tanpa vitalitas sedikit pun lagi. Itu adalah hamparan yang benar-benar tandus yang tidak mengandung sedikit pun jejak darah atau tulang yang hancur. Ketika Xi pergi sekali lagi, sosoknya gesit namun tidak gesit atau lambat, seperti angin sepoi-sepoi yang berhembus, sehelai daun yang menari-nari ditiup angin , dan sikapnya tampak lebih luar biasa, menyebabkan dia sama sekali tidak tampak seperti dia baru saja memusnahkan sekelompok ahli. “Dia ada di sana, jangan biarkan dia melarikan diri!” “Chen Xi, kembalikan padaku Flaming Peacock Fan saya ! Akhirnya, orang-orang bergegas lagi, tetapi itu adalah dua kelompok orang. Satu kelompok adalah para ahli jenius dari Darxuan dan Dinasti Darqian, sedangkan kelompok tentara lainnya ditinggalkan oleh Xu Lengye. Ada banyak tokoh di sini dan suara orang yang merobek-robek langit bergema keluar dari kejauhan. Jelas, para ahli Dinasti lain juga bergegas dari segala arah. Kali ini, dia benar-benar bisa dikatakan memiliki musuh di mana-mana. Namun, Chen Xi hanya mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit. Di dalam petir kesusahan yang bergolak tanpa akhir, Chen Xi jelas melihat petir berbentuk manusia muncul, dan itu seperti roh petir yang memegang senjata sambil melayang di udara.