Talisman Emperor – Chapter 490

shadow

Talisman Emperor – Chapter 490

Mengungsi Untuk Hidupnya

Hah! Huff!

Suara dadanya naik dan turun dengan cepat seperti bellow yang digunakan pada kecepatan gila, dan udara masuk ke tenggorokannya seperti bilah, menyebabkan dia merasakan rasa sakit yang membakar dan menusuk di dada dan perutnya.

Zhao Qinghe dengan paksa menahan rasa sakit yang hebat saat dia melarikan diri dengan gila-gilaan untuk hidupnya.

Di bawah terik matahari, wajahnya yang dingin dan tegas pucat sampai tingkat yang mengerikan sampai praktis transparan, dan matanya dipenuhi dengan garis merah darah merah. Pakaiannya sangat compang-camping dan benar-benar ternoda oleh darah segar sementara kulitnya yang terbuka tertutup luka dalam tulang, dan mereka tampak seperti mulut bayi yang terbuka sementara darah merah merah dan gemericik mengalir keluar untuk merendamnya dalam darah.

Pada saat ini, dia seperti binatang buas yang terperangkap di ambang kematian, dan hanya jejak keinginan untuk bertahan hidup di hatinya yang mendukungnya untuk melarikan diri dengan gila.

Apakah saya akan mati? Kesadaran Zhao Qinghe menjadi kabur karena lukanya terlalu berat. Tetapi ketika dia mengingat bahaya yang dia temui sebelumnya, perasaan marah yang kuat mengalir ke seluruh tubuhnya seperti lava yang hangus.

Sebelumnya, berita bahwa para pakar genius dari berbagai Dinasti berkumpul bersama dengan para niat memasuki Isle of Fallen Treasures dalam Laut Primitif demi memusnahkan Chen Xi tersebar di seluruh Medan Perang Purba.

Dia pernah mendengar berita ini juga dan praktis tidak ragu-ragu dalam sedikit pun untuk berangkat dan bergegas menuju Laut Primitif.

Alasan yang mendesaknya untuk melakukan ini sangat sederhana. Sama seperti Chen Xi, ia berasal dari Dinasti Darchu, jadi bahkan jika hubungan mereka di masa lalu hanya bisa dianggap biasa, tetapi setelah mereka tiba di Medan Pertempuran Purba, Chen Xi secara tidak terlihat menjadi salah satu sahabat yang bisa ia percayai. paling ketika dibandingkan dengan para ahli dari Dinasti lain.

Ketika teman seseorang sedang dalam kesulitan, bagaimana mungkin seseorang diam saja?

Meskipun dia, Zhao Qinghe, selalu tidak mau mengakui lebih rendah dari Chen Xi, namun dia tahu dengan sangat jelas, jika dia memilih kekuatan yang paling bisa dia percayai di Medan Perang Purba yang dipenuhi dengan kompetisi yang mengerikan, maka pastilah para murid yang datang dari Darchu Dinasti menyukai dia, dan jika dia memilih teman yang paling bisa dia andalkan, maka itu pasti Chen Xi.

Jadi ketika dia mengetahui bahwa Chen Xi dalam kesulitan, dia bergegas tanpa ragu sedikit pun.

Bahkan jika dia tahu ada banyak ahli yang mengepung Chen Xi, dia masih memimpin dengan tegas, dan itu bukan demi membuktikan betapa hebatnya dia, tetapi hanya karena dia menganggap Chen Xi menjadi teman.

< Tanpa diduga, dia bertemu Lu Xiao di jalan. Murid yang dilindungi dari Sekte Kayu Ilahi yang membuat profil rendah telah menggantikan posisi Su Chan dan memiliki keberuntungan untuk memasuki Medan Perang Purba.

Zhao Qinghe tidak mengenal Lu Xiao di masa lalu dan belum bahkan berbicara sepatah kata pun dengannya, tetapi ia dapat melihat bahwa Lu Xiao bergegas menuju Laut Primitif, sehingga tujuan Lu Xiao secara alami mirip dengan tujuannya, Lu Xiao menuju ke sana untuk menyelamatkan Chen Xi.

Penemuan ini menyebabkan Zhao Qinghe merasa senang. Mungkin semua orang bersaing satu sama lain dan tidak yakin dengan kekuatan yang lain ketika berada di Dinasti Darchu, tetapi setelah semua orang benar-benar meninggalkan Dinasti Darchu dan menghadapi permusuhan dari Dinasti lain, mereka melihat bahwa konflik kecil antara satu sama lain hanya omong kosong, dan hubungan mereka antara satu sama lain malah menjadi layak untuk dihitung seperti hubungan antara teman-teman.

Jadi dia mengambil inisiatif untuk bergabung dengan Lu Xiao dan bergegas menuju Laut Primitif bersama.

< Sayangnya, sebelum mereka bahkan bisa mendekati Laut Primitif, mereka menghadapi serangan yang direncanakan. Lu Xiao telah meninggal, bukan di tangan musuh, tetapi di tangan salah satu dari mereka sendiri ...

Ketika dia berpikir sampai di sini, Zhao Qinghe diatasi dengan kesedihan saat menyalahkan diri yang tak terbatas mengisi seluruh tubuhnya tubuh, menyebabkan dia menggertakkan giginya ke titik mereka mengeluarkan suara retak sementara matanya hampir terbelah, dan dia berharap tidak lebih dari berbalik sekarang dan melawan bajingan itu sampai mati.

I hanya bisa menyalahkan diriku sendiri karena terlalu ceroboh dan tidak memahami sifat jahat orang itu … Dalam benaknya, Zhao Qinghe tidak bisa tidak mengingat adegan dari sebelumnya.

Kaisar Chu pernah memberi masing-masing dari mereka batu giok token, dan mereka dapat merasakan keberadaan rekan mereka dalam area seluas 50.000 km dengan mengandalkan token giok ini. Itu diberikan kepada mereka demi memungkinkan mereka untuk saling menjaga dan menangani musuh-musuh dari Dinasti lain bersama-sama.

Namun, token giok inilah yang menyebabkan Zhao Qinghe dan Lu Xiao untuk menghadapi penyergapan yang dipersiapkan dengan cermat dan terencana.

Sekelompok ahli dari Dinasti Darqian yang menyergap mereka, dan orang yang memimpin adalah Pangeran Mahkota, Hong Zhuo. Alasan Hong Zhuo dan yang lainnya bisa menyergap mereka adalah karena mereka memiliki token giok milik Dinasti Darchu.

Token giok milik Huangfu Changtian. Pada awalnya, Zhao Qinghe dan Lu Xiao berpikir bahwa Huangfu Changtian mengaktifkan token giok dan berniat untuk menghubungi mereka untuk menyelamatkan Chen Xi bersama-sama, namun mereka tidak pernah membayangkan bahwa mereka malah menemukan penyergapan pada akhirnya!

Ini seperti pukulan ke kepala untuk Zhao Qinghe, menyebabkan dia benar-benar tidak berani percaya bahwa insiden seperti itu akan terjadi. Huangfu Changtian sebenarnya bergabung dengan musuh dan membantu Dinasti Darqian untuk bergerak melawan mereka. Siapa yang akan mempercayai hal seperti itu?

Ketika dia melihat Lu Xiao disiksa secara brutal sampai mati oleh musuh-musuhnya, dan ketika dia melihat ketidakpedulian, kedinginan, dan penghinaan terhadap ekspresi Huangfu Changtian, Zhao Qinghe akhirnya percaya bahwa semua semua ini benar dan benar-benar terjadi di depan matanya …

Namun, dia dengan tegas memilih untuk melarikan diri. Dia ingin bertahan hidup, dia ingin memberi tahu orang lain tentang berita ini, dan dia ingin memberi tahu mereka bahwa mereka sama sekali tidak boleh tertipu oleh trik-trik Huangfu Changtian.

Jadi adegan yang dikejar dan melarikan diri terjadi. < / p>

Untungnya, Zhao Qinghe adalah penyuling tubuh, menyebabkan vitalitasnya menjadi ulet hingga ekstrem. Tidak peduli seberapa banyak dan kuat musuh-musuhnya, tidak mungkin bagi mereka untuk memusnahkannya dalam waktu singkat.

Tapi apa yang menyebabkan Zhao Qinghe khawatir adalah seiring dengan berlalunya waktu, luka-luka di tubuhnya tumbuh semakin berat, dan kesadarannya mulai menjadi kabur. Jika dia masih tidak bisa menyingkirkan musuh yang mengikuti di belakangnya, maka hanya kematian yang akan menunggunya.

Hmph! Seekor semut dari Dinasti biasa benar-benar mencoba untuk bertahan hidup sementara dikejar oleh saya? Benar-benar menggelikan! Saat dia memandang Zhao Qinghe dari kejauhan yang terluka parah namun masih terbang dengan gila-gilaan, sudut-sudut Pangeran Mahkota Dinasti Darqian, Hong Zhuo, mulut tidak bisa menahan diri untuk dicekik oleh ejekan padat. p>

Ketika dia berbicara ke sini, gumpalan kesuraman dan kekejaman menyembur keluar dari mata Hong Zhuo ketika dia membalikkan instruksi kepada orang-orang di belakangnya. “Jangan buru-buru membunuhnya begitu kita menangkapnya nanti. Saya ingin mengekstraksi jiwanya dan membuatnya menderita siksaan untuk selamanya. Hmph! Chen Xi sebenarnya berani membunuh begitu banyak ahli Dinasti Darqian saya, jadi saya ingin membunuh semua orang dari Dinasti Darchu-nya juga! Kalau tidak, tidak mungkin untuk menenangkan kebencian di hatiku. “

Kelima orang di belakang Hong Zhuo semuanya adalah ahli Dinasti Darqian, dan mereka membenci anggota Dinasti Darchu sampai ke tulang sejak lama. lalu, jadi mereka semua setuju secara serempak dan mengungkapkan tatapan ganas ketika mereka mendengar ini.

“Putra Mahkota, Chen Xi telah mengatasi Kesengsaraan Kelahiran Kembali Phoenix, dan kekuatannya tidak bisa diremehkan. Karena kita mengejar teman-temannya, maka sekali itu membuatnya marah, bukankah itu akan sedikit menyusahkan? “Seseorang dari grup tiba-tiba berbicara.

” Tidak perlu khawatir. Kami mengandalkan token giok Huangfu Changtian kali ini untuk mempersiapkan serangan ini dengan cermat. Selama target itu dimusnahkan, lalu apakah ada orang di dunia ini yang tahu kita melakukannya? Hong Zhuo melambaikan tangannya dan berbicara tanpa menghiraukan sedikitpun. “Belum lagi, Dinasti Darchu memiliki begitu banyak musuh, jadi bahkan jika dia mencurigai seseorang, itu bukan kita.”

Yang lain tidak bisa membantu tetapi menghela nafas lega di hati mereka ketika mereka mendengar ini. Jelas, mereka sangat takut dengan kekuatan mengerikan yang dimiliki Chen Xi pada saat ini.

“Lalu bagaimana Putra Mahkota berniat berurusan dengan Huangfu Changtian? Orang itu adalah anggota Dinasti Darchu, dan dia tahu segalanya tentang tindakan yang kita ambil. Bagaimana jika dia membocorkan informasi tentang itu …? “Orang yang berbicara sebelumnya masih khawatir dan melanjutkan dengan pertanyaan lain.

” Keberadaan orang ini memang sangat merepotkan. Tapi dia membunuh Lu Xiao dengan dua tangannya sendiri, jadi bagaimana mungkin dia membocorkan informasi tentang hal seperti itu? “

Hong Zhuo tertawa muram ketika dia berkata,” Selain itu, aku sudah mengirimnya untuk membantu para anggota Dinasti Darxuan menyergap dan membunuh anggota-anggota Dinasti Darchu lainnya di Kota Primeval. Orang-orang dari Dinasti Darxuan itu bukan idiot, jadi mereka secara alami akan mengambil tindakan pencegahan terhadap ini. Mungkin itu akan menjadi akhir dari Huangfu Changtian setelah misi selesai. Pada saat itu, semua orang dari Dinasti Darchu akan mati dan hanya Chen Xi yang akan bertahan. Biarkan saya melihat bagaimana dia akan bertahan dalam tes terakhir dari Medan Perang Primeval! “

” Jadi ternyata Putra Mahkota sudah merencanakan segalanya, maka saya tidak perlu khawatir lagi. “Orang itu yang berbicara sebelumnya menghela napas lega ketika dia mendengar ini, dan kemudian dia berkata sambil tersenyum, “Putra Mahkota, perhatikan bagaimana saya menghentikan orang itu.”

Saat dia berbicara, dia dengan santai membalik tangannya menyebabkan tali hijau sepanjang 1 m muncul di telapak tangannya. Tali itu tebal seperti ibu jari, ditutupi tanda-tanda jimat bergelombang, dan itu seperti ular kecil berwarna hijau lincah.

“Tali Rotan Verdant!” Seseorang mengenali harta sihir ini dan berteriak kaget.

Ini adalah harta sihir surga kelas atas yang disuling dari rotan hijau yang telah tumbuh selama 10.000 tahun di air yang lembut. Meskipun kekuatan ofensifnya biasa-biasa saja, kecepatannya cepat seperti bintang jatuh. Yang paling menakutkan dari semuanya adalah selama rotan hijau ini menyentuh tubuh seorang pembudidaya, tali hijau yang tak terhitung jumlahnya yang seperti tentakel akan tumbuh darinya dan secara instan dan erat mengikat musuh seperti jaring besar.

Kecuali jika kultivasi seseorang lebih unggul atau yang memegang senjata yang tangguh, sama sekali tidak mungkin untuk menembus ikatan Tali Rotan Hijau, dan itu adalah harta sihir yang benar-benar tangguh dalam mencegat musuh seseorang. Hong Zhuo berkata dengan terkejut, “Tidak heran kau Aku sangat percaya diri untuk menghentikan orang itu di depan kita. Jadi ternyata kamu memiliki harta seperti itu. Dia tersenyum ringan sebelum mengulurkan tangannya dan mengguncangnya, menyebabkan Tali Rotan Hijau tiba-tiba berubah menjadi cahaya yang mengalir yang muncul di atas kepala Zhao Qinghe yang jauh di saat berikutnya, dan kemudian segudang tali hijau meletus secara eksplosif untuk berubah menjadi jaring besar yang menyelimuti Zhao Qinghe dari atas. Wajah kasar Zhuo tidak bisa membantu tetapi diliputi oleh senyum buas ketika dia melihat adegan ini. Di matanya, Zhao Qinghe sudah menjadi ikan di jaring, dan terus berjuang tidak ada gunanya. Cukup, pada saat Tali Rotan Hijau turun, langsung mengikat Zhao Qinghe. Jika itu pada waktu yang biasa, Zhao Qinghe akan benar-benar mampu dengan mudah menghindari serangan seperti itu, tetapi sayangnya, ia kelelahan dan terluka parah pada saat ini, menyebabkannya tidak dapat membebaskan diri. Crack! Seorang ahli dari Dinasti Darqian bergerak maju dan secara langsung mematahkan anggota badan Zhao Qinghe sebelum pindah ke Hong Zhuo. Dia tahu bahwa kecanduan terbesar Putra Mahkota adalah secara pribadi menyiksa seseorang yang akan mati. Sepertinya aku benar-benar tidak akan bisa lepas dari bencana hari ini. Saya bertanya-tanya apakah orang itu Chen Xi akan membalas dendam kepada saya setelah dia tahu … Saat dia melihat Hong Zhuo yang tertawa dengan kejam sambil berjalan ke arahnya, ekspresi Zhao Qinghe tenang, dan rasa sakit di sekujur tubuhnya jauh lebih rendah dari kesedihan. dan ketidakberdayaan yang dia rasakan di dalam hatinya. Jejak cemoohan diri tiba-tiba menyelimuti sudut mulutnya. Saya tidak dapat mengirimkan berita pada akhirnya. Saya masih terlalu lemah. “Sebenarnya, Anda tidak harus mati, tetapi siapa yang meminta Anda menjadi murid Dinasti Darchu? Siapa yang meminta Anda untuk menjadi teman Chen Xi? Semua ini tidak dapat disalahkan pada orang lain, kan? “Hong Zhuo menatap dominan pada Zhao Qinghe dengan tatapan yang dipenuhi dengan rasa kasihan, namun dia tidak menahan sedikit pun untuk menginjak wajah Zhao Qinghe dan dengan ganas menginjak-injaknya.