Talisman Emperor – Chapter 494

shadow

Talisman Emperor – Chapter 494

Kerajaan Sungai Luo Shang Clan

Chen Xi tertegun, lalu dia berbalik dan melihat ke atas. Dia melihat seorang pemuda gemuk dan putih gemuk yang mengenakan jubah abu-abu dan memegang senyum di wajahnya melambai padanya, dan dia tidak bisa membantu tetapi terkejut. “Ling Yu?”

Lemaknya persis Ling Yu, dan di sampingnya ada pria dan wanita lain, Ling Ze dan Bi Lingyun.

Ling Ze mengangguk sambil tersenyum ketika dia melihat Chen Xi, sedangkan, ekspresi Bi Lingyun rumit ketika dia mengerutkan bibirnya dan tetap diam. Itu tidak bisa membantu, karena dia hampir membunuh Chen Xi di masa lalu, dan kemudian, Chen Xi hampir membunuhnya. Meskipun permusuhan di antara mereka sudah diselesaikan, tetapi mereka bukan teman atau musuh ketika mereka melihat satu sama lain sekarang, jadi itu sedikit canggung pada akhirnya.

Aku bermaksud melakukan perjalanan ke Isle of Fallen Treasures untuk melihat siapa yang tidak tahu apa yang sedang menindas Brother Chen, tetapi kakak saya mengatakan Anda sudah aman dan sehat, jadi saya merasa tenang dan berniat untuk menuju ke Kota Primeval. Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya benar-benar akan bisa bertemu kalian semua di sini, itu benar-benar hebat. “Saat dia berbicara, Ling Yu sudah melintas, dan wajahnya yang gemuk ditutupi dengan senyum. Jelas, bertemu Chen Xi dan yang lainnya menyebabkan dia sangat bahagia.

“Bagus kamu masih hidup.” Huangfu Qingying tampaknya telah menghela nafas lega, dan dia mengucapkan kata-kata bahwa Ling Yu merasa sangat aneh.

Di samping, Tuan Muda Zhou bergerak maju dan memukul tinjunya ke bahu Ling Yu saat dia tertawa. “Saya tidak pernah memperhatikan bahwa Anda cukup berbudi luhur, berlemak. Baiklah, kamu pasti temanku hanya karena ini. 

Ling Yu menggosok kepalanya dan mengungkapkan senyum konyol bersama dengan Tuan Muda Zhou, dan dia tampaknya sangat sederhana. p>

“Kalian semua menuju ke Kota Primeval juga?” Sementara itu, Ling Ze telah berjalan dan tersenyum ketika dia berbicara kepada Chen Xi.

“Ya.” Chen Xi mengangguk . Ling Yu merasa aman dan sehat membuatnya lega juga. Sebelumnya, dia benar-benar khawatir bahwa Huangfu Changtian akan membahayakan Ling Yu, dan sekarang dia melihat Ling Yu bersama kakak laki-lakinya, Ling Ze, Chen Xi tidak perlu khawatir tentang keselamatan Ling Yu.

Bagaimanapun, Ling Ze berasal dari salah satu dari tiga Dinasti top, Dinasti Dartang, sedangkan Dinasti Darxuan hanya Dinasti tingkat pertama, jadi tidak peduli seberapa berani mereka, mereka tidak akan berani terburu-buru bergerak melawan Ling Ze Adik laki-laki.

Pendapat Ling Ze tentang Chen Xi agak baik, jadi dia menyeringai dan langsung diundang. “Aku bisa dianggap tahu sedikit tentang Kota Purba, jadi bagaimana kalau kita pergi bersama?”

“Kalau begitu aku akan berterima kasih pada Brother Ling,” kata Chen Xi sambil tersenyum. Ling Ze berasal dari Dinasti Dartang, dan informasi yang dihubunginya jauh lebih baik daripada Chen Xi dan yang lainnya, jadi berangkat dengan Ling Ze memang pilihan yang sangat bagus.

“Tapi …” Ling Ze mengerutkan kening dan ragu-ragu sejenak sebelum dia menatap mata Chen Xi dan berkata dengan serius, “Saudara Chen, ada sesuatu yang harus saya perjelas dengan Anda sebelumnya agar tidak mempengaruhi persahabatan antara kami.”

Chen Xi tertegun, dan ekspresinya menjadi serius juga. “Saudara Ling, Anda bisa jujur.”

Ling Ze tampaknya merasa sulit untuk mengatakannya, namun dia masih mengertakkan gigi dan berkata, “Saudara Chen, Anda sudah tahu sekarang bahwa dua sahabat dari Anda berada bersama para murid Klan Shang, dan situasi mereka tampaknya tidak baik. Jika pertengkaran terjadi antara kamu dan para murid Klan Shang karena ini, aku sendiri pasti akan memilih untuk membantu kalian semua, tapi aku tidak bisa mewakili Dinasti Dartang ketika aku melakukan ini. “

Ketika dia berbicara di sini, Ling Ze berhenti sejenak dan berkata dengan senyum pahit di wajahnya, Bagaimanapun, tidak ada permusuhan atau perselisihan antara Klan Shang dan Dinasti Dartang saya. Jika saya membantu Anda saat mewakili Dinasti Dartang, maka saya akan melakukan ketidakadilan kepada teman-teman saya itu, dan sungguh sulit bagi saya untuk melakukan ini. “

Chen Xi tertawa ringan. Jadi ini masalahnya. Jika itu saya, saya pasti akan melakukan apa yang telah dilakukan Brother Ling, jadi Anda tidak boleh merasa bersalah karena ini, Brother Ling, karena jika Anda melakukannya, maka kami hanya dapat berpisah sementara dari Anda. “

< Dia memang menyetujui sudut pandang Ling Ze. Jika Ling Ze mengambil semua hal begitu dia datang, maka dia tampaknya akan menjadi terlalu tidak tulus, dan akan sangat mustahil bagi Chen Xi untuk mempercayainya.

Karena Ling Ze dapat terus terang dan tulus berbicara dengan jelas tentang semua ini, dia jelas-jelas menganggap Chen Xi menjadi teman, dan Chen Xi bukan idiot, jadi dia tentu saja akan mengerti segalanya.

Justru karena ini bahwa Chen Xi memiliki kesan yang lebih baik terhadap Ling Ze. Seseorang yang mengetahui batasannya dan bertindak dengan itikad baik adalah seseorang yang pantas untuk dianggap sebagai teman, bukan?

Tanpa membuang waktu lagi, kelompok Chen Xi berjalan ke dalam formasi teleportasi setelah bertemu dengan kelompok Ling Ze.

Om!

Begitu Chen Xi memantapkan dirinya dalam formasi teleportasi, fluktuasi spasial yang tidak bisa dilawan tiba-tiba bergetar hebat. . Pada saat itu, rasanya seperti dia mengalami sungai tanpa batas waktu, dan pemandangan di depannya berubah menjadi riak warna-warni yang seperti mimpi dan ilusi.

Ini adalah teleportasi spasial? Ini benar-benar luar biasa … Sebelum Chen Xi bisa selesai mendesah dengan emosi, pemandangan di depan matanya berkedip, dan dia sudah tiba di tempat yang tidak dikenal.

Langit biru jernih dengan awan putih di seluruh , dan langit luas dan murni ke titik itu seperti kaca bercahaya dan tembus cahaya. Saat angin sepoi-sepoi bertiup di sekitarnya, energi roh yang padat seperti kabut melayang di udara dan helai aura tanaman dan bumi mengikuti angin, dan itu menyegarkan pikiran.

Di dalam Masa Purba Medan perang yang sebagian besar dipenuhi dengan lingkungan yang berbahaya dan merugikan, semua yang ada di tempat ini tampak sangat luar biasa.

Ketika Chen Xi melirik, dia melihat bahwa sebuah kota yang sangat luas dan kuno berdiri dengan mengejutkan. menjulang di dataran tanpa batas di hadapannya.

Dinding kota yang dibangun dari batu-batu besar terbentang untuk jarak yang tidak diketahui, tingginya 3 km, dan redup dan berbintik-bintik. Tampaknya telah mengalami korosi selama bertahun-tahun, menyebabkannya memancarkan aura kuno dan tua. Ketika dilihat dari jauh, kota ini seperti singa yang tertidur selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dan meskipun kekuatannya telah memudar, auranya tetap ada.

Kota Purba dibangun pada zaman kuno, dan itu adalah markas para dewa selama ekspedisi mereka. Pada saat itu, banyak dewa dari tiga dimensi dan pakar puncak dari dunia yang tak terhitung jumlahnya telah berkumpul di sini, jadi kota ini dibangun menjadi sangat luas dan luar biasa. Tapi sayangnya, setelah akhir pertempuran dan setelah bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya sampai sekarang, belum ada dewa yang turun ke kota ini lagi, dan secara bertahap menjadi menurun. “Suara Ling Ze bergema oleh tahun-tahun mereka, dan itu membawa jejak emosi dan kenang-kenangan. Dia tampaknya telah melihat kembali ke zaman kuno dan banyak adegan brilian sejarah yang pernah terjadi di sini.

Chen Xi di sisi lain memiliki perasaan yang sama sekali berbeda. Tidak peduli betapa megahnya sebuah kota di dunia ini, atau betapa mengejutkannya seorang ahli, mereka tidak dapat melawan korosi waktu tanpa akhir pada akhirnya.

Sebelum berlalunya waktu tanpa ampun, dia bahkan ragu bahwa ada kota dan ahli yang benar-benar abadi yang hidup selamanya dengan dunia di dunia ini. Selain itu, dia bertanya-tanya apakah Dewa Surgawi benar-benar mampu hidup selamanya seperti dunia tanpa mengetahui kematian, penyakit, atau usia.

Mungkin, hanya dengan berkeliaran tentang diriku sendiri, melihat-lihat, dan mengalaminya sendiri aku akan dapat mengorek kebenaran di balik semua ini? Ekspresi emosi dalam mata Chen Xi menghilang secara bertahap, dan digantikan oleh ekspresi yang tak tergoyahkan dan tegas untuk melampaui.

Saya akan memikirkan masalah masa depan di masa depan, sedangkan sekarang, selama saya bekerja keras setiap langkah yang saya ambil, maka tidak masalah jika saya mencapai keinginan hati saya, setidaknya saya akan memiliki hati nurani yang jelas.

< p> Ketika mereka melihat bahwa meskipun kota kuno ini yang telah berdiri sejak zaman kuno sampai sekarang berbintik-bintik, auranya masih ada, Huangfu Qingying dan yang lainnya terkejut dalam hati mereka dan tidak dapat berkata-kata untuk waktu yang lama.

< Ini adalah markas para dewa selama ekspedisi mereka dan jejak para dewa dari tiga dimensi dan para ahli puncak dunia yang tak terhitung jumlahnya telah ditinggalkan di sini, dan semua ini menyebabkan mereka terkejut.

“Ayo pergi. Para ahli dari banyak kekuatan mungkin sudah berkumpul di kota. Semua orang harus berhati-hati, karena kota ini tidak memiliki ketertiban dan semuanya tergantung pada kekuatan, menyebabkan kematian sering terjadi. Ling Ze menggelengkan kepalanya ketika ekspresinya menjadi serius juga, dan dia menginstruksikan mereka sebelum beralih ke Primeval jauh City.

Chen Xi dan yang lainnya mengingat tujuan perjalanan mereka kali ini, dan mereka langsung kembali ke akal sehat mereka dan menenangkan pikiran mereka sebelum mengikuti di belakang Ling Ze.

Semakin dekat mereka tiba di Primeval City, semakin mereka bisa merasakan betapa megah dan kuno kota ini, dan mereka bahkan bisa melihat banyak bentangan tanda yang hanya bisa ditinggalkan dari pertempuran di dinding berbintik-bintik.

< p> Jelas, meskipun kota ini sangat luar biasa selama bertahun-tahun yang lalu, kota ini telah mengalami pertempuran dan perang yang tak terhitung jumlahnya.

“Menurut informasi yang baru saja aku peroleh, para ahli Realm Kelahiran Kembali dari tujuh tingkat pertama Dinasti, tiga Dinasti teratas, dan Klan Bergengsi dari Kerajaan Kuno telah tiba di Kota Purba dari seluruh penjuru. Secara komparatif, tidak banyak orang dari Dinasti biasa telah tiba. “Ling Ze terbang sambil berkata,” Adapun orang-orang dari Dinasti lemah, mereka mungkin tidak akan bisa datang ke sini. “

” Memang. Banyak orang mungkin sudah mati di tempat-tempat lain di dalam Medan Pertempuran Purba sebelum ini demi merebut harta di berbagai daerah terlarang, alam rahasia, dan reruntuhan, dan kebanyakan dari mereka pastilah murid dari Dinasti biasa dan lemah. Lagi pula, tidak peduli apakah kita mengakuinya atau tidak, dibandingkan dengan kekuatan seperti Dinasti tingkat pertama, sumber daya, cadangan, dan kekuatan Dinasti biasa dan lemah sangat rendah, dan kematian tidak dapat dihindari. “Chen Xi menghela nafas.” .

Ini adalah fakta yang brutal, namun mereka harus menerimanya. Jika tidak, meskipun ada begitu banyak Dinasti yang telah memasuki Medan Perang Purba, namun tidak perlu membedakan antara yang lemah, biasa, kelas satu, dan seterusnya dan seterusnya.

Tingkat menciptakan celah, dan itu benar-benar sulit untuk mengurangi kesenjangan ini. Tidak lama kemudian, Chen Xi dan yang lainnya sudah tiba di depan gerbang kota yang tinggi dan tinggi. Pada saat ini, ada dua atau tiga pembudidaya yang sering berkedip oleh sebelum gerbang kota yang tampaknya dibangun dari perunggu. Aura orang-orang ini sangat dalam dan tebal, dan setiap orang memiliki kultivasi di Alam Kelahiran Kembali. Jelas, mereka adalah para ahli Dinasti lain. Tapi yang paling membuat Chen Xi dan yang lainnya heran adalah bahwa sebenarnya ada beberapa puluh sosok yang menghalangi sebelum gerbang kota, dan di belakang mereka ada sebuah bendera yang tertancap di tanah. Di bendera ada pemandangan sungai besar yang mengalir yang tampak seperti kehidupan. “Apa yang terjadi?” Chen Xi melambat dan tidak bisa menahan diri untuk tidak cemberut. “Delapan gerbang kota Primeval City sesuai dengan delapan arah. Ini adalah pintu barat laut ke Kota purba, dan berdasarkan pada bendera itu, jelas telah diambil alih oleh Shang Clan Kingdom of Luo River. Ling Ze tampaknya tidak terkejut ketika dia menjelaskan melalui transmisi suara. Ketika kekuatan yang memasuki Kota Purba merasa kekuatan mereka cukup kuat, mereka mengambil kendali gerbang kota untuk menunjukkan kekuatan mereka. Tentu saja, mereka juga dapat menggunakan ini untuk mengumpulkan kekayaan. “Shang Clan Kingdom Raya Sungai Luo … Chen Xi bergumam di dalam hatinya. Tidak pernah dia membayangkan bahwa dia bahkan belum memasuki Kota Primeval, namun pertama-tama akan bertemu dengan para murid Klan Shang. Apa maksudmu dengan ini? “Ling Yu di dekatnya bergumam.” Coba lihat dan kamu akan mengetahuinya, “kata Ling Ze.” Rekan-rekan Taois, gerbang kota ini telah diambil alih oleh Shang Clan Kingdom Kingdom Luo River Kingdom-ku . Jika Anda ingin masuk, maka setiap orang harus membayar dengan sesuatu yang memiliki kekayaan tidak kalah dengan harta sihir peringkat surgawi kelas atas! Tepat ketika Ling Ze selesai berbicara, suara dingin, acuh tak acuh, dan sombong dengan cepat bergema keluar dari gerbang kota, dan suara berisi fluktuasi True Essence mengejutkan yang menyebabkan ekspresi banyak orang yang hadir di tempat kejadian menjadi kaku.