Talisman Emperor – Chapter 516

shadow

Talisman Emperor – Chapter 516

Fenomena Turun Dari Langit

Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi tiba-tiba muncul saat mengambil bentuk pola Tai Chi yang menyelimuti langit!

Adegan ini langsung mengejutkan semua orang.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa kedua anak muda ini wanita ditangkap oleh Shang Kun sejak lama, dan mereka adalah tawanannya, sedangkan alasan Chen Xi masuk tanpa izin ke dalam Klan Shang justru demi menyelamatkan mereka.

Namun, sekarang, bukan hanya dua wanita muda ini masih hidup, mereka muncul entah dari mana untuk menyelamatkan Chen Xi yang berada di ambang kematian. Bagaimana bisa tiba-tiba dan tak terduga seperti itu bahkan tidak menyebabkan semua orang terkejut?

“Bagaimana ini bisa terjadi !? Bagaimana mungkin kalian berdua masih hidup? Bagaimana dengan Tuan Muda saya !? Mungkinkah … Mungkinkah …? Shang Que mengungkapkan ekspresi takjub dan tak percaya ketika dia melihat Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi yang berdiri dengan bangga di bawah langit, dan dia berulang kali berteriak kaget.

semua orang menembaknya berubah untuk mengasihani ekstrim, dan ini terutama menyinggung Shang Que. Sepertinya dia telah ditinggalkan oleh seluruh dunia, dan perasaan putus asa dan tak berdaya hampir menyebabkan dia menjadi gila.

Dia berbalik dan berlari, dan sosoknya terhuyung pergi mencari pencarian Tuan Muda-nya, Shang Kun.

Dia tidak berani percaya bahwa Shang Kun telah mati, karena dia sama sekali tidak dapat menanggung konsekuensi untuk hasil seperti itu. Ketika dia memikirkan ekspresi marah dan marah dari para tetua di klan setelah mengetahui tentang kejadian ini, hatinya bergetar berulang kali dengan teror, dan dia berharap tidak lebih dari mati pada saat ini.

Shang Kun adalah harapan Klan Shang, pewaris bahwa Klan Shang telah menekankan pada pembinaan. Jika sesuatu benar-benar terjadi pada Shang Kun, maka bahkan jika dia, Shang Que, bisa memasuki Dark Reverie, tidak mungkin baginya untuk melarikan diri dari pengejaran Klan Shang.

Alasannya adalah sangat sederhana, sebagai Klan Bergengsi dari Kerajaan Kuno, Klan Shang telah mengirim ahli jenius yang tak terhitung jumlahnya ke Dark Reverie melalui Medan Perang Purba selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Semua orang ini telah berakar dan tumbuh menjadi kekuatan Dark Reverie sejak lama, dan menghukum seorang murid dari klan mereka semudah meniup debu.

Sebenarnya, itu bukan hanya Shang Clan, bahkan Dinasti dan kekuatan lainnya kurang lebih memiliki semacam hubungan intim dengan kekuatan dalam Dark Reverie. Sebagai contoh, para murid dari Klan Bergengsi dan Dinasti top hanya harus memasuki Dark Reverie untuk menerima banyak kemurahan hati dan membina. Ini adalah manfaat yang dibawa oleh sumber daya dan cadangan kekuatan di belakang mereka.

Chen Xi tidak menghentikannya, juga tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan Shang Que. Saat ini, selama dia memastikan bahwa Qing Xiuyi dan Zhen Liuqing masih hidup, yang lainnya tidak penting.

Di sisi lain, Feng Jianbai juga tidak akan menghalangi Shang Que. Alasannya sangat sederhana, dia dikunci dengan ketat oleh aura dari dua wanita muda, dan dia akan menderita serangan mengerikan mereka jika dia membuat gerakan gegabah.

Meskipun dia sangat percaya diri dengan aura kedua wanita muda itu. kekuatan, dia tidak berani sedikit pun ceroboh ketika menghadapi pola Tai Chi di langit yang terkondensasi dari energi cahaya dan kegelapan.

Jadi bahkan jika Chen Xi hanya berjarak 30 m saja dari dia, dia tidak berani bergerak gegabah.

Tapi itu benar-benar mustahil untuk membuatnya menyerah begitu saja. Tidak peduli apakah itu demi martabat Feng Clan atau hanya demi memusnahkan Chen Xi, dia harus membuat keputusan yang dapat membalikkan situasi keseluruhan.

Namun, tepat ketika dia berada ragu apakah dia harus menggunakan kartu asnya, Zhen Liuqing yang berdiri di udara berbicara dengan tiba-tiba.

“Saya kira Anda juga mengerti bahwa jika kita bertarung sampai akhir, itu akan sangat tidak menguntungkan bagi kedua belah pihak kita. Bagaimanapun, Anda tidak hanya mewakili diri Anda sendiri, tetapi seluruh Klan Feng. Jika sesuatu terjadi pada Anda, mungkin akan ada banyak kekuatan yang dengan senang hati akan mengulurkan tangan untuk menginjak-injak Klan Feng. “Kata-kata Zhen Liuqing diucapkan dengan urutan yang sempurna, dan mereka dingin dan menyenangkan di telinga seperti air mancur berdeguk. “Jadi, biarkan Chen Xi pergi dan kami akan mundur. Bagaimana dengan itu? 

Feng Jianbai langsung mulai ragu-ragu. Seperti yang dikatakan Zhen Liuqing, dia tidak khawatir bahwa ancaman yang diajukan oleh dua wanita muda ini mampu menyakitinya, namun dia harus mengambil tindakan pencegahan terhadap kekuatan lain yang mengambil keuntungan dari situasi ini.

Setelah semua, ia bermaksud mengambil keuntungan dari situasi di Klan Shang sebelumnya dan mengambil kendali atas wilayah mereka. Jika hal seperti itu terjadi pada dirinya, itu pasti akan menjadi sesuatu yang tidak bisa dia toleransi.

Jadi dia benar-benar tersentuh oleh saran Zhen Liuqing.

“Tidak, dia harus terbunuh! 

Namun, tepat ketika Feng Jianbai telah memerintahkan pikirannya dan berniat untuk berbicara, Qing Xiuyi yang berada di sisi lain berbicara dengan tiba-tiba, dan dia menolak saran ini.

Feng Jianbai langsung marah dalam hatinya. Sialan, apakah mereka pikir aku ternak yang berada di bawah belas kasihan mereka hanya karena aku belum bicara !?

“Dengarkan aku, itu demi Chen Xi.” Zhen Liuqing memandang Qing Xiuyi saat dia berbicara dengan ekspresi serius. Adapun seberapa marah Feng Jianbai di dalam hatinya, dia benar-benar tidak bisa diganggu.

Karena dia sangat percaya bahwa orang yang tercela seperti Feng Jianbai yang termotivasi oleh keuntungan sama sekali tidak akan membiarkan dirinya terbawa oleh kemarahannya ketika situasinya masih tidak jelas dan melakukan hal-hal yang tidak menguntungkan dirinya sendiri.

< Cukup yakin, seperti yang diduga Zhen Liuqing, Feng Jianbai langsung menahan api amarah di hatinya ketika dia mendengar ini, dan kemudian jejak perasaan tidak puas muncul di dalam hatinya. Sejak kapan saya memberikan wewenang untuk membuat keputusan kepada mereka sementara saya sendiri telah menjadi karakter kecil yang hanya bisa membuat keputusan sesuai dengan kehendak mereka?

Perasaan ini membuatnya merasa sedih. Sebagai tokoh utama generasi muda Klan Feng, dia dihormati di mana-mana, bahkan di Kota Primeval, dan kapan dia menderita perlakuan seperti itu? Tapi demi kepentingan seluruh Klan Feng, dia masih mengertakkan gigi dan mentolerirnya.

“Tidak, membunuhnya juga demi Chen Xi.” Sosok Qing Xiuyi tinggi seperti seorang gadis surgawi yang tetap menyendiri dari dunia, dan dia seperti hatinya, benar-benar pantang menyerah ketika dia memutuskan sesuatu.

Pada saat ini, Feng Jianbai hampir tidak dapat menahan diri dari kutukan. Kau sudah selesai!? Ketika kalian berdua membuat keputusan, bisakah kalian mendiskusikannya sebelum membicarakannya !? Apakah Anda tahu betapa menyebalkannya itu !?

Yang paling menyebalkan adalah bahwa kedua wanita muda ini terus berbicara demi Chen Xi, dan mereka sama sekali tidak mempertimbangkan perasaannya. Mereka tidak menganggapku serius!

Ketika dia berpikir tentang betapa banyaknya tatapan menatapnya dari samping, Feng Jianbai berharap tidak lebih dari menghancurkan dua wanita muda ini sampai mati. >

Tapi …

Dia bertahan pada akhirnya.

Pada saat ini, bahkan Feng Jianbai sedikit mengagumi toleransinya …

Sama seperti yang dipikirkan oleh Zhen Liuqing , Karakter Feng Jianbai telah memutuskan bahwa dia pasti akan bertindak dengan cara ini dan tidak menjadi seperti orang gegabah yang akan kehilangan akal untuk marah dan mengabaikan segalanya.

Para penonton yang jauh sangat terkejut di hati mereka, seperti mereka tidak pernah menyangka Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi akan benar-benar dapat mengendalikan kekuatan keputusan dalam keadaan seperti itu, dan bahkan Feng Jianbai tidak punya pilihan selain marah dan ditahan oleh mereka.

Mereka bahkan tidak melakukannya Saya tidak berani membayangkan bagaimana sebuah Dinasti yang sangat biasa seperti Dinasti Darchu dapat memiliki begitu banyak tokoh yang mempesona. Tampilan Chen Xi sudah cukup untuk membuat semua orang berseru dengan kagum. Sekarang kaitan yang diungkapkan oleh Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi juga setara dengan Chen Xi, dan mereka tidak bisa membantu tetapi terkejut.

“Lalu mengapa kita tidak mendengarkan pendapat Chen Xi?” Zhen Liuqing tahu bahwa Qing Xiuyi memiliki alasannya sendiri untuk kegigihan, dan sama sekali tidak mungkin untuk membujuk Qing Xiuyi sendiri, sedangkan jika ada yang hadir mampu membuatnya berubah padanya keputusan, maka itu mungkin akan menjadi Chen Xi.

Qing Xiuyi tertegun. Jelas, dia tidak pernah berharap Zhen Liuqing akan mengajukan saran seperti itu, dan dia mengerutkan bibirnya sambil tetap diam.

Meskipun dia telah memaafkan Chen Xi lebih dari setengah di dalam hatinya, kebanggaan pada dirinya tulang tidak memungkinkan dia untuk menyuarakan persetujuannya sebelum Chen Xi pada saat ini. Atau mungkin, bisa dikatakan bahwa dia tidak mau menjadi tanggungan belaka yang hanya tahu cara mendengarkan Chen Xi.

Tentu saja, dia benar-benar ingin mendengarkan dengan tepat siapa yang akan diadopsi opini Chen Xi sebagai baik, dan sepertinya dia bisa menentukan apakah dia atau Zhen Liuqing lebih penting dalam hati Chen Xi dengan cara ini.

Pemikiran seperti ini sangat aneh, namun sangat umum, dan biasanya terjadi ketika dua wanita muda berjuang untuk mendapatkan seorang pria. Tapi Qing Xiuyi sama sekali tidak menyadari ada yang tidak pantas dari bertindak dengan cara ini.

Jelas dari ini bahwa bahkan jika dia adalah Dewa Surgawi yang bereinkarnasi, dia tidak berbeda dari manusia ketika menghadapi komplikasi cinta. antara pria dan wanita.

Qing Xiuyi terdiam, dan itu tidak diragukan lagi merupakan bentuk persetujuan diam-diam.

Di sisi lain, Chen Xi yang merupakan pihak yang terkait tidak dapat membantu tapi merasa tertekan di hatinya. Meskipun dia terluka parah, benar-benar kelelahan, dan dalam keadaan yang sangat menyesal, kulit kepalanya tidak bisa tidak mati rasa ketika menghadapi masalah seperti ini, dan itu hanya terasa lebih sulit daripada bertarung dengan musuh-musuhnya. >

Tapi dia tidak punya pilihan selain menjawab. Karena pada saat ini, bukan hanya tatapan Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi yang ditembak ke arahnya, bahkan tatapan Feng Jianbai dan penonton yang jauh telah menembak ke arahnya secara berturut-turut.

Mungkin menurut pendapat dari Zhen Liuqing dan Qing Xiuyi, itu hanya kompetisi di antara mereka berdua, namun untuk yang lain, jawaban Chen Xi akan memutuskan terlalu banyak hal.

Jika Chen Xi memilih pertempuran, maka itu pasti akan menyebabkan kekuatan lain untuk bersemangat karena ini berarti mereka akan dapat menuai hadiah pada akhirnya.

Sebaliknya, jika Chen Xi memilih untuk menghentikan pertempuran, maka itu sama dengan menyalahkan dirinya sendiri dan memaksa dirinya untuk menelan kekesalannya. Bagaimanapun, Feng Jianbai terlalu kejam sebelumnya dan hampir mengambil nyawanya, menyebabkan permusuhan telah ditaburkan. Bahkan jika mereka berdua untuk sementara kedamaian sekarang, pertempuran pasti akan terjadi sekali lagi di masa depan.

Suasana menjadi sunyi tanpa ada yang memperhatikan, dan itu sunyi senyap. Tatapan semua orang telah menembak Chen Xi saat mereka diam-diam menunggu jawabannya. Gemuruh! Namun, tepat ketika Chen Xi menarik napas dalam-dalam dan berniat untuk berbicara, ledakan besar yang seperti petir tiba-tiba bergema di kejauhan, dan itu bergema di langit dan bumi, menyebabkan angin dan awan melonjak. Ruang di tempat itu tiba-tiba meledak terbuka seolah-olah celah besar dibuka dengan keras oleh palu godam dewa, sedangkan sinar cahaya dewa yang menembus cakrawala tiba-tiba muncul dari kedalaman keretakan, dan itu seperti sebuah jembatan yang membentang melintasi langit dan bumi dan memancarkan cahaya ilahi yang sangat indah dan menyala-nyala. Setelah itu, banyak tokoh yang diselimuti oleh cahaya ilahi berjalan keluar dari kedalaman jembatan. Semua dari mereka memiliki bantalan abadi dan mengenakan pakaian dengan lengan yang berkibar di udara, dan seluruh tubuh mereka memancarkan cahaya menyilaukan yang menyebabkan mereka tampak seperti matahari. Seiring dengan penampilan berturut-turut dari angka-angka ini, sepertinya banyak matahari telah melonjak. keluar dari langit untuk menerangi langit dan bumi, dan seluruh Kota Purba diselimuti oleh tekanan yang sangat menakutkan yang menyebabkan seseorang tidak dapat mengatur napas. Kemungkinan yang dipancarkan hanyalah mampu menyebabkan langit dan bumi membungkuk. turun dalam penyerahan. Bang besar lainnya yang seperti petir bergema ketika keretakan yang retak terbuka di langit menghilang sementara jembatan cahaya menghilang, sedangkan sepuluh tokoh plus yang seperti matahari tetap tinggal di belakang, dan mereka berdiri dengan bangga di langit sambil memancarkan kekuatan ilahi yang luas yang menyelimuti seluruh Kota Purba. Pada saat ini, semua pembudidaya di semua delapan wilayah kota telah menghentikan semua yang mereka miliki lakukan, dan mereka semua melihat ke langit dengan ekspresi tidak percaya dan merasakan kejutan yang luar biasa di hati mereka.