Talisman Emperor – Chapter 52

shadow

Talisman Emperor – Chapter 52

Pixiu

Pixiu!

Chen Xi tidak bisa menahan napas ketika dia mendengar bahwa binatang kecil bayi salju seukuran kepalan tangan dan salju itu sebenarnya adalah Pixiu!

A Pixiu adalah binatang ilahi purba, dan itu adalah keberadaan di antara binatang buas ilahi dengan status paling unik. Ia melahap dan mengumpulkan segudang harta dunia, dan dipandang sebagai simbol keberuntungan sejak zaman kuno, karena ia memiliki kemampuan aneh untuk mengubah kemalangan menjadi keberuntungan.

Saya tidak pernah berharap itu abadi pedang yang jatuh benar-benar akan mampu menarik Pixiu ke untuk mengumpulkan keberuntungan karma baginya, itu benar-benar surga yang menentang nasib baik. “Ji Yu menatap Pixiu di telapak tangannya dan berulang kali memuji.

” Akumulasi keberuntungan karma? ” Chen Xi sedikit kacau. Menurut pengetahuannya, keberuntungan karma itu tidak nyata dan sulit dipahami. Itu sama sekali bukan sesuatu yang bisa dilihat dengan mata telanjang, dan tampaknya sangat jarang ada metode untuk mengubah keberuntungan karma seseorang.

Namun, ada pepatah yang diakui secara publik di dunia kultivasi , seseorang dengan keberuntungan karma yang gembira biasanya akan menerima pemeliharaan dari Dao dari Surga. Kultivasi seseorang akan pernah berhasil dan dicapai tanpa usaha, terlebih lagi, orang tersebut akan memiliki kekayaan besar dan mendapatkan berbagai pertemuan keberuntungan yang patut ditiru. Sedangkan orang yang kurang beruntung karma akan memiliki kehidupan yang penuh kemalangan. Meskipun kemalangan ini tidak mengerikan sejauh menarik bencana yang tak terduga, orang itu tidak akan memiliki kesempatan untuk memiliki keberuntungan besar selama hidup orang itu.

Tentu saja, karena keberuntungan karma menjadi tidak nyata dan tidak mungkin untuk diperhatikan dengan mata telanjang, keberuntungan karma dari semua orang akan berubah sesuai dengan berbagai hal yang terjadi.

Pada saat ini, ketika dia mendengar Pixiu sebenarnya dapat mengumpulkan keberuntungan karma yang tidak nyata, itu adalah jelas betapa terkejutnya pikiran Chen Xi.

Ji Yu mengangguk. “Persis. Terhadap orang-orang biasa di dunia, Pixiu adalah binatang yang membawa kekayaan dan harta. Tetapi bagi para kultivator, memiliki Pixiu di sisi mereka, mereka akan sepenuhnya mampu mengubah hidup seseorang, atau bahkan keberuntungan karma dari seluruh sekte! “

Saat ia berbicara di sini, Ji Yu ekspresinya rumit dan dia terdiam untuk waktu yang lama, lalu dia menghela nafas. “Singkatnya, Anda akan memahami penggunaan keberuntungan karma setelah kultivasi Anda mencapai Alam Surgawi Abadi.”

Chen Xi tidak bisa membantu tetapi mengingat instruksi dari ibunya, Zuoqiu Xue. Dia mengatakan bahwa hanya ketika dia mencapai Alam Abadi Surgawi dia akan dapat melihatnya, jika tidak, itu hanya akan menjadi bencana dan bukan keberuntungan.

Sedangkan pada saat ini, karena bayi berukuran kepalan tangan Pixiu dan kemampuan ilahi yang dimilikinya untuk mengumpulkan keberuntungan karma sekali lagi yang terlibat mencapai Alam Surgawi Abadi, menyebabkan Chen Xi samar-samar merasa bahwa sepertinya dia hanya akan memiliki kualifikasi untuk melakukan apa pun yang ingin dia lakukan begitu dia mencapai Alam Abadi Surgawi.

“Hmm?” Ekspresi Ji Yu sedikit berkedut karena dia sepertinya telah memperhatikan sesuatu, dan dia berkata, “Seseorang telah memasuki Treasure Hall, kami harus mengambil tindakan dengan cepat. “

Jantung Chen Xi mengerut dan dia buru-buru membuka pintu kamar dan berjalan masuk.

Saat dia masuk, enam rak batu giok putih yang sangat besar masuk matanya, dan mereka diberi label di bagian atas dalam urutan peringkat kuning, peringkat mendalam, peringkat bumi, peringkat surga, artefak abadi, dan barang langka. Jelas, enam rak batu giok putih besar ini adalah tempat yang abadi, Nether Enlightenment, yang digunakan untuk menyimpan harta karunnya.

Namun …

Pada saat ini, keenam rak batu giok putih itu sebaliknya benar-benar kosong!

“Mengapa seperti ini?” Chen Xi buru-buru berjalan maju dan tatapannya menyapu rak-rak batu giok putih. Belum lagi Sihir Harta Karun, bahkan tidak ada rambut di rak, karena bersih berderit.

“Oh, sekarang aku ingat. Harta karun di sini seharusnya dimakan oleh Pixiu ini. Ji Yu juga tertegun, lalu ia dengan cepat pulih dari keterkejutannya, lalu menggelengkan kepalanya saat ia tertawa. “Bagaimana mungkin aku lupa? Anak kecil ini suka makan harta dan barang langka. Selama itu membawa energi roh, maka tidak peduli apa itu, itu semua akan menjadi kelezatan di mulutnya. “

Chen Xi malah tidak bisa tertawa dan tatapannya menatap langsung ke arah Pixiu di telapak tangan Ji Yu. Dia benar-benar tidak dapat membayangkan bagaimana tubuh seukuran kepalan tangan benar-benar dapat memakan harta yang memenuhi seluruh ruangan! Bagaimana ini bisa terjadi?

Mengaum!

Bayi berbulu dan salju putih Pixiu yang seperti singa kecil memamerkan taringnya pada Chen Xi saat meraung dua kali, dan sepertinya menunjukkan kekuatannya. Tapi ketika digabungkan dengan raungan lembut dan sepasang mata kecil hitam pekat yang jelas, itu tidak tampak garang tetapi sebaliknya sangat lucu. Jika seorang gadis melihatnya, gadis itu pasti akan meremasnya menjadi bola di lengannya.

“Kalau begitu, bukankah kita datang ke sini tanpa hasil?” Gumam Chen Xi, dan ketika dia menatap ke arah rak batu giok putih kosong yang diberi label ‘artefak abadi.’ Dia benar-benar berharap tidak lebih dari mencekik Pixiu sampai mati.

Hanya dua kata ini yang menyebabkan darahnya mendidih, tetapi kebetulan bahwa dia melewatkan kesempatan untuk memilikinya …

Bagaimana ini bisa dianggap datang ke sini tanpa biaya? Saya pikir keuntungan Anda sudah cukup besar. Lihat dengan benar, ini adalah Pixiu! “Ji Yu sangat bingung, dan dia berkata,” Bahkan jika Anda memiliki lebih dari 10.000 artefak abadi, itu masih tidak dapat dibandingkan dengan Pixiu! “

Chen Xi memandangi ekspresi serius dan serius Ji Yu dan menganga, dan dia hanya bisa menelan perutnya dengan penuh keluhan.

“Senior Ji Yu, ayo pergi ke Book Reserve.”

Chen Xi berbalik untuk berjalan keluar dari kamar, dan dia masih merasakan penyesalan yang sangat dalam hatinya ketika dia berkata dalam hati,

Langkah! Langkah! Langkah!

Gelombang langkah kaki konstan bergema.

Tidak lama setelah Chen Xi pergi, seorang pria muda dengan pakaian biru kerajaan dengan bersemangat mendorong membuka pintu kamar dan berjalan masuk.

>

“Eh!” Ketika dia melihat ‘artefak abadi’ dan label lain pada enam rak batu giok putih, ekspresinya tiba-tiba menjadi bersemangat, dan napasnya menjadi tergesa-gesa juga. Namun, ketika pandangannya turun ke rak yang benar-benar kosong, wajahnya langsung membeku, dan tubuhnya mulai bergetar tanpa sadar ketika seteguk darah segar keluar dari tenggorokannya.

Ah! Ah! Ah! Astaga! Segala sesuatu dari Treasures Sihir peringkat kuning ke Artefak Abadi ada di sini, namun seseorang memukuliku hingga pukul dan menyeka bersihkannya … Bajingan! Tidak apa-apa jika kamu mengambil porsi yang lebih besar, tetapi kamu bahkan tidak meninggalkan sisa untuk yang lain? 

Bibir pemuda berpakaian biru itu gemetar ketika dia memancarkan lolongan tajam penuh kesedihan, dan suaranya begitu keras sehingga menyebar ke seluruh koridor Treasure Hall.

Whoosh! Suara mendesing! Whoosh!

Tidak lama lagi, banyak tokoh muncul di dalam ruangan ini, dan ketika mereka menatap keenam rak batu giok putih yang benar-benar kosong, mereka tahu bahwa seseorang telah memukuli mereka hingga mengenai tinju. Ekspresi mereka menjadi sangat tidak sedap dipandang.

Sial! Jika saya mengetahui siapa yang melakukan ini, saya pasti akan mengulitinya hidup-hidup! “

” Lihat kata-katanya, Artefak Abadi disimpan di rak giok putih itu! Itu benar-benar disapu bersih oleh seseorang, dia … dia … Kita semua rekan Taois, bagaimana mungkin dia begitu egois? “

” Benar-benar berjalan terlalu jauh. Dia bahkan tidak tahu aturan dunia kultivasi. Dia terlalu bertuhan sekali! 

Laki-laki dan perempuan muda ini adalah para jenius muda dari kekuatan besar Dragon Lake City dan eksistensi seperti genius para dewa yang disukai. Biasanya, mereka sangat arogan dan sombong, dan mereka memasuki kediaman abadi pedang kali ini sambil membawa harapan yang sangat besar.

Namun, pada saat ini, ketika mereka menatap lingkungan yang benar-benar kosong, mereka ingat bagaimana mereka kelelahan sampai mati di sini dan mengambil risiko yang sangat besar untuk datang ke sini, tetapi tidak mendapatkan apa-apa. Mereka tidak peduli tentang melahirkan lagi ketika mereka meledak sekaligus, menghina orang yang dengan rakus mengosongkan seluruh ruangan dan tidak meninggalkan apa pun di belakang.

“Apakah kalian semua tidak menemukan harta di kamar lain?” Ekspresi Su Jiao sangat tidak sedap dipandang, karena dia telah mencari lebih dari 100 kamar sebelumnya tetapi sebenarnya tidak menemukan harta tunggal.

“Ya ! “

” Tepat! “

Yang lain tertegun, lalu mereka berulang kali mengangguk ketika mereka setuju dengan apa yang dikatakan orang lain di hadapan mereka.

Su Jiao adalah sangat marah ketika dia menatap lekat-lekat pada enam rak batu giok putih yang benar-benar kosong dan berkata, “Sepertinya ini adalah tempat yang benar bahwa harta disimpan di dalam Aula Harta Karun, tetapi kebetulan ada seseorang yang telah memukul kami hingga meninju. Benar-benar menjijikkan! “

” Apakah ini kelompok Du Qingxi? “Kata Cang Bin tiba-tiba, wajahnya hitam pekat seperti bagian bawah wajan. Jelas, dia juga sangat sedih.

“Tidak mungkin, kami tiba di depan mereka.” Su Jiao menggelengkan kepalanya dalam penolakan.

“Lalu … Apakah itu para kultivator Violet Palace Realm itu? yang datang dari tempat lain di wilayah selatan? “Cang Bin masih ingat dengan jelas bahwa ketika mereka meninggalkan Bloodbath City, kelompoknya bukan yang pertama yang pergi.

” Sudahlah, jangan dipikirkan, mari kita tidak memikirkannya untuk sekarang. Tempat ini hanya Treasure Hall dan kami belum pergi ke aula lain. Sekarang setelah Aula Harta Karun telah sepenuhnya dirampok dari semua yang dimilikinya, kami tidak dapat membiarkan orang lain mengambil harta di aula lain. “

Su Jiao mengambil napas dalam-dalam dan dengan paksa menahan amarah di hatinya sebelum perlahan berkata, “Jika kita bisa terburu-buru dalam waktu, kita bahkan mungkin bisa menemukan orang itu yang merampok Balai Harta Karun semuanya!”

Yang lain terbangun dari amarah mereka ketika mereka mendengar ini, dan mereka mengerti bahwa apa yang dikatakan Su Jiao memang masalah yang paling penting saat ini. Segera, mereka semua membawa keluhan mereka ketika mereka berlari keluar dari Aula Harta di bawah pimpinan Su Jiao.

Mereka dengan putus asa mendesak Essence Sejati mereka dan tidak berhenti sejenak di jalan sama sekali. < / p>

Setelah seperempat jam.

Su Jiao memimpin yang lain keluar dari aula dengan ekspresi suram.

Betapa sampahnya Martial Dao Hall! Hanya ada beberapa batu di sana, itu bahkan lebih rendah dari tempat pelatihan Azuresun Sekte saya … “Salah satu dari mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan dengan marah.

Su Jiao tidak tahan lagi dan patah . Diam!

Saat ini, dia benar-benar tidak dapat mengendalikan perasaannya lagi. Mereka pergi ke Aula Harta Karun, tetapi seseorang telah memukuli mereka hingga memukul dan membersihkannya. Mereka datang ke Aula Martial Dao, tetapi hanya ada beberapa batu jelek yang digunakan untuk mengolah teknik pedang. Tidak menyebutkan telah pergi ke tempat-tempat ini secara gratis, mereka juga menyia-nyiakan banyak waktu. Bagaimana dia bisa menahan amarah di hatinya ketika dia memikirkan kemungkinan bahwa orang lain mungkin membagi harta di dalam aula lain sekarang?

“Ayo pergi! Kami akan pergi ke aula lainnya. Bahkan jika semua harta telah diperoleh oleh orang lain, kami akan merebutnya dari mereka! “Niat membunuh secara terbuka mengamuk dalam suara Su Jiao. Yang lain semua mengungkapkan tatapan sengit ketika mereka melihat ini dan mereka mengikuti di belakang Su Jiao untuk berlari dengan keras ke depan. Kekuatan orang-orang ini cukup luar biasa di tempat pertama, ditambah dengan api amarah yang pecah di dada mereka, hanya sesaat sebelum mereka tiba di depan aula lain. “Book Reserve Hall? Sialan, seseorang telah masuk! “Mata Su Jiao bersinar, tetapi wajahnya tidak bisa membantu tetapi menjadi dingin ketika dia melihat pintu yang setengah terbuka, dan dia berkata kata demi kata,” Sepertinya kita benar-benar harus membunuh orang lain dan merebut harta karun. “” Sialan! Saya sudah lama ingin membunuh seseorang sejak lama! “” Saya menunggu Anda untuk mengatakan ini, Tuan Muda ini akan mati karena keluhan. “” Ayo pergi! “Semua orang memiliki perut keluhan dan praktis tidak tidak perlu diberitahu ketika mereka dengan tidak sabar masuk ke aula dengan niat membunuh yang mengamuk, dan penampilan mereka tampak seperti bandit yang berharap tidak lebih dari membunuh orang dan merampok mereka.