Talisman Emperor – Chapter 56

shadow

Talisman Emperor – Chapter 56

Bunuh!

Li Song, Li Kuo, Li Hong, kalian bertiga hanya menonton dari samping. Aku akan menghancurkan anak ini menjadi bubur hari ini! Li Huai melambaikan tangannya saat dia menginstruksikan tiga murid Li Clan di dekatnya, lalu dia memegang Pine Ripple Sword di tangannya, dan tatapannya seperti kilat ketika auranya yang kuat terkunci ke Chen Xi.

Chen Xi tidak melanjutkan berbicara, ujung kakinya menyentuh tanah karena seluruh tubuhnya seperti panah yang meninggalkan busur, berkedip eksplosif ke arah Li Huai.

< p> Desis! Hiss!

Saat ia berlari, tubuhnya benar-benar merobek banyak gelombang udara panjang di udara sekitarnya. Gelombang-gelombang udara ini melonjak keluar dan berderak seperti gelombang air sungai dengan kekuatan yang sangat mengejutkan.

Setelah menggunakan Netherezim Baleful Qi pada fondasi formasi di dasar jurang untuk mencapai tahap kesempurnaan dari Alam Bawaan dalam penyempurnaan tubuh, tubuh Chen Xi seperti pedang berharga yang ditempa dalam tungku jutaan kali. Energi vital dan darahnya melesat ke langit seperti pelangi, tulang dan tendon di dalam tubuhnya disempurnakan seperti batu giok, dan tidak ada sedikit pun kotoran di seluruh tubuhnya. Ketika dia berlari keluar, tubuhnya ringan seperti burung layang-layang dan dikombinasikan dengan Delapan Langkah Naga Langit, kecepatannya setidaknya 20 persen lebih cepat dari sebelumnya!

Bang!

Langit bergetar sebagai tinju yang ditutupi oleh kekuatan yang menakutkan menabrak langsung wajah Li Huai, itu adalah langkah yang persis sama yang dia gunakan ketika melawan Li Huai di luar Bloodbath City.

“Langkah ini lagi … Hmph! Kamu terlalu meremehkanku, Li Huai, terlalu banyak! Saat dia berteriak, True Essence yang tebal tiba-tiba keluar dari tubuh Li Huai, dan tubuhnya terangkat dari tanah dengan desir untuk terbang di udara.

< t> Kepalan tangannya terjawab dan True Essence yang kuat meledak ke tanah pertanian roh seperti bajak karena menghancurkan banyak parit yang dalam, dan tanah terbang ke sekeliling.

Haha! Penggarap Alam Kerajaan Violet dapat terbang di udara, idiot! “Li Huai tertawa dengan angkuh di udara.

Menangkap kesempatan ketika Li Huai berbicara, Chen Xi tidak berhenti dan malah dibebankan ke arah tiga pemuda di dekatnya.

Bang! Bang! Bang!

Salah satu murid Li Clan tertangkap basah, tengkoraknya langsung hancur oleh satu pukulan, dan dia mati di tempat. Dua lainnya bersilang tangan di pertahanan, tetapi mereka masih tidak dapat melarikan diri dari bencana ini, seolah-olah palu godam 150.000 kg telah dengan keras menabrak lengan mereka, menyebabkan tulang mereka hancur berkeping-keping. Kekuatan mengerikan yang muncul dari kepalan tangan Chen Xi mengguncang mereka berdua sampai-sampai mereka dengan keras meludahkan seteguk darah sebelum terbang lebih dari 30m dan tidak bisa bangun lagi.

Sekolah penyempurnaan tubuh iblis selalu merupakan keberadaan yang menakutkan yang memusnahkan semua penyuling qi dari kultivasi yang sama. Sekarang tubuh Chen Xi telah disempurnakan ke tahap kesempurnaan dari Alam Bawaan, itu benar-benar mampu setara dengan Harta Sihir bertingkat biasa, memungkinkan dia untuk memiliki kekuatan yang perkasa dan tulang dan tendon yang tangguh. Dengan hanya mengandalkan kekuatan tubuhnya, itu sudah lebih dari cukup baginya untuk membantai ketiga murid Li Clan ini yang hanya berada di Alam Bawaan.

“Kamu sedang mencari kematian!” Wajah Li Huai tiba-tiba menjadi suram, dia berada di udara, namun Pedang Riak Pine di tangannya berubah menjadi cahaya biru yang menebas Chen Xi dengan keras, dan justru kemampuan untuk mengontrol Harta Karun Sihir yang hanya dapat dilakukan oleh petani Violet Palace Realm. master.

Whoosh!

The Pine Ripple Sword sangat cepat seperti petir, dan kekuatan pedang yang mengerikan bahkan merobek udara, mengguncang energi roh di sekitarnya untuk membubarkan diri dengan bang.

Chen Xi terkejut dalam hati, tidak bisa mengelak pada waktunya, dia mengayunkan tinjunya untuk menghancurkan pedang terbang yang melesat ke arahnya. Tanpa diduga, pedang terbang itu tiba-tiba mengubah arah di udara dan menyapu sebuah busur saat itu dengan cepat meluncur melewati tulang rusuknya.

Psst!

Pakaiannya robek terbuka dan memar samar muncul di tubuhnya yang keras seperti besi, tetapi bahkan pada saat itu, Chen Xi masih tidak bisa menahan keringat dingin karena shock.

“Bagaimana mungkin !? Pine Ripple Sword ini adalah Harta Sihir peringkat rendah tingkat rendah, bagaimana mungkin ia tidak bisa melukai orang ini? “Di udara, Li Huai tertegun, dan ekspresinya menjadi tidak sedap dipandang.

” Kemari! Meskipun dia tidak terluka, tapi itu masih membuat Chen Xi marah. True Essence-nya yang luas mengalir ke pelukannya dan mereka langsung menghancurkan banyak sekali, dan tinju transparan yang sepertinya merupakan bahan yang ditembakkan dari tangannya!

Tinju transparan ini sepertinya dipahat dari kristal dan berkilauan dan tembus cahaya. Mereka terkondensasi dan dikompresi dari True Essence lalu dihancurkan oleh tingkat ketiga Grand Xi yang Grand Faps – mengetuk batu menjadi bubuk, dan seperti hujan meteor yang bersiul di langit, memancarkan suara dan kekuatan yang sangat mengejutkan.

Hmph! Ini satu-satunya True Essence yang dilepaskan, tidak dapat melakukan apa pun kepada saya! “Li Huai mencibir. Segudang lampu pedang tajam tiba-tiba menebas dari Pedang Riak Pine yang melilit tubuhnya, menusuk ke arah tinju yang bersiul seperti hujan.

Sebuah tinju transparan langsung menghancurkan cahaya pedang menjadi berkeping-keping, dan momentumnya tidak berkurang sedikit pun saat terus menghancurkan ke arah Li Huai.

Tidak bagus! Bagaimana saya bisa lupa bahwa teknik kepalan tangan anak ini telah mencapai tahap persatuan, dan mampu menarik dukungan dari energi langit dan bumi untuk meningkatkan kekuatannya secara eksplosif …? “

Li Huai adalah terpana, lalu tiba-tiba teringat adegan ketika dia bertarung dengan Chen Xi di luar Bloodbath City, dan wajahnya langsung menjadi suram!

Bang! Bang! Bang! Bang! Bang!

Tinju transparan yang tak terhitung jumlahnya seperti jaring nelayan besar saat menghancurkan semua segudang lampu pedang yang menghalangi jalannya mengepung dan mengepung Li Huai yang berdiri di tengah!

“Sialan!”

Satu gerakan yang salah menyebabkan dia kehilangan inisiatif pertempuran. Li Huai hanya bisa mengertakkan giginya dan mengedarkan Essence Sejati ke dalam seluruh tubuhnya, lalu meraih Pedang Pine Ripple miliknya untuk mengayunkan bayangan pedang yang seperti mengepulkan spindrif saat mereka melintas, membentuk pertahanan kedap air di sekelilingnya. Pada saat yang sama, ia malah melontarkan ledakan ke arah kejauhan, berusaha untuk keluar dari pengepungan tinju transparan yang datang dari sekelilingnya.

Tinju transparan menabrak bayangan pedang di sekitar tubuh Li Huai , Essence Sejati yang menakutkan yang terkandung di dalamnya melonjak keluar, dan itu secara langsung menghancurkan Li Huai terbang.

Sebelum Li Huai bahkan bisa menarik napas, beberapa tinju lagi meledak di sekitar tubuhnya, sekali lagi meledakkannya. lebih dari 30 meter jauhnya, dan tubuhnya terhuyung-huyung dan hampir jatuh ke tanah.

Saat ini, rambut Li Huai berantakan dan digantung dengan longgar, dan pakaiannya compang-camping. Kulitnya yang terbuka benar-benar hangus, dan penampilannya dalam kondisi yang sangat menyedihkan. Dia tidak berani terus mencoba memamerkan superioritasnya lebih lama dan melompat ke tanah, hanya pada saat itulah dia lolos dari pengepungan tangan transparan itu.

Li Huai menatap Chen Xi dengan tak percaya. Sangat sulit baginya untuk membayangkan bahwa segala sesuatu dari sebelumnya disebabkan oleh orang ini yang dia selalu hina sebagai sampah.

Dia selalu berpikir bahwa dia kalah dari Chen Xi di luar Bloodbath City karena kultivasi tertahan dan memberi Chen Xi kesempatan untuk mengeksploitasi. Namun, sekarang, ketika dia memanfaatkan budidaya Alam Istana Violet, namun masih dipaksa turun dari udara oleh Chen Xi. Situasi ini menyebabkan dia benar-benar tidak dapat menerima kenyataan ini!

Saat pikiran Li Huai merenung dengan cepat, Chen Xi tidak bisa membantu tetapi sekali lagi mendapatkan pemahaman yang jelas tentang kekuatannya. Baru sekarang dia menyadari.

Setelah dia memikirkan semua ini, Chen Xi tidak ragu lagi dan melancarkan serangan sekali lagi, dan tinjunya seperti tetesan hujan turun karena mereka sama sekali tidak memberi Li Huai kesempatan untuk terbang sekali lagi. >

Situasi mulai menjadi tidak menguntungkan bagi Li Huai.

Sebagian dari keinginannya untuk bertarung diambil oleh serangan Chen Xi sebelumnya, dan sekarang dia dihancurkan oleh Chen Xi karena ditekan secara paksa untuk bertarung di tanah, dia benar-benar jatuh ke dalam situasi pertahanan pasif.

Namun, juga tidak mungkin bagi Chen Xi untuk menghabisi Li Huai dalam waktu singkat, karena orang ini mengayunkan Pine Ripple Sword-nya sampai ke titik yang bahkan setetes air tidak bisa melewatinya, dan saat itu melindungi sekeliling tubuhnya, dia hampir seperti kura-kura yang meringkuk dalam cangkangnya.

Gurgle ! Gurgle!

Otot-otot yang bersinar dengan kilau seperti giok di seluruh tubuhnya mengembang dan menyembul keluar, lalu berfluktuasi tanpa henti seperti gelombang dengan gerakan yang sangat berirama, dan qi dan darah vital di tubuhnya adalah seolah-olah menyala, dan memancarkan gelombang raungan gemuruh.

Penampilan Li Huai saat dipukul secara pasif sangat mirip dengan boneka sparring, dan ini menyebabkan Chen Xi memikirkan rencana yang bagus. Dia telah memutuskan untuk menggunakan Li Huai untuk menguji seberapa hebat tubuhnya, dan dia tidak menggunakan Esensi Sejatinya lagi dan mulai menggunakan kekuatan murni tubuhnya.

Dia sudah mengkonfirmasi sebelumnya bahwa Pine Ripple Sword di tangan Li Huai tidak mampu melukai tendon dan tulangnya, jadi, Chen Xi tidak memiliki kekhawatiran sedikit pun saat dia mengeksekusi teknik tinjunya sekarang, dan ditambah dengan keahlian tempur yang dia asah dari dalam pertempuran hidup dan mati, dia mampu memaksa lawannya sampai-sampai lawannya hanya memiliki kekuatan untuk menangkal pukulannya dan tidak lebih. Perasaan ini hanya menawan dan membuat ketagihan.

Li Huai sama sekali tidak menyadari bahwa dia sudah menjadi boneka sparring untuk Chen Xi untuk menguji kekuatan tubuhnya, tetapi pada saat ini dia sama sekali tidak dapat untuk memperhatikan semua ini.

Pikirannya telah benar-benar jatuh ke dalam teror hebat yang tak dapat dijelaskan, dan ketika dia terus menahan Chen Xi yang semakin berani saat pertempuran berlangsung, dia dengan pahit memikirkan cara untuk melarikan diri .

Sampai pada titik pertempuran ini, semangat juangnya sudah benar-benar habis, dan dia tidak mau terus bertengkar dengan orang aneh ini, Chen Xi, lebih lama lagi. Bahkan sampai-sampai dia curiga bahwa jika itu terus seperti ini, dia akan kelelahan sampai mati oleh Chen Xi.

Li Huai merasakan Essence Sejati yang telah berkurang di dalam Dantiannya, dan dia sepertinya melihat langkah kaki dewa kematian mendekat dengan diam-diam. Untuk sesaat, jantungnya terbakar oleh kecemasan, dan linglung yang sangat pendek muncul dalam ekspresinya. Tepat pada saat ini bahwa mata Chen Xi menyala, ia meraih kesempatan ini yang sulit didapat dan mengambil langkah maju, lalu tinju kanannya terayun seperti cambuk, melewati celah-celah di antara bayangan pedang sebelum langsung menabrak dada Li Huai dengan keras. Ka! Kacha! Gelombang suara patah tulang yang menyebabkan kulit kepala seseorang mati rasa bergema, dan dada Li Huai tiba-tiba tenggelam menjadi rongga. Kekuatan mengerikan yang melonjak keluar dari tinju telah langsung menghancurkan tulang-tulang di dadanya, dan organ-organ internalnya hancur menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya juga. Puisi! Li Huai memuntahkan seteguk darah merah pekat dan gelap, dan wajahnya langsung pergi seputih kertas. Dia menatap Chen Xi dengan pandangan yang membawa jejak keterkejutan, kebencian, frustrasi … dan sangat rumit. “Saya … tidak pernah membayangkan … bahwa kutukan seperti Anda … sebenarnya … benar-benar telah menjadi begitu hebat. Ini benar-benar … ironis! “Li Huai berbicara dengan tidak teratur, dan segera setelah dia selesai berbicara, kepalanya berbalik ke samping dan dia mati di tempat.” Aku awalnya bermaksud untuk membunuh semua orang di Klan Li mu di depan matamu. Tapi sekarang sepertinya aku sudah melepaskanmu dengan ringan, “gumam Chen Xi, lalu dia mengambil Pine Ripple Sword yang masih dipegang di tangan Li Huai. Dia tidak peduli untuk memberikan pandangan lain kepada mayat orang ini, dan dia berbalik untuk berjalan menuju Goldsoul Divine Lotus.