Talisman Emperor – Chapter 685

shadow

Talisman Emperor – Chapter 685

Tempat Pengasingan

Rumble!

Gelombang berwarna hitam dan berlumpur seperti naga yang mengamuk dan meraung, dan mereka mengeluarkan gemuruh yang seperti suara guntur. Batu diluncurkan ke langit saat ombak yang dahsyat menghantam tepi sungai, dan itu sangat berbahaya.

Seekor tulang elang yang memiliki penampilan sangat menyeramkan terbang melewati tepi sungai, dan dihancurkan oleh gelombang besar yang tiba-tiba naik, menyebabkannya jatuh ke sungai dan lenyap dalam sekejap mata.

Sungai besar ini sangat berbahaya. Airnya berlumpur dan sangat keras, menyebabkan semua makhluk hidup tidak berani mendekatinya.

Namun, pada saat ini, ada sosok hitam mengambang di tengah sungai seperti rumput laut yang melayang tanpa tujuan, dan ketika seseorang melihat dengan hati-hati, itu mengejutkan sosok seseorang!

Seluruh tubuhnya basah kuyup, kulitnya rusak, dan dagingnya yang pecah terbelah dicuci oleh air sungai ke titik yang sangat pucat. Warna darah tidak bisa dilihat darinya sama sekali, dan dia samar-samar mengungkapkan potongan tulang yang hancur. Praktis tidak ada satu pun bagian utuh di seluruh tubuhnya, dan lukanya sangat berat.

Chen Xi sama sekali tidak menyangka bahwa setelah kuali kecil merobek ruang terbuka dan melarikan diri bersamanya, itu sebenarnya akan menjadi sungai yang sangat deras dan cepat menunggunya. Dia sama sekali tidak punya waktu untuk membuat reaksi sebelum dia dicuci jauh oleh sungai, dan dia seperti sepotong kayu busuk yang mengalir secara acak tanpa kendali.

Bukan hanya itu, dia dipukul berkali-kali oleh batu sepanjang jalan, dan tubuhnya yang berat dan rusak sejak awal berada di ambang kehancuran. Bahkan organ-organ internalnya terluka akibat getaran yang dahsyat.

Saat ini, seluruh tubuhnya penuh dengan lubang dan ditutupi dengan luka-luka. Vena di dalam tubuhnya rusak sementara Dunia Blackhole-nya telah hancur menjadi ketiadaan. Seluruh tubuhnya seperti bola kapas yang rusak, dan vitalitasnya telah mengering, menyebabkannya tidak memiliki kekuatan untuk menggerakkan satu jari pun!

Apakah aku … akan mati? Tapi aku … tidak mau pergi!

Chen Xi mencoba membuka matanya dengan sekuat tenaga, namun dia menyadari bahwa kelopak matanya pun begitu berat dan tidak mungkin dibuka. Kesadarannya terkadang jernih dan terkadang kabur, dan dia seperti orang yang berada di ambang kematian dan sepertinya dia akan mati di saat berikutnya.

Bang!

Pada saat berikutnya, kepalanya langsung bertabrakan dengan batu. Rasa sakit yang intens terasa seolah-olah itu masuk ke dalam hatinya, dan kemudian penglihatannya menjadi hitam ketika ia jatuh pingsan.

Xiao Yan, hati-hati. Sungai Neraka ini terlalu cepat, jangan terlalu dekat. “

” Paman Meng Wei, kamu tidak perlu khawatir, aku akan baik-baik saja. “

Haha, kamu gadis kecil. Keinginan Anda untuk unggul bahkan lebih kuat daripada orang-orang kecil di klan. “

” Hehe, Paman Meng Wei, aku akan menjadi tokoh nomor satu di suku itu, jadi aku tentu saja takut tidak ada apa-apa! 

Ini adalah tempat terpencil yang bertetangga dengan sungai besar berwarna hitam. Itu ditutupi dengan batu dari segala bentuk dan ukuran, benar-benar mandul, dan sangat miskin. Bahkan cuaca di sini gelap dan lembab.

Langit tampaknya terbentuk dari lapisan abu tebal, menyebabkan sumber cahaya terhalang. Itu menyebabkan seluruh tempat ini ditutupi dengan warna abu-abu gelap, dan sama sekali tidak mungkin untuk melihat sinar matahari di sini.

Dari jauh, sesosok besar dan kecil mendekati sungai besar ini.

< Sosok besar itu adalah lelaki paruh baya yang tangguh dengan alis tebal, mata besar, dan dahi lebar. Dia mengenakan kulit binatang buas sederhana yang memperlihatkan otot-otot yang keras seperti batu, dan dia memegang busur hitam pekat dan berkualitas rendah yang terbuat dari tanduk binatang buas.

Di samping pria paruh baya yang teguh adalah gadis muda dengan rambut hitam legam lembut yang menggantung longgar di pundaknya, dan matanya yang besar jernih dan cerah. Dia juga mengenakan pakaian kulit binatang buas, dan dia mengungkapkan sepasang lengan dan kaki ramping dan putih.

Meskipun dia memakai pakaian kulit binatang buas, masih mustahil untuk menyembunyikan keindahan dan kelucuan gadis muda itu. , dan fitur mudanya mengungkapkan untaian liar yang membandel.

Gadis muda itu membawa tong kayu yang bahkan lebih tinggi darinya, namun tampaknya tidak merasa berat sama sekali. Dia tampak sangat santai saat berjalan di tepi sungai sebelum berjongkok untuk mengambil air.

“Xiao Yan, biarkan aku melakukannya.” Pria paruh baya yang teguh, Meng Wei, menyapu sungai yang deras dan cepat dengan tatapannya, dan gumpalan kekhawatiran muncul di matanya.

Tidak perlu. Kakek Imam mengatakan bahwa saya harus mengurus urusan saya sendiri. “Xiao Yan menggelengkan kepalanya dengan sikap tegas.

Meng Wei menghela nafas dalam hatinya. Xiao Yan adalah seorang anak yang dibesarkan oleh Priest sendirian, dan dia sudah masuk akal dan cerdas sejak usia muda. Di sisi lain, Lord Priest sakit sekarang, dan dia hampir meninggal.

Gadis kecil ini Xiao Yan telah mendengar dari seseorang bahwa jika air dari Sungai Neraka digunakan untuk merebus obat, itu bisa memperpanjang umur seseorang>

Sayangnya, gadis kecil itu tidak akan pernah tahu bahwa Priest tidak sakit, tetapi telah terluka parah oleh seseorang. Pastor itu menderita cedera mematikan, dan dia hanya bisa hidup selama beberapa hari lagi.

Paman Meng Wei, lihat, cepat! Sana! Tampaknya ada seseorang! Tepat pada saat ini, Xiao Yan tiba-tiba berteriak kaget, dan dia tersentak bangun Meng Wei yang sedang berpikir keras.

Tatapannya terfokus saat ia dengan cepat menyapu pandangannya ke arah pusat sungai. Benar saja, dia melihat sesosok mengambang di sungai seperti sepotong kayu busuk.

Ketika mereka kembali sekali lagi ke grup, ada sosok lain di punggung Meng Wei.

Ini adalah kelompok yang sangat aneh sekitar 100 ditambah orang . Kebanyakan dari mereka adalah pria muda dan wanita muda, sementara yang lebih tua sekitar 12 atau 13, dan yang lebih muda hanya delapan atau sembilan.

Meskipun mereka masih muda, mereka semua memiliki sosok yang kuat dan fisik yang kuat , dan meskipun mereka hanya mengenakan pakaian kulit binatang buas, masih mustahil untuk menyembunyikan semangat kepahlawanan yang mereka keluarkan.

Selain itu, mereka bergerak sangat cepat seperti tentara yang terlatih. Beberapa membuat api dan memasak, beberapa berdiri berjaga-jaga, beberapa senjata diperbaiki, beberapa terlatih¦. Tidak ada dari mereka yang bermain.

Biasanya seseorang seharusnya hidup pada usia mereka, namun mereka melakukan hal-hal yang harus dilakukan oleh orang dewasa sekarang, dan mereka tidak mengungkapkan sedikit pun ketidaksabaran. Sungguh menakjubkan apa yang mereka alami untuk memungkinkan mereka menjadi begitu masuk akal dan taat.

Di sisi lain, hanya ada 10 orang dewasa ditambah dalam kelompok. Mereka semua sangat cakap dengan tatapan yang menunjukkan kemilau yang dingin, sengit, dan waspada saat mereka menjaga sekeliling dan melihat ke jauh tenda kulit binatang di tengah perkemahan.

Tenda kulit binatang diisi dengan aroma obat yang pekat. Udara di dalamnya berasap dan sangat menyengat, dan ada seorang lelaki tua berbaring di atas kulit binatang yang lembut dan compang-camping di tengahnya.

Tulang lelaki tua ini tebal dan besar, namun ia sangat kurus, seolah-olah dia hanya tulang yang ditutupi kulit. Wajah dan tangannya ditutupi keriput yang seperti jurang, dan tatapannya redup dan berlumpur, membuatnya tampak sangat tua.

“Berapa lama makanan bisa bertahan?” Pria tua itu berbicara dengan suara rendah dan serak yang bahkan disertai dengan gelombang napas terengah-engah, dan itu membuat orang lain sangat khawatir bahwa dia akan menghirup napas terakhirnya di saat berikutnya.

“Imam, Kepala Suku Meng Wei dan saya telah berburu banyak elang tulang di sepanjang jalan, dan ditambah dengan makanan kita saat ini, itu kira-kira bisa bertahan selama sebulan. Seorang wanita muda berbicara dengan penuh hormat. Sosoknya tinggi dan ramping dengan lekuk tubuh yang menakjubkan, dan rambut hitam legamnya diikat menjadi kuncir kuda untuk mengungkapkan penampilan dingin dan cantik yang sedingin es. Selain itu, nada dan ekspresinya mengungkapkan perasaan langsung.

“Sebulan? Ini terlalu sedikit … “Pria tua itu menghela nafas dalam-dalam saat gumpalan kekhawatiran muncul di matanya yang berlumpur. Setelah sekian lama, dia bertanya dengan suara serak sekali lagi. “Berapa banyak orang yang tersisa?”

“13 bayi, 76 pemuda, dan 9 penjaga klan,” jawab wanita muda itu.

“Tiga penjaga lainnya tewas ? Kekhawatiran di mata lelaki tua itu menjadi semakin padat, dan itu menyebabkan suasana di dalam tenda menjadi menindas dan rendah.

Wanita muda itu mengerutkan bibirnya dan tidak tahu bagaimana menjawab yang lama laki-laki karena hatinya juga terasa sangat berat.

“Kalian semua baik-baik saja. Anak-anak ini adalah harapan klan kami. Jadi bagaimana bahkan jika kita mengorbankan orang-orang ini demi kepentingan mereka? “Pria tua itu bergumam dengan suara yang mengungkapkan kesedihan yang mendalam.

” Lord Priest, kita …. Bisakah kita benar-benar berjalan keluar dari tempat pengasingan ini? “Wanita muda itu mengangkat kepalanya tiba-tiba dan menatap lelaki tua di tempat tidur sambil mengungkapkan gumpalan perasaan hilang yang langka.

” Mo Ya, apakah kamu masih ingat ramalan yang tertulis di bawah klan? “Pria tua itu bertanya dengan suara rendah.

” Aku mengerti. “Mo Ya mengangguk, dan tidak diketahui apa yang dia ingat, tetapi tatapannya berubah tegas. sekali lagi dan dia tidak tersesat lagi.

“Demi harapan klan kami, Anda dan Meng Wei harus hidup terus. Bawa anak-anak itu keluar untuk melihat dunia, tempat leluhur kita pernah hidup. “Gumpalan ingatan muncul di wajah keriput lelaki tua itu.

” Aku pasti akan berhasil! “Mo Ya mengerutnya bibir dan gigit giginya dengan erat, lalu tiba-tiba dia menatap kosong ketika berkata, Tuan Priest, bagaimana dengan Anda? Mungkinkah kamu tidak akan pergi bersama kami? “

” Aku? “Pria tua itu tiba-tiba mulai tertawa, dan dia mengungkapkan gumpalan melankolis. Saya telah menjalani seluruh hidup saya di sini dan menjaga di sini sepanjang hidup saya. Pada akhirnya, aku hanya bisa menonton dengan malas ketika sebuah malapetaka menembus meterai dan muncul kembali ke dunia. Aku … malu menghadapi Leluhur kita! “

” Kalau begitu … “Mo Ya mengerutkan kening dan berniat untuk mengatakan sesuatu. Tepat pada saat ini, tutup tenda terangkat terbuka, dan seorang pria paruh baya yang tinggi dan tegap berjalan masuk. Itu Meng Wei.

“Lord Priest, aku mengangkat orang ini di samping Sungai Neraka. “Meng Wei berbicara saat dia dengan ringan meletakkan orang itu di atas tanah, dan gerakannya lembut dan hati-hati.

Itu karena dia sangat khawatir dia akan menghancurkan orang ini terpisah jika dia menggunakan sedikit kekuatan. Lagipula, luka orang-orang ini terlalu mengerikan, kulit dan dagingnya terbelah hingga tulang-tulangnya terbuka, dan itu terlalu mengerikan untuk dilihat.

Jika bukan karena dia mendeteksi bahwa orang ini masih membawa jejak vitalitas, dia akan hampir berpikir dia telah menyelamatkan mayat. “Ini hanya mayat, mengapa membuang-buang kekuatanmu untuk membawanya kembali?” Mo Ya menyapu pria muda di tanah yang tidak bergerak sedikit pun, dan dia mengerutkan kening saat dia berbicara, “Dia masih memiliki jejak vitalitas.” Meng Wei menjelaskan dengan suara rendah. “Sungai Neraka?” Di tempat tidur , wajah lelaki tua yang ditutupi keriput itu mengungkapkan gumpalan kejutan, dan dia tiba-tiba berjuang untuk bangkit sebelum menunjuk ke pemuda di tanah saat dia berkata dengan suara cemas, Cepat sobek sepotong miliknya. pakaian dan biarkan aku memeriksanya. “Meng Wei melakukan apa yang diperintahkan. Baru sekarang dia menyadari pakaian yang dikenakan pemuda ini sangat aneh, dan itu benar-benar berbeda dengan kulit binatang yang dia kenakan. Pakaian itu lembut, halus, dan membawa jejak kekuatan pertahanan yang aneh. “Seperti yang diharapkan, ini adalah harta yang hanya bisa diperoleh di dunia luar!” Pria tua itu menaksir kain di tangannya di hadapan gumpalan kegembiraan yang tak terlukiskan melonjak ke matanya yang berlumpur. “Pakaian ini disempurnakan dari berbagai bahan roh dan memiliki lapisan demi lapisan formasi yang terpasang di atasnya. Itu harus disebut ‘pakaian berharga’! Bahan roh? Pakaian berharga? Meng Wei dan Mo Ya saling melirik, dan keduanya bingung. Dari generasi ke generasi, leluhur mereka telah hidup di tanah yang gelap gulita. Mereka menggunakan kulit binatang sebagai pakaian, daging dari berbagai monster ganas sebagai makanan, dan sangat sulit bagi mereka untuk membayangkan apa itu bahan roh dan pakaian apa yang berharga itu. Tetapi mereka dapat dengan samar-samar melihat dari reaksi imam bahwa pemuda ini yang terbaring di tanah seperti mayat tampaknya … berasal dari dunia luar? Tidak peduli apa, Anda harus menyelamatkannya dan bertanya kepadanya bagaimana tepatnya ia tiba di Neraka Kesembilan yang katanya tidak ada jalan keluar! .