Talisman Emperor – Chapter 688

shadow

Talisman Emperor – Chapter 688

Menerima Kontrol Klan

Di tanah, 39 elang tulang dan seekor Cerberus Hitam semuanya mati.

Semua pemuda dan anak muda dari suku bersorak serentak ketika melihat adegan ini, dan mereka sangat gembira dengan kebahagiaan yang tertulis di seluruh tubuh mereka. wajah.

Di mata mereka, binatang buas ini adalah tumpukan makanan, jaminan terbesar bagi kelangsungan hidup mereka, dan itu berarti bahwa mereka tidak perlu khawatir kelaparan untuk jangka waktu yang sangat lama. <

Xiao Yan berdiri di samping sementara wajah mungilnya ditutupi dengan kebanggaan karena dia merasa sangat bangga karena dapat memberikan kontribusi yang begitu besar kepada klan. Sayangnya, Kakak Chen Xi tidak datang, jadi dia tidak bisa berbagi kebahagiaan saya …

Xiao Yan sedikit tidak senang ketika dia berpikir ke sini.

Selama beberapa hari terakhir ini , Dia telah merawat Chen Xi yang terbaring di tempat tidur sepanjang hari dan malam. Di satu sisi, itu karena instruksi dari pendeta, dan di sisi lain, itu karena dia senang berbicara dengan Chen Xi.

Dia menemukan banyak hal yang tidak dia ketahui di masa lalu dari Chen Xi, dan seolah-olah dia membuka pintu untuknya, sedangkan di sisi lain pintu adalah dunia yang berkilau, menyilaukan, dan menakjubkan yang begitu menarik dan begitu baru.

< Dipadukan dengan Chen Xi yang memperlakukannya dengan baik dan memiliki sikap yang hangat, itu memungkinkannya untuk mengalami perasaan dirawat. Jadi dia tanpa sadar menganggap Chen Xi menjadi teman baiknya.

Sosok Meng Wei kuat dan kuat, namun gerakannya sangat cepat. Dia berlari seperti seekor cheetah di sepanjang irama yang unik dan mendalam, dan dia dengan cepat melintas melewati semua mayat di tanah.

Gumpalan kejutan tiba-tiba muncul di dahinya yang kasar dan lebar. “Aku sudah memeriksanya. Mereka semua mati karena jiwa mereka hancur hanya dengan satu serangan. Ini menunjukkan bahwa kultivasi Sense Ilahi dari orang yang melakukan ini sangat hebat, dan itu berkali-kali lebih hebat daripada Anda dan saya! “

Mo Ya tertegun, dan kemudian dia berkata dengan takjub,” Serangan Divine Sense? Jika itu benar, maka bukankah itu berarti bahwa seorang ahli top muncul di sekitarnya? “

Meng Wei mengangguk, dan kemudian dia berkata dengan tiba-tiba,” Apakah Anda pikir … itu saudara Chen Xi? ” p>

“Dia?” Mo Ya tertegun, dan kemudian dia berkata dengan jijik, “Bagaimana dia bisa mendukung Sense Ilahi yang begitu besar dengan tubuhnya yang lemah? Aku lebih percaya itu dilakukan oleh para ahli ras Xeno karena tidak mungkin itu adalah dia! “

” Mo Ya! “Alis Meng Wei menyatu secara tiba-tiba saat gumpalan amarah muncul di wajahnya yang bermartabat, dan ekspresinya bahkan mengungkapkan jejak kebencian saat dia memarahi dengan suara rendah. “Aku sudah bilang, jangan menyebutkan kata Xeno-race lagi!”

Mo Ya mengernyitkan bibirnya dan terdiam karena dia bisa memahami perasaan Meng Wei, dan dia merasa sedikit bersalah.

Meng Wei menarik napas dalam-dalam, menyebabkan ekspresinya kembali normal sebelum dia melirik Mo Ya, dan kemudian dia berkata sambil menunjuk dengan tangannya, “Baiklah, kemasi makanan dan kembali ke perkemahan.”

Saat dia berbicara, dia mulai mengarahkan orang-orang kecil untuk mengangkut mayat-mayat elang tulang itu, sedangkan dia membawa Cerberus Hitam yang besar seperti sapi sendirian.

Asap meringkuk dari perkemahan, dan dengan cepat diliputi aroma daging yang menggiurkan.

Orang dewasa dan anak-anak duduk bersila di atas ditumbuk sambil memegang dan memakan sepotong daging panggang kuning keemasan dan berair. Suasananya sangat ramai, dan wajah semua orang dipenuhi gumpalan kebahagiaan yang tidak mungkin disembunyikan.

Keuntungan mereka kali ini sangat besar tanpa keraguan. Beberapa lusinan tulang elang dan Black Cerberus itu cukup bagi mereka untuk makan dalam waktu yang sangat lama, dan ini berarti mereka untuk sementara tidak perlu khawatir kelaparan.

Sepanjang jalan di sini, mereka telah menyelamatkan semua yang mereka bisa, dan mereka bahkan tidak mau membuang tulang binatang seperti yang mereka harapkan tidak lebih dari mendidihkannya ke dalam beberapa panci sup tulang. Sekarang, mereka tiba-tiba mendapatkan makanan mewah, jadi mereka secara alami harus makan dengan bebas dan memberi hadiah pada perut mereka.

Di tengah suasana yang ramai ini, tenda kulit binatang milik Lord Priest tiba-tiba dibuka dari dalam. , dan seorang lelaki tua kurus dan kurus berjalan dengan gagap.

Swoosh!

Hanya sesaat setelah mereka melihat lelaki tua ini, suasana ramai dan riuh di perkemahan langsung menghilang tanpa jejak, dan itu menjadi sangat sunyi. Setiap tatapan yang memandang ke arah lelaki tua itu dipenuhi dengan rasa hormat dan hormat.

Demikian pula, mereka sedikit terkejut. Lagipula, sepanjang perjalanan selama perjalanan ini, Lord Priest tidak pernah melangkah keluar dari tenda kulit binatang buasnya, namun dia benar-benar keluar secara pribadi sekarang. Mungkinkah sesuatu telah terjadi?

Dalam waktu singkat, mereka samar-samar mengerti. Karena mereka melihat tamu itu, Chen Xi, mengikuti dengan ketat di belakang Lord Priest, dan mereka menduga bahwa penampilan Lord Priest mungkin terkait dengan orang ini.

Pria tua itu berjalan ke pusat kota. tempat perkemahan. Meskipun dia kurus seperti cabang kering, namun dia memiliki sosok tinggi dan bantalan yang berat, dan dia secara alami membawa aura perkasa seseorang dalam posisi tinggi. Tatapannya yang berlumpur menyapu semua orang di sekitarnya sebelum dia berkata dengan suara serak, Aku keluar kali ini hanya untuk mengumumkan satu hal. Itu mulai besok dan seterusnya, Chen Xi akan bertanggung jawab atas semua urusan suku kami. Mo Ya dan Meng Wei juga harus mematuhi perintah Chen Xi. Apakah semua orang mendengar saya dengan jelas? “

Apa? Orang luar ini akan mengambil posisi Kepala Suku suku di masa depan?

Semua orang kagum, dan mereka hampir tidak berani mempercayai telinga mereka.

Ini terlalu absurd! Dia adalah orang sakit yang terluka parah dan hampir kehilangan nyawanya, orang luar yang baru saja diambil oleh suku kita, kemampuan apa yang dia miliki untuk menjadi Kepala Suku kita?

Wajah Meng Wei juga suram, dan dia mengerutkan kening tanpa akhir. Dia juga tidak pernah berharap dan tidak bisa mengerti mengapa Lord Priest yang dia hormati seperti dewa dalam hatinya tiba-tiba mengumumkan hal seperti itu pada saat ini.

Mungkinkah Lord Priest tidak senang dengan saya sebagai Kepala Suku?

Alis Meng Wei saling bersatu dan membentuk bentuk karakter ‘川’. Bahkan dengan sifatnya yang berpikiran terbuka, untuk sementara dia tidak dapat menerima pemandangan di depan matanya.

Dia tidak enggan menyerahkan otoritas Kepala Suku, tetapi dia sangat khawatir jika Chen Xi mengambil posisi Kepala Suku, maka Chen Xi akan memiliki kemampuan untuk mengarahkan mereka dengan selamat ke tujuan mereka.

Bagaimana jika kecelakaan terjadi, itu akan menjadi bencana besar!

Lagipula, karena mereka meninggalkan tanah leluhur mereka dan berangkat dalam perjalanan, mereka kehilangan terlalu banyak klan di sepanjang jalan, dan dapat dikatakan bahwa mereka semua dapat tiba di sini dengan aman setelah membayar biaya nyawa dan darah dari anggota klan mereka yang telah mengorbankan diri mereka sendiri.

Bisakah orang luar ini, Chen Xi, membawa beban yang begitu berat?

Tepat pada saat ini, Mo Ya berbicara dengan tiba-tiba. “Lord Priest, saya tidak setuju.”

Alis putih salju lelaki tua itu bersatu, dan kemudian dia berkata dengan acuh tak acuh, “Mo Ya, apakah Anda mempertanyakan otoritas saya?” Suaranya yang serak dan rendah membawa jejak ketidaksenangan.

Seluruh tubuh Mo Ya menegang sebelum dia mengertakkan gigi dan berlutut di tanah. “Lord Priest, Mo Ya tidak menanyaimu. Tapi Klan Neraka Kesembilan kita telah mengalami bahaya dan kesulitan besar dan mengorbankan banyak orang untuk mendapatkan kedamaian kita saat ini. Sekarang, orang luar akan ikut campur dalam urusan klan kami, aku … sangat sulit bagiku untuk menerima ini di hatiku. “

Buk! Berdebar!

Klan lain berlutut di tanah juga, dan mereka berkata serempak, “Tuan Imam, mohon pertimbangkan kembali.”

Di antara orang-orang yang hadir, hanya Meng Wei dan Xiao Yan yang tidak melakukannya. berlutut. Xiao Yan mengerutkan bibirnya dan sedikit bingung apa yang harus dilakukan, dan dia tidak tahu apakah dia harus mendukung klannya atau mendukung teman baik baru yang telah dia buat.

Di sisi lain , Mo Ya menatap lekat-lekat ke Chen Xi dari awal sampai akhir. Tatapannya mengerikan seolah-olah dia memindai mangsanya dan ingin melihat segala sesuatu tentang Chen Xi.

Tetapi dalam waktu singkat, dia gagal. Tatapan Chen Xi hangat, tenang, dan dalam seperti langit berbintang yang tak terbatas, dan itu menyebabkan dia tidak dapat membedakan apa pun tentang Chen Xi.

“Saya sudah mengambil keputusan, semua Anda tidak harus terus berusaha membujuk saya! “Sikap pria tua itu sangat tegas, dan dia berkata dengan suara serak,” Saya hanya bisa memberi tahu Anda semua bahwa jika Anda ingin meninggalkan tempat ini, Neraka Kesembilan, itu dikatakan tidak ada jalan keluar, maka hanya Chen Xi yang bisa mencapainya! ”

Apa !?

Semua orang terkejut. Meskipun mereka tahu Pendeta Tuhan melekat sangat penting pada orang luar ini, namun mereka tidak pernah membayangkan bahwa itu akan sedemikian rupa. Dia hanya menaruh harapan klan mereka ke Chen Xi!

“Jika itu benar-benar seperti itu, maka aku setuju!” Meng Wei berbicara dengan tiba-tiba, dan dia tidak melihat ke arah Chen Xi tetapi berkata dengan suara yang dalam, “Tapi aku harus membuat sesuatu menjadi jelas. Jika dia berani melakukan sesuatu yang berbahaya bagi klan saya, maka saya, Meng Wei, akan membunuhnya bahkan jika saya harus menyerahkan hidup saya! “

Chen Xi tertegun, namun ia bisa mengerti Pikiran Meng Wei karena dia pasti akan melakukan hal yang sama di tempat Meng Wei. Bagaimanapun, Meng Wei dengan tulus memikirkan kehidupan dan keselamatan klannya.

Hanya ini yang menyebabkan Chen Xi tidak bisa marah pada Meng Wei, dan dia hanya tersenyum pahit ketika dia melihat yang lama pria di sisinya. Sejujurnya, dia tidak akan ikut campur dalam hal ini jika dia punya pilihan karena tidak hanya dia tidak akan dianggap orang yang baik, itu malah akan menyebabkan kemarahan publik. Mengapa pergi ke masalah seperti itu?

Mata lelaki tua itu menyipit sebelum dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya pada Chen Xi untuk menunjukkan bahwa Chen Xi tidak boleh membawanya ke hati.

“Baiklah , Saya setuju juga! “Mo Ya memperhatikan bahwa sikap Lord Priest tegas, dan dia tahu dia tidak dapat mengubahnya, jadi dia mengertakkan giginya dan segera berkata,” Tapi sama seperti Meng Wei, selama orang luar ini menunjukkan sedikit tanda memiliki niat buruk terhadap klan saya, maka saya pasti akan membuatnya menyesal dilahirkan! “

Chen Xi tertegun sekali lagi, dan kemudian dia menghela nafas dalam-dalam di hatinya tetapi tidak katakan apapun. Setelah semua, hidupnya diselamatkan oleh klan Neraka Kesembilan yang sederhana namun pantang menyerah ini, jadi bagaimana ia bisa kehilangan kesabaran terhadap orang-orang yang telah menyelamatkan hidupnya?

Ketika mereka melihat Meng Wei dan Mo Ya setuju, yang lain saling melirik sebelum memilih untuk mematuhi perintah Lord Priest.

“Baiklah, Chen Xi, saya akan mempercayakan sisanya kepada Anda. Adapun Mo Ya dan Meng Wei, kalian berdua ikut dengan saya karena saya memiliki sesuatu untuk memberitahu kalian berdua. “Begitu orang tua itu selesai berbicara, dia berbalik dan berjalan menuju tendanya.

Setelah Pendeta, Mo Ya, dan Meng Wei pergi, Chen Xi dengan bijak memilih untuk kembali ke kediamannya terlebih dahulu. Meskipun anggota suku Neraka Kesembilan ini secara terbuka menunjukkan kepatuhan sebelumnya, perasaan yang saling bertentangan di hati mereka bukanlah sesuatu yang bisa dihilangkan dalam waktu singkat. Jadi berbicara dengan mereka pada saat ini hanya akan mengundang ketidaksukaan. Tapi sebelum dia pergi, Chen Xi masih memberikan instruksi tunggal. Pada subuh besok, dia ingin anak-anak dan remaja muda itu berkumpul bersama, dan dia akan menggantikan Meng Wei dalam mengajar dan membimbing mereka dalam pelatihan mereka. Tetapi kata-kata ini menarik tatapan marah dan dengusan dingin dari kelompok pemuda itu. Dibandingkan dengan orang-orang dewasa itu, para pemuda yang berusia sekitar 11 atau 12 tahun tidak terampil menyembunyikan perasaan mereka. Sama seperti sekarang, mereka menatap Chen Xi seolah-olah mereka melihat binatang buas, dan itu dipenuhi dengan permusuhan yang tebal. Hanya Xiao Yan yang berusia sekitar delapan atau sembilan tahun berdiri dan bersorak, dan dia menjadi anak tunggal. di antara semua yang hadir yang menyambut Chen Xi. Namun dalam waktu singkat, dia merasakan keanehan atmosfer di sekitarnya dan banyak tatapan marah yang melesat ke arahnya, dan ini menyebabkannya merasa tidak nyaman sebelum akhirnya duduk dengan malu-malu. Dia mengerutkan bibir mungilnya, dan kemudian dia bergumam dengan jengkel dan malu. “Begitu kalian semua tahu betapa menariknya cerita-cerita yang disampaikan oleh Kakak, kalian semua pasti tidak akan memperlakukannya seperti ini!” Chen Xi yang baru saja memasuki tenda terhuyung-huyung dan hampir jatuh ke tanah ketika mendengar kata-kata ini, dan dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Mungkinkah dalam hati gadis kecil itu, aku hanya eksistensi yang tahu bagaimana cara bercerita ?!