Talisman Emperor – Chapter 739

shadow

Talisman Emperor – Chapter 739

Baili Yan

Negeri yang Tidak Diketahui dan Surga yang Terpencil.

Ada banyak legenda tentang dua tempat misterius ini. Legenda ini bahkan sangat tidak masuk akal seperti seseorang pernah bercanda bahwa mereka adalah dua ‘Dimensi Abadi yang kecil’ yang dibuka di Dimensi Mortal, dan ada banyak dewa, makhluk abadi, dan orang bijak yang telah melarikan diri dari lima elemen dan tidak termasuk dalam samsara!

Terlepas dari apakah rumor itu benar atau tidak, kedua tempat misterius ini telah diwarnai dengan suasana misterius dan tidak terduga.

Tapi Chen Xi tahu dengan sangat jelas bahwa meskipun rumor itu sedikit dilebih-lebihkan, tetapi dua tempat misterius ini memang mengandung banyak tokoh hebat yang luar biasa tangguh!

Karena saat dia berada di Medan Pertempuran Purba, teman-temannya Zhen Liuqing, Fan Yunlan, Ling Yu, Tuan Muda Zhou, dan yang lainnya telah mengambil tokoh-tokoh besar dari tempat-tempat misterius ini sebagai tuan mereka.

Misalnya, tokoh-tokoh besar ini seperti Surga Trampler dari Tanah yang Tidak Diketahui, Huang Meiweng dari Tanah Suci Ascension, Fang Zhanmei dari Sekte Setan Surga Pertama, dan Biksu dari Enam Indera dari Kuil Hutan Dhyana.

Semua tokoh besar ini tidak bahkan menganggap Bing Shitian yang membawa dekrit Immortal Dimension dengan serius, dan jika bukan karena dia dihambat oleh identitasnya, Heaven Trampler akan hampir membuat langkah untuk membunuh Bing Shitian. Jadi sudah jelas betapa mengerikannya sekte yang berdiri di belakangnya.

Gunung Roh Abadi adalah kekuatan yang menakutkan dari Surga yang Terpencil.

Saat ini, tidak hanya memiliki murid-murid dari Eternal Spirit Mountain melangkah kaki ke dunia, mereka bahkan telah tiba di Nine Radiance Sword Sect dan berkumpul di Aula Evaluasi Pedang. Ini menyebabkan Chen Xi benar-benar mencium bau yang tidak biasa.

Tetapi tidak lama kemudian, dia berhenti memikirkannya. Dia sangat sibuk, sibuk untuk pergi menemui Sekte Master, sibuk untuk mengatur untuk Meng Wei dan yang lainnya, sibuk untuk membalas dendam untuk Huo Molei … Ada terlalu banyak hal yang harus dia lakukan, jadi terlepas dari seberapa dihormati dan misteriusnya murid-murid dari Gunung Roh Abadi adalah, dia tidak memiliki mood sedikit pun untuk bertemu dengan mereka.

“Lupakan saja, aku tidak akan pergi ke Aula Evaluasi Pedang.” Chen Xi berkata, “Aku Aku akan menyusahkan Junior Brothers untuk memberi tahu Penatua Lie Peng bahwa aku telah menuju ke True Martial Peak untuk melihat Sekte Master. 

Murid-murid Inti Benih itu tertegun, dan mereka sangat cemas. “Kakak Senior Chen Xi, harap tunggu!”

Chen Xi mengerutkan kening. “Apakah ada sesuatu yang lain?”

Salah satu murid berkata dengan senyum pahit, Kakak senior, sejujurnya, murid-murid Gunung Roh Abadi itu benar-benar terlalu sombong, dan mereka mengancam akan mengalahkan setiap murid Murid Benih yang paling terkemuka di Sembilan Cahaya kita. Sekte Pedang. Saat ini, spar akan dimulai di Sword Evaluation Hall. Hal ini terkait dengan martabat kita para murid dari Sembilan Pedang Pedang Sekte. Kakak Senior, bagaimana dengan … “

Chen Xi memotongnya sebelum dia bisa selesai berbicara. Ini hanya pertarungan dan bukan pertarungan hidup dan mati. Belum lagi, bukankah Chen Langya, Chang Le, Long Zhenbei, Yun Ye, Ning Zhen, dan saudara-saudara senior lainnya di Puncak Cahaya Surgawi kita? 

Ada total 109 Murid Benih di Divine Radiance Peak, dan ada lebih dari 20 orang di antara mereka yang merupakan penyuling tubuh dan mereka sebagian besar berasal dari South Radiance Peak.

Di antara 20 murid plus ini yang merupakan penyuling tubuh, semuanya yang mampu peringkat di lima besar adalah angka tingkat pertama di seluruh Divine Radiance Peak. Selain itu, mereka memiliki kekuatan luar biasa dan prestasi cemerlang dalam pertempuran.

Sebagai contoh, Ning Zhen yang dia bicarakan adalah sebuah eksistensi yang berada di peringkat tiga teratas di antara para murid penyuling tubuh, dan kekuatannya tidak kalah dengan Luo Qianrong, Yun Ye, Wang Zhonghuan, dan yang lainnya sedikit pun.

Adapun Chang Le, ia adalah sosok legendaris yang tidak hanya menempati peringkat pertama di antara penyuling tubuh tetapi juga seorang keberadaan terkenal di antara 109 murid di sepenuhnya dari Divine Radiance Peak.

Tapi pusat perhatian semua orang ini sepenuhnya ditutupi oleh satu orang, Chen Langya!

Dia berasal dari Klan Chen kuno, memiliki bakat alami yang luar biasa, dan keberuntungan karma tiada tara. Dia dianggap sebagai jenius yang tak tertandingi yang memiliki kemauan dan kekayaan yang besar. Dia selalu menduduki posisi pertama di antara Murid-Murid Benih di Divine Radiance Peak, dan tidak ada yang mampu mengguncang posisinya dalam 30 tahun terakhir.

Tapi orang ini benar-benar menjaga profil yang sangat rendah dan disimpan untuk dirinya sendiri. Dia biasanya tinggal dalam pengasingan dan praktis tidak memiliki kontak dengan murid mana pun. Mungkin, ini adalah jenis kesombongan dan kesombongan lainnya. Lagipula, sulit untuk menyatu ketika kekuatan mereka tidak pada level yang sama.

Chen Xi tidak memiliki kesan tentang orang ini, dan dia hanya mendengar nama orang ini.

Tetapi dengan reputasinya, maka tampaknya tidak perlu bagi Chen Xi untuk bergerak selama spar dengan murid-murid Gunung Roh Abadi sementara Chen Langya hadir.

Jadi Chen Xi menolak lagi.

Jika itu lain waktu, dia tentu saja tidak akan menolak. Lagipula, sebagai murid dari Sembilan Pedang Sekte Pedang, bagaimana dia bisa berdiri diam ketika seseorang datang untuk memprovokasi sekte?

Tapi saat ini ada terlalu banyak kemarahan dan kebencian terpendam dalam hatinya , dan dia berharap tidak lebih dari untuk menyerbu ke Puncak Cahaya Timur dan melawan Yue Chi, jadi bagaimana dia bisa memiliki mood untuk berdebat dengan yang lain? Bagaimana jika dia tidak dapat mengendalikan amarahnya dan membunuh lawannya?

Saudara Senior Chang Le, Yun Ye, Long Zhenbei, dan Ning Zhen tiba sejak lama. Tapi Kakak Senior Chen Langya sedang berkultivasi tertutup, dan dia mungkin tidak dapat berpartisipasi. “Salah satu murid berbicara sambil penuh kecemasan.

” Aduh. Jika Saudara Senior Chen Langya hadir, maka Penatua Lie Peng tidak perlu khawatir. “Salah satu dari mereka menghela nafas.

” Ini benar-benar sakit kepala, “Chen Xi mengerutkan kening. Dia baru saja kembali ke sekte selama 10 menit dan harus mengurus hal-hal mendesak, jadi dia sama sekali tidak berminat untuk pergi ke Aula Evaluasi Pedang. Tapi Chen Langya telah dalam kultivasi terpencil dalam sekte selama ini namun mengabaikan masalah sekte, dan dia tampak sangat angkuh.

Semua orang menatap Chen Xi dengan cemas.

Saat ini, Chen Xi terkenal di seluruh dunia dan berdiri paling tinggi di antara generasi yang sama. Dalam hal reputasi dan prestise di klan, dia sudah tidak kalah dengan Chen Langya, dan mereka merasa tidak ada yang lebih baik jika mereka bisa membuatnya berpartisipasi.

Ayo pergi. “Chen Xi mengerutkan kening dan merenung sebentar sebelum dia mengambil napas dalam-dalam dan membuat keputusan, dan kemudian dia menjentikkan lengan bajunya sebelum dengan gesit naik ke langit.

” Kakak Senior Chen Xi, tolong ikuti kami! ” para murid sangat senang, dan mereka dengan tergesa-gesa memimpin jalan di depan.

Aula Evaluasi Pedang, aula luar biasa yang dibangun di kedalaman dari Sembilan Pedang Sekte Sembilan. Itu benar-benar dibangun dari Adamantine Gold, dan itu dibalut dengan warna emas bercahaya. Itu kuno dan luhur, dan itu hanya akan dibuka ketika seorang tamu terhormat membayar Sembilan Pedang Cahaya Sekte berkunjung.

Ketika Chen Xi tiba di aula, ia memperhatikan bahwa seorang wanita muda sedang duduk tegak. di kursi di atas kursi untuk tamu-tamu terhormat di aula. Dia mengenakan mahkota yang seperti bintang jatuh dan pakaian berbulu dengan jumbai. Dia memiliki rambut hitam legam yang seperti air terjun yang mengalir dari kepalanya, kulit yang seputih salju dan lembut, penampilan yang indah seperti lukisan, dan bantalan yang dalam dan tenang. Tetapi ruang di antara alisnya dipenuhi dengan aura bangsawan yang tidak bisa tidak taat.

Aura di sekitar wanita muda ini tidak jelas, seperti ditutupi oleh jejak kabut, menyebabkan seseorang tidak dapat melihatnya. Jelas, dia telah mengembangkan teknik yang mampu menyembunyikan kekuatannya.

Wanita muda ini mungkin adalah Putri dari Gunung Roh Abadi … pikir Chen Xi dalam hatinya.

Yang Abadi Gunung Roh terletak di dalam Surga yang Terasing, dan itu sama populernya dengan Kuil Hutan Dhyana dan Tanah Suci Ascension. Itu telah diwarisi untuk waktu yang sangat lama yang bahkan melampaui usia 10 sekte abadi besar, tetapi itu adalah kekuatan yang tidak diketahui oleh kebanyakan orang.

Di bawah wanita muda duduk beberapa pria tua dan wanita dengan bantalan yang dalam seperti lautan, dan tubuh mereka diliputi oleh untaian Energi Abadi. Yang mengejutkan, mereka semua adalah ahli Alam Abadi Bumi, dan mereka semua tidak kalah dengan Rubah Ekor Sembilan Xueyan.

Selain itu, ada beberapa pria muda dengan ekspresi sombong. Mereka semua menyilangkan tangan mereka di depan dada mereka dan tampak sombong ketika mereka mengukur Aula Evaluasi Pedang dengan dingin dengan tatapan yang membawa perasaan superioritas yang mendalam.

Selain itu, Penatua Lie Peng duduk di kursi pusat untuk tuan rumah, dan ada juga beberapa tetua Alam Bumi Abadi dari Azurecloud Pavilion hadir di sana juga.

Di daerah di bawah tokoh-tokoh besar sekte adalah Chang Le, Yun Ye, Wang Zhonghuan, Long Zhenbei, Luo Qianrong, dan Murid Inti Benih top lainnya duduk bersila di sana, dan mereka duduk menghadap murid-murid muda Gunung Roh Abadi dengan ekspresi yang samar-samar mengungkapkan aura konfrontatif.

Betapa hebat array!

Chen Xi tidak bisa membantu tetapi terkejut ketika dia menyapu pandangannya. Sembilan Pedang Sembilan Pedang Sekte tidak asal-asalan sedikit pun ketika menghibur para tamu terhormat ini dari Gunung Roh Abadi, dan hampir semua Murid Benih yang paling menonjol di Divine Radiance Peak berkumpul di sini.

Adapun yang hebat tokoh sekte, ada beberapa ahli Realm Abadi Bumi yang hadir di sini, dan array ini cukup besar dan mengejutkan.

“Eh!”

“Chen Xi!”

“Orang ini benar-benar telah kembali !?”

Ketika mereka melihat sosok tinggi Chen Xi melangkah ke Aula Evaluasi Pedang, Penatua Lie Peng, semua penatua lainnya, dan semua Murid Benih terpana, dan kemudian mereka dalam keributan.

Mereka sepertinya tidak pernah membayangkan bahwa Chen Xi akan benar-benar kembali pada saat seperti ini!

Setelah terkejut, mereka merasa bersemangat dan terkejut. Terutama Penatua Lie Peng dan para penatua lainnya, mereka semua tersenyum dan hampir berdiri untuk menyambutnya.

Chang Le dan semua murid lainnya sama-sama terkejut, tetapi kebanyakan dari mereka bingung dan bahkan iri. Selain itu, Yun Ye dan Wang Zhonghuan yang ada di antara mereka mengungkapkan ekspresi yang rumit.

Siapa yang akan membayangkan bahwa seorang murid yang hanya bergabung dengan sekte selama lebih dari setahun akan menjadi sosok yang menakjubkan dan terkenal di dunia. seluruh Dark Reverie sekarang?

Tidak peduli apakah itu statusnya, identitasnya, atau kekuatan tempurnya yang menakutkan, dia telah meninggalkan mereka semua jauh di belakang. Jadi belum lagi Yun Ye dan Wang Zhonghuan yang pernah menjadikan Chen Xi musuh mereka, bahkan murid-murid lainnya memiliki perasaan yang rumit.

Chen Xi bergerak maju dan menyapa semua orang sebelum menemukan tempat duduk. < / p>

“Kaulah Chen Xi yang membantai Yan Shisan dan menyebabkan gangguan besar di Alam Rahasia Payung Gelap?” Tepat ketika Chen Xi baru saja duduk, Putri berbicara dengan tiba-tiba, dan tatapannya yang dingin dan ganas seperti pedang tajam yang merobek langit sebelum mengukur Chen Xi dari kepala hingga kaki sementara sepertinya ingin melihat melalui dia.

Cara dia bertindak sedikit sombong, dan bahkan sedikit tidak sopan. Tetapi ketika itu dilakukan oleh Pangeran Gunung Roh Abadi ini, itu sangat alami dan santai, dan dia sama sekali tidak khawatir apakah orang lain akan merasa jijik terhadap tindakannya, menyebabkan dia tampak sangat menindas dan ganas. Jelas, dia melakukan sesuatu seperti ini pada lebih dari satu kesempatan.

Chen Xi melirik Putri ini sebelum menarik pandangannya. Dia bisa merasakan berdasarkan intuisinya bahwa kekuatan wanita muda ini agak tangguh, dan dia pasti seorang tokoh top di Dunia Transformasi Nether dan bahkan mungkin lebih menakutkan dari itu.

Ini sesuai dengan mengatakan bahwa orang-orang yang datang dari Surga Yang Terpencil adalah jenius yang mengerikan, dan tidak ada satu pun orang lemah di antara mereka!

Haha! Putri Baili benar. Ini adalah Murid Inti Sembilan Pedang Sekte Pedang saya, Chen Xi. Dia baru bergabung dengan sekte selama kurang dari setahun, namun sudah menjadi genius muda yang terkenal di dunia. Penatua Lie Peng tertawa terbahak-bahak. Jelas, dia merasa sangat bangga dan puas karena memiliki murid seperti Chen Xi.

Penatua Lie Peng berhenti sejenak, dan kemudian melanjutkan. “Chen Xi, ini adalah tamu terhormat kami dari Gunung Roh Abadi, Putri Baili Yan. Teknik kultivasinya sangat mendalam sementara kekuatannya tidak terduga. Jika Anda memiliki kesempatan, Anda harus memiliki pertukaran yang baik dengannya karena Anda pasti akan mendapat manfaat besar darinya. “

Karena pertimbangan etiket, Chen Xi menangkupkan tangannya dari jauh ke arah Baili Yan, dan kemudian tidak melakukan hal lain setelah itu. Mau bagaimana lagi, semua pikirannya tertuju pada hal-hal lain, jadi bagaimana dia bisa memiliki suasana hati untuk berbasa-basi dengan putri yang sangat bangga ini? Jadi bagaimana jika itu adalah Gunung Roh Abadi? Chen Xi tidak pernah memiliki minat terhadap asal dan status orang lain.