Talisman Emperor – Chapter 760

shadow

Talisman Emperor – Chapter 760

Kemarahan Seorang Surgawi Abadi

Tatapan Bing Shitian jelas dan diliputi oleh halo Hukum yang tak terhitung jumlahnya yang terjalin bersama, dan mereka tampak halus dan misterius.

Dia menatap diam-diam pada sosok yang akrab di akhir sementara hatinya tetap tidak bergerak, dan dia tidak bisa tidak mengingat peristiwa masa lalu.

Pertama kali mereka bertemu adalah di Battlefield Primeval, dan orang ini Chen Xi hanya di Alam Kelahiran Kembali, tetapi Chen Xi telah menunjukkan bakat luar biasa dan mengalihkan pandangannya dengan sukses.

Kedua kalinya mereka bertemu adalah di Alam Rahasia Parasol Gelap. Pada saat itu, Chen Xi telah tumbuh menjadi seorang kultivator yang tangguh di Nether Transformation Realm yang telah berulang kali mendapatkan pertemuan kebetulan, dan Blackhole World-nya dihancurkan oleh Bing Shitian sendiri, menyebabkan Chen Xi terluka parah, di ambang kematian , dan menghilang dari dunia.

Sekarang ketika mereka bertemu sekali lagi di Sekte Pedang Sembilan Radiance hari ini, Chen Xi sudah menjadi jenius yang terkenal di seluruh dunia, sebuah eksistensi yang praktis tak terkalahkan di antara mereka dari generasi yang sama dan sangat brilian.

Semua ini menyebabkan Bing Shitian menghela nafas dengan emosi, dan Bing Shitian merasa bahwa orang ini, Chen Xi benar-benar seperti seekor kecoa yang tidak mungkin untuk dibunuh atau dihancurkan, yang menjadi lebih berani semakin banyak kemunduran yang dia hadapi, dan memiliki vitalitas ulet yang menakutkan.

Khususnya kemampuan Chen Xi untuk merekonstruksi Dunia Lubang Hitam dan memulihkan kultivasinya, itu sangat mengejutkan bagi Bing Shitian, karena Bing Shi tian tahu bahwa bahkan seorang Earthly Immortal akan binasa di bawah pemogokannya yang dipaksakan penuh, namun bukan hanya Chen Xi yang dapat bertahan hidup, dia bahkan dapat memulihkan kultivasinya dari keadaan lumpuh. Tak perlu dikatakan, ini adalah mukjizat yang luar biasa.

Tapi itu tidak mungkin mengganggu pikirannya. Di matanya, Chen Xi masih kecil seperti semut, dan tidak peduli seberapa uletnya Chen Xi, ada celah besar di antara mereka yang mustahil untuk diatasi.

Sementara Bing Shitian mendesah dengan emosi hatinya, Chen Xi juga memikirkan banyak hal di hatinya.

Dia jelas ingat bahwa jika bukan karena bantuan kuali kecil di Medan Perang Purba, Bing Shitian akan mati beberapa waktu yang lalu di tangan empat ahli ras Xeno.

Dia juga ingat taruhan yang dia buat dengan Bing Shitian, dan dia awalnya berpikir bahwa dengan identitas yang dibedakan Bing Shitian sebagai Dewa Abadi, Bing Shitian tidak akan pecah aturan sewenang-wenang sebelum hasil taruhan diputuskan.

Tapi sekarang, setelah dia mengalami begitu banyak hal, Chen Xi akhirnya mengerti segalanya. Bahkan jika beberapa orang telah naik menjadi Dewa surgawi dan dunia lain, sifat mereka sulit untuk berubah, dan kebencian dan ketidakberdayaan dalam tulang mereka tidak akan melemah sedikit pun.

Untuk berbicara dengan cara yang lebih blak-blakan , seekor anjing tidak bisa mengubah caranya.

Sebenarnya, Chen Xi sangat ingin tahu tentang bagaimana orang yang tercela dan tak tahu malu seperti Bing Shitian telah berkultivasi untuk menjadi seorang Dewa Surgawi. Mungkinkah dia beruntung?

Bing Shitian berbicara dengan tiba-tiba dengan ekspresi bermartabat, dan membawa aura yang tidak dapat diganggu gugat. Bolehkah saya bertanya kepada Rekan Daois Wen apakah seorang murid memiliki ruang untuk berbicara di sini? Dia tampaknya sedikit tidak tahu tempatnya. “

Meskipun dia menatap Chen Xi, dia berbicara kepada Wen Huating, dan dari awal sampai akhir, dia memiliki penampilan superior dan memperlakukan Chen Xi seperti junior.

Chen Xi mulai tertawa dan dia menjawab sebelum Wen Huating dapat berbicara. “Ini adalah wilayah Sekte Pedang Sembilan Radiance saya, sedangkan Anda adalah tamu dari jauh, jadi bukankah mempertanyakan tuan rumah seperti ini tindakan yang sedikit campur tangan dalam urusan orang lain?”

Konfrontasi! < / p>

Semua pakar Alam Abadi Bumi termasuk Wen Huating di aula berpura-pura tidak tahu ketika menghadapi adegan ini, dan mereka menutup mata terhadapnya, menyebabkan sikap mereka menjadi sangat terpancing.

Bing Shitian tertegun saat dia dengan jelas merasakan perubahan di atmosfer, dan kemudian dia merenung sebentar sebelum tertawa ringan ketika dia berkata, “Tidak buruk. Kami belum pernah bertemu hanya beberapa bulan, namun saya tidak pernah membayangkan bahwa keberanian Anda menjadi lebih kuat. Tapi, sayangnya, tidak ada seorang pun yang selalu bukan siapa-siapa dan hanya akan tahu bagaimana cara terlibat dalam argumen verbal. “

Dia tidak bisa repot-repot terus menutupi lagi. Bagaimanapun, semua orang di aula jelas menyadari kebencian antara dia dan Chen Xi, jadi terlalu banyak menutupi akan menyebabkan dia tampak terlalu palsu. Jadi lebih baik berterus terang dan menggunakan situasi dan kekuatan absolut untuk mencegah semut ini yang tidak tahu apa yang baik untuknya.

Jadi begitu dia berbicara, dia tampak sangat sombong dan meremehkan, dan auranya yang besar sebagai Dewa Surgawi memungkinkannya untuk dengan mudah mengerahkan aura semacam ini hingga batas dan dengan cara yang sangat alami.

Chen Xi bahkan lebih langsung daripada dia. “Aku hanya ingin tahu bahwa selain berbicara, apakah kamu berani bergerak sekarang?”

Bing Shitian tertawa kecil. Kembali ke kekerasan dengan beberapa kata. Chen Xi, tampilan Anda benar-benar sedikit mengecewakan bagi saya. Tetapi karena kita membicarakannya, apakah menurut Anda status Anda layak bagi saya untuk mengambil tindakan terhadap Anda? “

Chen Xi mulai tertawa juga. Kamu tentu saja tidak akan berani bergerak secara terbuka. Adapun apa yang Anda lakukan secara rahasia, Anda harus mengetahuinya dengan sangat baik. “

Wen Huating dan yang lainnya menonton dengan dingin dari sela-sela sambil berpura-pura tidak tahu, dan sebaliknya mereka memuji hati mereka. Hanya keberanian rekan kecil Chen Xi ini untuk menghadapi Surgawi Abadi secara langsung bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan orang biasa.

Lagipula, pemuda mana yang tidak akan menghormati, menghormati, dan gemetar dengan takut ketika menghadapi Dewa Surgawi?

Seorang murid seperti Chen Xi yang berani terlibat dalam pertengkaran dengan Bing Shitian dan tidak mengungkapkan sedikit pun rasa takut dari awal sampai akhir benar-benar terlalu jarang.

Tentu saja, mereka jelas menyadari bahwa Chen Xi berani bertindak dengan cara ini karena mereka semua ada di sini, dan dia ‘memanfaatkan situasi’ untuk bertindak. Tetapi, semakin ia bertindak dengan cara ini, semakin mereka mengagumi Chen Xi.

Tidak terkendali, tidak gegabah, terampil menyesuaikan diri dengan situasi, dan memanfaatkan berbagai keadaan menguntungkan. Setiap senior sekte sangat senang melihat murid seperti itu di sekte mereka.

Ketika dihadapkan dengan kata-kata Chen Xi yang membawa jejak ejekan, Bing Shitian tidak keberatan sama sekali, dan dia berkata dengan acuh tak acuh, Saya tamu hari ini jadi saya tidak akan membuat keributan besar dengan Anda. Tapi saya pikir Anda mungkin tidak tahu keadaan Suster Qing saat ini. “

Sebelum Chen Xi dapat berbicara, dia melanjutkan. Saat ini, Saudari Senior Qing telah berurusan dengan karma dari kehidupan sebelumnya di bawah bantuan para petinggi Heavenflow Dao Sect saya, dan dia dalam kultivasi pintu tertutup. Dia akan dapat sepenuhnya memulihkan ingatannya ketika dia meninggalkan kultivasi pintu tertutupnya. “

Saat dia berbicara, dia melirik Chen Xi. “Tentu saja, ada berita yang sangat penting yang aku lupa untuk memberitahumu. Begitu Suster Senior Qing memulihkan ingatannya, para petinggi sekte akan menjodohkannya denganku. Meskipun kita tidak akan menjadi Dao Companions secara resmi, tetapi saya menganggap bahwa Sister Senior Qing tidak akan menolak. “

Wen Huating dan yang lainnya sedikit mengernyit ketika mereka mendengar ini, dan kemudian mereka melihat Chen Xi dengan tatapan yang membawa gumpalan kekhawatiran karena mereka khawatir Chen Xi akan menjadi gelisah atau bahkan kehilangan kendali emosinya.

Namun, yang mengejutkan mereka, ekspresi Chen Xi tetap tidak berubah. Suasana tenang dan tenang, dan dia tidak mengungkapkan perubahan apa pun dalam perasaannya.

Dia terdiam lama ketika menghadapi provokasi Bing Shitian, dan kemudian dia hanya mengucapkan satu kalimat. “Aku punya anak dengan Xiuyi.”

Itu adalah hal yang sangat tiba-tiba dan bahkan kasar untuk dikatakan. Tapi itu membawa kekuatan langsung yang membuat semua orang di aula tertegun, dan kemudian senyum tak terlihat muncul di sudut mulut mereka.

Hal ini benar-benar merupakan simpul dalam hati Bing Shitian. Bahkan jika dia sudah mengendalikan perasaannya ke tingkat yang terampil dan mudah, sudut mulutnya tidak bisa membantu tetapi berkedut tak terlihat ketika dia mendengar Chen Xi mengucapkan kata-kata seperti itu pada saat seperti ini.

Setelah itu, dia menggelengkan kepalanya dan tertawa. “Chen Xi, kamu mungkin masih belum mengerti orang seperti apa Suster Senior Qing dulu. Dalam kehidupan sebelumnya, ia dibawa oleh sekte itu sejak usia muda, dan ia selalu menganggap sekte itu sebagai rumahnya dan para senior sekte sebagai kerabatnya. Dia menaati setiap kata dari seniornya dan tidak pernah menentang mereka.

Chen Xi berkata, Anak kami bernama Chen An. Sekarang saya berpikir tentang itu, dia seharusnya tumbuh menjadi seorang pria sekarang. Sebagai seorang ayah, saya selalu merasa bersalah dan merasa bahwa saya belum pernah berada di sisinya. Tapi, saya sangat yakin bahwa dia tidak akan mengecewakan saya karena dia berada di pihak Xiuyi sejak usia muda, dan Xiuyi mengajarinya banyak hal. Jadi, dia sudah sangat taat sejak usia muda, dan karakternya seperti Xiuyi. Dia telah belajar bagaimana menjadi tenang dan tenang sejak usia muda … “

Kata-katanya tidak diucapkan secara konfrontatif, dan mereka diucapkan dengan emosi. Selain itu, perasaan yang dia ungkapkan secara alami menyebabkannya tampak sangat tulus.

Bahkan sampai-sampai kata-kata ini juga tampak sangat mendadak, dan itu sama sekali tidak berhubungan dengan apa yang diucapkan sebelumnya, menyebabkannya hanya sepertinya Chen Xi bergumam pada dirinya sendiri.

Tapi kebetulan bahwa ketika kata-kata ini masuk ke telinga Bing Shitian, itu sangat menusuk telinga dan menyebabkan sudut mulutnya tidak dapat menahan diri dari berkedut sementara alisnya bersatu. Tidak bisakah bajingan ini tidak menyebut omong kosong itu !?

Pada saat ini, bahkan dengan budidaya Bing Shitian di Hati Dao sebagai Dewa Surgawi, dia tidak bisa tidak merasakan jejak kemarahan dan kebencian, dan dia menyela Chen Xi segera. “Saya tidak tertarik untuk mengetahui orang macam apa putra Anda. Belum lagi semua ini hanya cerita sepihak dari Anda, dan Anda mungkin tidak benar-benar memiliki seorang putra. “

Chen Xi tertawa juga. “Karena kamu mengatakan ini, maka aku akan berbicara terus terang juga. Saya juga tidak tertarik tentang apa pendapat para senior sekte Anda. Demikian pula, semua ini hanya cerita sepihak dari Anda, jadi siapa yang bisa mengatakan apakah itu benar atau salah? “

Mata Bing Shitian menyipit saat dia menatap Chen Xi untuk waktu yang lama, dan kemudian dia mengangguk dan berkata, “Sangat bagus, sangat bagus.”

Chen Xi berkata, “Kamu juga, kamu juga.” < / p>

Bing Shitian berkata dengan tiba-tiba, “Mungkinkah kau tidak takut aku akan membunuhmu sekarang?”

Dia memang memiliki kepercayaan diri ini karena dia berasal dari Dimensi Abadi, dan terutama karena dia sangat percaya diri terhadap kekuatan yang dimilikinya. Bahkan jika dia benar-benar menyinggung Sembilan Pedang Radiance Sword, mengapa dia peduli ketika itu terjadi?

Begitu kata-kata ini diucapkan, atmosfer di aula langsung menjadi menindas dan gugup. Hati semua orang bergetar, dan mereka terganggu oleh kesombongan Bing Shitian dan dikejutkan oleh keberaniannya.

Di seluruh Dark Reverie, hanya Bing Shitian yang memiliki keberanian untuk berani mengucapkan kata-kata pembunuh di wilayah mereka. < / p>

Ekspresi Chen Xi tenang seperti sebelumnya, dan kata-katanya sangat langsung. Jika kamu berani bergerak, maka kamu tidak perlu bicara terlalu banyak omong kosong.”

Dia benar-benar berani mengatakan aku sedang berbicara omong kosong …

Sudut-sudut Bing Mulut Shit berkedut, dan dia bahkan tidak tahu berapa kali sudut mulutnya berkedut dalam periode waktu yang singkat ini.

Setelah beberapa saat, dia mengambil cangkir anggur di atas meja sebelumnya. dia dan menyelesaikannya dalam sekali jalan. “Aku benar-benar tidak bisa menunggu kedatangan tenggat waktu taruhan di antara kita.”

Chen Xi juga menenggak anggur di atas meja di hadapannya, tetapi dia tidak meletakkan cangkirnya. “Aku juga tidak sabar, menuangkan anggur untukku.” Paruh pertama dari apa yang dia katakan adalah balasan untuk Bing Shitian, dan paruh kedua adalah untuk Xueyan.

Setelah itu, di bawah tatapan aneh dari semua orang yang hadir, Xueyan bergerak maju sebelum tangan putihnya memegang kendi anggur dan menuangkan secangkir untuk Chen Xi, dan kemudian dia pindah kembali ke tempat dia berdiri sebelumnya.

Dia berharap tidak lebih dari untuk menurunkan kepalanya sampai ke kakinya, gigi-giginya yang putih tergerai rapat, dan wajahnya yang cantik berubah tak tentu. Dia menatap Chen Xi dari belakang dan berharap tidak lebih dari mengambil sedikit sengit dari lehernya. Dia benar-benar pengganggu!

Dia bahkan tidak perlu mengangkat kepalanya untuk mengetahui bahwa Bing Shitian pasti membencinya sampai ke inti.

Ekspresi Bing Shitian akhirnya berubah ketika dia melihat adegan ini, dan itu menjadi sedingin es dan tanpa emosi sementara matanya secara terbuka mengungkapkan jejak kemarahan.

Dia tidak marah pada Chen Xi, tapi dia sangat kecewa dengan tampilan Xueyan.

< > Pada saat ini, seorang Dewa Surgawi sangat marah, dan itu menyebabkan atmosfer di aula dipenuhi dengan aura pembunuh.