Talisman Emperor – Chapter 784

shadow

Talisman Emperor – Chapter 784

Aku Tidak Mengenalnya

Taman di Estate Marquis Wen ini sangat besar; ditutupi oleh hamparan rumput dan bertetangga dengan danau yang jernih, menyebabkan pemandangannya menjadi sangat indah.

Tidak peduli betapa berbedanya mereka, semua tamu yang datang untuk berpartisipasi dalam perjamuan ulang tahun ke 14 dari Junior Marquis, Wen Hua, berkumpul di sini, dan bisa dikatakan diisi dengan para ahli terkemuka. Selain itu, semua pria dan wanita muda yang luar biasa dari Corona City, dan semua tokoh terkenal dan berpengaruh dari seluruh dikumpulkan dalam kelompok dua atau tiga. Mereka minum anggur dan mengobrol dengan santai, membuatnya tampak agak ramai.

Ketika sekali melihat dengan seksama, orang bisa melihat bahwa di samping tokoh-tokoh terhormat berpakaian rapi ini adalah pelayan cantik yang melayani mereka dengan hati-hati dan sangat takut tidak merawat mereka dengan cukup baik.

Di sisi lain, hanya ada beberapa pria muda seperti Chen Xi yang memiliki penampilan yang tidak dikenal dan datang sendiri, dan bahkan jika seorang petugas datang untuk memperhatikan mereka, itu tidak dalam sikap yang hangat maupun dingin.

Tentu saja, Chen Xi tidak peduli dengan semua ini, dan dia tertarik pada bagaimana pemuda ini di sisinya, Chen Yan, bisa memasuki perkebunan.

Pria muda ini memiliki kulit gelap, ekspresi tegas, dan mengenakan pakaian sederhana. Meskipun pakaian mereka dicuci bersih, tidak sulit untuk membedakan bahwa pakaiannya telah dipakai selama bertahun-tahun.

Hanya berdasarkan ini saja, dapat ditentukan bahwa keadaan hidupnya tidak baik .

Jamuan di sini telah mengumpulkan tokoh-tokoh terkenal dari Corona City sendiri dan perwakilan dari berbagai kekuatan di sekelilingnya. Semua dari mereka berpakaian seperti burung merak yang indah, dan mereka sangat cantik seperti cantik.

Jadi seseorang yang mengenakan pakaian sederhana seperti Chen Yan tampaknya sangat mencolok.

Yang paling penting, Chen Xi memperhatikan bahwa pemuda itu sengaja bersembunyi di belakangnya, dan pemuda itu tampaknya sangat takut diseret oleh orang lain.

Ini menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi ingin tahu. , dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya. “Kamu dipanggil Chen Yan?”

Pria muda itu tertegun dan sepertinya tidak pernah berharap bahwa Chen Xi akan berbicara dengannya, dan kemudian dia mengangguk berulang kali dan ragu untuk waktu yang lama sebelum dia berkata dengan hati-hati , “Tuan Muda, saya hanya akan tinggal di sini sebentar, oke?”

Chen Xi mengangguk dan berkata, “Tentu saja Anda bisa. Tapi bukankah kau harus memberitahuku alasannya dulu? “Suara Chen Xi hangat, dan itu membuat orang lain secara tidak sadar menurunkan penjagaan mereka.

Sikap hangat Chen Xi menyebabkan Chen Yan menjadi jauh lebih tenang, dan dia mengerutkan bibirnya dan terdiam lama sebelum dia mengangkat kepalanya dan mengertakkan gigi. “Aku … aku. Ingin mengambil seseorang sebagai tuanku!”

Begitu kata-kata ini diucapkan, Chen Yan tampaknya merasa jauh lebih santai, dan pidatonya menjadi lebih halus. “Tuan Muda, sejujurnya, aku hanya seorang pelayan di tanah ini. Saya dipertaruhkan pergi ke perkebunan pada usia muda dan terus-menerus menderita penghinaan dari hamba yang kejam lainnya, namun tidak ada yang menegakkan keadilan bagi saya. Meskipun saya merasa marah, namun saya tidak pernah menyalahkan surga atau yang lainnya. Saya tahu bahwa jika saya tidak mengubah diri saya, maka bahkan jika saya mendapatkan bantuan dari orang lain, itu hanya akan bersifat sementara, dan satu-satunya cara untuk mengubah situasi saya adalah membuat diri saya lebih kuat! “

< Ketika dia berbicara di sini, ruang di antara alis Chen Yan penuh dengan ekspresi tegas. Jadi, tiga tahun lalu, saya mulai belajar membaca secara rahasia. Selain itu, saya mengamati orang lain berlatih dan melatih diri mereka sendiri setiap hari demi mendapatkan bantuan seorang ahli suatu hari dan menjadi murid ahli itu, sehingga saya tidak lagi menderita rasa sakit akibat perbudakan. "

< p> Chen Xi terdiam. Dia sangat yakin bahwa Chen Yan tidak berbohong karena pada tingkat kultivasi Chen Xi, Chen Xi dapat dengan jelas merasakan jiwa Chen Yan, dan dia juga bisa menilai apakah Chen Yan telah berbohong.

Justru karena ini bahwa gumpalan kekaguman tidak bisa membantu tetapi muncul dalam hati Chen Xi setelah dia selesai mendengar akun Chen Yan. Mengalami penghinaan namun tidak merasakan dendam, menderita berbagai siksaan namun memiliki keberanian untuk memperbaiki dirinya sendiri. Ketika temperamen seperti itu hadir dalam diri seorang pemuda di usia Chen Yan, itu jauh lebih penting dan menarik perhatian daripada apa yang disebut bakat alam dan bakat alami.

“Untuk memberi tahu Tuan Muda kebenaran, saya Sebenarnya saya agak gelisah ketika saya datang ke sini kali ini karena saya telah mempertaruhkan segalanya. Jika saya perhatikan, maka saya pasti akan menderita hukuman berat. Bagaimanapun juga, saya masih seorang pelayan sebelum saya bisa menjadi kuat, dan alasan saya bersembunyi di belakang Tuan Muda adalah demi menyembunyikan diri saya dan menghindari deteksi. “

” Mungkin orang lain dapat menerima kesempatan ini dengan mudah, tetapi itu sangat berarti bagi saya. Itu terlalu penting. Jika saya membiarkannya lewat begitu saja, maka saya kira saya tidak akan bisa menghadapi kesempatan seperti itu sepanjang hidup saya. “Chen Yan berbicara dengan nada mengejek diri sendiri, dan kemudian dia terdiam.

Dia telah berhemat dalam pidato selama bertahun-tahun ini, dan dia diam-diam menekan semua kesulitan yang dia derita di lubuk hatinya yang paling dalam. Dia belum membuka hatinya dan mencurahkan semuanya dalam waktu yang lama. Pada saat ini, bahkan dia merasa sulit dipercaya bahwa dia benar-benar berbicara tentang begitu banyak hal yang membebani pikirannya kepada orang asing.

Tepat pada saat ini, gelombang suara riuh tiba-tiba terdengar dari jauh, dan kerumunan menjadi gelisah.

“Anak perempuan siapa dia? Sungguh cantik! Tuan Muda ini telah berkeliaran di 38 kota dan kota-kota Kerajaan Supremasi Emas dan terbiasa melihat segala macam keindahan, tetapi saya belum pernah melihat wanita muda yang cantik. “

” Kulit halus dan alami terlahir cantik, dia hanya seperti Gadis Surgawi dari Istana Es yang telah turun ke dunia fana! 

Seruan kekaguman terdengar, dan itu menyebabkan tatapan sebagian besar orang yang hadir di sini terguncang. . Selain itu, bahkan beberapa tamu wanita yang perhatiannya telah disita tidak dapat menahan diri untuk tidak melihat.

Setelah itu, mereka melihat seorang wanita muda cantik dengan gaun ungu berjalan dengan ringan. Kakinya panjang dan ramping, pinggangnya bagus seperti dahan pohon willow yang fleksibel, lehernya panjang seperti angsa, kulitnya seputih salju dan kristalin, dan penampilannya indah seperti lukisan. Setiap langkah yang dia lakukan mengungkapkan suatu sikap yang luar biasa dan bangga, dan itu menyebabkan yang lain tidak dapat membantu tetapi merasa malu dengan inferioritas mereka.

Saat dia berjalan, dia praktis menarik tatapan dari semua orang di sepanjang jalan. Tidak peduli apakah itu laki-laki atau perempuan, mereka semua memandang ke arah sini bersamaan, dan bahkan beberapa senior terkenal telah berkedip pandangan dan sangat terkejut.

Chen Xi mengerutkan kening ketika dia melihat wanita muda ini. Kenapa dia?

Wanita muda ini secara alami adalah Baili Yan dari Gunung Roh Abadi. Dia sepertinya telah memperhatikan Chen Xi sejak lama, dan dia memiliki ekspresi tenang saat dia berjalan langsung.

“Apa? Kamu tidak menyangka aku akan datang? “Bibir merah Baili Yan terbuka ringan saat dia berhenti di sisi Chen Xi, dan sosoknya yang anggun dan ramping memancarkan seuntai aroma yang bergerak.

” Aku benar-benar tidak ‘t.’ Pandangan Chen Xi menyapu melewati dua pelayan tua di sisi Baili Yan sebelum menarik pandangannya. Dia sudah mengetahui bahwa dua pelayan tua itu adalah ahli Realm Bumi Abadi.

Jika itu di masa lalu, dia secara alami akan merasa tertekan ketika menghadapi barisan seperti itu, tapi sekarang, dia tidak khawatir pada semua.

“Ini disebut kejutan yang menyenangkan,” kata Baili Yan dengan senyum ringan. Wajah cantiknya bersinar dan mengungkapkan keindahan yang bergerak, menyebabkan kerumunan di sekitarnya menjadi bingung.

Chen Xi mengerutkan kening. “Bicaralah terus terang jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan.”

Baili Yan mengambil waktu sebagai gantinya ketika dia melihat Chen Xi sangat tidak sabar, dan matanya yang jernih menyapu sekeliling sebelum dia berkata tanpa tergesa-gesa, “Sebenarnya, tidak ada perlu bagi Anda untuk melalui begitu banyak kesulitan untuk mengambil seorang murid. Anda hanya perlu mengumumkan nama Anda, dan bahwa Marquis Wen pasti akan dengan rela mengirimkan putranya kepada Anda. “

Chen Xi melihat ke samping, dan dia melihat Chen Yan telah menangkap saat dia mulai berbicara dengan Baili Yan pergi, menyebabkan dia sedikit jengkel.

Dia tahu bahwa Chen Yan bisa dikatakan telah mengambil risiko yang sangat besar dengan datang ke sini dalam identitasnya sebagai pelayan, dan Chen Yan paling khawatir tentang diperhatikan oleh yang lain. Namun, sekarang, Chen Yan tidak punya pilihan selain pergi karena penampilan Baili Yan telah menarik banyak pandangan ke sini, dan Chen Yan mungkin merasakan perasaan kehilangan yang ekstrem.

Mungkin Baili Yan melakukannya secara tidak sengaja . Tetapi penampilannya jelas meredam harapan seorang pemuda untuk menjadi kuat, jadi bagaimana mungkin Chen Xi tidak merasa kesal?

“Jangan salahkan saya karena bersikap kasar jika Anda terus mengganggu saya.” Chen Xi Mengambil napas dalam-dalam saat dia melihat wanita muda cantik di samping, dan dia berbicara dengan tenang.

Baili Yan tertegun, lalu tiba-tiba tertawa terbahak-bahak seperti bunga yang mekar setelah hujan, elegan dan bergerak. “Saya benar-benar ingin tahu bagaimana Anda akan bersikap kasar kepada saya.”

Saat dia berbicara, dia mengangkat lehernya yang putih dan salju sementara matanya yang jernih berputar, dan dia menatap Chen Xi dengan provokatif. < / p>

Chen Xi tiba-tiba mulai tertawa juga. “Apakah Anda tahu tentang masalah pembantu Bing Shitian, Xueyan, mengkhianatinya? Dia sangat menawan, memikat, dan sangat cantik, dan dia bahkan berada di Alam Abadi Bumi. Sekarang, dia telah menjadi pelayan saya yang penuh hormat dan hormat yang menuang teh sepanjang hari. Menurutmu bagaimana rasanya kalau aku membuatmu seperti itu? 

Alis indah Baili Yan bangkit. “Beraninya kau !?”

Dia adalah pewaris dari Gunung Roh Abadi yang memiliki status terhormat dan mampu memandang rendah sebagian besar teman-temannya. Namun sekarang, Chen Xi sebenarnya telah berbicara tentang menangkapnya dan menjadikannya seorang pelayan. Ini hanyalah penghinaan yang ekstrem!

Chen Xi tetap tidak tergerak, dan dia menjawab dengan sebuah pertanyaan. “Kamu pikir aku tidak berani?”

Baili Yan mengerutkan kening, dan matanya berada di ambang api penyemprotan saat dia menatap tajam pada Chen Xi. Untuk pertama kalinya, dia memperhatikan bahwa kelihaian dan pengendalian diri yang selalu dibanggakannya tampaknya sama sekali tidak berguna di hadapan orang ini, dan dia marah dan berharap untuk tidak lebih dari menghancurkan orang ini setiap kali dia bertemu dengannya.

“Haha! Para tamu yang terhormat, saya minta maaf karena tidak menyambut kedatangan Anda sebelumnya. Tepat ketika Chen Xi dan Baili Yan saling menatap, suara yang dalam dan heroik terdengar tiba-tiba dan langsung menarik perhatian semua orang yang hadir di sini.

Orang yang datang mengenakan jubah emas, dan dia memiliki sosok tinggi dan ekspresi bermartabat. Dia berjalan dengan langkah besar sambil membawa aura megah dan kuat. Tepatnya si Marquis, Wen Tianshuo, seorang ahli Realm Bumi Abadi yang terkenal!

Seorang pemuda yang sangat kuat dengan mata berbintang mengikuti di sisinya, dan pemuda itu memiliki sikap heroik dan semangat yang cukup. Tidak perlu menebak, pemuda ini pasti Junior Marquis, Wen Hua.

Saat mereka berdua muncul, mereka langsung tiba di hadapan Baili Yan di bawah tatapan penuh hormat dari semua orang yang hadir, dan kemudian Wen Tianshuo berkata sambil tersenyum, “Aku Wen Tianshuo, bolehkah aku tahu dari sekte mana Nona Muda berasal?”

Sementara itu, Baili Yan telah memulihkan ketenangan dan ketenangannya yang biasa, dan dia melirik dengan santai pada Chen Xi ketika menghadapi pertanyaan Wen Tianshuo sebelum dia berkata dengan acuh tak acuh, Saya datang ke sini kali ini hanya untuk mencari seseorang, dan saya tidak punya niat untuk tinggal lama di tanah milik Anda yang terhormat. Mengenai asal usul saya, tidak perlu menyebutkannya. “

Kata-kata pendeknya tampak datar namun dengan jelas menggambarkan kesombongan di tulangnya. Wen Tianshuo hanyalah seorang Marquis yang berlimpah di dunia, dan jika itu bukan karena suatu alasan, dia sama sekali tidak akan membiarkan orang seperti itu memandang sekilas. Bahkan jika Wen Tianshuo adalah ahli Realm Bumi Abadi, dia tidak menganggapnya serius sama sekali.

Ini adalah kepercayaan dirinya sebagai pewaris Gunung Roh Abadi.

Wen Tianshuo terkejut, dan kemudian ekspresinya menjadi lebih serius dan serius. Semakin Baili Yan bertindak seperti ini, semakin dia merasa asal-usulnya luar biasa. Ditambah dengan dia memiliki perlindungan dari dua ahli Realm Bumi Abadi di sisinya, sosok seperti itu sama sekali bukan seseorang yang akan dengan sengaja membingungkan.

Haha. Saya mengerti, saya mengerti. Pada saat berikutnya, Wen Tianshuo sudah tertawa terbahak-bahak, dan kemudian dia menatap Chen Xi dan mengukur Chen Xi sebentar sebelum dia tersenyum kaget. Pahlawan Muda ini mungkin orang yang dicari Nona Muda, bukan? Dia benar-benar memiliki sikap yang mengesankan dan luar biasa. 

Chen Xi malah menggelengkan kepalanya. “Marquis, kamu salah paham. Saya tidak mengenalnya, dan saya tidak punya hubungan sedikit pun dengannya. “Begitu kata-kata ini diucapkan, bukan hanya Wen Tianshuo yang tertegun, bahkan semua orang di sekitarnya terperangah. Apa tepatnya yang ingin dilakukan oleh keduanya?