Talisman Emperor – Chapter 794

shadow

Talisman Emperor – Chapter 794

Hamba yang berani

Sederet bintang berkelap-kelip di langit malam.

Di dalam ruangan untuk tamu terhormat di Estate Marquis Wen.

Chen Xi duduk bersila sementara seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keemasan yang membentang sejauh 30m ke sekitarnya. Itu tidak menyilaukan tetapi mellow dan lembut sebagai gantinya, menyebabkan udara di sekitarnya tampak seolah-olah bersorak dan melompat dengan gembira karena dimandikan di bawah cahaya ilahi ini.

Itu adalah energi kebajikan yang secara bawaan membawa aura yang sesuai dengan langit dan bumi dan disukai oleh semua yang ada di dunia.

Banyak objek yang dipenuhi dengan cahaya berdarah dan digulung dengan dosa terbentang di depannya, ada berbagai macam harta sihir dan berbagai bahan yang sangat ganas seperti kerangka, Esensi Darah dari roh pendendam, dan sebagainya.

Semua ini diperoleh dari Imam Zi Yun dan yang lainnya, dan setelah dia hati-hati melihat melalui mereka dan melihat bahwa mereka tidak berguna baginya, Chen Xi segera memutuskan untuk sepenuhnya memperbaiki mereka agar tidak jatuh ke dunia luar dan membawa bencana ke dunia.

Selain itu, ia dapat memperoleh Sejumlah Goldlight of Virtue dalam jumlah tertentu dari pemurnian mereka, dan itu akan kontra olidate dan memadatkan kultivasinya dari Hati Dao, jadi itu adalah keuntungan yang tak terduga.

Swish!

Dosa pada banyak objek jahat dibersihkan dan dimurnikan, sedangkan Kata Blackhole Chen Xi diliputi dengan Cahaya Emas dari Kebajikan, dan itu seperti hujan emas turun dari langit dan mewarnai seluruh langit dan bumi dengan lapisan kemurnian murni, jernih, ilahi, dan sempurna. Segala sesuatu di dalam Blackhole World-nya berada dalam suasana yang tenang seolah-olah itu adalah surga yang diimpikan oleh para anggota Sekte Buddha.

Pada saat yang sama, Energi Jantung dalam jiwanya mulai mengembun secara bertahap, dan itu menjadi lebih jelas.

Ketika Chen Xi benar-benar menyempurnakan Bendera Utama Darah Dewa, Energi Jantungnya telah mengembun menjadi ukuran telur ayam, dan itu adalah benda berbentuk inti yang murni dan bulat!

Ini adalah Inti Emas dari Kebajikan yang juga disebut Inti Jantung. Itu memancarkan segudang sinar keemasan yang menyinari semua organ dalam tubuhnya, dan sepertinya mereka dilapisi dengan lapisan kristal ilahi dan diliputi dengan kilau suci dan suci.

Saat ini , Chen Xi sudah menyadari bahwa apa yang disebut Heart Core terkondensasi dari energi misterius yang berasal dari Dao Heart-nya. Energi semacam ini sangat unik, dan sepertinya tidak memiliki teknik kultivasi sama sekali. Ini juga menentukan bahwa itu sangat sulit untuk dipahami.

Paling tidak, dia jauh dari mampu menangkapnya dengan budidaya saat ini.

Di sisi lain, jika dia ingin meningkatkan budidaya di Energi Jantung, ada metode yang dapat ditemukan. Misalnya, membantai orang berdosa besar adalah metode yang paling langsung dan paling jelas.

Saat ini, manfaat yang dibawa oleh Energi Jantung kepada Chen Xi sangat mengejutkan.

Energi semacam ini mampu memungkinkannya untuk meningkatkan daya tahan dalam pertempuran, dan dia tidak akan harus menderita seperti sebelumnya ketika meskipun dia memiliki Dark Parasol Sapling tanpa henti memberinya Essence Sejati, dia merasa lelah dan lelah karena dia kelelahan sendiri secara mental.

Jika dikatakan bahwa Essence Sejati dan Energi Dukun adalah sumber energi untuk pertempuran, maka Divine Sense adalah jenis metode untuk mengendalikan kekuatan seseorang, dan Energi Jantung ini adalah jenis energi yang meningkatkan daya tahan pertarungan seseorang.

Tampaknya tidak menarik. Tetapi ketika pertempuran benar-benar terjadi, maka dalam keadaan bahwa kekuatan kultivasi dan pertempuran kedua belah pihak sama, itu akan bergantung pada Energi Jantung untuk memutuskan pemenang akhir.

Seperti kata pepatah, pertempuran daya tahan hanya didasarkan pada satu kata, berlama-lama. Setelah berlama-lama sampai akhir, itu akan menjadi kompetisi dari kegigihan pikiran seseorang!

Tentu saja, ini hanyalah satu-satunya efek yang digali Chen Xi untuk saat ini. Mungkin, hanya seiring dengan peningkatan kultivasinya yang tiada henti, Chen Xi dapat memahami dengan tepat seperti apa penggunaan mendalam yang dimiliki Energi Jantung.

Setelah ia membersihkan semua benda yang memiliki energi dosa melingkar di sekitar mereka, Chen Xi menghela nafas panjang, dan dia tidak merasa banyak di hatinya ketika dia mengingat pertempuran di siang hari.

Dia telah mencapai ‘alam ekstrim’ di antara teman-temannya baik dalam kultivasi dan pemahaman Dao, dan dia memiliki kekuatan tempur yang mengerikan di Alam Taala.

Dalam hal Seni Dao dan Kemampuan Ilahi, Kebenaran Allheaven yang dia pegang adalah warisan utama dari Sembilan Cahaya. Sword Sect, sedangkan Insight Sword Insight yang dia pahami bahkan adalah warisan dari Kaisar Semut yang Mulia dari zaman purba. Selain itu, Kemampuan Ilahi lainnya seperti Mata Kebenaran Ilahi dan Sayap Gangguan adalah Kemampuan Ilahi tertinggi dan tertinggi dalam tiga dimensi.

Dalam hal senjata, ia memiliki Armor Armor Immefal Artefak Belanda untuk melindungi dirinya sendiri, Persenjataan Jimat yang setara dengan Artefak Abadi sejati sebagai senjata pembantaian, dan dia bahkan memiliki Daftar Netherworld dan Sikat Jahat Terkutuk untuk diandalkan.

Dalam situasi seperti ini, membantai Pendeta Zi Yun dan tujuh ahli Realm Bumi Abadi lainnya adalah sesuatu yang terjadi ketika kondisinya sudah matang, dan akan aneh jika dia tidak dapat membunuh mereka.

Selain itu, klonnya berada di budidaya pintu tertutup dalam dunia bintang sekarang, dan sedang mengisi ke dalam Dunia Transformasi Nether. Dengan bantuan dari kristal darah terkondensasi dari Roh Petir dan ditambah dengan Hukum Temporal yang unik di dunia bintang-bintang, tidak perlu khawatir bahwa klonnya tidak akan dapat maju ke ranah Transformasi Nether dalam waktu singkat .

Pada saat itu, berapa tepatnya kekuatannya akan meningkat ketika klonnya menyatu dengan tubuh utamanya?

Chen Xi benar-benar menantikan kedatangan hari itu.

Dengan kekuatan tempurku saat ini, aku nyaris tidak bisa mengalahkan ahli Realm Bumi Abadi tingkat ke-4, dan bahkan pakar Alam Dunia Abadi ke-5 mungkin tidak akan bisa mencegahku melarikan diri … Chen Xi merenung dalam-dalam. Dia tahu betul bahwa ini adalah dalam hal ahli Realm Bumi Abadi yang biasa, dan begitu dia bertemu dengan tokoh-tokoh di Alam Abadi Bumi yang memiliki bakat alam yang tiada taranya, dia mungkin hanya akan bisa melarikan diri.

Setelah semua, Alam Transformasi Nether dipisahkan oleh seluruh ranah dari Alam Abadi Bumi, dan itu seperti perbedaan antara langit dan bumi. Jadi tidak peduli seberapa tangguh kekuatan tempurnya, dia hanya mampu berurusan dengan para ahli Realm Bumi Abadi yang biasa.

Hmm? Tepat pada saat ini, Chen Xi tampaknya telah memperhatikan sesuatu, dan dia mengangkat matanya untuk melihat keluar jendelanya.

Di bawah tabir malam, Chen Yan diam-diam berjalan ke kamar Chen Xi, dan kemudian dengan hati-hati memeriksa sekitarnya sebelum menghela nafas lega di hatinya ketika dia melihat bahwa tidak ada seorang pun yang menjaga tempat ini.

Tetapi ketika dia berdiri di depan pintu pada saat ini, dia agak ragu-ragu dan tidak pasti sebagai gantinya.

Sebagai pelayan perkebunan, dia Saya telah menyaksikan pertempuran Chen Xi dengan delapan orang berdosa besar di siang hari juga, dan pada saat itu, ia terkejut sampai-sampai jiwanya hampir meninggalkan tubuhnya.

Tidak pernah ia membayangkan bahwa Tuan Muda yang berbicara kepadanya dengan sikap yang hangat dan ramah benar-benar akan memiliki kekuatan tempur yang mengerikan dan hampir seperti dewa perang yang sangat kuat!

Dia memiliki aura supremasi dan dipenuhi dengan kesombongan saat dia dibantai Ahli Realm Bumi Abadi Bumi seolah-olah dia membantai ayam! Semacam sikap tak tertahankan yang tak tertandingi dan teknik yang mengguncang langit dan bumi menyebabkan dia lupa bernapas saat dia melihat, dan dia masih tidak bisa menghindari merasakan guncangan kejutan ketika dia memikirkannya sekarang.

Tuan Muda ini bukan teman atau kerabat saya, dan dia hanya berbicara beberapa kata kepada saya. Akankah saya menyebabkan dia tidak senang dengan mengganggunya dengan gegabah, dan menyebabkan dia mengusir saya?

Sayang, Chen Yan! Oh! Chen Yan! Peluang Anda tepat sebelum Anda, mungkinkah Anda rela melepaskannya begitu saja? Mungkinkah Anda lupa menginjak-injak, meremehkan, penolakan, dan penindasan selama bertahun-tahun?

Benar! Saya harus menjadi kuat, dan saya harus berjuang untuk itu sendiri! Tidak ada yang menyedihkan, tapi menyedihkan ketika saya memandang rendah diri saya sendiri. Lalu apakah akan ada makna dalam hidup?

Saya harus mencoba yang terbaik untuk berjuang untuk itu, bahkan jika saya hanya memiliki sedikit harapan untuk sukses. Meskipun kecil, setidaknya saya sudah mencoba, dan saya tidak akan menyesal dan tidak bersalah. Tetapi jika saya bahkan tidak berani memperjuangkannya dan menyerah secara langsung, itu sama dengan menyerah pada hidup saya!

Berikan yang terbaik! Chen Yan!

Chen Yan bergumam di dalam hatinya sambil menyemangati dirinya sendiri, dan sepasang mata di wajahnya yang gelap dan tegas berangsur-angsur menjadi cerah dan cerah.

Eksistensi seperti Chen Xi hanya seperti dewa tertinggi baginya, dan Chen Xi begitu jauh dari jangkauannya. Di sisi lain, keputusan yang ia buat saat ini seperti mengganggu dewa, dan perasaan gelisah dan gelisah di hatinya sudah jelas.

Tetapi pada akhirnya, ia bermaksud untuk mencobanya. Jadi dia mengambil napas dalam-dalam dan melangkah maju untuk mengangkat tangannya dan mengetuk pintu.

Berderit!

Namun, sebelum tangannya bisa menyentuh pintu yang tertutup rapat, pintu itu sebenarnya dibuka dari dalam.

Chen Yan tertegun, dan kemudian dia melihat sosok tinggi sedang tersenyum padanya dari dalam ruangan. Sosok itu memiliki pandangan yang hangat dan dalam yang menyebabkan hatinya yang gelisah dan cemas menjadi tidak sadar menjadi tenang.

“Se … Senior … aku …” Namun, begitu dia berbicara, Chen Yan langsung mulai tergagap, dan dia sedikit bingung bagaimana cara mengungkapkan alasan kedatangannya, menyebabkan wajahnya yang gelap dan kecil memerah.

“Kamu ingin mengakui aku sebagai tuanmu?” tanya Chen Xi. p>

Chen Yan buru-buru mengangguk seperti cewek mematuk biji-bijian di tanah.

Chen Xi tersenyum dan menepuk bahu lemah Chen Yan saat dia berkata, “Tidak perlu cemas. Anda tidak mendapatkan kesempatan dengan menunggu, Anda juga tidak mendapatkannya dengan tipu muslihat. Anda harus berani datang ke sini dan memperjuangkannya, jadi bahkan jika Anda menghadapi penolakan, prestasi Anda di masa depan pasti akan tak terbatas. “

Tanya Chen Xi sambil menatap kosong padanya. “Lalu apakah Senior bersedia untuk menganggapku muridmu?”

Chen Xi mengangguk. “Tentu saja, kamu berjuang untuk kesempatan ini, jadi aku akan memberimu kesempatan untuk menerima tes.”

Chen Yan terkejut di dalam hatinya, dan kemudian dia terkejut dengan senang hati sampai pada titik yang dia tidak bisa hanya bisa mengepalkan tinjunya dengan erat sebelum dia buru-buru menarik napas dalam-dalam untuk secara paksa menahan kegembiraan ini saat dia berkata, “Senior, tolong beri penerangan padaku. Tidak peduli apa ujian itu, saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk menyelesaikannya! “

Chen Xi tersenyum dan baru saja akan mengatakan sesuatu ketika suara celaan yang dalam tiba-tiba terdengar dari kejauhan. “Hamba yang berani! Alih-alih tidur di malam hari, Anda malah datang untuk mengganggu Pahlawan Muda Chen. Anda layak mendapatkan kematian! Apakah Anda masih tidak akan menarik diri Anda sendiri !? ”

Seiring dengan suara ini, Wen Tianshuo berjalan dengan langkah besar. Sosoknya tinggi dan kuat, pundaknya lebar, dan dia berjalan dengan langkah tegas dan membawa kehadirannya sendiri yang menakjubkan.

Junior Marquis Wen Hua juga mengikuti sisinya. Dia juga mengerutkan kening ketika tatapannya melewati Chen Yan yang berada di samping Chen Xi, dan gumpalan dingin yang dingin melintas di matanya.

Chen Yan tampak seperti disiram dengan seember air dingin. Kegembiraan dan kejutan menyenangkan yang sebelumnya dia lenyap seketika tanpa jejak, dan itu digantikan oleh keheranan dan kedinginan.

Kepada Chen Yan yang adalah seorang pelayan perkebunan, Wen Tianshuo dan Wen Hua hanyalah keberadaan itu tidak bisa dilanggar, dan mereka memiliki otoritas hidup dan mati atasnya. Sekarang masalah dia berkunjung ke Chen Xi jauh di malam hari telah terungkap dan dia tertangkap basah, konsekuensinya hanya tak terbayangkan.

“Apa yang kau masih berdiri di sana untuk ? Pergi, cepat! “Wen Huo memarahi Chen Yan dengan suara rendah karena dia tidak berani bertindak terlalu sombong di hadapan Chen Xi.

Seluruh tubuh Chen Yan menegang sementara dia mengungkapkan ekspresi yang berjuang dan tak tentu, dan kemudian Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Chen Xi sebelum melihat Marquis dan Junior Marquis yang menatapnya dengan ekspresi bermusuhan. Seutas amarah muncul dalam hatinya tanpa alasan dan sajak, dan dia berdiri di tempat tanpa bergerak.

Dia tahu bahwa ini adalah satu-satunya kesempatannya, dan jika dia pergi begitu saja, maka mayatnya mungkin akan ditangani tanpa suara sebelum besok.

Lagipula, dia hanya seorang pelayan, jadi bagaimana mungkin dia bisa bertahan hidup ketika dia menjadi sasaran Marquis dan Junior Marquis?

“Kamu hamba rendahan! Anda sebenarnya tidak tahu apa yang baik untuk Anda dan tidak mengikuti aturan sama sekali. Apa gunanya menahanmu di sini !? ”Wen Hua sangat marah, dan kemudian dia mengambil langkah maju dengan maksud membunuh Chen Yan.

“Tetap tanganmu!” Chen Xi berbicara ketika dia mengerutkan kening. Seketika itu, tangan Wen Hua yang membeku membeku di udara, dan dia sedikit terkejut. Kelopak mata Tianshuo berkedut secara tidak sengaja, dan kemudian dia melambaikan tangannya untuk menunjukkan bahwa Wen Hua harus berdiri kembali sebelum dia berkata sambil tersenyum, “Pahlawan Muda Chen baik dan murah hati, dan tidak tahan melihat seseorang terbunuh. Jadi saya akan mengampuni dia. “” Marquis, Anda salah. Saya bermaksud untuk mengambil Chen Yan sebagai murid saya. Jika Junior Marquis mengambil tindakan terhadapnya, maka nyawa Junior Marquis akan beresiko, jadi saya memberinya peringatan. “Chen Xi menjawab dengan acuh tak acuh. Kata-katanya mengungkapkan aura yang menusuk dingin dan membunuh, menyebabkan hati Wen Tianshuo dan Wen Hua berdebar sementara wajah mereka memucat.