Talisman Emperor – Chapter 811

shadow

Talisman Emperor – Chapter 811

Reuni

Kota Corona, Perkebunan Marquis Wen.

Saat itu dingin dan sunyi ketika semua orang dalam ketakutan dan panik, dan telah kehilangan atmosfer yang sebelumnya ramai dan ramai.

Pada saat ini, semua klan dan pelayan dari Klan Wen berkumpul di area kosong di dalam perkebunan, dan mereka seperti domba yang menunggu pembantaian dan membawa ekspresi ketakutan saat mereka gemetar ketakutan.

Tidak jauh dari mereka, Junior Marquis, Wen Hua, diikat ke tiang besi tebal. Rambutnya acak-acakan sementara darah mengalir dari sudut mulutnya, dan seluruh tubuhnya dipenuhi bekas luka yang menakutkan.

Ada kursi goyang yang diletakkan di depannya, dan seorang pemuda berpakaian putih berbaring di atasnya sementara meminum anggur dengan sikap riang.

Pemuda itu memiliki alis yang tajam, mata berbintang, bibir merah, gigi putih, dan penampilan yang tampan tiada tara. Meskipun dia berbaring di kursi goyang, dia masih memancarkan aura tajam dan menindas yang tampak seperti pedang tajam terhunus.

Ada seorang pria muda yang kuat berdiri di samping pria muda berpakaian putih. Dia memiliki penampilan yang dingin dan ganas, dan matanya mengungkapkan kilau batu giok. Pada saat ini, tangannya disilangkan di hadapannya sambil menatap dingin pada Wen Hua yang diikat pada batang besi.

Kedua orang ini tiba-tiba muncul di dalam perkebunan tiga hari yang lalu, dan mereka menyerang tanpa memberikan alasan sekecil apa pun. Mereka seperti dua Fiendgod yang membantai ahli yang tak terhitung jumlahnya dari perkebunan, dan mereka hanya berhenti ketika mereka menangkap Junior Marquis, Wen Hua, nanti.

Juga pada saat itulah semua orang akhirnya mengerti bahwa keduanya benar-benar datang demi membalas dendam untuk Chen Xi!

Seketika, seluruh Estate Marquis Wen kehilangan kekuatan untuk melawan, dan mereka hanya bisa menonton tanpa daya ketika Junior Marquis mereka diikat pada tiang besi dan menderita penyiksaan tiga hari dan tiga malam penuh.

Beberapa orang merasa sedih dan marah, dan mereka tidak bisa terus menonton, menyebabkan mereka menuntut dengan maksud melakukan perlawanan yang putus asa. Tapi mereka semua mati di tempat tanpa kecuali.

Mereka berdua seperti dewa iblis yang tak terkalahkan yang menggunakan pembantaian berdarah dingin untuk menghancurkan keinginan mereka untuk bertarung.

Dengan demikian, pemandangan di depan mata mereka muncul. Semua orang dari perkebunan berdiri di samping dan menyaksikan tanpa daya ketika Junior Marquis disiksa, namun tidak ada yang berani maju untuk membantunya, dan mereka bahkan tidak berani mengatakan sepatah kata pun!

Bunuh … Bunuh aku. Bibir Wen Hua mengering dan mengalir dengan darah, dan mereka gemetar ketika dia membelah mereka untuk berbicara dengan suara yang kering, serak, dan lemah.

“Ingin mati? Bagaimana bisa sesederhana itu? ” Pria muda yang kuat itu tertawa dingin ketika dia menatap Wen Hua dengan tatapan dingin dan kejam, dan dia benar-benar mengabaikan bahwa Wen Hua hanya seorang pemuda berusia 14 tahun.

Jangan memperhatikannya. Aku akan membuatnya menyesal dilahirkan ke dunia ini jika Chen Xi tidak datang! “Pemuda berpakaian putih itu minum secangkir anggur dengan ekspresi tenang saat dia berbicara dengan suara ringan.

” Aku hanya khawatir bahwa … “Pria muda yang kuat itu mengerutkan kening, dan wajahnya yang dingin dan ganas mengungkapkan sedikit kekhawatiran.

Sebelum dia selesai berbicara, pemuda berpakaian putih itu memotongnya. “Jangan khawatir. Chen Xi sama sekali tidak akan mati dengan mudah. Mari kita tunggu saja, karena jika saya adalah dia, saya pasti akan kembali untuk membalas dendam. “

” Jika Anda punya nyali lalu bunuh saya, Anda setan! Kamu sama sekali tidak memiliki rasa malu dan hina sampai ekstrem karena mempermalukan dan menindas seorang anak seperti saya! Tiba-tiba, Wen Hua menjadi gelisah, dan rantai di sekitar tubuhnya berdentang ketika dia mengerahkan sehelai kekuatan terakhir yang harus dia miliki. raung dengan suara suram.

“Itu benar dan pantas bahwa anak itu membayar hutang ayah. Teman Kecil, berhentilah bertingkah seperti kamu yang menyedihkan. Siapa yang bisa kamu tipu dengan tipuan kecilmu itu? Kamu ingin mati? Saya hanya tidak akan membiarkan Anda memiliki cara Anda. “Pria muda berpakaian putih berbicara dengan jijik.

” Kamu … “Wen Hua sedih dan memiliki ekspresi putus asa sementara penyesalan pahit yang mendalam melonjak ke dalam hatinya. Mengapa saya harus menasehati Ayah untuk menyetujui persyaratan Heavenflow Dao Sect hari itu?

“Ling Bai, Mu Kui, mengapa kalian berdua di sini?” Tepat pada saat ini, seorang tokoh tinggi muncul di udara. Sosok itu memiliki penampilan yang tampan dan bantalan yang luar biasa, dan itu persis Chen Xi. Dia melirik Wen Hua yang diikat di tiang besi sebelum melihat pria muda berpakaian putih dan pria muda yang kuat di samping, dan kemudian dia tidak bisa membantu tetapi berbicara dengan kejutan yang menyenangkan.

Orang kulit putih Pria muda berpakaian berdiri tiba-tiba dan berteriak kegirangan. “Chen Xi, kamu bajingan! Anda akhirnya datang! “

Ekspresi pemuda yang kuat di dekatnya membeku, dan kemudian dia berteriak keras. “Tuan!”

Kedua orang ini tepatnya Ling Bai dan Mu Kui.

Chen Xi belum bertemu mereka sejak dia memasuki Abyss Parasol Kegelapan, dan sekarang mereka sudah bersatu kembali di perkebunan ini, kegembiraan yang mereka rasakan jelas.

Di sisi lain, ketika mereka melihat Chen Xi muncul, sosok semua orang di dalam perkebunan termasuk Wen Hua bergetar, dan kemudian mereka mengungkapkan sebuah gumpalan ekspresi keputus-asaan yang rumit.

Siapa yang akan membayangkan bahwa dermawan ini yang telah menyelamatkan semua orang di dalam perkebunan pada hari itu akan berubah menjadi musuh mereka yang tidak dapat didamaikan melalui kombinasi keadaan yang aneh?

Chen Xi terbang ke tanah dan berjalan untuk menepuk Ling Bai dan Mu Kui di bahu, dan kemudian dia berkata dengan lega, “Aku tahu kalian berdua pasti akan hidup!”

Sejak dia tahu bahwa Ling Bai dan Mu Kui telah menderita penindasan Yue Chi, dia selalu khawatir tentang keadaan mereka dan sangat takut bahwa mereka akan mengalami ketidakberuntungan.

Setelah waktu yang lama, dia akhirnya melihat mereka berdua, dan rasanya seperti gunung besar di hatinya telah terangkat, menyebabkan seluruh tubuhnya merasa santai.

“Chen Xi, apa yang harus kita lakukan dengan anak kecil ini?” Ling Bai tahu juga bahwa itu bukan sekarang saatnya untuk mengejar ketinggalan, dan dia bertanya sambil menunjuk Wen Hua.

Pada saat ini, Wen Hua juga mengangkat kepalanya. untuk menatap Chen Xi, dan tatapannya dipenuhi dengan kebencian gila.

“Tuan, hati anak ini dipenuhi dengan kebencian. Dia sudah menetapkan sumpah di bawah Surga Dao sebelum Ling Bai dan aku tiba, dan dia bersumpah untuk membalas dendam padamu di masa depan … “Mu Kui menjelaskan dari samping.

” Kalau begitu bunuh dia . “Chen Xi melambaikan tangannya untuk mengganggu Mu Kui.

Pu!

Begitu suara Chen Xi selesai bergema di udara, Mu Kui langsung mengulurkan tangannya dan memukul , dan ia memusnahkan Wen Hua tanpa memberi Wen Hua kesempatan sedikit pun untuk berbicara sepatah kata pun.

“Lalu bagaimana dengan orang-orang ini dari Perkebunan Marquis Wen?” Ling Bai melanjutkan.

“Ayo pergi mencari tempat untuk minum anggur. “Chen Xi menggelengkan kepalanya dan langsung meninggalkan perkebunan.

Ling Bai dan Mu Kui tertegun, dan mereka tidak bisa mengerti mengapa Chen Xi tidak mau keluar gulma ini dari akarnya. Tetapi meskipun hati mereka bingung, mereka masih mengikutinya dan pergi.

Begitu mereka pergi, semua orang di perkebunan merasa seolah-olah ada beban berat yang terangkat dari mereka, dan mereka menghela nafas. lega. Beberapa pelayan bahkan duduk di tanah dengan bunyi gedebuk sebelum menangis diam-diam.

Awalnya, mereka pikir mereka pasti akan mati kali ini, dan mereka akan menderita musibah bersama dengan Junior Marquis dan seluruh keluarga mereka dimusnahkan bersama mereka . Bagaimana mereka bisa membayangkan bahwa mereka akan benar-benar lolos dari malapetaka?

Bagaimanapun juga, di dunia budidaya, adalah umum bagi seluruh keluarga untuk dimusnahkan karena permusuhan dengan satu orang, dan mereka sudah menjadi sudah terbiasa dengan ini sejak lama.

Di sisi lain, seseorang seperti Chen Xi yang hanya membantai pelakunya dan tidak memperpanjang kejahatan pada orang yang tidak bersalah tidak bisa dikatakan sebagai salah satu dari jenis, tetapi setidaknya, itu bisa dianggap langka. < / p>

Tentu saja, tidak ada yang akan berterima kasih kepada Chen Xi. Demikian pula, tidak ada yang berani berbicara tentang balas dendam pada saat ini. Lagipula, jarak antara kekuatan mereka terlalu besar, dan dengan tergesa-gesa berteriak tentang membalas dendam pada saat ini tidak berbeda dengan mencari kematian.

Swoosh!

Kapal harta karun menghancurkan lapisan awan saat meninggalkan Corona City, dan langsung menghilang di cakrawala.

Chen Xi dan Mu Kui duduk bersila di depan meja di dalam kapal harta karun, dan mereka sedang minum anggur.

Ling Bai telah memulihkan bentuk aslinya dan sekali lagi berubah menjadi penampilan setinggi 10cm. . Dia berbaring dengan senang di bahu Chen Xi dengan kaki kanannya menyilang ke kiri, dan dia memegang tulang besar yang dipenuhi dengan aroma daging ketika dia makan dengan rakus dan berbicara dengan suara teredam. “Oh, Chen Xi, keterampilan kuliner Anda semakin baik. Saya belum makan daging panggang yang Anda masak untuk waktu yang sangat lama. “

” Saya belum makan daging panggang untuk waktu yang sangat lama juga. “Di sisi lain dari bahu Chen Xi, beruang emas kecil, A’Man, terkekeh juga sementara cakarnya juga memegang sepotong daging panggang.

“Tuan.” Mu Kui tidak bisa menahan diri dan berkata, “Kamu membunuh Wen Tianshuo dan Wen Hua, namun Anda menyelamatkan klan mereka dan membiarkan mereka terus hidup. Saya khawatir itu akan berbahaya bagi Guru di masa depan. “

Chen Xi berkata dengan tenang,” Setiap ketidakadilan memiliki pelakunya. Ada permusuhan antara saya, Wen Tianshuo, dan Wen Hua. Tapi tidak ada permusuhan antara klan mereka dan aku. Jadi mengapa klan mereka harus menderita malapetaka karena mereka? “

” Tapi, mereka menyimpan kebencian di hati mereka, dan mereka pasti akan menjadi masalah Anda di masa depan, “kata Mu Kui sambil mengerutkan kening. p>

“Aku tahu.” Chen Xi menghela nafas. “Mu Kui, aku mengalami perubahan tak terduga di klanku di usia muda, dan aku tahu lebih jelas daripada siapa pun tentang bagaimana menjadi penyayang membawa bencana. Tidak, ada banyak orang di dunia ini yang berharap tidak lebih dari saya mati. Tetapi pada akhirnya, saya masih hidup dan sehat, dan saya tidak bergantung pada pembantaian berdarah atau membunuh yang tidak bersalah. Saya mengandalkan kekuatan saya sendiri! “

Mu Kui tertegun.

” Hanya dengan menjadi diri sendiri yang kuat musuh Anda akan takut dan tidak akan berani membuat gerakan terburu-buru, sedangkan jika Anda tidak cukup kuat, Anda akan dimusnahkan oleh musuh Anda cepat atau lambat. “Chen Xi berkata dengan acuh tak acuh,” Singkatnya, langkah pertama untuk berkultivasi adalah mengultivasi hati. Saya, Chen Xi, akan membalas dendam ketika seharusnya, tetapi saya benar-benar tidak akan membiarkan kebencian membutakan mata saya dan memperpanjang malapetaka bagi orang yang tidak bersalah. Jika saya melakukan itu, apakah saya akan berbeda dengan orang-orang berdosa besar itu? 

Kebencian tidak menakutkan, tetapi menakutkan jika mata seseorang dibutakan oleh kebencian dan Dao Heart seseorang ternodai olehnya! “Baiklah, Mu Kui, jangan terjebak dalam hal ini. Mereka hanya sekelompok sampah, bahkan jika mereka diberi waktu, apa yang bisa mereka lakukan? Ketika mereka selesai bertumbuh, kita telah naik menjadi Dewa sejak lama, dan kita akan bebas berkeliaran di dunia di luar sembilan surga. Selama mereka bukan idiot, mereka sama sekali tidak berani datang mencari balas dendam dari kita. “Ling Bai menggelengkan kepalanya saat dia berbicara.” Itu benar juga. “Mu Kui mengangguk dan tidak berbicara lebih jauh. Xi tersenyum dan baru saja akan mengatakan sesuatu, namun tiba-tiba dia terpana, dan kemudian memandang ke arah langit. Dia memiliki perasaan yang kuat bahwa saat yang tepat baginya untuk maju ke Alam Abadi Bumi akan segera tiba … Ini adalah perasaan yang sangat mendalam yang tampak seperti pemikiran yang tiba-tiba, namun sudah ditakdirkan oleh nasib. “Ayo, ayo pergi memusnahkan dua pendosa besar sebelum kembali ke sekte! “Chen Xi berdiri dan berdiri di buritan dengan tangan di belakang punggungnya, dan pakaian serta rambutnya yang panjang berkibar karena angin sementara pikiran dan hatinya terasa jernih. Dua hari kemudian. Sebuah kapal berharga diam-diam memasuki Sekte Pedang Sembilan Radiance. Ketika Xi telah kembali. Dalam waktu kurang dari 10 menit, seluruh sekte diaduk. Tidak peduli apakah itu para murid atau tua-tua, mereka semua tahu bahwa Chen Xi telah menyelesaikan tugas ‘menurunkan api’ dan ‘menegakkan keadilan atas nama surga,’ dan dia telah kembali dengan selamat. Bahkan Chen Xi telah tidak pernah membayangkan bahwa kepulangannya akan menimbulkan kegemparan di sekte ini, dan di sepanjang jalan, ada orang yang menyambutnya dengan sungguh-sungguh. Namun cara mereka menanganinya telah berubah dari ‘Kakak Senior Chen Xi’ menjadi ‘Martial Paman Chen Xi.’ Alasannya sangat sederhana, dia adalah Master dari Puncak Cahaya Barat yang layak, dan salah satu petinggi dan sesepuh dari Sembilan Pedang Sekte Sembilan. Bahkan jika dia bertemu dengan Sekte Master, Wen Huating, dia hanya perlu memanggil Wen Huating sebagai ‘Senior Sekte Master Brother.’ Perubahan senioritasnya mewakili peningkatan statusnya, dan itu juga merupakan bentuk pengakuan terhadap kekuatan dan prestise. Ketika Chen Xi tiba di West Radiance Peak, dia melihat seorang wanita muda berpakaian ketika seorang pria menunggunya dengan senyum di wajahnya …