Talisman Emperor – Chapter 843

shadow

Talisman Emperor – Chapter 843

Keturunan Yang Abadi

Chen Xi benar-benar memperhatikan keanehan dalam perubahan ekspresi semua orang di sekitarnya. Mereka tampaknya … sedikit terkejut?

Dia dengan samar menebak bahwa ini mungkin berkaitan dengan dia mengambil inisiatif untuk menjabat tangan Liang Bing, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk sedikit kebingungan. Dia ingat bahwa itu adalah Liang Bing yang berinisiatif untuk menjabat tangannya ketika mereka bertemu pertama kali.

Mungkinkah ini bukan tipe etiket dasar dari Dimensi Ancestral?

Liang Bing memperhatikan kebingungan Chen Xi, tapi dia tidak menjelaskan dan berkata, Ayo pergi. Saya sudah mengatur tempat tinggal Anda. “

Array yang luas mulai kembali ke kota. Setelah dia masuk melalui gerbang kota bersama dengan Liang Bing, Chen Xi benar-benar memperhatikan bahwa Menara Talisman tidak ada di Wilayah Kaisar Timur.

Dia ingat apa yang dikatakan Teng Lan kepadanya dalam perjalanan. Daerah Kaisar Timur, Daerah Kaisar Gelap, Kabupaten Phoenix Queen, dan Kabupaten Demon Forefather menjaga lingkungan kota kekaisaran, dan mereka langsung menuju ke kota kekaisaran dan tidak memerlukan Energi Keutamaan untuk membuktikan bahwa seseorang memiliki kualifikasi untuk masuk.

Adapun Menara Talisman, itu tidak ada di empat kota county, dan alasannya adalah bahwa ia menerima perlindungan Menara Deduksi Besar di kota kekaisaran. Dengan kata lain, keempat kota county ini seperti kota terluar dari kota kekaisaran, dan mereka juga berada dalam cakupan perlindungan Menara Deduksi Besar.

Daerah Kaisar Timur adalah tempat Klan Liang tinggal. Skala kota sangat luas seperti kerajaan, dan jalan-jalannya seperti sungai dan penuh sesak dengan orang, menyebabkannya tampak sangat makmur dan berkembang.

Perkebunan Kaisar Timur berdiri di tengah-tengah yang megah dan megah ini. kota yang luas.

Begitu mereka tiba di perkebunan, Liang Bing memecat semua pelayan, dan dia membawa Chen Xi dan Teng Lan ke aula yang luas.

“Ada lagi 10 hari sebelum Grand Deduction Tower dibuka, dan A’Li menginstruksikan saya untuk mengizinkan Anda berpartisipasi sejak awal. Tapi kamu mungkin tidak memiliki informasi yang cukup tentang Grand Deduction Tower, jadi aku akan meminta Paman Lan untuk memberitahumu kapan kamu bebas. Begitu mereka duduk, Liang Bing berbicara langsung dengan dingin, jelas, dan nada lugas.

Chen Xi mengangguk dan berkata kepada Teng Lan sambil tersenyum, “Aku akan menyusahkan Senior.”

Teng Lang tersenyum juga. “Ini hanya masalah dalam tugas saya, Tuan Muda Chen Xi tidak perlu berterima kasih kepada saya.”

Ketika Liang Bing melihat ini, dia memberikan instruksi kepada para pelayan di dekatnya. Tidak lama lagi, barisan pelayan cantik datang dengan banyak hidangan lezat dan anggur yang telah dimasak sejak lama.

Dia mengangkat kendi anggur dan menuangkan secangkir anggur sebelum mengangkat cangkirnya ke Chen Xi. “Karena sibuk dengan tugasku, aku tidak punya kesempatan untuk menghiburmu. Jadi saya akan mengambil kesempatan ini hari ini untuk menyambut Anda dengan sebuah pesta. “

Saat dia berbicara, bibir merahnya sedikit terbuka sebelum dia mengosongkan cangkirnya.

” Terima kasih, Nona Liang, untuk perawatan yang ramah ini. “Chen Xi mengangkat cangkirnya dengan senyum dan mengosongkannya juga.

” Hahaha! Saya mendengar Perkebunan Kaisar Timur membuat barisan yang bagus untuk menyambut tamu terhormat. A’Bing, Anda sebenarnya tidak memberi tahu saya tentang hal itu, itu tidak baik dari Anda. Seiring dengan tawa menderu ini, seorang pria muda yang mengenakan jubah Taois emas cantik berjalan masuk. Pria muda itu tampan, memiliki mata yang seperti bintang, dan hal yang luar biasa.

Sebenarnya ada dua pakar Realm Bumi Abadi yang mengikuti di belakangnya. Para ahli ini memiliki mata yang dingin dan ganas seperti elang sementara seluruh tubuh mereka membawa aura yang tidak jelas dan tangguh, dan kultivasi mereka setidaknya berada pada tingkat ke-5 dari Alam Abadi Duniawi!

Tetapi pada saat ini, ini dua ahli Dunia Abadi Bumi seperti pelayan ketika mereka mengikuti di belakang pemuda itu, menyebabkan pemuda itu tampak lebih luar biasa.

Sebenarnya, sudah jelas bahwa sejak dia berani langsung masuk tanpa izin ke aula ini tanpa mengumumkan Kehadirannya, asal usul pemuda ini pasti luar biasa.

Oh, ini Tuan Muda Feng. Silakan duduk. “Liang Bing mengangkat matanya dan melirik pemuda itu tanpa bangun, dan ekspresinya tenang tanpa tidak mengungkapkan emosi yang jelas.

” Kalau begitu aku akan mengganggumu. ” Tuan Muda Feng tertawa terbahak-bahak ketika mendengar ini, dan kemudian ia mengambil kebebasan untuk duduk di bawah Liang Bing dan menghadap Chen Xi.

“Chen Xi, ini Tuan Muda Feng Luyang, dan dia dari Immortal Gunung Cahaya Luhur Dimensi. “Liang Bing memperkenalkan.

” Salam, Tuan Muda Feng. “Chen Xi menangkupkan tangannya sebentar, namun ia terkejut di hatinya. Gunung Cahaya Sublime Glamor Yang Abadi? Mungkinkah orang ini adalah seorang Dewa Surgawi?

Dia melirik Tuan Muda Feng dengan kelihatan, dan dia menyadari kebingungannya bahwa aura pada pemuda ini sangat aneh. Tubuhnya memiliki Energi Abadi melingkar di sekitarnya, namun auranya yang mengesankan jelas lebih rendah dari Dewa Surgawi dan kira-kira sebanding dengan Dewa Bumi.

“Feng Luyang adalah keturunan dari tokoh besar di Dimensi Abadi, dan dia dilahirkan di Dimensi Abadi, jadi dia tidak naik ke Dimensi Surgawi dari Dimensi Mortal. Kultivasinya sekitar tingkat ke-4 dari Alam Abadi Bumi. Tepat ketika Chen Xi kebingungan, transmisi suara Teng Lan tiba-tiba terdengar oleh telinganya. “Gunung Cahaya Sublime Dimensi Immortal memiliki tingkat tertentu hubungan dengan Klan Liang, dan Feng Luyang datang tanpa diundang selama pembukaan Menara Deduksi Besar kali ini dan berniat untuk memberikan bantuan kepada Nona Muda Sulung.”

< Baru sekarang Chen Xi tiba-tiba memahami. Tidak heran dia dari Dimensi Abadi namun hanya memiliki kultivasi di Alam Abadi Bumi. Jadi ternyata dia adalah keturunan dari tokoh besar dan lahir di Dimensi Abadi.

Feng Luyang melirik Chen Xi dengan penuh perhatian dan berkata, “Oh, jadi itu adalah anak kecil di Alam Transformasi Nether . Aku berpikir itu adalah sosok yang hebat. 

Kata-katanya tidak terkendali sedikitpun, dan sepertinya sangat kasar dan bahkan membawa rasa kebanggaan bawaan.

Chen Xi mengerutkan kening, dan kemudian berkata dengan acuh tak acuh, “Saya telah mengecewakan Tuan Muda Feng.”

“Hahaha! Saya seseorang yang jujur ‹‹pada dasarnya dan berbicara dalam pikiran saya. Saya tidak memainkan trik apa pun. Jangan marah, kebenaran kadang-kadang terlalu menyakitkan. “Feng Luyang tertawa terbahak-bahak.

Chen Xi tersenyum dan tenang dan tenang.

Feng Luyang memang memiliki identitas yang sangat luar biasa, dan jika itu adalah orang lain, hanya mendengar dia dari Dimensi Abadi mungkin akan menakuti orang itu. Tetapi bagi Chen Xi, orang ini bukanlah sesuatu yang hebat.

Chen Xi benar-benar tidak takut akan Dewa Surgawi sejati seperti Bing Shitian yang memegang dekrit dari Dimensi Abadi, apalagi keturunan abadi yang hanya pada tingkat ke-4 dari Alam Abadi Duniawi?

Chen Xi memiliki niat untuk menghindari masalah, jadi dia tidak bisa repot-repot repot dengan Feng Luyang.

Ekspresi Feng Luyang bahkan lebih puas ketika dia melihat Chen Xi tidak mengambil tindakan lebih lanjut, dan dia mengabaikan Chen Xi dan melihat ke arah Liang Bing. “A’Bing, aku mendengar bahwa anak dari Klan Luo telah mengundang banyak orang dan berniat untuk meminta pernikahanmu dalam dua hari ke depan?”

Chen Xi tertegun dan melirik Liang Bing sebagai katanya pada dirinya sendiri, Seseorang dari Klan Luo ingin meminta tangannya untuk menikah? Bukan Luo Zixuan yang dibicarakan Yao Luwei, kan?

Pada saat ini, ekspresi Liang Bing tetap tidak berubah saat dia minum secangkir anggur lagi, dan kemudian dia berkata dengan acuh tak acuh, “Mungkin.”

Feng Luyang mengerutkan kening dan menampar meja dengan keras ketika dia berkata, “Bajingan itu! Dia benar-benar pantas mati! Tapi jangan khawatir A’Bing, tidak ada yang bisa memaksamu saat aku di sini! “

Ekspresi riang Liang Bing tetap tidak berubah saat dia mengangguk dan berkata,” Kalau begitu terima kasih. “Suaranya jelas terdengar jejak niat acuh tak acuh.

Tapi Feng Luyang sepertinya tidak melihat ini, dan dia memandang Liang Bing dengan kasih sayang yang dalam ketika dia berkata, “A’Bing, apakah ada kebutuhan untuk jadi sopan di antara kita? Ayah saya sudah lama berkata bahwa ia akan secara pribadi mengunjungi ayahmu begitu Anda kembali ke Dimensi Abadi dan … “

Alis Liang Bing yang hitam pekat seperti rajutan tinta saat dia tiba-tiba menyela dia. “Kita akan berbicara tentang masa depan di masa depan.”

Wajah Feng Luyang membeku karena diganggu terus terang, dan jejak kemarahan melintas di kedalaman matanya sebelum dia berkata sambil tersenyum, “Baiklah , baik. Selama kamu memahami perasaanku. 

Chen Xi akhirnya mengerti bahwa orang ini mungkin seperti Luo Zixuan dan bekerja keras untuk mengejar Liang Bing. Sayangnya, Liang Bing jelas tidak tertarik padanya.

“Chen Xi, ayo pergi. Aku akan membawamu untuk mengatur tempat tinggalmu. “Saat dia berbicara, Liang Bing sudah berdiri.

” Oh, kalau begitu aku akan mengganggumu. “Chen Xi sudah menjadi bosan sejak lama karena kedatangan Feng Luyang, dan dia langsung berdiri setelah mendengar ini.

A’Bing, bukankah itu hanya tempat tinggal? Hanya menginstruksikan seorang pelayan untuk mengaturnya untuknya, mengapa Anda harus melakukannya secara pribadi? “Ekspresi Feng Luyang sedikit merosot ketika dia berbicara dengan tidak senang.

Dia bisa membiarkan Liang Bing bersikap acuh tak acuh terhadapnya, namun dia tidak bisa membiarkannya bersikap baik kepada pria lain di depannya. Belum lagi itu hanya anak-anak belaka di Nether Transformation Realm. Kualifikasi apa yang harus dia buat secara pribadi untuk mengatur tempat tinggalnya?

“Bantu aku dengan hal kecil.” Suara Liang Bing yang baik-baik saja seperti gossamer tiba-tiba terdengar di telinganya, dan sebelum Chen Xi bisa bereaksi, dia merasakan lengannya dipegang. Setelah itu, tubuh yang hangat, lembut, dan ramping menekannya.

Chen Xi langsung terkejut, dan kemudian dia melihat ke samping. Benar saja, Liang Bing berdiri di bahunya dan sedang beristirahat di atasnya sementara tangan kanannya memegang lengannya, dan itu tampak sangat intim.

Sosoknya yang ramping dan rambut keemasan bergelombang yang bertingkat-tingkat menjadi sanggul di belakang kepalanya ditambah dengan sepatu yang tajam dan dipoles yang dikenakannya menyebabkannya benar-benar hampir setinggi dirinya.

Sehelai rambut dingin dan pingsan aroma manis keluar dari tubuh Liang Bing dan melingkar di hidungnya, menyebabkan jantung Chen Xi bergetar seolah-olah tersentak oleh listrik tanpa alasan atau sajak.

“Ayo pergi.” Suara Liang Bing terdengar keluar di telinganya sementara nafasnya yang harum menyebabkan telinganya gatal, dan bahkan suaranya membawa jejak perasaan lembut.

Setelah itu, Chen Xi merasa Liang Bing mengerahkan kekuatan dan membawanya keluar dari aula .

Seketika, dia tiba-tiba mengerti apa yang dimaksud Liang Bing. Dia pasti melakukan ini untuk dilihat Feng Luyang, dan bahkan sampai-sampai dia tidak perlu berbalik untuk mengetahui bahwa ekspresi Feng Luyang saat ini jelas tidak sedap dipandang ekstrem …

Ketika dia berpikir sampai di sini, dia tidak bisa menahan tawa pahit di hatinya. Jika seorang wanita ingin melarikan diri dari gangguan lelaki, maka metode ini tidak diragukan lagi adalah yang paling langsung, dan sama sekali tidak perlu mengatakan sepatah kata pun sebelum menyebabkan orang tersebut merasa putus asa.

Tentu saja, konsekuensinya adalah bahwa Feng Luyang mungkin membenciku sekarang …

Aula itu sunyi senyap.

Feng Luyang duduk di belakang meja dengan ekspresi marah ketika dia melihat Liang Bing pergi sambil memegang Chen Lengan Xi, dan dia merasa iri, benci, dan marah di dalam hatinya. Itu hanya lebih menyakitkan daripada makan seekor lalat.

“Senior Teng Lan, siapa sebenarnya anak itu?” Setelah lama, dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan paksa menahan api amarah dan kecemburuan dalam dirinya. hati sebelum dia mengangkat matanya untuk melihat Teng Lan.

“Aku juga tidak sadar.” Teng Lan tersenyum sebelum dia berdiri dan berkata, “Tuan Muda Feng, aku masih memiliki banyak hal yang harus diperhatikan.” , maafkan aku karena tidak bisa menemanimu. 

Begitu dia selesai berbicara, Teng Lan berbalik dan pergi, meninggalkan Feng Luyang sendirian di aula. Dia sendirian, dan di bawah pendampingan dua ahli Realm Bumi Abadi di belakangnya, dia tampak sangat kesepian.

Bang!

Feng Luyang tidak bisa menahan api kecemburuan di hatinya lebih lama dan menghancurkan tinjunya dengan keras ke atas meja, menyebabkan cangkir dan nampan hancur sementara potongan-potongan kayu terbang ke sekitarnya.

Ekspresinya sangat pekat hingga ekstrem seperti yang dia katakan saat menggertakkan giginya. “Wen Jiu, cepat selidiki semua tentang anak itu, cepat!”

“Ya.” Salah satu pria tua di belakangnya menerima pesanan dengan sungguh-sungguh.

“Wen Peng, Anda mempersiapkan undangan dan mengundang anak itu ke Paviliun Zamrud tiga hari dari sekarang. Saya ingin menjamu dengan baik saingan ini yang berasal dari tumpukan sampah! “Setelah diam beberapa saat, jejak ekspresi kejam melintas di mata Feng Luyang, dan dia berkata dengan acuh tak acuh,” Saya akan membuatnya mengerti bahwa Wanita yang saya, Feng Luyang, telah awasi, sama sekali bukan seseorang yang semut kecil di Nether Transformation Realm dapat lewati! 