Talisman Emperor – Chapter 877

shadow

Talisman Emperor – Chapter 877

Semuanya Siap

Sembilan Sekte Pedang Radiance.

Berita tentang kembalinya Chen Xi mengguncang seluruh sekte semalaman.

Tapi ketika semua murid dan tetua menuju ke Puncak Cahaya Barat untuk berkunjung ke Chen Xi , mereka diberitahu bahwa Chen Xi telah memasuki budidaya pintu tertutup dan sedang bersiap untuk masuk ke Alam Abadi Bumi.

Ini menyebabkan mereka semua terkejut dan bahkan terkejut.

Jika mereka mempertimbangkannya dengan hati-hati, Chen Xi baru bergabung dengan sekte selama lebih dari 10 tahun. Pada saat itu, dia hanya seorang kultivator di Alam Kelahiran Kembali, namun sekarang, dia benar-benar menyerbu ke Alam Abadi Duniawi!

Surga yang menentang kecepatan kultivasi sudah cukup untuk menyebabkan sebagian besar jenius di dunia untuk dilemparkan di bawah naungan.

Hal ini dengan cepat mengguncang seluruh sekte. Untuk sementara waktu, masalah Chen Xi yang akan mengisi ke Dunia Abadi Bumi menjadi topik terpanas di sekte.

Semua orang menduga jika Chen Xi benar-benar dapat mengatasi Azure Lightning Tribulation dan lancar maju ke Alam Abadi Bumi.

Menurut saya, dengan endowmen alami Penatua Chen Xi, itu sudah cukup baginya untuk dengan mudah mengatasi kesengsaraan dan mencapai Alam Abadi Bumi! Lagipula, dia mampu mengatasi alam dan membantai para ahli Alam Abadi Bumi, sementara masih di Alam Transformasi Nether. Berapa banyak orang di dunia yang memiliki cadangan mengerikan seperti itu? “Beberapa orang dipenuhi dengan keyakinan terhadap Chen Xi dan berbicara dengan pasti.

” Memang. Karena Penatua Chen Xi bergabung dengan Sembilan Pedang Radiance Sword kami, dia mengungkapkan sikap anggun dari seorang jenius yang tiada taranya yang seperti matahari yang membakar di langit tengah hari. Tidak mungkin untuk menemukan orang lain yang dibandingkan dengan dia di seluruh Dark Reverie. “

” Tapi kesengsaraan Surgawi Abadi adalah penghalang paling berbahaya di jalur budidaya karena itu adalah transformasi dari makhluk hidup ke abadi. Sukses akan membuatnya melayang ke langit dengan satu langkah, sedangkan kegagalan akan berakhir dengan kematiannya. Kesengsaraan seperti itu tidak mudah diatasi. “

” Sejak zaman kuno sampai sekarang, tak terhitung genius terkenal dan tak tertandingi telah muncul, namun hanya sedikit yang selamat melalui penghalang Alam Abadi Bumi ini, menyebabkan mereka untuk jatuh seperti hujan. Dibandingkan dengan para pembudidaya dengan bakat alami yang biasa-biasa saja, kesengsaraan mereka seratus kali lebih sulit. “

” Apakah ini seperti pepatah ‘surga iri pada mereka yang memiliki kemampuan luar biasa’? “

Itu hanya bisa dikatakan sebagai semakin tinggi talenta alami, semakin luar biasa endowmen alami, semakin besar kekuatan kesengsaraan yang dihadapi. Ini adalah prinsip yang tak terbantahkan sejak zaman kuno hingga sekarang. “

“Tapi Penatua Chen Xi pasti akan bisa berhasil. Dengan senior dari sekte kami berdiri berjaga-jaga di samping, mungkin tidak perlu khawatir bahwa bahaya akan muncul. “

” Kita akan tahu kapan saatnya tiba. Membahas begitu banyak sekarang hanya akan menyebabkan kekhawatiran yang tidak berdasar. “

Sementara semua orang di Sembilan Pedang Pedang Sekte sedang membahas apakah Chen Xi akan mampu mengatasi kesusahan berhasil, Chen Xi yang mengenakan jubah Daois aprikot kuning minum anggur dan menyeruput teh dengan bantalan santai dan riang di tepi Sword Purification Pool di West Radiance Peak.

Ini adalah tiruannya. Tubuh utamanya telah memasuki dunia bintang-bintang dan sedang memahami teknik Kebajikan yang Tak Terukur sambil menahan kekuatan Inti Jantungnya. Dia sedang menunggu Inti Jantungnya untuk maju ke dunia Jiwa Jantung sebelum dia meninggalkan kultivasinya yang tertutup.

Chen Xi dapat dengan jelas merasakan bahwa kesengsaraan surgawi akan turun ketika tubuh utamanya meninggalkan kedekatannya. budidaya pintu.

Tapi dia berhenti memikirkan semua ini dan dengan tenang menikmati kedamaian ini. Dia memiliki sikap yang tenang dan pikiran yang jernih, namun dia tidak memancarkan aura yang luar biasa. Dia tampaknya telah benar-benar menyatu ke dunia, dan dia menikmati dirinya sendiri dengan iseng menonton awan berkeliaran dan diam-diam menikmati pemandangan.

Ini adalah jenis kondensasi, mentalitas untuk kembali ke alam setelah mengalami yang tak terhitung jumlahnya akumulasi dan mencapai batas seseorang.

Semua komplikasi dihilangkan untuk kembali ke kesederhanaan.

Chen Xi telah terakumulasi di ranah Transformasi Nether untuk waktu yang lama. Tidak peduli apakah itu Dao Insight, kultivasi, atau pengalaman bertarung, semuanya telah mencapai kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan itu adalah ‘ekstrim’ kesempurnaan di atas.

Apa yang perlu dia lakukan sekarang benar-benar sangat sederhana . Itu adalah untuk menumbuhkan kedalaman Jiwa Jantung sebelum diam-diam menunggu turunnya kesusahan surgawi.

Pada hari ketujuh ia masuk ke budidaya pintu tertutup dan menolak semua tamu, salju tiba-tiba turun dari langit. . Kepingan salju itu besar seperti tikar saat mereka turun ke bawah dan menyelimuti Puncak Cahaya Barat, menyebabkan seluruh lingkungan disegel dalam es dan salju.

Chen Xi memegang kendi anggur sambil melayang di atas kapal di atas clear. danau dan di bawah salju dan angin.

Chen Yan duduk bersila di belakang perahu sambil merebus teh di tungku lumpur merah. Asap mengepul sementara aroma teh melayang keluar, dan itu menambahkan sedikit kehangatan pada cuaca yang sangat dingin.

“Apa Surga Dao? Gunung ini, air ini, riak-riak di danau yang jernih ini, jalur yang diterbangkan kepingan salju ini. Semuanya mengandung aura Dao. Orang-orang biasa merasa enak dipandang, namun saya melihat kedalaman Grand Dao di dalamnya. “Chen Xi memegang kendi anggur saat dia bersandar pada buritan, dan dia meregangkan tubuhnya dengan nyaman sebelum menghela napas sambil tersenyum. “Ini seperti melihat kebenaran di luar biasa dan mendengar petir dalam keheningan.”

Chen Yan mengerutkan bibirnya sambil tetap diam. Dia tidak dapat memahami apa yang dikatakan tuannya, tetapi dia melakukan setiap kata dalam ingatan.

Mungkin aku akan bisa memahami kedalaman di dalamnya ketika aku mencapai ranah kultivasi tuan.

Chen Yan berpikir seperti ini di dalam hatinya.

Pada hari ke-14 dia masuk ke dalam budidaya pintu tertutup dan menolak semua tamu.

Di tepi Pool Purification Pool, Chen Xi memimpin Chen Yan untuk mengunjungi Kakak Senior Tertua, Huo Molei, Kakak Senior Kedua Lu Sheng, Kakak Senior Ketiga Yi Chenzi, Kakak Senior Keempat Duan Yi, dan Kakak Senior Kelima A’Jiu.

Adapun Kakak Senior Keenamnya Qing Yu, Qing Yu sibuk melatih para pemuda Suku Neraka Kesembilan, jadi Chen Xi tidak mengganggunya.

“Meskipun ujung pedang ini benar-benar terungkap, terlalu mudah untuk jepret. Selain itu, meskipun teknik penyempurnaannya terampil, itu terlalu rumit dan tidak tahan penggunaan yang intens. “Huo Molei menatap pedang di tangannya sejenak sebelum alisnya bersatu, dan dia menilai itu terus terang. >

Pedang ini baru saja disempurnakan oleh Chen Xi. Bilah itu menampakkan warna hijau pudar sementara permukaannya dipenuhi tanda-tanda jimat, dan meluap dengan cahaya terang dan memancarkan seutas aura yang tajam dan tajam.

Chen Yan tertegun. Ini adalah harta sihir surga kelas atas yang secara pribadi disempurnakan oleh tuannya. Sejauh menyangkut dirinya, itu hanya seperti senjata ilahi. Tapi, dalam pendapat Martial Paman Huo Molei, itu menjadi sangat tidak berguna dan bahkan dianggap tidak berguna …

Chen Xi sama sekali tidak keberatan, dan dia tersenyum sebelum meminjam sitar daripada Senior Kedua. Brother Lu Sheng telah menciptakannya secara pribadi.

Ding!

Pada saat berikutnya, jari-jarinya berkibar-kibar dan memetik senar sitar, menyebabkan helaian nada yang dingin dan anggun mengalir keluar seperti kupu-kupu yang berkibar atau pegas gemerincing, dan itu menyebabkan pikiran dan tubuh Chen Yan mabuk.

Setelah dia menyelesaikan lagu, ekspresi Lu Sheng sedikit suram, dan akhirnya dia menghela nafas. Adik Junior Muda, sitar adalah suara hati. Aura pertempuranmu terlalu kuat dalam lagu ini, menyebabkannya terlalu berisik. ”

Chen Yan mengerutkan kening ketika mendengar ini, dan dia sedikit marah di hatinya karena dia merasa itu tidak adil karena lagu ini jelas sangat bagus!

Chen Xi masih tersenyum dan bermain gim dengan Kakak Ketiga Ketiga. Yi Chenzi, belum setengah jalan dari permainan dan sebelum mereka benar-benar bertarung, Yi Chenzi berdiri dengan geram dan menjentikkan lengan bajunya sebelum pergi.

pemain Go mengerikan juga. Alas … “Yi Chenzi menggelengkan kepalanya dan menghela nafas sambil sangat berduka.

Chen Yan tertegun. Apa yang salah dengan Guru hari ini? Mengapa dia terus-menerus menyerang kekuatan orang lain dengan hal-hal yang dia lemah?

Selanjutnya, Chen Yan melihat tuannya menulis beberapa kata dengan stroke yang kuat dan seperti pedang, dan mereka memancarkan aura yang mengerikan dan sengit yang menyerang wajah itu, menyebabkannya merasakan sakit yang menusuk dari matanya bahkan ketika melihatnya dari jauh.

Ini benar-benar tidak buruk. Adik Junior, Anda sudah mencapai kemahiran. Tapi, jika Anda ingin meningkatkan dalam Dao menulis, maka Anda harus bekerja sangat keras. “Ini adalah Saudara Senior Keempat, Duan Yi, evaluasi.

Chen Xi tidak memperhatikannya, dan kemudian dia menggambar sebuah lukisan untuk Kakak Kelima Seniornya, A’Jiu. AJiu menatap dengan mata terbuka lebar sebelum merobek lukisan Chen Xi di tempat. Dia berbicara dengan blak-blakan bahwa itu terlalu mengerikan karena lukisannya hanya ditutupi aura busuk dan tidak memiliki gaya artistik sama sekali.

Namun, Chen Xi membuat Chen Yan pergi dengan sedih di bawah tatapan kecewa. dari kakak-kakak dan kakak perempuan seniornya.

Saya tidak terampil dalam perbaikan peralatan, kecapi, Go, melukis, atau menulis. Saya hanya sedikit belajar dalam Dao of Talisman, dan saya dengan rajin berusaha setelahnya. Namun, Dao Jimat sangat luas, dan saya hampir tidak bisa dianggap telah mempelajari dasar-dasarnya. “Di tepi Kolam Pemurnian Pedang, Chen Xi berkata,” Ini adalah jalan Dao. Setiap kultivator tunggal memiliki jalan yang menjadi milik mereka sendiri, dan hanya dengan bertahan pada bagian ini seseorang dapat mencapai sesuatu. “

Seluruh tubuh Chen Yan bergetar sementara dia tampak seolah-olah dia tiba-tiba tercerahkan. Dia langsung mengerti arti di balik semua yang dilakukan tuannya hari ini.

Jalan Dao!

Benar, di mana jalan saya?

Chen Yan punya ekspresi kosong sementara dia tampak seperti patung tanah liat dan jatuh ke dalam perenungan mendalam. Tanpa sadar, waktu terus berlalu, dan dia tidak menyadari perubahan di dunia.

Chen Xi tidak bisa menahan senyum ketika dia melihat ini.

Ini semua yang bisa dia sampaikan kepada Chen Yan. Adapun hal-hal lain seperti teknik kultivasi, Dao Wawasan, dan teknik bela diri … Semua itu tidak penting karena hanya dengan memahami apa yang seseorang bertahan dalam hati seseorang akan benar-benar dianggap telah memahami esensi sejati dari kultivasi.

Sejak hari itu dan seterusnya, Chen Xi tetap berada di pengasingan, dan jejaknya tidak dapat ditemukan di West Radiance Peak lagi.

Semua orang tidak terkejut oleh ini karena mereka semua tahu bahwa dia pasti bersiap untuk mengatasi kesengsaraan. Setelah semua, sesuai dengan jumlah waktu yang telah berlalu, ia akan menyambut gelombang pertama kesusahan surgawi untuk maju ke Alam Abadi Duniawi dalam waktu satu bulan lebih sedikit dari sekarang.

Dunia bintang-bintang.

Tubuh utama dan klon Chen Xi duduk berhadapan satu sama lain.

Helai Kebajikan yang menyala-nyala Goldlight keluar, mengalir, dan menyebar dari tubuh utamanya. Itu menyilaukan, luas, dan khusyuk, dan itu menyebabkan seluruh tubuhnya dimandikan dalam cahaya ilahi yang tampaknya abadi.

Di sisi lain, Inti Jantungnya melonjak berirama di dalam tubuhnya dan tampak bersemangat. dengan vitalitas. Sebuah hantu yang berada di ambang kondensasi membentuk segel dengan tangannya saat duduk bersila di atas Inti Jantung. Selain itu, garis besarnya sudah menjadi jelas sementara hanya fitur wajahnya masih buram.

Itu adalah Jiwa Hati!

Teknik kultivasi ini yang mengolah Energi Jantung, teknik Kebajikan yang Tak Terukur, memang sangat ajaib. Teknik Kebajikan yang Tak Terukur mengondisikan kebajikan untuk meredam Energi Jantung berulang kali, dan itu beredar melalui tubuh seperti True Essence yang beredar melalui meridian dan Energi Dukun mengalir melalui daging dan darah di tubuhnya. Tampaknya telah membentuk sistem yang sempurna.

Energi Hatinya menjadi lebih kental dan tebal di bawah sirkulasi dan penempaan semacam ini.

Justru karena dia mengolah teknik kultivasi ini, Chen Xi sangat jelas menyadari bahwa jika dia semata-mata mengandalkan mengumpulkan Energi Kebajikan untuk meningkatkan Energi Jantungnya, maka hampir tidak mungkin baginya untuk menumbuhkan Jiwa Jantung di sepanjang hidupnya.

Itu hampir sampai. Jiwa Hati pasti akan dapat terkondensasi dalam waktu sekitar satu tahun waktu … Klon Chen Xi menatap perubahan energi vital tubuh utamanya sementara dia diam-diam menyimpulkan waktu di dalam hatinya.

The Hukum Temporal di dunia bintang berbeda. Setahun di sini hanya sekitar satu bulan di dunia luar, dan pada saat itu, itu akan menjadi hari kesusahan turun!

Satu bulan kemudian. Swoosh! Swoosh! Banyak suara udara terkoyak ditembak ke langit dan mendekati West Radiance Peak dari semua arah. Sekte Master, Wen Huating, Penatua Lie Peng Penegakan, dan semua ahli Realm Bumi Abadi yang hidup dalam pengasingan ada di antara mereka. Setelah mereka semua adalah Murid Inti Benih dari Divine Radiance Peak dan para penatua pelataran luar dan dalam. Kelompok itu luas, perkasa, dan luar biasa. Di sisi lain, Huo Molei, Meng Wei, dan yang lainnya telah menghentikan apa yang mereka lakukan. melakukan dan menyapa kedatangan Sekte Master, Wen Huating, dan yang lainnya. Akhirnya di sini … A’xiu memeluk Bai Kui sementara sosoknya yang cantik berdiri di tengah-tengah semak-semak berbunga, dan matanya yang jernih memandang ke arah langit yang jauh. jarak yang sangat jauh, ada garis hitam bergelombang dan bergemuruh, dan itu seperti seutas tinta. Di mana-mana itu berlalu, bahkan langit berubah menjadi warna hitam gelap yang mengerikan. Menghancurkan langit dan menutupi matahari, mengubah siang menjadi malam, ini adalah tanda penciptaan awan kesengsaraan!