Talisman Emperor – Chapter 912

shadow

Talisman Emperor – Chapter 912

Kembali

Langit yang cerah runtuh dan menjadi tumpul sementara energi destruktif melonjak melalui ruang angkasa, lubang hitam besar yang tak tertandingi muncul di langit di atas tempat latihan bela diri dan berputar dengan gila seolah melahap aliran udara mengerikan yang mengamuk di sekelilingnya.

Ini hanya disebabkan oleh tabrakan kekuatan dari pedang dan tinju!

Ketika semua orang melihat adegan ini dengan jelas, mereka melihat tinju menuju dada Chen Xi. Tidak ada yang bisa menggambarkan kekuatannya, dan itu sepertinya kepalan tangan yang menembus selama berabad-abad dan membawa kekuatan waktu.

“Bunuh!” Chen Xi dengan ringan meludahkan satu kata, dan itu seperti banyak orang berkumpul dan berteriak-teriak. Persenjataan Talisman menebas untuk memenuhi tinju.

Bang!

Ledakan besar yang mengguncang langit dan bumi bergema di seluruh Ngarai Pahlawan dan bergema melalui sembilan langit . Suara itu menyebar ke seluruh lingkungan dan membuat semua orang merasa seolah-olah gendang telinga mereka hampir meledak, dan mereka melihat bintang menari di depan mata mereka sementara pikiran mereka berkecamuk.

Setelah beberapa saat, gempa susulan menyebar. Seluruh tubuh Chen Xi meledak terbang, dan tujuh lubangnya berdarah, kulit di sekujur tubuhnya pecah, dan energi vitalnya praktis di ambang kehancuran ketika ia jatuh ke tanah.

Nya Penampilan yang menyedihkan jauh lebih rendah daripada pengemis dari dunia fana.

Tetapi pada saat ini, tidak ada yang berani tertawa, dan tidak ada yang bahkan berani mengeluarkan suara. Tatapan semua orang terfokus pada sosok lemah di tanah, dan hati mereka dipenuhi dengan kejutan yang tak terbatas.

Tidak ada yang menduga bahwa di bawah celah kekuatan yang begitu besar, Chen Xi sebenarnya akan benar-benar bisa untuk melawan tiga pukulan dari Bai Jingchen!

Bisakah seseorang di antara para murid dari generasi yang sama yang hadir di sini mencapai ini?

Bai Hong tidak dapat, Bai Juan tidak dapat, Bai Qun juga tidak bisa …

Di antara semua orang yang hadir, mungkin hanya petinggi Bai Clan yang mampu melakukan ini. Tetapi kekuatan dan pengalaman mereka jauh melebihi Chen Xi dan tidak dapat dibandingkan dengan dia.

Dengan demikian, semua orang yang hadir terkejut.

Di tengah hamparan kesunyian yang mematikan, seluruh tubuh Chen Xi gemetar sebelum perlahan-lahan dan dengan susah payah merangkak naik sebelum duduk dengan kaki bersilang, dan kemudian dia tidak membuat gerakan lebih lanjut.

Darahnya masih mengalir, dan itu berdeguk dan diliputi tanah.

Namun, tulang punggungnya masih tegak lurus, dan itu seperti pilar yang bahkan langit tidak bisa bengkokkan.

Bai Jingchen menahan aura yang mengesankan dan kembali ke penampilan malasnya. Tapi ketika tatapannya memandang ke arah Chen Xi, dia tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan gumpalan kekaguman dan kekaguman sejati.

Dia tahu betapa beratnya tiga pukulan itu!

Tapi Chen Xi sebenarnya bisa melawan mereka secara langsung, dan ini adalah sesuatu yang tidak pernah dia harapkan sebelumnya karena dalam pemahamannya, cukup untuk membuatnya melihat Chen Xi dengan cara yang berbeda jika Chen Xi mampu menahan dua pukulan darinya.

Namun sekarang, esensi, semangat, dan energi yang Chen Xi ungkapkan, dan niat pertempuran yang terjalin dari sifat pantang menyerah dan kemauan tidak hanya membuatnya menatap Chen Xi dalam cahaya yang berbeda, dia adalah bergerak dan kaget.

Sementara itu, Penatua Bai Cheng bergerak secara pribadi untuk mengusir para murid Klan Bai, dan seluruh tempat latihan bela diri kembali untuk tenang sekali lagi.

Ling Bai dan yang lainnya ingin pergi dan membantu Chen Xi merawat luka-lukanya, namun mereka dihentikan oleh Bai Jingchen, dan dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Izinkan dia untuk pahami secara diam-diam, kalau tidak, dia akan menderita pemukulan ini tanpa bayaran. 

Ling Bai dan yang lainnya tidak pergi ketika mereka mendengar ini, dan mereka dijaga diam-diam di sisi Chen Xi. Mereka tahu bahwa Chen Xi tidak dapat diganggu sedikit pun pada saat ini.

Xixi tetap di belakang juga. Dia berjongkok di sana sambil mengangkat wajah kecilnya dan menatap tanpa berkedip pada Chen Xi yang bermandikan darah dan tampak seperti patung.

Penampilannya sangat menyedihkan, dan luka-luka di tubuhnya mengerikan, tetapi Xixi merasa bahwa ini adalah pria sejati!

Bai Jingchen tersenyum ketika dia melihat ini, dan kemudian dia pergi dengan Bai Wanqing.

“Bagaimana? Apakah dia dapat mengalahkan Bing Shitian beberapa puluh tahun dari sekarang? “Tanya Bai Wanqing.

” Sangat sulit untuk mengatakan. “Setelah merenungkan dalam-dalam untuk waktu yang lama, Bai Jingchen menghela nafas. Bakat alaminya adalah sesuatu yang jarang saya lihat sepanjang hidup saya. Sayangnya, dia telah berkultivasi terlalu singkat, sedangkan Bing Shitian telah berkultivasi di jalan menuju Dao selama beberapa ribu tahun. Meskipun itu hanya tiruan, itu bahkan lebih hebat daripada seorang ahli di tingkat ke-9 dari Alam Abadi Bumi. Chen Xi hanya bisa mengalahkannya jika Chen Xi mampu menjalani transformasi dalam periode waktu yang sangat singkat. “

” Apakah Bing Shitian benar-benar hebat? “Bai Wanqing mengerutkan kening.

“Dia tidak hanya tangguh. Ketika anak itu berkultivasi di Heavenflow Dao Sekte bertahun-tahun yang lalu, dia adalah seorang jenius yang tak tertandingi dan luar biasa. Tapi pusat perhatiannya sepenuhnya ditutupi oleh Qing Xiuyi, jadi kebanyakan orang mengabaikan keberadaannya. “Bai Jingchen berkata perlahan,” Ketika dia naik menjadi seorang Dewa Surgawi dan tiba di Dimensi Abadi, dia akhirnya mengungkapkan bakat alaminya yang mengejutkan dunia. Selain itu, ia menjadi jenius terkenal di Dimensi Abadi dalam waktu yang sangat singkat. Ini jelas dari kemampuannya untuk mendapatkan dekrit Dimensi Abadi dan turun ke Dimensi Mortal sebagai utusan. “

Ketika dia berbicara di sini, Bai Jingchen berpikir sejenak dan berkata sambil tersenyum, “Tentu saja, jika Chen Xi dapat memahami bagaimana dia harus mengendalikan kekuatannya dari tiga pukulan ini, maka mungkin dia akan bisa mendapatkan peluang keberhasilan yang sedikit lebih tinggi. “

” Tapi kultivasinya yang rendah masih merupakan kunci yang menahannya dari kemenangan, kan? “Bai Wanqing melanjutkan.

Bai Jingchen terdiam, dan dia berkata setelah beberapa saat, Inilah yang saya katakan sebelumnya. Anak ini telah berkultivasi terlalu singkat. Jika dia diberi waktu, maka mungkin dia akan dapat membuat keajaiban Immortal Bumi mengalahkan mengalahkan klon Dewa Surgawi. “

” Sebuah keajaiban? “Bai Wanqing tertegun, dan kemudian dia merenung lama sekali dengan kerutan di wajahnya sebelum dia tiba-tiba mulai tertawa. Pandangannya sangat dalam dan melonjak dengan ekspresi mempesona. “Pernahkah mukjizat langka baginya?”

Bai Jingchen tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Benar, bisa menjadi pewaris Oracle Mountain itu sendiri adalah keajaiban.”

Saat dia berbicara, dia menepuk bahu Bai Wanqing dan berkata, Jangan khawatir. Tiga pukulan saya sudah jelas mengatakan kepadanya apa yang harus dia lakukan di masa depan. Mengandalkan kemampuan pemahamannya, tidak sulit baginya untuk melihat kunci dari pukulan itu. “

Bai Wanqing mengangguk dan berkata dengan tiba-tiba,” Terima kasih. “

Bai Jingchen menatapnya dan mencemooh. “Aku kakak laki-lakimu, apakah perlu berterima kasih padaku?”

Bai Wanqing tersenyum seperti tunas lembut dan cantik yang mekar setelah hujan, dan dia cantik dan bergerak. Dia memegang lengan Bai Jingchen dan tertawa kecil. “Lalu aku akan mengandalkanmu untuk seumur hidupku. Anda tidak dapat mengabaikan saya. “

Bai Jingchen tertawa terbahak-bahak, dan dia tidak bisa tidak mengingat waktu ketika dia masih muda.

¦

Chen Xi duduk bersila di tanah sementara rasa sakit yang tak terbatas dan intens melonjak di seluruh tubuhnya seperti air pasang, dan rasanya seperti banyak semut melahap hatinya sementara rasa sakit luar biasa yang tak terlukiskan menyebabkan dia merasa sulit untuk mempertahankan pernapasan yang stabil.

Sebenarnya, tidak peduli seberapa berat cedera yang dideritanya, dia dapat dengan mudah menyingkirkan rasa sakit ini dengan kultivasinya saat ini, namun dia tidak lakukan ini.

Karena melakukan itu secara tidak langsung akan melemahkan keinginannya untuk bertarung dan menyebabkan indranya terhadap bahaya di dunia luar menjadi tumpul, dan itu tidak sepadan.

< p> Huff ~ Puff ~

Di tengah-tengah hamparan rasa sakit yang hebat, Chen Xi mencoba yang terbaik untuk menyatukan pikirannya untuk menyesuaikan energi vital dalam tubuhnya yang berada di ambang kehancuran.

Cedera berat yang dideritanya kali ini menyebabkan tendonnya patah demi senti, celahnya menjadi rusak, dagingnya pecah, dan bahkan Blackhole World-nya terpengaruh, menyebabkan pemandangan yang awalnya luas dan menakjubkan di dalamnya menjadi tidak teratur dan tidak teratur. hancur.

Hanya jiwanya yang diperbaiki pada waktunya oleh fragmen Diagram Sungai setelah itu mengalami cedera berat, jadi itu tidak hanya mempertahankan keadaan puncak, bahkan ditingkatkan menjadi lebih kuat.

Justru karena kekuatan jiwanya, indranya terhadap luka-luka di tubuhnya jauh lebih tajam daripada orang biasa, jadi rasa sakit yang dideritanya bahkan lebih besar.

Tapi semua ini sepadan.

Meskipun pertempuran ini hanya terdiri dari tiga serangan, pengalaman yang dipelajarinya jauh lebih berharga daripada memasuki budidaya pintu tertutup selama seratus tahun.

The pukulan pertama melanggar batas kemampuannya.

Yang kedua memungkinkannya untuk memahami bagaimana memanfaatkan kekuatannya sendiri.

Yang ketiga sudah naik ke keadaan pertempuran, dan itu adalah oposisi dari kehendak.

Secara keseluruhan, Chen Xi mengerti bahwa selama dia mengubah semua yang dia pahami hari ini menjadi pengalamannya sendiri, maka miliknya kekuatan akan mengalami transformasi!

Satu bulan kemudian, cedera Chen Xi benar-benar sembuh sementara dia tampak seolah-olah dia telah dilahirkan kembali. Sikapnya mantap, polos, dan bahkan lebih luar biasa, namun ia memancarkan aura opresifnya sendiri.

“Sudah waktunya untuk pergi.” Gumam Chen Xi.

Dia sangat ingin untuk kembali ke sekte dan masuk ke budidaya pintu tertutup sehingga dia bisa mengatur kembali semua yang telah dia pelajari dalam beberapa tahun terakhir sebelum bersiap untuk menuju ke Heavenflow Dao Sekte dalam beberapa puluh tahun dari sekarang.

Jika dia tidak salah, maka hanya tersisa 60 tahun sebelum waktu pertaruhan antara dia dan Bing Shitian.

Jadi dia tidak menunda lagi. Setelah pulih dari luka-lukanya, Chen Xi mencari Bai Wanqing dan menunjukkan niatnya untuk pergi.

Bai Wanqing tidak membujuknya untuk tinggal dan hanya menginstruksikannya untuk berhati-hati karena selama dia masih hidup , ada harapan untuk semuanya. Jadi dia tidak boleh bertindak impulsif.

Chen Xi mengingatnya di dalam hatinya.

Tapi tepat ketika dia akan pergi, Bai Jingchen datang mencarinya, dan Meng Wei dan Mo Ya ada di sisinya.

“Tinggalkan klan dari Suku Neraka Kesembilan ini di Klan Bai.” Bai Jingchen berkata terus terang, “Mereka prajurit bawaan dan keturunan murni Fiendgods. Meninggalkan mereka di sisimu hanya akan menyia-nyiakan kemampuan mereka. 

Chen Xi tertegun, namun dia melihat ke arah Meng Wei dan Mo Ya. “Kami …” Meng Wei tampaknya sulit mengatakannya, “Kami sudah memutuskan untuk tinggal di sini.” Mo Ya berbicara dari samping. Dia selalu jujur ‹‹pada dasarnya, dan dia adalah wanita yang cakap dan dewasa. “Baiklah!” Chen Xi terdiam lama sebelum menyetujui akhirnya. Dia tahu bahwa lebih dari satu juta klan suku mereka telah meninggal dengan menyedihkan di tangan ras Xeno, dan semua ini menyebabkannya sehingga mereka pasti tidak mau hidup damai. Dengan kata lain, api balas dendam untuk klan mereka tidak pernah padam di hati mereka. Mereka mampu ikuti bersama dengan para prajurit dari Klan Bai di sini untuk membantai jalan mereka ke Medan Perang Outerealm dan melampiaskan kebencian di dalam hati mereka sambil membalas dendam untuk klan mereka yang telah meninggal. Hmph! Little Fellow, jangan bersyukur. Dengan pelatihan Klan Bai saya, klan dari Suku Neraka Kesembilan ini akan benar-benar memukau dunia dan menjadi terkenal. “Bai Jingchen mendengus. Lalu Xi menggelengkan kepalanya. “Aku hanya berharap mereka aman dan sehat, dan aku tidak punya permintaan lain.” Bai Jingchen tertegun dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Cheng Wei dan Mo Ya sangat tersentuh, dan kehangatan yang tak terlukiskan melonjak dalam hati mereka. Keduanya bersumpah dalam hati mereka bahwa sekali mereka membalas dendam untuk anggota klan mereka, mereka akan dengan sepenuh hati mengikuti sisi Chen Xi dan melayani dia dengan setia! Karena hidup mereka diberikan kepada mereka oleh Chen Xi, dan meskipun Chen Xi tidak mengatakan apa-apa , bagaimana mereka berani melupakannya? Suatu hari kemudian. Ketika Xi meninggalkan Bai Clan dengan Ling Bai, Mu Kui, Bai Kui, A’Man, dan Mortis, dan mereka kembali ke Sekte Pedang Sembilan Cahaya. Itu juga tentang ini hari itu pancaran ilahi setinggi 30 km tiba-tiba keluar dari Puncak Bintang Utara di dalam Heavenflow Dao Sect, dan itu dibebankan ke langit sebelum segudang hujan cahaya berwarna-warni turun. Seluruh Heavenflow Dao Sect diaduk karena mereka semua jelas sadar bahwa Qing Xiuyi telah keluar dari budidaya pintu tertutupnya!