Talisman Emperor – Chapter 985

shadow

Talisman Emperor – Chapter 985

Batasan Oblivion

Kesadaran Bei Ling menjadi sedikit kabur.

Sampai saat ini dalam pertempuran, dia sudah lupa waktu, melupakan dunia, melupakan musuh di sekelilingnya …

Hanya satu pikiran tetap ada di dalam hatinya – aku tidak bisa menjadi beban bagi Chen Xi.

Darah mulai mencemari tubuhnya sementara lengannya mulai menjadi agak lamban karena kelelahan kekuatan, dan setiap kali dia bergerak tangannya, rasanya seperti orang biasa yang menggerakkan batu giling dengan tangan kosong.

Ada banyak waktu ketika dia ingin menyerah, dan ada banyak kali di mana dia tidak bisa menahan diri dari keinginan mencari bantuan dari Chen Xi di dekatnya.

Tetapi pada akhirnya, dia mengertakkan gigi dan menahan segalanya, dan karena dia menggunakan terlalu banyak kekuatan, untaian darah merah gelap mengalir dari sudut mulutnya, namun dia tampak seolah-olah dia tidak menyadarinya sama sekali.

Pertempuran ini terlalu sulit!

Sejak Bei Ling mulai berkultivasi sampai sekarang, dia tidak pernah merasakan ini untuk merasakan di mana dia harus menggertakkan giginya dan berpegangan pahit karena kekuatan dan pikirannya berada di ambang kehancuran.

Dia bahkan bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia melakukan ini.

Setiap saat, sosok Chen Xi akan muncul dalam hatinya, dan dia tahu itu adalah alasan dia bertahan dan tidak punya pilihan selain untuk bertahan.

Pada dasarnya, itu karena dia benar-benar tidak ingin menjadi beban bagi Chen Xi!

Namun, apakah dia bisa memahami semua ini?

Bei Ling mengangkat matanya, bidang penglihatannya adalah benar-benar kabur sementara hanya tangisan menyedihkan dan marah dan suara violet pertempuran tetap ada di telinganya, namun dia tidak bisa menangkap sekilas sosok yang familiar itu!

Ini menyebabkan gumpalan keraguan tiba-tiba melonjak ke dalam hatinya, dan sepertinya dia langsung ditinggalkan oleh dunia. Perasaan semacam ini bahkan menyebabkan dia mengalami saat di mana dia lupa kelelahan dan ketidakberdayaan yang dia rasakan.

Di mana … dia?

Bei Ling benar-benar ingin melihat sosok itu sekali lagi , dan selama dia bisa meliriknya, dia dengan kuat percaya bahwa dia akan dapat mengumpulkan lebih banyak kekuatan dan pasti akan dapat bertahan untuk periode waktu yang lain …

Sayangnya , semua ini tampaknya telah menjadi harapan yang luar biasa.

Swoosh!

Pada saat momen linglung itu muncul dalam pikiran Bei Ling, sebuah pisau hitam pekat yang terang menembus langit menuju dia, dan cahaya pedangnya yang tajam, menusuk, dan mematikan menyebabkan matanya terluka. Tetapi ketika dia bermaksud untuk mengangkat tangannya dan menanganinya, dia sebenarnya tidak mampu membangkitkan sedikit energi.

Aku masih akan mati … pada akhirnya … Gumpalan ketidakberdayaan muncul di sudut mulutnya, tetapi pada saat yang sama, gumpalan resolusi membakar di matanya.

Bahkan jika dia mati , dia ingin membantu Chen Xi berurusan dengan musuh!

Adapun binasa, apakah ada sesuatu yang layak disebut?

Namun, tepat pada saat ini, lengan yang kuat tiba-tiba memegang pinggangnya dan memeluknya. Pada saat yang sama, suara yang akrab terdengar di telinganya. Idiot! Apa kau lupa instruksiku ?! “

Suara itu membawa kemarahan yang tak tersamar.

Tapi Bei Ling malah mulai tersenyum karena dia melihat kekhawatiran yang tak disamarkan dalam suara ini, dan ini sudah cukup padanya.

Bahkan sampai-sampai dia tidak bisa tidak berpikir bahwa dia akan tanpa penyesalan jika dia meninggal pada saat ini, kan?

Setelah itu, dia merasakan dirinya berbaring di punggung Chen Xi. Punggungnya tidak bisa dianggap luas, namun itu membuatnya merasa sangat mantap dan nyaman.

Dengan demikian, dia akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak menutup matanya dan jatuh tertidur.

Di sudut bibirnya yang pucat tampak seulas senyum.

Itu adalah perwujudan kebahagiaannya.

Dia benar-benar seorang wanita bodoh … Chen Xi bergumam sambil menggelengkan kepalanya. Pada saat berikutnya, sosoknya melintas ketika dia meluncurkan pembantaian sekali lagi.

Tapi gerakannya jelas menjadi lebih hati-hati karena dia sangat takut mengganggu wanita di punggungnya yang membuatnya marah. .

Pertempuran masih berlangsung.

Teriakan pembantaian, darah, dan jeritan mewarnai tempat ini menjadi api penyucian berdarah.

Musuh melonjak dan menyerang lebih dari tanpa rasa takut. Setiap wajah mereka dipenuhi dengan amarah, buas, dan ekspresi yang bengkok. Pada saat yang sama, ada juga gumpalan teror, ketakutan, frustrasi, dan keletihan yang tidak dapat ditahan untuk membuat hati mereka terguncang.

Hingga saat ini dalam pertempuran, lebih dari setengah dari mereka sahabat telah jatuh, sedangkan bit terakhir energi dalam tubuh mereka hampir sepenuhnya habis. Namun, pria muda yang mereka hadapi itu tampak seperti gunung tak tergoyahkan yang tidak bisa diatasi, dan itu menanam keputus-asaan di hati mereka.

Apakah dia tidak tahu kelelahan?

Di mana dia? dia mendapatkan begitu banyak energi?

Mungkinkah dia benar-benar mustahil dikalahkan?

Banyak pertanyaan muncul di benak mereka, dan itu seperti ular berbisa yang menggigit sesuka mereka. dan semangat juang. Perasaan semacam ini menyebabkan mereka menjadi sangat marah sampai batas dan ketakutan yang ekstrem.

Untuk sesaat, ekspresi mereka dipenuhi dengan frustrasi, dan sepertinya mereka menghadapi monster yang tidak pernah bisa diukur. dengan perjanjian.

Tapi tidak peduli apa yang mereka pikirkan, Chen Xi masih dalam pertempuran, dan dia tenang, pembunuh, dan tenang. Dia seperti penuai jiwa, dan setiap serangan pasti akan merenggut nyawanya.

Sikapnya yang dingin dan acuh tak acuh, dan metode pembantaiannya yang kejam dan ganas tengah memainkan transformasi dari kehidupan ke kematian dan tabrakan darah dan api. Mengerikan dan cukup untuk menakuti dunia!

“Apakah dia akan menang?” Gumam Wei Lan. Bahkan dia tidak memperhatikan bahwa suaranya sedikit bergetar, dan itu adalah kejutan yang datang setelah kegugupan dan kegembiraan yang luar biasa yang datang setelah kejutan yang ekstrem. Mustahil baginya untuk menahan diri.

“Belum.” Bibir lelaki tua itu kering saat dia menelan seteguk air liur dengan susah payah. Dia sebenarnya tidak mau menyangkal pikiran Wei Lan, tetapi kenyataan pada akhirnya adalah kenyataan. Pada saat ini, dia tidak dapat menipu dirinya sendiri dan orang lain.

Di medan perang, hanya ratusan orang yang tersebar dari ribuan ditambah bawahan Raja Chu Jiang yang tersisa. Tapi orang tidak bisa melupakan bahwa masih ada dua tokoh besar di kastil yang sangat jauh yang belum bergerak!

Bahkan sampai ada seorang Dewa Emas yang menahan benteng di Myriad Flow Mountain.

Pada saat ini, bagaimana mungkin dia berbicara dengan tergesa-gesa tentang hasilnya?

“Tapi dalam hatiku, mereka sudah menang!” Wei Xiaofeng yang berada di dekatnya mengepalkan tinjunya dengan erat sementara wajah mudanya mengungkapkan rasa semangat dan pemujaan. Karena mereka adalah ahli sejati yang bertarung dengan pasukannya sendiri tanpa pernah kebobolan! Siapa yang berani mengatakan bahwa mereka adalah pihak yang kalah? 

Wei Lan dan lelaki tua itu tertegun ketika mereka mendengar ini, dan kemudian mereka saling melirik satu sama lain sementara gumpalan bantuan yang padat tidak bisa membantu tetapi melonjak ke dalam hati mereka. Anak ini akhirnya tumbuh dewasa!

Mungkin inilah manfaatnya meninggalkan klan dan berkeliaran di dunia.

Tetap di klan setiap saat seperti bunga di rumah kaca dan menjadi disukai setiap saat akan menyebabkan seseorang selamanya tidak dapat menjadi sukses. Hanya dengan berkeliaran di dunia saja seseorang akan mendapatkan pengalaman yang berlimpah dan cakrawala seseorang melebar, dan ini akan mengembangkan pikiran dan daya tahan seseorang!

Pada saat itu, seseorang akan benar-benar tumbuh dan matang.

Di istana, ekspresi Yan Tu sangat berat dan suram. Medan pertempuran yang jauh tercermin dalam mata merah gelapnya, dan bola niat membunuh melonjak dan mendidih di dadanya.

“Semua dari mereka akan dimusnahkan dalam waktu kurang dari lima belas menit! Penatua Long Huai, berapa lama lagi Anda ingin menunggu !? Yan Tu berbicara dengan dingin, dan suaranya seakan diperas dari celah di giginya.

“Segera. Hanya sedikit lagi. “Long Huai tetap tanpa ekspresi saat dia menjawab dengan nada acuh tak acuh.

” Sedikit? Berapa sedikit? “Yan Tu tidak bisa menahan amarah di hatinya ketika dia melihat Long Huai seperti ini, dan dia berkata,” Seluruh seribu tiga puluh dua ahli Realm Dunia Abadi telah mati tepat di depan matamu. Bagaimana Anda bisa tahan? “

Long Huai mengerutkan kening dan meliriknya dengan tidak senang sebelum dia berkata,” Ini hanya beberapa bawahan. Jika mereka mati, maka mereka mati. Mengapa menjadi sangat marah? Belum lagi mereka belum benar-benar binasa! “

” Hmm? Mereka belum benar-benar binasa? “Yan Tu tertegun sementara cahaya terang melintas di matanya, dan dia berkata dengan cemas,” Apa maksudmu? “

Long Huai melihat ke arah langit yang jauh sementara sudut-sudutnya dari mulutnya mengungkapkan gumpalan senyum rahasia sekali lagi, dan kemudian dia menunjuk ke laut yang jauh dan berkata, “Komandan Yan Tu, mungkinkah Anda lupa bahwa tempat ini adalah medan perang terakhir antara Third Netherworld Emperor dan para dewa dunia bertahun-tahun yang lalu? Dan itu disebut situs pemakaman para dewa? “

Yan Tu mengerutkan kening dan berkata,” Anda masih punya waktu untuk bertele-tele? Bicaralah terus terang! “

Long Huai tersenyum dan tidak keberatan sama sekali, dan dia berkata,” Karena kamu tahu tentang Formasi Devilslay Kuno, maka kamu tentu pernah mendengar tentang Restriction of Oblivion, kan? “

Yan Tu tertegun, dan kemudian dia tampaknya telah memikirkan sesuatu, menyebabkan gumpalan keheranan melintas di matanya ketika dia berkata,” Pembatasan yang menakutkan yang diatur oleh Kaisar Belanda Ketiga selama bertahun-tahun itu. lalu untuk menghancurkan para dewa dan Buddha di dunia? “

” Tepat! “Long Huai tersenyum bangga. “Meskipun Kaisar Netherworld Ketiga dimusnahkan bertahun-tahun yang lalu, Pembatasan Oblivion yang dia buat sendiri menghancurkan banyak sekali tokoh besar dari tiga dimensi!”

Yan Tu tertegun karena dia mendengar bahwa segera setelah Pembatasan Oblivion diaktifkan bertahun-tahun yang lalu, darah para dewa menodai langit sementara seluruh Lautan Kesedihan diwarnai dengan warna darah yang pekat yang tidak bubar selama lebih dari sepuluh ribu tahun!

Ini jelas menunjukkan betapa mengerikan kekuatan formasi ini. Itu sepenuhnya mampu dibandingkan dengan Formasi Pedang Penghancuran Abadi, Formasi Prime Bloodevil, Formasi Supresi Iblis Insinerasi Surga Buddha, dan berbagai formasi agung menakutkan lainnya pada masa purba!

Mungkinkah itu itu … kamu … “Yan Tu terkejut dan bingung.

“Persis. Pembatasan Oblivion yang telah menghilang dalam catatan waktu akan diaktifkan sekali lagi dalam waktu singkat! “Tatapan Long Huai brilian dan mengungkapkan gumpalan semangat, dan kemudian dia menghela nafas sebelum dia menggelengkan kepalanya dan berkata,” Sayangnya, meskipun reruntuhan dari Pembatasan Oblivion masih ada di sini, itu dalam keadaan yang mengerikan. Setelah saya memperbaikinya selama bertahun-tahun dan ditambah dengan pengorbanan ribuan bawahan plus ini, masih hanya mampu mengerahkan sepuluh persen dari kekuatannya. “” Mengorbankan bawahan ini … “Murid Yan Tu mengerut. Dia akhirnya mencapai pemahaman, dan wajahnya tidak bisa membantu tetapi menjadi muram. Kamu kambing tua! Kamu sudah merencanakan ini sejak awal dan bermaksud mengandalkan mereka untuk membunuh semua bawahan kita ini? “” Bagaimana mungkin aku berpikir dengan cara ini? “Long Huai tidak bisa membantu tetapi menjadi lebih tidak senang ketika dia melihat Yan Tu masih tidak mencapai pemahaman setelah dia berbicara sedemikian rupa, dan dia mendengus ketika berkata, Rencana saya sangat sederhana. Tidak ada yang lebih baik jika kita bisa mengandalkan bawahan ini untuk membunuh kedua orang ini, dan jika mereka tidak bisa, maka tidak akan terlambat untuk mengaktifkan Pembatasan Pengabaian. “” Tapi selama kita berdua bergerak, akan sama sekali tidak perlu mengorbankan begitu banyak bawahan! “Kemarahan Yan Tu masih belum menyebar.” Komandan Yan Tu! “Long Huai berkata dengan suara suram,” Apakah kamu benar-benar tidak mengerti , atau apakah kamu idiot? Pembatasan Oblivion mengambil energi tubuh sebagai pengorbanan, sedangkan Jiwa Cores dari bawahan yang jatuh akan dihidupkan kembali dalam formasi besar! Jadi siapa yang mengatakan bahwa mereka telah binasa? “Yan Tu tertegun sementara kemarahan di wajahnya bubar sepenuhnya karena dia tahu bahwa dia telah salah mengerti Long Huai. Tetapi dia masih mendengus dingin dan berkata, Kamu kambing tua! Kau sangat licik, jadi siapa yang mungkin bisa menebak apa yang kau rencanakan?  Kalau begitu tutup mulut dengan patuh dan dengarkan saja perintahku. Long Huai memelototi Yan Tu sebelum dia tampaknya telah memperhatikan sesuatu, dan ekspresinya tiba-tiba menjadi khusyuk ketika dia melihat ke arah medan perang yang jauh dan berkata, Pertempuran akan segera berakhir. Segera! Serahkan semua Kristal Miseri Oblivion yang Anda miliki kepada saya! “Yan Tu tertegun. Tapi dia ingat adegan dicaci maki Long Huai sebelumnya, jadi dia dengan paksa menahan pertanyaan di dalam hatinya dan dengan patuh menyerahkan kantong penyimpanan.